Kardinal Arinze: Orang-orang dalam keadaan berdosa secara obyektif tidak dapat menerima Komuni "Dalam hati nurani yang baik"


ROMA, 19 Oktober 2015 (LifeSiteNews) - Orang-orang yang tinggal dalam situasi berdosa secara obyektif yang menunjukkan kepada mereka nurani bahwa mereka dapat menerima Komuni Kudus "bertanggung jawab" untuk "hati nurani yang salah" dan perlu bantuan untuk "tahu akan kondisi mereka, peryataan Kardinal Francis Arinze dari Nigeria dalam sebuah wawancara eksklusif dengan LifeSiteNews.
  
Arinze, yang adalah emeritus prefek Kongregasi untuk Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen, bereaksi terhadap argumen yang dibuat minggu lalu oleh Bapa Sinode bahwa bercerai dan menikah lagi, dan bahkan pasangan homoseksual, harus diijinkan untuk menerima Komuni Kudus , jika mereka telah "datang untuk sebuah keputusan" untuk melakukannya "dalam hati nurani yang baik."

Arinze mengatakan bahwa hati nurani seseorang harus dilatih dalam cara-cara Tuhan untuk membuat penilaian yang benar.

"Hati nurani, menurut ajaran Katolik, adalah mengarahkan – secara langsung - apa yang harus dilakukan atau tidak dilakukan. Hati Nurani mengarahkan individu. Namun demikian, hati nurani telah dididik untuk melihat kehendak Allah, Perintah Allah, sebagai sesuatu yang otentik ditafsirkan oleh Gereja, yang berarti hati nurani harus dididik, telah dilatih, "katanya.
Arinze melanjutkan untuk mengutip bagian dari Katekismus Gereja Katolik (KGK) yang berhubungan dengan hati nurani dan untuk memberikan komentar tentang apa maksud ayat-ayat ini :
   
KGK paragraf 1790, Manusia selalu harus mengikuti keputusan yang pasti dari hati nuraninya. Kalau ia dengan sengaja bertindak melawannya, ia menghukum diri sendiri. Tetapi dapat juga terjadi bahwa karena ketidaktahuan, hati nurani membuat keputusan yang keliru mengenai tindakan yang orang rencanakan atau sudah lakukan.

Arinze: "Yang berarti, hati nurani tidak membuat benar dan salah secara obyektif, tetapi hanya mengarahkan orang pada saat apa orang tersebut harus melakukan atau tidak melakukan. Nurani yang telah dididik, dilatih, jika anda ingin," katanya.
   
KGK paragraf 1791, Sering kali manusia yang bersangkutan itu sendiri turut menyebabkan ketidaktahuan ini, karena ia "tidak peduli untuk mencari apa yang benar serta baik, dan karena kebiasaan berdosa hati nuraninya lambat laun hampir menjadi buta" (GS 16). Dalam hal ini ia bertanggungjawab atas yang jahat, yang ia lakukan.

Arinze: "Itu berarti tidak cukup hati nurani mengatakan, 'saya bisa melakukan ini' jika hati nurani dibuat buta oleh tindakan mengulangi kejahatan. Maka orang bertanggung jawab untuk itu hati nurani yang salah. Itu juga jelas," katanya.
   
KGK paragraf 1792, Ketidaktahuan mengenai Kristus dan Injil-Nya, contoh hidup yang buruk dari orang lain, perbudakan oleh nafsu, tuntutan atas otonomi hati nurani yang disalah artikan, penolakan otoritas Gereja dan ajarannya, kurang reIa untuk bertobat dan untuk hidup dalam cinta kasih Kristen, dapat merupakan alasan untuk membuat keputusan salah dalam tingkah laku moral

Arinze: "Anda dapat melihat kemudian, jika seseorang selalu mencuri, jika seseorang selalu berbohong, jika seseorang selalu melakukan tindakan terhadap kesucian, orang mungkin mulai terbiasa dengan tindakan tersebut dan tidak lagi memanggil mereka dengan nama mereka. Tapi seorang imam atau uskup harus membantu mereka, untuk memanggil yang baik, dengan 'baik' dan yang jahat , dengan 'jahat.' Yang berarti, meskipun hati nurani harus diikuti, hati nurani harus dididik, "katanya.

Arinze mengatakan bahwa ada "norma obyektif tentang benar dan salah," tidak peduli apa yang hati nurani dari suatu pribadi itu dapat mengarahkan individu.

"Misalkan saya katakan dalam hati nurani saya, 'saya ikuti apa yang hati nurani katakan." Dan saya melihat mobil itu dan saya suka itu. Dan hati nurani saya mengatakan ke saya, hal itu akan menyenangkan bagi saya untuk mengambil mobil itu. Dan aku pergi dan mengambilnya. Atau, saya pergi ke bank dan mengambil begitu besar uang. Apakah cukup bahwa aku mengatakan, 'hati nurani saya adalah benar, hal itu tidak menyalahkan/membuat saya salah?' "
  
"Polisi tidak akan geli/ ketawa dan hakim akan bertepuk tangan anda di penjara, anda dan hati nurani anda. Kamu melihat? Nurani harus dididik. Norma tujuan dari benar dan salah adalah hikmat Allah yang kekal, dimasukkan dalam sifat manusia, yang kita sebut hukum alam," katanya.
  
Ketika ditanya apa yang harus dilakukan seorang pelayan dari Sakramen Ekaristi Kudus ketika didekati oleh orang yang hidup dalam situasi yang obyektif berdosa yang mengatakan bahwa mereka merasa benar dalam hati nurani mereka untuk mendekati sakramen, Arinze menjawab bahwa orang-orang seperti itu membutuhkan bantuan untuk "tahu akan kondisi mereka."

"Ada sesuatu yang secara obyektif jahat dan baik. Kristus berkata dia yang [menceraikan istrinya] dan menikah dengan orang lain, Kristus memiliki satu kata untuk tindakan itu, "perzinahan." Itu bukan kata-kata saya. Ini adalah kata Kristus sendiri, Yang rendah hati dan lemah lembut , Yang adalah kebenaran yang kekal. Jadi, Dia tahu apa yang dia katakan. "
  
"Sekarang, cara terbaik kita dapat membantu seseorang dengan kebenaran. Jadi, itu akan diperlukan dalam beberapa cara kasih, cara yang baik, untuk membantu orang-orang menyadari kondisi mereka. Hal ini tidak cukup untuk meninggalkan mereka dengan hati nurani mereka," katanya.

Kardinal itu menggunakan analogi medis seorang dokter untuk membantu pasien yang terluka untuk membuat tujuannya, menyembuhkan.

"Seorang dokter yang baik yang menerima pasien dengan luka besar, yang sakit , tahu apa yang harus dilakukan. Mungkin membersihkan beberapa bagian. Mungkin beberapa suntikan. Mungkin obat yang akan diberikan. "

"Tapi jika dokter mengatakan, 'pasien mengatakan dia tidak suka tindakan ini, dia lebih bahagia dengan balutan' dan mendapat perban bagus dan membalut luka itu, apakah dia seorang dokter yang baik? Apakah luka akan kembali sembuh karena hati nurani pasien mengatakan kepadanya bahwa ini adalah cara terbaik untuk mendekatinya?
 
"Anda melihat, kenyataannya tidak menghormati apa yang [orang dan hati nuraninya] berpikir. Jadi dokter harus memperlakukan yang luka itu dengan ilmu kedokteran yang terbaik. "

"Itulah cara dokter akan menunjukkan belas kasihan kepada pasien," katanya.


Sumber link : https://­www.lifesitenews.com/­news/­video-cardinal-arinze­-rejects-effort-at-s­ynod-to-excuse-objec­tively-evil-ac


diterjemahkan oleh: AG

Jumat, 30 Oktober 2015 Hari Biasa Pekan XXX

Jumat, 30 Oktober 2015
Hari Biasa Pekan XXX

“Perbaharuilah imanmu dengan menghadiri Misa Kudus. Jagalah pikiranmu tetap terpusat pada misteri yang disingkapkan dihadapan kita. Dalam mata pikiranmu, pindahkanlah dirimu ke Kalvari dan renungkanlah Kurban yang mempersembahkan diri-Nya kepada Keadilan Ilahi, yang membayar harga penebusanmu” – St. Padre Pio.

Antifon Pembuka (Mzm 147:12-13)

Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion. Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.

Doa Pagi


Allah Bapa kami Yang Mahaagung, Engkau datang mengunjungi kami untuk menyembuhkan kami dari kesombongan, kelalaian dan dosa-dosa lainnya melalui Yesus Putra-Mu terkasih. Kami mohon, semoga berkat sabda-Nya dunia lebih menyenangkan untuk didiami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (9:1-5)
   
"Aku rela terkutuk demi saudara-saudaraku."
 
Saudara-saudara, demi Kristus aku mengatakan kebenaran, aku tidak berdusta. Suara hatiku turut bersaksi dalam Roh Kudus, bahwa aku sangat berdukacita dan selalu bersedih hati. Bahkan aku rela terkutuk dan terpisah dari Kristus demi saudara-saudaraku, kaum sebangsaku menurut daging. Sebab mereka itu adalah orang Israel. Mereka telah diangkat menjadi anak Allah, telah menerima kemuliaan dan perjanjian-perjanjian, hukum Taurat, ibadat dan janji-janji. Mereka itu keturunan bapa-bapa leluhur, yang menurunkan Mesias sebagai manusia, yang mengatasi segala sesuatu. Dialah Allah yang harus dipuji selama-lamanya. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem.
Ayat. (Mzm 147:12-13.14-15.19-20)
1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion! Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi; dengan segera firman-Nya berlari.
3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel. Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, dan hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 10:27)
Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan, Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:1-6)
  
"Siapakah yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur tidak segera menariknya keluar meski pada hari Sabat?"
   
Pada suatu hari Sabat Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin dari orang-orang Farisi untuk makan di situ. Semua orang yang hadir mengamat-amati Dia dengan seksama. Tiba-tiba datanglah seorang yang sakit busung air berdiri di hadapan Yesus. Lalu Yesus bertanya kepada para ahli Taurat dan orang-orang Farisi, "Bolehkah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?" Tetapi mereka semua diam saja. Lalu Yesus memegang tangan si sakit itu dan menyembuhkannya serta menyuruhnya pergi. Kemudian Ia berkata kepada mereka, "Siapakah di antara kalian yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur, tidak segera menariknya ke luar, meski pada hari Sabat?" Mereka tidak sanggup membantah-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
Dalam rangka menghadapi Pemilu, sudah beberapa kali dalam surat gembalanya, KWI mengingatkan umat Katolik untuk memilih dengan mengikuti tuntunan suara hati. Kita digelisahkan oleh berbagai tindakan brutal dan membabi buta, bahkan tak peduli orang lain menjadi korban demi kepentingan pribadi, yang memperlihatkan diabaikannya suara hati.

Paulus berani mengatakan kebenaran dan menyadari bahwa kesaksian yang diberikannya berasal dari suara hati yang bersaksi dalam Roh Kudus. Roh Kudus bekerja di dalam dirinya dan memampukan dia untuk bersikap dan bertindak menurut suara hati, tempat kediaman Roh Kudus.

Melalui pertanyaan-pertanyaan yang menggelitik, Yesus menantang para ahli Taurat dan kaum Farisi untuk menggunakan suara hati mereka dalam menilai baik buruk atau benar tidaknya tindakan Yesus. Ya, para ahli Taurat dan kaum Farisi yang sudah terbiasa dengan mengikuti apa yang tertulis dalam Taurat dan kitab para nabi benar-benar kelabakan menanggapi tantangan Yesus. Mereka yang tidak biasa menggunakan pertimbangan suara hati dalam menilai sesuatu akan kesulitan membuat pilihan yang benar-benar menyelamatkan.

Ya Tuhan, Engkau yang bersemayam di lubuk hatiku, buatlah aku peka dan terbiasa mendengar dan mengikuti bisikan suara-Mu. Amin.

Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian

Salib di pusat Altar

OFFICE FOR THE LITURGICAL CELEBRATIONS
OF THE SUPREME PONTIFF



Salib di Pusat Altar

Kompendium dari Katekismus Gereja Katolik bertanya: "Apakah liturgi itu?" Dan jawaban:
Liturgi adalah perayaan misteri Kristus dan khususnya misteri Paskah. Melalui pelaksanaan jabatan imam Yesus Kristus, liturgi mewujud dalam tanda-tanda dan membawa pengudusan manusia. Doa bersama yang karena Allah ditawarkan sebagai Tubuh Mistik Kristus, yaitu, dengan kepala dan oleh anggotanya. (n. 218)

Dari definisi ini, seseorang memahami bahwa Kristus Imam Abadi dan Misteri Paskah dari Sengsara-Nya, Kematian dan Kebangkitan berada di tengah-tengah aksi liturgi Gereja. Liturgi harus dirayakan secara terbuka menurut kebenaran teologis ini. Selama berabad-abad, tanda yang dipilih oleh Gereja untuk mengarahkan hati dan tubuh selama liturgi telah menggambarkan Yesus yang tersalib.

Pusat salib dalam perayaan ibadah ilahi itu lebih jelas di masa lalu, ketika kebiasaan normatif adalah bahwa keduanya; imam dengan setia akan membelakangi dan menghadap salib selama perayaan Ekaristi. Salib ditempatkan di tengah atas altar, yang pada gilirannya melekat pada dinding, menurut norma. Untuk kebiasaan ini merayakan Ekaristi "yang menghadap umat," seringkali salib diletakkan di sisi altar, sehingga kehilangan posisi utamanya.

Kemudian -teolog dan Kardinal Joseph Ratzinger berkali-kali telah menggarisbawahi bahwa, bahkan selama perayaan "menghadap umat," salib harus berada di posisi utama, dan hal itu tidak mungkin memikirkan tentang penggambaran salib Tuhan - yang mengekspresikan pengorbanan-Nya dan karenanya merupakan yang terpenting dari Ekaristi - bisa juga dalam beberapa cara menjadi sumber gangguan. Setelah menjadi Paus, Benediktus XVI, dalam kata pengantar edisi pertama Gesammelte Schriften yang ditulisnya, mengatakan bahwa ia bahagia tentang ada fakta bahwa proposalnya itu melampaui karangan terkenalnya, yaitu: Semangat Liturgi “The Spirit of Liturgy”, hal itu membuat suatu kemajuan. Proposal itu terdiri dari saran bahwa: "Apabila berbalik secara umum mengarah langsung ke timur tidak mungkin, maka salib dapat berfungsi sebagai interior arah 'timur'dalam pengakuan iman. Ini harus berdiri di tengah-tengah altar dan menjadi titik umum/ fokus bagi keduanya, imam dan umat saat berdoa . "1

Salib berada di tengah altar mengulang kembali begitu banyak makna indah dari Liturgi Suci, yang dapat diringkas dengan mengacu pada ayat 618 dari Katekismus Gereja Katolik, sebuah bagian yang menyimpulkan dengan kutipan indah dari St. Rosa dari Lima:

Salib adalah pengorbanan Kristus yang unik, "suatu mediator antara Allah dan manusia" (1 Tim 2: 5). Tapi karena dalam inkarnasi Pribadi ilahi-Nya Dia dalam beberapa cara bersatu dalam diri-Nya kepada setiap orang, "kemungkinan menjadi bermitra, dengan cara yang diketahui oleh Allah dalam misteri Paskah" yang ditawarkan kepada semua orang (Gaudium et Spes, n. 22). Dia menyebut murid-muridnya untuk "memikul salib [mereka] dan mengikuti [Dia]" (Mat 16:24), bagi "Kristus menderita untuk [kita], meninggalkan [kita] sebagai contoh sehingga [kita] harus mengikuti langkah-Nya" (1 Pt 2:21). Kenyataannya, Yesus menginginkan untuk bersatu dengan pengorbanan penebusan-Nya bagi orang-orang yang menjadi penerima berkat pertama (lih Mrk 10:39; Yoh 21: 18-19; Kol 1:24). Hal ini terungkap sepenuhnya dalam peristiwa Bunda-Nya, yang dikaitkan lebih erat daripada orang lain dalam misteri penderitaan penebusan-Nya (lih Luk 2:35). "Terlepas dari salib, tidak ada tangga lain yang kita dapat masuk surga" (St. Rose dari Lima, di P. Hansen, Vita Mirabilis [Louvain, 1668]).



1 The Spirit of the Liturgy (San Francisco: Ignatius Press, 2000), 83.

Diterjemahkan oleh: AG  
Sumber:
http://www.vatican.va/news_services/liturgy/details/ns_lit_doc_20091117_crocifisso_en.html