Keajaiban dikaitkan dengan doa-doa Carlo Acutis

 

Staf CNA, 10 Okt 2020 / 10:15 MT (CNA) .-

Beatifikasi Carlo Acutis berlangsung 10 Oktober setelah mukjizat dikaitkan dengan doanya dan anugerah Tuhan. Di Brazil, seorang anak laki-laki bernama Mattheus disembuhkan dari cacat lahir serius yang disebut pankreas annular setelah dia dan ibunya meminta Acutis untuk berdoa untuk kesembuhannya.

Mattheus lahir pada tahun 2009 dengan kondisi serius yang menyebabkan dia kesulitan makan dan sakit perut yang parah. Dia tidak bisa menyimpan makanan di perutnya, dan terus-menerus muntah.

Pada saat Mattheus hampir berusia empat tahun, beratnya hanya 20 pon, dan hidup dengan minuman vitamin dan protein, salah satu dari sedikit hal yang dapat ditoleransi oleh tubuhnya. Dia tidak diharapkan untuk hidup lama.

Ibunya, Luciana Vianna, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk berdoa untuk kesembuhannya.

Pada saat yang sama, seorang pastor sahabat keluarga, Fr. Marcelo Tenorio, belajar online tentang kehidupan Carlo Acutis, dan mulai berdoa untuk beatifikasinya. Pada 2013 dia memperoleh relik dari ibu Carlo, dan dia mengundang umat Katolik ke Misa di parokinya, mendorong mereka untuk meminta perantaraan Acutis untuk penyembuhan apa pun yang mungkin mereka butuhkan.

Ibu Mattheus mendengar tentang layanan doa. Dia memutuskan dia akan meminta Acutis untuk menjadi perantara bagi putranya. Bahkan, pada hari-hari sebelum ibadat, Vianna membuat novena dengan perantaraan Acutis, dan menjelaskan kepada putranya bahwa mereka bisa meminta Acutis untuk mendoakan kesembuhannya.

Pada hari kebaktian, dia membawa Mattheus dan anggota keluarga lainnya ke paroki.

Fr. Nicola Gori, imam yang bertanggung jawab untuk mempromosikan tujuan kesucian Acutis, mengatakan kepada media Italia apa yang terjadi selanjutnya:

“Pada 12 Oktober 2013, tujuh tahun setelah kematian Carlo, seorang anak, yang terkena kelainan bentuk bawaan (annular pankreas), ketika gilirannya menyentuh gambaran masa depan yang diberkati, mengungkapkan keinginan tunggal, seperti sebuah doa: ' Saya berharap saya bisa berhenti muntah begitu banyak. ' Penyembuhan segera dimulai, sampai-sampai fisiologi organ tersebut berubah, ”
Fr. Kata Gori.

Dalam perjalanan pulang dari Misa, Mattheus memberi tahu ibunya bahwa dia sudah sembuh. Di rumah, dia meminta kentang goreng, nasi, kacang-kacangan, dan steak - makanan favorit saudara-saudaranya.

Dia makan semua yang ada di piringnya. Dia tidak muntah. Dia makan dengan normal keesokan harinya, dan hari berikutnya. Vianna membawa Mattheus ke dokter, yang bingung dengan kesembuhan Mattheus.

Ibu Mattheus mengatakan kepada media Brasil bahwa dia melihat dalam keajaiban kesempatan untuk menginjili.

“Sebelumnya, saya bahkan tidak menggunakan ponsel saya, saya tidak menyukai teknologi. Carlo mengubah cara berpikir saya, dia dikenal karena berbicara tentang Yesus di Internet, dan saya menyadari bahwa kesaksian saya akan menjadi cara untuk menginjili dan memberi harapan kepada keluarga lain. Hari ini saya mengerti bahwa segala sesuatu yang baru bisa menjadi baik, jika kita menggunakannya untuk kebaikan, "
katanya kepada wartawan.

Sebuah versi dari cerita ini pertama kali dilaporkan oleh ACI Digital, mitra berita berbahasa Portugis CNA. Ini telah diterjemahkan dan diadaptasi oleh CNA.

Mattheus (kiri) memegang foto Carlo Acutis (kanan), yang doanya dikaitkan dengan kesembuhan bocah itu. Kredit: Berita Campo Grande

 Baca:  Kriteria seorang diberi gelar Santo/Santa

Sumber: Catholic News Agency