Minggu, 17 Mei 2020 Hari Minggu Paskah VI

Minggu, 17 Mei 2020
Hari Minggu Paskah VI
 
“Kerendahan hati, ketaatan, kelemahlembutan, dan kasih adalah kebajikan yang bersinar melalui salib dan Sakramen Mahakudus dari Altar. Oh Yesusku, bantulah aku untuk mengikuti teladan-Mu!” — St. Antonius Maria Claret
 

Antifon Pembuka (Bdk. Yes 48:20)
 
Beritakanlah kabar sukacita supaya didengar, siarkanlah sampai ke ujung bumi: Tuhan telah menebus umat-Nya, alleluya.

Proclaim a joyful sound and let it be heard; proclaim to the ends of the earth: The Lord has freed his people, alleluia.

Vocem iucunditatis annuntiate, et audiatur, alleluia: nuntiate usque ad extremum terræ: liberavit Dominus populum suum, alleluia, alleluia.
 

Doa Pembuka

 
Allah Yang Mahakuasa, bantulah kami agar dengan semangat yang tinggi kami merayakan hari-hari sukacita ini untuk menghormati Tuhan yang bangkit. Semoga apa yang kami kenang dalam perayaan ini senantiasa kami amalkan dalam karya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (8:5-8.14-17)
      
   
"Kedua rasul itu menumpangkan tangan di atas mereka, lalu mereka menerima Roh Kudus." 
       
Waktu terjadi penganiayaan terhadap jemaat di Yerusalem, Filipus pergi ke suatu kota di Samaria dan memberitakan Mesias kepada orang-orang di situ. Ketika orang banyak itu mendengar pemberitaan Filipus dan melihat tanda-tanda yang diadakannya, mereka semua menerima apa yang diberitakannya itu dengan bulat hati. Sebab dari banyak orang yang kerasukan roh jahat keluarlah roh-roh itu sambil berseru dengan suara keras, dan banyak juga orang lumpuh dan orang timpang yang disembuhkan. Maka sangatlah besar sukacita dalam kota itu. Ketika rasul-rasul di Yerusalem mendengar bahwa tanah Samaria telah menerima firman Allah, mereka mengutus Petrus dan Yohanes ke sana. Setibanya di sana kedua rasul itu berdoa, supaya orang-orang Samaria itu beroleh Roh Kudus. Sebab Roh Kudus belum turun atas seorang pun di antara mereka, karena mereka hanya dibaptis dalam nama Tuhan Yesus. Kemudian Petrus dan Yohanes menumpangkan tangan di atas orang-orang yang percaya itu, dan mereka menerima Roh Kudus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.   
 
      
 
Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4; Ul: lih 1; PS 822
Ref. Pujilah Allah alleluya, alleluya.
Ayat. (Mzm 66:1-3a.4-5.6-7a.16.20)
1. Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi; mazmurkanlah kemuliaan nama-Nya, muliakanlah Dia dengan puji-pujian! Katakanlah kepada Allah, "Betapa dahsyat segala pekerjaan-Mu.
2. Seluruh bumi sujud menyembah kepada-Mu, dan bermazmur bagi-Mu, seluruh bumi memazmurkan nama-Mu." Pergilah dan lihatlah karya-karya Allah; Ia dahsyat dalam perbuatan-Nya terhadap manusia!
3. Ia mengubah laut menjadi tanah kering, dan orang berjalan kaki menyeberang sungai. Oleh sebab itu kita bersukacita karena Dia, yang memerintah dengan perkasa untuk selama-lamanya.
4. Marilah, dengarlah, hai kamu sekalian yang takwa pada Allah, aku hendak menceritakan apa yang dilakukan-Nya terhadapku. Terpujilah Allah, yang tidak menolak doaku, dan tidak menjauhkan kasih-Nya dari padaku.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Petrus (1Ptr 3:15-18)
   
"Yesus telah dibunuh dalam keadaan-Nya sebagai manusia, tetapi dibangkitkan menurut Roh."
      
Saudara-saudara terkasih, kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai Tuhan! Bersiap sedialah setiap saat untuk memberi pertanggungjawaban kepada tiap-tiap orang yang meminta dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu. Tetapi semua itu haruslah kamu lakukan dengan lemah lembut dan hormat, dan dengan hati nurani yang murni, supaya, karena hidupmu yang saleh dalam Kristus, mereka yang memfitnah kamu menjadi malu karena fitnahan mereka itu. Sebab lebih baik menderita karena berbuat baik, jika hal itu dikehendaki Allah, daripada menderita karena berbuat jahat. Sebab Kristus pun telah mati satu kali untuk segala dosa kita. Ia yang benar telah mati untuk orang-orang yang tidak benar, supaya Ia membawa kita kepada Allah; Ia telah dibunuh dalam keadaan-Nya sebagai manusia, tetapi dibangkitkan menurut Roh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
   

Bait Pengantar Injil, do = g, 4/4, PS 963
Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya.
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (Yoh 14:23)
Siapa yang mengasihi Aku dan hidup menurut Sabda-Ku; Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (Yoh 14:15-21)
  
"Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang penolong yang lain."
      
Pada perjamuan malam terakhir Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku. Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya, yaitu Roh Kebenaran. Dunia tidak dapat menerima Dia, sebab dunia tidak melihat Dia dan tidak mengenal Dia. Tetapi kamu mengenal Dia, sebab Ia menyertai kamu dan akan diam di dalam kamu. Aku tidak akan meninggalkan kamu sebagai yatim piatu. Aku akan datang kembali kepadamu. Tinggal sesaat lagi, dan dunia tidak akan melihat Aku lagi. Tetapi kamu melihat Aku, sebab Aku hidup dan kamu pun akan hidup. Pada waktu itulah kamu akan tahu bahwa Aku ada di dalam Bapa-Ku, bahwa kamu ada di dalam Aku, dan Aku ada di dalam kamu. Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku. Dan barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku pun akan mengasihi dia, dan akan menyatakan diri-Ku kepadanya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
   
Renungan

      
Dalam Injil, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya
, “Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku." Tanpa syarat yang pasti, Yesus juga mengatakan kepada kita bahwa jika kita mengasihi Dia, maka kita harus mematuhi perintah-perintah-Nya. Yesus berbicara tentang perintah. Ini bukan tentang saran, bukan tentang opsi, bukan tentang pilihan. Perintah sangat penting. Perintah harus dipatuhi. Itu tidak bisa dinegosiasikan, kita tidak bisa tawar-menawar dengan perintah, setidaknya tidak dengan perintah Yesus. Dan bahkan jika kita tidak begitu memahami Alkitab, kita tahu apa saja perintah Yesus. Dan itu adalah untuk mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati kita, dengan segenap pikiran kita dan dengan segenap kekuatan kita. Dan untuk mengasihi sesama kita seperti diri kita sendiri. Bersama dengan itu juga merupakan perintah baru, yaitu, untuk saling mengasihi sebagaimana Yesus telah mengasihi kita.

Ungkapan praktis dari perintah-perintah ini sama sulitnya dengan mencoba tetap tenang dalam pandemi coronavirus. Misalnya, kita harus memaafkan dan bahkan mencintai musuh kita, dan berdoa untuk mereka yang menganiaya kita. Kita tahu kita seharusnya tidak membenci atau membalas dendam. Kita tahu kita seharusnya tidak menghakimi atau menghukum atau memfitnah orang lain. Kita seharusnya tidak berbohong atau menipu, kita tidak boleh licik atau jahat. Kita harus baik dan penyayang dan murah hati. Kita harus berdoa dan setia kepada Tuhan. Ini adalah perintah-perintah Yesus dan itu juga kebenaran kehidupan, dan kita tahu itu. Kita harus mengetahuinya.

Ya, kita tahu itu, tetapi apakah kita benar-benar percaya? Karena jika kita benar-benar mempercayainya, maka terlepas dari apa yang dipikirkan atau dikatakan orang lain, kita akan hidup dengan kebenaran kehidupan karena dalam analisis terakhir, itulah cara kita menunjukkan bahwa kita mencintai Yesus. Ada refleksi yang disebut "Analisis Akhir" yang memberi tahu kita bagaimana menjalani kebenaran kehidupan di dunia ini. Orang sering tidak masuk akal, tidak logis, dan egois; Maafkan mereka.

Jika Anda baik, orang mungkin menuduh Anda mementingkan diri sendiri, motif tersembunyi; Tetap baik. Jika Anda berhasil, Anda akan memenangkan beberapa teman palsu dan beberapa musuh sejati; Tetap berhasil. Jika Anda jujur ​​dan jujur, orang mungkin menipu Anda; Jujur dan jujur ​​saja. Apa yang Anda habiskan bertahun-tahun membangun, seseorang bisa menghancurkan semalam; Tetap bangun. Jika Anda menemukan ketenangan dan kebahagiaan, orang lain mungkin iri; Tetap bahagia. Kebaikan yang Anda lakukan hari ini, orang akan sering lupa besok; Tetaplah berbuat baik. Berikan dunia yang terbaik yang Anda miliki, dan itu mungkin tidak pernah cukup; Berikan dunia yang terbaik yang Anda punya. Jadi dalam analisis FINAL, itu lebih dari apa yang kita pikirkan tentang kebenaran. Ini tentang apa yang kita lakukan dengan kebenaran. Ini tentang menghayati kebenaran. Ini tentang menunjukkan bagaimana kita mencintai Yesus.

Paus Paulus VI mengatakan bahwa manusia modern lebih banyak mendengarkan saksi daripada guru, dan jika mereka mendengarkan guru, itu karena mereka adalah saksi pertama dan terpenting.  Demikian pula, ini bukan tentang memberi tahu orang lain bagaimana menjadi seorang Katolik, atau mengkritik mereka ketika mereka tidak bersikap seperti itu. Kita harus menjalani kebenaran, dan menjalaninya dalam cinta dan Roh kebenaran yang akan dikirim Yesus akan membantu kita melakukannya. Semoga kita selalu mencintai Yesus dan cinta itu juga harus mengalir ke orang lain
. Tuhan memberkati. 
(RENUNGAN PAGI)
 
 
 
         
Antifon Komuni (Yoh 14:15-16)

Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku, sabda Tuhan. Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya, Alleluya.

If you love me, keep my commandments, says the Lord, and I will ask the Father and he will send you another Paraclete, to abide with you for ever, alleluia.

Ego vos elegi de mundo, ut eatis, et fructum afferatis: et fructus vester maneat, alleluia.