Jumat, 25 Agustus 2017 Hari Biasa Pekan XX

Jumat, 25 Agustus 2017
Hari Biasa Pekan XX

Percaya kepada Kristus adalah jalan untuk sampai dengan pasti kepada keselamatan --- Paus Benediktus XVI

 

Antifon Pembuka (Mzm 146:2)

Aku hendak memuliakan Tuhan selama aku hidup, dan bermazmur bagi Allahku selagi aku ada. 

Doa Pembuka

Allah Bapa, sumber cinta kasih, Engkau menghendaki kami saling menaruh cinta kasih. Semoga hati kami terbuka terhadap kesulitan, yang dihadapi oleh orang-orang di sekitar kami dan perkenankanlah kami membantu mereka dengan rela dan tulus hati. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Rut (1:1.3-6.14b-16.22)
    
  
"Naomi pulang bersama-sama Rut dan tiba di Betlehem."
    
Pada zaman para hakim pernah terjadi kelaparan di tanah Israel. Maka pergilah seorang dari Betlehem-Yehuda, Elimelekh namanya, beserta isterinya dan kedua orang anaknya, ke daerah Moab untuk menetap di sana sebagai orang asing. Kemudian meninggallah Elimelekh, suami Naomi, sehingga Naomi tertinggal dengan kedua anaknya. Kedua anaknya itu lalu mengambil wanita Moab: yang pertama bernama Orpa, yang kedua bernama Rut. Dan mereka tinggal di situ kira-kira sepuluh tahun lamanya. Lalu matilah pula kedua anaknya, sehingga Naomi kehilangan suami dan kedua anaknya. Kemudian berkemas-kemaslah ia dengan kedua menantunya, mau pulang meninggalkan daerah Moab. Sebab di daerah Moab itu Naomi telah mendengar bahwa Tuhan telah memperhatikan umat-Nya dan memberikan makanan kepada mereka. Orpa lalu mencium mertuanya, minta diri pulang ke rumahnya. Tetapi Rut tetap berpaut pada mertuanya. Berkatalah Naomi, “Iparmu telah pulang kepada bangsanya dan kepada para dewanya. Pulanglah juga menyusul dia!” Tetapi Rut menjawab, “Janganlah mendesak aku meninggalkan dikau dan tidak mengikuti engkau. Sebab ke mana pun engkau pergi, ke situ pula aku pergi. Di mana pun engkau bermalam, di situ pula aku bermalam. Bangsamulah bangsaku, dan Allahmulah Allahku.” Demikianlah Naomi pulang bersama-sama Rut, menantunya, yang berbangsa Moab dan turut pulang. Dan mereka tiba di Betlehem pada permulaan musim panen jelai.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Pujilah Tuhan, hai jiwaku!
Ayat. (Mzm 146:5-6.7.8-9a.9bc-10; Ul: 2a)
1. Berbahagialah orang yang mempunyai Allah Yakub sebagai penolong, yang harapannya pada Tuhan, Allahnya: Dialah yang menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya; yang tetap setia untuk selama-lamanya.
2. Dialah yang menegakkan keadilan bagi orang yang diperas, dan memberi roti kepada orang-orang yang lapar. Tuhan membebaskan orang-orang yang terkurung.
3. Tuhan membuka mata orang buta, Tuhan menegakkan orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang-orang benar. Tuhan menjaga orang-orang asing.
4. Anak yatim dan janda ditegakkan-Nya kembali, tetapi jalan orang fasik dibengkokkan-Nya. Tuhan itu Raja untuk selama-lamanya, Allahmu, ya Sion, turun temurun!
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 25:5c,5a)
Tunjukkanlah lorong-Mu kepadaku, ya Tuhan, bimbinglah aku menurut sabda-Mu yang benar.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (22:34-40)
  
"Kasihilah Tuhan Allahmu, dan kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri."
   
Ketika orang-orang Farisi mendengar, bahwa Yesus telah membungkam orang-orang Saduki, berkumpullah mereka. Seorang dari antaranya, seorang ahli Taurat, bertanya kepada Yesus hendak mencobai Dia, “Guru, hukum manakah yang terbesar dalam hukum Taurat?” Yesus menjawab, “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan segenap akal budimu. Itulah hukum yang utama dan yang pertama. Dan hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Pada kedua hukum inilah tergantung seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan

 
Pada saat mengalami kesulitan, kerap kali saya mengalami pertolongan dari Tuhan dengan berbagai cara. Suatu kali, pernah saya mengalami kekurangan uang untuk mengisi bensin motor. Perjalanan melayani umat stasi-stasi dengan menggunakan motor sungguh sangat mengasyikkan, sampai saya lupa melihat alat penunjuk bensin motor. Ketika kembali ke pastoran saya baru sadar kalau bensin sepeda motor saya tinggal sedikit lagi. Saya memeriksa isi dompet dan hanya ada dua lembar dua ribuan saja. Uang itu tidak akan cukup untuk membeli bensin dan pergi bertugas ke stasi berikutnya. Pada hari yang sama, saya juga harus pergi ke sekretariat paroki untuk melakukan penyelidikan kanonik kepada pasangan yang akan menikah. Ketika pulang dari sekretariat ke pastoran, saya menemukan uang dua puluh ribu persis di depan ban sepeda motor saya. Akhirnya, uang tersebutlah yang saya gunakan untuk membeli bensin dan kembali melayani umat di stasi-stasi. 
   
Pengalaman ini menyadarkan saya bahwa Tuhan pasti akan selalu menolong saya. Kasih dan pertolongan Tuhan selalu bersama dengan kita dan Ia sudah lebih dulu mengasihi kita. Dengan demikian, kita pun mengasihi Tuhan. Cinta kasih kita kepada sesama juga tidak boleh dipisahkan dari cinta kasih kepada Tuhan. Cinta kepada sesama mestinya semakin menguatkan cinta kepada Tuhan. Tuhan akan menolong hamba-Nya yang berani berkorban untuk melayani sesama. Kita bisa belajar pula dari pengalaman Ruth seorang asing dari Moab, seorang janda Israel yang tidak punya anak. Seluruh pengalaman suka duka hidup Ruth, ia serahkan kepada Tuhan. Tuhan menolong Ruth karena Ruth mencintai sesama dan Tuhan. Pengalaman Ruth dan perintah Tuhan hari ini menjadi bekal bagi kita untuk memulai hari ini. Semoga kita dapat membagikan cinta kasih kepada sesama yang adalah gambaran cinta kasih kita juga kepada Tuhan.
  
Bermurah hatilah kepada mereka yang miskin, kurang beruntung dan menderita. (St. Ludovikus)
   
Antifon Komuni (Mat 22:37, 39)
    
Kasihilah Tuhan Allahmu dengan segenap hati, dan kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri. 
 


(AL/INSPIRASI BATIN 2017)