"Siapakah di antara kedua orang itu yang melakukan kehendak ayahnya?"

Minggu, 28 September 2014
Hari Minggu Biasa XXVI

Yeh. 18:25-28; Mzm. 25:4bc-5,6-7,8-9; Flp. 2:1-11 Mat. 21:28-32.

"Siapakah di antara kedua orang itu yang melakukan kehendak ayahnya?"

  
Seorang ayah yang baik pasti menghendaki yang terbaik untuk anak-anaknya. Ia juga mendidik dan mengajari anak-anaknya dengan baik. Ia ingin agar anak-anaknya mendengarkan apa yang dikatakan dan melaksanakan apa yang dikehendaki. Nah, kepada Allah, kita juga menyebut Bapa sebab Ia telah berkenan mengangkat kita menjadi anak-anak-Nya. Bagaimana sikap kita pada-Nya? Apakah kita merupakan anak yang selalu mendengarkan dan melaksanakan kehendak Bapa? Setiap hari kita berdoa Bapa Kami dan berseru "jadilah kehedak-Mu" tapi mungkin kita tidak selalu menyadari apa yang kita ucapkan sehingga tidak pula menghayati dan mempraktikannya dalam hidup sehari-hari. Mungkin kita lebih sering seperti anak yang pertama dalam Injil, yakni mengatakan "Ya" tetapi tidak melaksanakan. Kita mudah untuk tidak memenuhi apa yang kita katakan dan janjikan, lebih-lebih kalau tidak mengenakkan dan membawa keuntungan bagi kita tetapi malah harus disertai pengorbanan. Namun, kadang kita juga seperti anak kedua yang menolak kehendak dan perintah Tuhan, lalu menyesal dan akhirnya melaksanakannya. Mengapa Yesus tidak memberi perumpamaan anak ketiga, yakni anak yang mengatakan "Ya" dan langsung melaksanakan. Saya kira karena Yesus amat mengerti dengan kita. Kita bukanlah manusia sempurna itu. Maka, Yesus menuntut dan menilai sebagai baik sejauh yang mampu kita lakukan. Yang penting selalu ada kesadaran akan kerapuhan, penyesalan atas dosa dan kesalahan serta tindakan pertobatan yang nyata.
Doa: Tuhan, bantulah kami menjadi anak-anak-Mu yang baik, yang selalu berjuang untuk melaksanakan kehendak-Mu. Amin. -agawpr-