Sabtu, 22 Juli 2017 Pesta Santa Maria Magdalena

Sabtu, 22 Juli 2017
Pesta Santa Maria Magdalena

“Dari luar Yesuslah yang dicari-cari, tetapi dari dalam Dialah yang mengajar Maria Magdalena untuk mencari-Nya.” (St. Gregorius Agung)

Peringatan Wajib St. Maria Magdalena mulai tahun 2016 ditingkatkan menjadi PESTA. Keputusan ini ditandatangani pada tanggal 3 Juni 2016 pada Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus. Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan 
     
Antifon Pembuka (Bdk. Yoh 20:17)

Yesus bersabda kepada Maria Magdalena, "Pergilah dan beritahukanlah kepada saudara-saudara-Ku: Aku naik kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu."

The Lord said to Mary Magdalene: Go to my brothers and tell them: I am going to my Father and your Father, to my God and your God.

Doa Pembuka

Allah Bapa Yang Mahamulia, Putra-Mu yang tunggal menyampaikan kabar sukacita Paskah yang mulia kepada Maria Magdalena mendahului para murid lainnya. Semoga berkat teladan dan doanya kami mewartakan Kristus yang hidup dan kelak melihat-Nya meraja dalam kemuliaan-Mu. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Ingatan terhadap pengalaman akan Allah membuat orang rindu untuk dekat dengan Allah. Bukan hanya itu, orang juga rindu untuk tinggal bersama-Nya.
 
Bacaan Pertama
Bacaan dari Kidung Agung (3:1-4a)
  
"Impian mempelai perempuan."
  
Di dalam kerinduannya, sang mempelai berkata: Pada malam hari, di atas peraduanku, kucari jantung hatiku. Kucari dia, tapi tak kutemukan. Aku bangun dan berkeliling di kota; di jalan-jalan dan di lapangan-lapangan kucari dia, jantung hatiku. Kucari dia, tapi tak kutemukan. Aku ditemui peronda-peronda kota. “Apakah kamu melihat jantung hatiku?” Baru saja meninggalkan mereka, kutemukan jantung hatiku. Kupegang dia, dan tak kulepaskan lagi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

atau

Kristus membawa pengharapan akan keselamatan. Setiap orang yang percaya kepada Kristus dan mau tinggal dalam Dia, akan menerima hidup baru.
  
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (5:14-17)

Saudara-saudara, kasih Kristus telah menguasai kami. Sebab kami telah mengerti bahwa jika satu orang sudah mati untuk semua orang, maka mereka semua sudah mati. Dan Kristus telah mati untuk semua orang, supaya mereka yang hidup tidak lagi hidup untuk dirinya sendiri, tetapi untuk Dia yang telah mati dan dibangkitkan bagi mereka. Sebab itu kami tidak lagi menilai seorang pun menurut ukuran manusia. Dan jika kami pernah menilai Kristus menurut ukuran manusia, sekarang kami tidak lagi menilai-Nya demikian. Jadi barangsiapa ada dalam Kristus, dia adalah ciptaan baru! Yang lama sudah berlalu, dan sungguh, yang baru sudah datang!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/2, PS 843
Ref. Jiwaku haus pada-Mu, Tuhan, ingin melihat wajah Allah.
Ayat. (Mzm 63:2.3-4.5-6.8-9; Ul: 2b, 2/4)
1. Ya Allah, Engkaulah Allahku, aku mencari Engkau, jiwaku haus akan Dikau tubuhku rindu kepada-Mu, seperti tanah yang kering dan tandus, yang tiada berair.
2. Demikianlah aku rindu memandang-Mu di tempat kudus, sambil melihat kekuatan dan kemuliaan-Mu. Sebab kasih setia-Mu lebih baik daripada hidup; bibirku akan memegahkan Dikau.
3. Aku mau memuji Engkau seumur hidupku dan menaikkan tanganku demi nama-Mu. Seperti dijamu lemak dan sumsum jiwaku dikenyangkan, bibirku bersorak sorai, mulutku memuji-muji.
4. Sungguh, Engkau telah menjadi pertolonganku, dan dalam naungan sayap-Mu aku bersorak sorai. Jiwaku melekat kepada-Mu. 
       
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 20:18) 
Katakanlah Maria, engkau melihat apa? Wajah Yesusku yang hidup, sungguh mulia hingga aku takjub.

Yesus mewahyukan kemuliaan-Nya sesudah kebangkitan. Selanjutnya Dia akan kembali kepada Bapa dan menegaskan kesatuan di antara Bapa, Yesus dan setiap orang yang percaya.
 
Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (20:1.11-18)
 
"Ibu mengapakah engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?"
    
Pada hari Minggu Paska, pagi-pagi benar ketika hari masih gelap, pergilah Maria Magdalena ke kubur Yesus dan ia melihat bahwa batu telah diambil dari kubur. Maria berdiri dekat kubur itu dan menangis. Sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur itu, dan tampaklah olehnya dua orang malaikat berpakaian putih yang seorang duduk di sebelah kepala dan yang lain di sebelah kaki di tempat mayat Yesus terbaring. Kata malaikat-malaikat itu kepadanya, "Ibu, mengapa engkau menangis?" Jawab Maria kepada mereka, "Tuhanku telah diambil orang dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan." Sesudah berkata demikian Maria menoleh ke belakang, dan melihat Yesus berdiri di situ; tetapi ia tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. Kata Yesus kepadanya, "Ibu, mengapa engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?" Maria menyangka orang itu adalah penunggu taman. Maka ia berkata kepadanya, "Tuan, jikalau Tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku di mana Tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya." Kata Yesus kepadanya, "Maria!" Maria berpaling dan berkata kepada-Nya dalam bahasa Ibrani, "Rabuni!" artinya: Guru. Kata Yesus kepada-Nya, "Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa. Tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu." Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid, "Aku telah melihat Tuhan!" dan juga bahwa Tuhanlah yang mengatakan hal-hal itu kepadanya.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan
 
 Maria Magadalena tidak mampu mengenal Yesus ketika ia pertama kali melihat Yesus yang bangkit. Ia baru sadar ketika namanya dipanggil oleh Yesus. Kita pun seringkali tidak sadar akan kebaikan Allah yang terjadi atas kita. Kita juga seringkali kurang menyadari bahwa Allah memanggil kita dengan nama kita masing-masing untuk menjadi pembawa kabar sukacita kebangkitan Tuhan bagi sesama. Banyak kali mata dan hati kita telah dibutakan oleh silaunya dunia. Akibatnya, kita juga tidak dapat "mengenali" Tuhan. Mintalah rahmat dari Tuhan untuk membuka mata hati kita supaya mampu mengenal Dia yang selalu menyapa dan memanggil kita untuk hidup sesuai spirit kebangkitan Yesus. 

MARIA MAGDALENA MENCARI YESUS
Oleh: Paus Gregorius Agung

Ketika Maria Magadalena datang ke makam dan tidak menemukan tubuh Tuhan, ia mengira bahwa tubuh-Nya dibawa orang, dan ia pergi memberitahukannya kepada para rasul. Mereka datang, melihat dan percaya bahwa sungguh nyata terjadi seperti yang dituturkan Magdalena kepada mereka. Kisah Injil mengatakan, "Lalu pulanglah kedua murid itu ke rumah. Tetapi Maria berdiri dekat kubur itu dan menangis" (Yoh 20:10-11a). 

 Di sini kita harus berhenti sebentar merenungkan cinta hati wanita yang bernyala-nyala ini, hingga ia tidak mau meninggalkan kubur Tuhan meskipun murid-murid-Nya sendiri sudah pergi. Ia terus mencari Dia yang tidak dapat ditemukannya. Dengan mencucurkan air mata ia tetap mencari. Dan berkobar dalam cinta ia merindukan Dia yang dikira sudah dibawa orang. Maka, terjadilah bahwa ia sendiri melihat Dia, ia yang tinggal mencari Dia, sebab perbuatan baik yang sesungguhnya selalu mempunyai keutamaan, tetap bertahan. Mulut kebenaran sendiri yang mengatakan, "Yang bertahan sampai akhir, akan diselamatkan." (Mat 10:22).

 Ia sudah mencari-cari dan tidak menemukan apa-apa. Tetapi ia bertahan, maka ia menemukan Dia yang dicintainya (Yoh 20:16-17). Dari luar Dialah yang dicari-cari, tetapi dari dalam Dialah yang mengajar Maria Magdalena untuk mencari-Nya. (Sumber: Bacaan Ofisi Para Kudus 2, Yogyakarta: Kanisius, 1982, hlm. 110-111)
    
Antifon Komuni (2Kor 5:14.15)

Kasih Kristus mendorong kita, supaya mereka yang hidup, tidak lagi hidup untuk dirinya sendiri, tetapi untuk Dia, yang telah mati dan telah dibangkitkan untuk mereka.

The love of Christ impels us, so that those who live may live no longer for themselves, but for him who died for them and was raised.
 
Doa Malam 
 
Yesus yang murah hati, Sabda-Mu membangkitkan semangat padaku. Semoga aku berani menjadi pewarta sabda-Mu, terlebih bila aku mengalami pencobaan dalam hidup ini. Amin.
    
 RUAH