Paus Fransiskus kepada Moneyval: 'Uang harus melayani, bukan mengatur'

Paus Fransiskus di Lapangan Santo Petrus pada 12 Maret 2016. Kredit: Alexey Gotovsky / CNA


Oleh Hannah Brockhaus

Kota Vatikan, 8 Okt 2020 / 09:00 MT (CNA) .- Dalam pidato Kamis kepada perwakilan Moneyval (Komite Pakar tentang Evaluasi Tindakan Anti Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme) yang mengevaluasi Vatikan, Paus Fransiskus menekankan bahwa uang harus digunakan untuk melayani umat manusia, bukan sebaliknya.

“Begitu ekonomi kehilangan wajah manusianya, maka kita tidak lagi dilayani oleh uang, tetapi diri kita sendiri menjadi hamba uang,” katanya pada 8 Oktober. “Ini adalah bentuk penyembahan berhala yang kita dipanggil untuk bereaksi dengan menegakkan kembali rasional urutan hal-hal, yang menarik bagi kebaikan bersama, di mana 'uang harus berfungsi, bukan mengatur.' ”

Paus berbicara kepada Moneyval, pengawas anti-pencucian uang Dewan Eropa, sedikit lebih dari setengah jalan dalam pemeriksaan dua minggu di tempat Takhta Suci dan Kota Vatikan.

Tujuan dari tahap evaluasi ini adalah untuk menilai efektivitas peraturan dan prosedur dalam memerangi pencucian uang dan pendanaan terorisme. Untuk Moneyval, ini tergantung pada penuntutan dan pengadilan, menurut laporan 2017.

Paus Fransiskus menyambut baik kelompok tersebut dan evaluasinya, dengan mengatakan bahwa pekerjaannya untuk melawan pencucian uang dan pendanaan terorisme "sangat berarti bagi saya."

“Memang, ini terkait erat dengan perlindungan kehidupan, hidup berdampingan secara damai dari umat manusia di bumi, dan sistem keuangan yang tidak menindas mereka yang paling lemah dan sangat membutuhkan. Semuanya saling terkait, ”ujarnya.

Fransiskus menekankan hubungan antara keputusan ekonomi dan moralitas, mencatat bahwa “ajaran sosial Gereja telah menggarisbawahi kesalahan dogma neoliberal, yang berpendapat bahwa tatanan ekonomi dan moral sangat berbeda satu sama lain sehingga yang pertama sama sekali tidak bergantung pada yang terakhir."

Mengutip nasihat kerasulan 2013 Evangelii gaudium, dia berkata: “Mengingat keadaan saat ini, tampaknya 'penyembahan anak lembu emas kuno telah kembali dalam bentuk baru dan kejam dalam penyembahan berhala uang dan kediktatoran dari impersonal. ekonomi yang tidak memiliki tujuan yang benar-benar manusiawi. '"

Mengutip dari ensiklik sosial barunya, "Fratelli tutti", ia menambahkan: "Memang, 'spekulasi keuangan yang pada dasarnya bertujuan untuk mendapatkan keuntungan cepat terus mendatangkan malapetaka."


Fransiskus menunjuk pada undang-undang tanggal 1 Juni tentang pemberian kontrak publik, dengan mengatakan bahwa undang-undang itu dikeluarkan "untuk pengelolaan sumber daya yang lebih efektif dan untuk mempromosikan transparansi, pengawasan, dan persaingan."

Dia juga merujuk pada peraturan 19 Agustus dari Kegubernuran Kota Vatikan yang mewajibkan "organisasi sukarelawan dan badan hukum Negara Kota Vatikan untuk melaporkan kegiatan yang mencurigakan kepada Otoritas Informasi Keuangan (AIF)."

"Kebijakan terhadap pencucian uang dan terorisme adalah cara untuk memantau pergerakan uang," katanya, "dan untuk melakukan intervensi dalam kasus-kasus di mana kegiatan yang tidak teratur atau bahkan kriminal terdeteksi."

Berbicara tentang bagaimana Yesus mengusir pedagang dari kuil, dia berterima kasih lagi kepada Moneyval atas jasanya.

“Tindakan yang Anda evaluasi dimaksudkan untuk mempromosikan 'keuangan bersih', di mana 'pedagang' dilarang berspekulasi di 'tempat' suci yang, sesuai dengan rencana cinta Sang Pencipta, adalah kemanusiaan,”
katanya .

Carmelo Barbagallo, presiden AIF, juga berbicara kepada para ahli Moneyval, mencatat bahwa langkah selanjutnya dari evaluasi mereka adalah pertemuan pleno di Strasbourg, Prancis, pada 2021.

“Kami berharap pada akhir proses evaluasi ini, kami telah menunjukkan upaya ekstensif kami untuk mencegah dan melawan pencucian uang dan pendanaan terorisme,
” kata Barbagallo. “Banyak upaya ini memang bukti terbaik dari komitmen kuat yurisdiksi ini.”

“Tentunya, kami siap untuk segera memperbaiki protokol di setiap area kelemahan yang mungkin perlu ditangani,”
pungkasnya.

 

Sumber: Catholic News Agency