Minggu, 28 Juni 2020 Hari Minggu Biasa XIII

Minggu, 28 Juni 2020
Hari Minggu Biasa XIII

"Kurban Ekaristi juga dipersembahkan untuk umat beriman yang mati di dalam Kristus, 'yang belum disucikan seluruhnya'" --- Konsili Trente: DS 1743


Antifon Pembuka (Mzm 47:2)

Segala bangsa, bertepuk-tanganlah, elu-elukanlah Allah dengan sorak-sorai.

All peoples, clap you hands. Cry to God with shouts of joy!

Omnes gentes plaudite manibus: iubilate Deo in voce exsultationis.
Mzm. Quoniam Dominus excelsus, terribilis: Rex magnus super omnem terram.


Doa Pembuka


Ya Allah, Bapa Yang Mahapengasih, lewat pembaptisan, Engkau mengangkat kami menjadi anak-anak terang. Hindarkanlah kami dari kelam-kabut kesesatan dan peliharalah kami selalu dalam kebenaran-Mu yang terang benderang. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.

Bacaan dari Kitab Kedua Raja-Raja (4:8-11, 14-16a)
   
 
"Orang itu adalah abdi Allah yang kudus; biarlah ia masuk ke sana."
  
Pada suatu hari, Nabi Elisa pergi ke Sunem. Di sana tinggallah seorang perempuan kaya yang mengundang dia makan. Dan setiap kali dalam perjalanan, singgahlah Elisa ke sana untuk makan. Berkatalah perempuan itu kepada suaminya, "Sesungguhnya aku sudah tahu bahwa orang yang selalu datang kepada kita itu adalah abdi Allah yang kudus. Baiklah kita membuat sebuah kamar atas yang kecil yang berdinding batu, dan baiklah kita menaruh di sana baginya sebuah tempat tidur, sebuah meja, sebuah kursi dan sebuah kandil; maka apabila ia datang kepada kita, biarlah ia masuk ke sana." Pada suatu hari datanglah Elisa ke sana, lalu masuklah ia ke kamar atas itu dan tidur di sana. Kemudian berkatalah Elisa kepada Gehazi, hamba-Nya, "Apakah yang dapat kuperbuat baginya?" Jawab Gehazi, "Ah, ia tidak mempunyai anak, dan suaminya sudah tua." Lalu berkatalah Elisa, "Panggillah dia!" Sesudah dipanggil, berdirilah perempuan itu di pintu. Maka berkatalah Elisa kepadanya, "Tahun depan, pada waktu seperti ini juga, engkau akan menggendong seorang anak laki-laki."
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
 
     

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 868
Ref. Kerelaan Tuhan hendak kunyanyikan selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 89:2-3.16-17.18-19)
1. Aku hendak menyanyikan kasih setia Tuhan selama-lamanya, hendak menuturkan kesetiaan-Mu turun-menurun. Sebab kasih setia-Mu dibangun untuk selama-lamanya kesetiaan-Mu tegak seperti langit.
2. Engkau berkata, "Telah Kuikat perjanjian dengan orang pilihan-Ku Aku telah bersumpah kepada Daud, hamba-Ku: Aku hendak menegakkan anak cucumu untuk selama-lamanya, dan membangun takhtamu turun-menurun."
3. Dia pun akan berseru kepada-Ku, "Bapa-kulah Engkau, Allahku dan gunung batu keselamatanku." Untuk selama-lamanya Aku akan memelihara kasih setia-Ku bagi dia, dan perjanjian-Ku dengannya akan Kupegang teguh.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (6:3-4, 8-11)
  
"Kita telah dikuburkan bersama Kristus oleh pembaptisan supaya kita hidup dalam hidup yang baru."
  
Saudara-saudara, camkanlah: kita semua, yang telah dibaptis dalam Kristus, telah dibaptis dalam kematian-Nya! Dengan demikian, kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh pembaptisan dalam kematian supaya seperti halnya Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru. Jadi, jika kita telah mati dengan Kristus, kita percaya bahwa kita akan hidup juga dengan Dia. Karena kita tahu bahwa Kristus, sesudah bangkit dari antara orang mati, tidak mati lagi; maut tidak berkuasa lagi atas Dia. Sebab kematian-Nya adalah kematian terhadap dosa, satu kali untuk selama-lamanya, dan kehidupan-Nya adalah kehidupan bagi Allah. Demikianlah hendaknya kamu memandangnya: Kamu telah mati bagi dosa, tetapi kamu hidup bagi Allah dalam Yesus Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
   

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, kanon, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (1Ptr 2:9)
Kamulah orang pilihan, kaum imam dan raja, bangsa yang kudus. Kamu harus memaklumkan kebajikan Allah. Ia telah memanggil kamu keluar dari kegelapan untuk masuk ke dalam cahaya-Nya yang menakjubkan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (10:37-42)
 
"Barangsiapa tidak memikul salibnya, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa menyambut kamu, ia menyambut Aku."
 
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada keduabelas murid-Nya, "Barangsiapa mengasihi bapa dan ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. Dan barangsiapa mengasihi putranya atau putrinya lebih daripada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku. Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya demi Aku, ia akan memperolehnya kembali. Barangsiapa menyambut kamu, ia menyambut Aku, dan barangsiapa menyambut Aku, ia menyambut Dia yang mengutus Aku. Barangsiapa menyambut seorang nabi sebagai nabi, ia akan menerima upah nabi, dan barangsiapa menyambut seorang benar sebagai orang benar, ia akan menerima upah orang benar. Dan barangsiapa memberi air sejuk secangkir saja kepada salah seorang yang kecil ini, karena ia murid-Ku, Aku berkata kepada-Mu: Sungguh, ia tidak akan kehilangan upahnya."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Jika kita diminta untuk menyebut seorang nabi Perjanjian Lama, maka bergantung pada pengetahuan Alkitab kita, kita mungkin dapat menemukan beberapa nama. Dan jika kita cukup penuh perhatian pada Misa Kudus, maka kita mungkin dapat mengingat beberapa nama para nabi seperti Yesaya, Samuel, Yehezkiel, dan Elia. Dan berbicara tentang Elia, ia memiliki seorang penerus dan namanya hampir seperti Elia, yaitu. Elisa. Ini adalah Elisa yang kita dengar di bacaan pertama. Seorang nabi tidak hanya memberitakan Firman Tuhan dan menafsirkan tanda-tanda dari Tuhan, ia juga dipanggil untuk menjadi saluran berkat Tuhan bagi orang-orang. Salah satu tindakan Elisa yang agak kabur adalah dalam 2 Raja-Raja (2:18-22) ketika orang-orang mengatakan kepadanya bahwa airnya buruk dan menyebabkan tanah menjadi tidak berbuah, dan mempengaruhi orang-orang karena mereka meminumnya. Elisa kemudian pergi ke sumber sungai dan memohon berkat Tuhan dan kemudian menaburkan garam ke dalam air, sehingga membersihkannya dan membawa kesembuhan ke tanah dan orang-orang. Itulah sebabnya dalam Ritus Berkat Air Suci Gereja, garam yang diberkati ditaburkan dalam air dalam bentuk salib, sehingga Air Suci digunakan untuk memurnikan, membersihkan, dan menyembuhkan. Jadi, meskipun Elisa mungkin bukan nama besar nabi, tindakan kenabiannya diulangi dalam doa berkat Air Suci.

Sama seperti para nabi memiliki nama, ada juga beberapa nabi yang tidak disebutkan namanya, dan beberapa yang lain mungkin bukan nabi tetapi meskipun demikian memiliki peran kenabian. Kita mungkin ingat bahwa pada suatu kesempatan, ketika Yesus pergi ke distrik Tirus dan Sidon, ada seorang wanita Siro-Fenisia yang datang kepada Yesus meminta Dia untuk menyembuhkan putrinya yang disiksa oleh setan. Awalnya, Dia tidak menjawab sepatah kata pun, dan ketika dia berlutut dan memohon kepada-Nya, Yesus berkata, "Biarlah anak-anak kenyang dahulu, sebab tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing."
 
Yang dia jawab, "Benar, Tuhan. Tetapi anjing yang di bawah meja juga makan remah-remah yang dijatuhkan anak-anak." Kemudian Yesus berkata kepadanya,  "Karena kata-katamu itu, pergilah sekarang sebab setan itu sudah keluar dari anakmu." Dan putrinya sembuh sekaligus. Wanita Siro-Fenisia itu mungkin bukan seorang nabi, tetapi dengan merendahkan dirinya seperti anjing rumah, dia membawa kesembuhan bagi putrinya. Dan itu adalah salah satu peran utama seorang nabi: untuk mewujudkan berkat dan penyembuhan Tuhan bagi orang lain. 
 
Dalam Injil hari ini, Yesus berkata, "Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku; dan barangsiapa mengasihi anaknya laki-laki atau perempuan lebih dari pada-Ku, ia tidak layak bagi-Ku." Apakah Yesus antikeluarga? Tidak. Dalam Mat 15:4-6 Yesus menjunjung tinggi hormat akan bapa dan ibu. Lalu mengapa Yesus berkata begitu, bahkan dalam Luk 14:26 dipakai kata "membenci?" Yesus menegaskan pentingnya mengutamakan Kerajaan Allah dan mau mendobrak keterikatan berlebihan orang-orang Yahudi terhadap keluarganya. Yesus harus dinomorsatukan, sebab siapa pun yang tidak memprioritaskan-Nya ia tidak akan mampu mengikuti-Nya. Karena itu, barangsiapa mengasihi bapa, ibu, anak laki-laki, dan anak perempuannya lebih dari pada-Nya, ia tidak layak menjadi murid-Nya. Bahkan, Yesus menuntut: "Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikuti Aku, ia tidak layak bagi-Ku." Memikul salib yang langsung dikaitkan dengan mengikuti-Nya berarti menyangkal diri secara total hingga siap mati demi Yesus. Karena itu, Ia berkata, "Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya." Kata nyawa punya dua arti, yaitu "hidup fisik" dan "hidup sejati". Maka barangsiapa mengorbankan hidup fisiknya akan memperoleh hidup sejati, tetapi pengorbanan hidup itu harus karena Yesus saja atau karena Allah yang menyatakan diri-Nya dalam Yesus. Setiap pilihan pasti membawa konsekuensi dan menuntut komitmen. Kalau kita sudah memilih untuk mengimani Kristus, kita harus mengasihi-Nya melebihi segala sesuatu. Kristus harus selalu menjadi yang utama dan pertama dalam hidup kita... (RENUNGAN PAGI)

Antifon Komuni (Mzm 103:1)

Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai seluruh diriku!

Bless the Lord, O my soul, and all within me, his holy name