Rabu, 02 September 2015 Hari Biasa Pekan XXII

Rabu, 02 September 2015
Hari Biasa Pekan XXII
 
Jika Yesus rela dicambuki demi aku, aku juga rela dicambuki demi Dia. Aku melakukan apa yang Yesus perintahkan kepadaku dan aku tidak mau tidak taat kepada-Nya ---- St. Rosa dari Viterbo
  

Antifon Pembuka (Kol 1:3)

Kami selalu mengucap syukur kepada Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, setiap kali kami berdoa untuk kalian.

Doa Pagi


Allah Bapa kami yang maha pengasih dan penyayang, hanya mereka yang tidak mau melihat, benar-benar buta. Hanya mereka yang tidak mau mendengar, yang sungguh-sungguh tuli. Kami mohon kepada-Mu, bukalah mata dan telinga kami terhadap segala kebaikan dan rahmat-Mu yang Kausampaikan melalui sesama di sekitar kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Kolose (1:1-8)
   
    
"Sabda kebenaran telah sampai kepadamu, demikian juga kepada seluruh dunia."
   
Dari Paulus, rasul Kristus Yesus, oleh kehendak Allah, dan Timotius saudara kita, kepada saudara-saudara yang kudus dan yang percaya dalam Kristus di Kolose. Kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, menyertai kamu. Kami selalu mengucap syukur kepada Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, setiap kali kami berdoa untuk kamu, karena kami telah mendengar tentang imanmu dalam Kristus Yesus dan tentang kasihmu terhadap semua orang kudus, oleh karena pengharapan, yang disediakan bagi kamu di sorga. Tentang pengharapan itu telah lebih dahulu kamu dengar dalam firman kebenaran, yaitu Injil, yang sudah sampai kepada kamu. Injil itu berbuah dan berkembang di seluruh dunia, demikian juga di antara kamu sejak waktu kamu mendengarnya dan mengenal kasih karunia Allah dengan sebenarnya. Semuanya itu telah kamu ketahui dari Epafras, kawan pelayan yang kami kasihi, yang bagi kamu adalah pelayan Kristus yang setia. Dialah juga yang telah menyatakan kepada kami kasihmu dalam Roh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku percaya akan kasih setia-Mu, ya Tuhan, sekarang dan selama-lamanya.
Ayat. (Mzm. 52:10.11)
1. Tetapi aku ini seperti pohon zaitun yang menghijau di dalam rumah Allah; aku percaya akan kasih setia Allah untuk seterusnya dan selamanya.
2. Aku hendak bersyukur kepada-Mu selama-lamanya, sebab Engkaulah yang bertindak; karena nama-Mu baik, aku hendak memasyhurkannya di hadapan orang-orang yang Kaukasihi.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 4:18-19)
Tuhan mengutus aku memaklumkan Injil kepada orang hina dina dan mewartakan pembebasan kepada para tawanan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (4:38-44)
    
"Juga di kota-kota lain Aku harus mewartakan Injil, sebab untuk itulah Aku diutus."
   
Setelah meninggalkan rumah ibadat di Kapernaum, Yesus pergi ke rumah Simon. Adapun ibu mertua Simon demam keras dan mereka meminta kepada Yesus supaya menolong dia. Maka Ia berdiri di sisi perempuan itu, lalu menghardik demam itu, dan penyakit itupun meninggalkan dia. Perempuan itu segera bangun dan melayani mereka. Ketika matahari terbenam, semua orang membawa kepada-Nya orang-orang sakitnya, yang menderita bermacam-macam penyakit. Iapun meletakkan tangan-Nya atas mereka masing-masing dan menyembuhkan mereka. Dari banyak orang keluar juga setan-setan sambil berteriak: "Engkau adalah Anak Allah." Lalu Ia dengan keras melarang mereka dan tidak memperbolehkan mereka berbicara, karena mereka tahu bahwa Ia adalah Mesias. Ketika hari siang, Yesus berangkat dan pergi ke suatu tempat yang sunyi. Tetapi orang banyak mencari Dia, lalu menemukan-Nya dan berusaha menahan Dia supaya jangan meninggalkan mereka. Tetapi Ia berkata kepada mereka: "Juga di kota-kota lain Aku harus memberitakan Injil Kerajaan Allah sebab untuk itulah Aku diutus." Dan Ia memberitakan Injil dalam rumah-rumah ibadat di Yudea.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
Renungan
 
Banyak orang menantikan kabar baik. Tentu orang akan menjadi gembira dan bahagia apabila mendengar dan menerima kabar baik. Injil pada intinya juga merupakan kabar baik dari Allah, melalui Yesus, untuk semua orang yang mau menerimanya. Wujud dan isi kabar baik itu bermacam-macam. Mertua Petrus disembuhkan, demikian pula orang-orang yang menderita pelbagai penyakit dijamah oleh Yesus dan sembuh. Semua itu merupakan kabar baik yang menggembirakan yang dialami oleh banyak orang sehingga orang mencari Dia dan bahkan setan-setan yang diusir dari orang-orang yang dirasukinya menyebut Yesus sebagai Anak Allah. Akhirnya orang menyimpulkan bahwa Yesus adalah Mesias, Sang Penyelamat yang diutus Allah untuk membawa keselamatan kepada orang yang mempercayai-Nya.

Di tengah kesibukan menyembuhkan banyak orang itu Yesus mencari tempat sunyi untuk berdoa, namun orang tetap berbondong-bondong datang. Mereka mau agar Yesus tinggal bersama mereka, tentu dengan maksud agar mereka mendapat keselamatan dalam arti menyeluruh. Namun Yesus harus pergi juga ke tempat-tempat lain untuk mewartakan Injil Kerajaan Allah karena memang itulah tugas yang diberikan oleh Allah kepada-Nya. Sebagai murid-murid Yesus, kita pun diajak ikut ambil bagian dalam pewartaan Injil itu. Ada banyak cara dan kesempatan untuk mewartakan kabar baik bagi orang lain. Dari menyembuhkan orang sakit sampai memberikan hal-hal sederhana yang bisa menjadikan orang bergembira dan berbahagia: memberikan senyuman, bantuan finansial, sembako, sarana kesehatan, pendidikan dan macam-macam wujud perhatian lainnya. Itulah kabar baik sederhana yang dalam hidup sehari-hari bisa dirasakan oleh sesama kita. (ALS/Inspirasi Batin 2015)

Antifon Komuni (Luk 4:43)

Di kota-kota lain pun Aku harus mewartakan Injil Kerajaan Allah, sebab untuk itulah Aku diutus.

Yesus menghardiknya, kata-Nya: "Diam, keluarlah dari padanya!" (Luk 4,35)

Selasa, 01 September 2015
Hari Biasa Pekan XXII

1Tes. 5:1-6,9-11; Mzm. 27:1,4,13-14; Luk. 4:31-37.

Yesus menghardiknya, kata-Nya: "Diam, keluarlah dari padanya!" (Luk 4,35)

Menurut St. Ignatius dari Loyola, salah satu ciri roh jahat - yang disebutnya sebagai musuh jiwa - adalah "lemah bila dilawan, garang bila dibiarkan" (lih. LR 325-327). Hal ini sesuai dengan apa yang digambarkan dalam Injil hari ini. Ketika melihat Yesus, setan yang merasuki orang di rumah ibadat tersebut berteriak keras. Mungkin maksudnya untuk membuat Yesus takut. Namun, Yesus tahu strategi untuk mengalahkannya, yakni dengan balas menghardiknya. Mungkin hardikan Yesus tidak kalah kerasnya sehingga setan pun keder, dan akhirnya meninggalkan orang yang dirasukinya dengan sama sekali tidak menyakitinya. Kiranya, ini bisa menjadi pedoman bagi kita untuk melawan godaan roh jahat. Kita kurangi kebiasaan kita untuk menghardik orang lain (teman, suami/istri, anak, orangtua, bawahan, dll), dan kita latih keberanian serta ketegasan kita untuk menghardik roh jahat yang setiap saat menggoda kita dan ingin menjerumuskan kita pada dosa.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami mempunyai keberanian dan ketegasan untuk menghardik roh jahat yang setiap saat menggoda dan ingin menjerumuskan kami dalam dosa. Amin. -agawpr-