Minggu, 09 Juli 2017 Hari Minggu Biasa XIV

Minggu, 09 Juli 2017
Hari Minggu Biasa XIV
    
"Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan, langit dan bumi, karena semuanya itu Engkau sembunyikan bagi orang pandai tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil." (Mat 11:25)
    

Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 48:10-11)
   
Kami mengenangkan kasih setia-Mu, ya Allah, dalam rumah-Mu yang kudus. Seperti nama-Mu memenuhi seluruh bumi, demikian juga kemasyhuran-Mu, ya Allah; tangan kanan-Mu penuh dengan keadilan.

Your merciful love, O God, we have received in the midst of your temple. Your praise, O God, like your name, reaches the ends of the earth; your right hand is filled with saving justice.
 
Suscepimus, Deus, misericordiam tuam in medio templi tui: secundum nomen tuum Deus, ita et laus tua in fines terræ: iustitia plena est dextera tua.
 

Doa Pembuka

 
Ya Allah, dalam Putra-Mu yang merendahkan diri, Engkau mengangkat dunia yang telah jatuh. Semoga kami, umat-Mu, bersukacita di dalam Dikau agar kami, yang sudah dibebaskan dan perbudakan dosa, dapat menikmati sukacita abadi. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Zakharia (9:9-10)
      
    
"Lihat! rajamu datang kepadamu."
     
Beginilah firman Tuhan, “Bersorak-sorailah dengan nyaring, hai Putri Sion, bersorak-sorailah, hai Putri Yerusalem! Lihat, rajamu datang kepadamu; ia adil dan jaya! Ia lemah lembut dan mengendarai seekor keledai, seekor keledai beban yang muda. Ia akan melenyapkan kereta-kereta dari Efraim; Ia akan memusnahkan kuda-kuda dari Yerusalem; busur perang akan ia lenyapkan, dan ia akan memberitakan damai kepada bangsa-bangsa. Wilayah kekuasaannya akan terbentang dari laut sampai ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung-ujung bumi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 837
Ref. Tuhan rajaku, agunglah nama-Mu. Alam raya dan makhlukmu kagum memandang-Mu.
Ayat. (Mzm 145:1-2.8-9.10-11; Ul: 1)
1. Aku hendak mengagungkan Dikau, ya Allah, ya Rajaku. Aku hendak memuji nama-Mu untuk selama-lamanya. Setiap hari aku hendak memuji Engkau, dan memuliakan nama-Mu untuk selama-lamanya.
2. Tuhan itu pengasih dan penyayang panjang sabar dan besar kasih setianya. Tuhan itu baik kepada semua orang penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.
3. Segala yang Kaujadikan aku bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan dan orang-orang yang Kau kasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:9.11-13)
    
"Jika oleh Roh, kamu mematikan perbuatan-perbuatan tubuhmu, maka kamu akan hidup."
             
Saudara-saudara, kamu tidak hidup dalam daging, melainkan dalam Roh, kalau Roh Allah memang tinggal dalam dirimu. Tetapi jika orang tidak memiliki Roh Kristus, ia bukanlah milik Kristus. Dan jika Roh Allah, yang membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, diam di dalam dirimu, maka Ia yang telah membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana oleh Roh-Nya yang diam dalam dirimu. Jadi, saudara-saudara, kita ini orang berhutang, tetapi bukan kepada daging supaya hidup menurut daging. Sebab, jika kamu hidup menurut daging, kamu akan mati. Tetapi jika oleh Roh kamu mematikan perbuatan-perbuatan tubuhmu, maka kamu akan hidup.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS. No. 963
Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya.
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (Mat 11:25)
Terpujilah Engkau Bapa, Tuhan langit dan bumi. Sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:25-30)
    
"Aku lemah lembut dan rendah hati."
      
Sekali peristiwa berkatalah Yesus, “Aku bersyukur kepada-Mu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Kausembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan kepada-Mu. Semua telah diserahkan kepada-Ku oleh Bapa-Ku, dan tidak seorang pun mengenal Anak selain Bapa, dan tidak seorang pun mengenal Bapa selain Anak serta orang-orang yang kepadanya Anak berkenan menyatakannya. Marilah kepada-Ku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, sebab Aku ini lemah lembut dan rendah hati. Maka hatimu akan mendapat ketenangan. Sebab enaklah kuk yang Kupasang, dan ringanlah beban-Ku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
        
Renungan
  
    Setiap orang selalu mempunyai cara untuk melepaskan kepenatan atau kejenuhan. Ada orang yang kalau sedang jenuh jalan-jalan ke mal, sambil minum kopi dan melihat-lihat orang yang lalu lalang. Sementara yang lain akan jalan-jalan ke pantai atau naik gunung. Ada juga yang kalau sedang jenuh lebih suka nonton televisi sambil ngemil, menikmati aneka makanan ringan. Tetapi juga ada yang langsung tidur saja. 
 
 Bagi kita orang beriman, ketika sedang penat atau jenuh, sebaiknya kita ke mana? Injil hari ini jelas sekali menunjukkan jawabannya. Yesus berkata: "Marilah kepada-Ku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu." Datang kepada Yesus adalah undangan yang sangat nyaring kepada kita dari Injil hari ini. Iman yang membuat kita disebut orang beriman bukanlah sekadar sebuah pengetahuan atau hafalan atas perintah-perintah Tuhan, bukanlah sebuah hukum atau peraturan yang mengharuskan kita ini itu, jangan membunuh, jangan bersaksi dusta, jangan berbuat jahat, atau kita harus berbuat baik, kita harus...harus... harus, dan seterusnya. Iman kristiani pertama-tama berciri relasional, artinya soal hubungan dan kedekatan kita dengan Tuhan. Kita mengimani Seorang Pribadi yang hidup dan hadir di tengah kita selalu, yaitu Tuhan Yesus Kristus yang telah wafat dan bangkit dan kini hadir di tengah kita. Beriman kepada Kristus berarti memiliki hubungan dan kedekatan pribadi dengan-Nya. Dan iman ini hanya akan tumbuh dan berkembang kalau kita selalu berjumpa dan menjumpai Dia, Tuhan kita Yesus Kristus. 
 
 Itulah rahasia iman Katolik: selalu hidup dalam kesatuan dan kedekatan yang mesra dan erat dengan Tuhan Yesus Kristus! Bila kita datang kepada-Nya, kita akan mengalami kepenuhan hidup. Karena Dia Sang Sumber segalanya, termasuk penghiburan, sukacita dan damai, kita sama saja menerima dan mengalami penghiburan, sukacita, dan damai itu. Halnya seperti kalau kita datang ke tempat pesta yang berlimpah makanan dan minuman lezat dan sehat, tanpa bayar lagi, dan kita pasti akan kenyang karena semua ada di sana. Bila kita datang kepada Tuhan, kita akan mendapatkan ketenangan, "Sebab enaklah kuk yang Kupasang dan ringanlah beban-Ku.". (EM/INSPIRASI BATIN 2017)
   
Antifon Komuni (Mzm 34:9)

Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan. Berbahagialah orang yang berharap pada-Nya.

Taste and see that the Lord is good; blessed the man who seeks refuge in him.

Gustate et videte, quoniam suavis est Dominus: beatus vir, qui speret in eo.