Paus Fransiskus menyerukan perombakan perawatan kesehatan setelah pandemi

 

Paus Fransiskus mengunjungi Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan di Vatikan, 27 Mei 2019. credit: Vatican Media / CNA.


Kota Vatikan, 7 Oktober 2020 / 09:30 MT (CNA) .- Layanan kesehatan harus dibuat lebih mudah diakses oleh orang miskin setelah krisis virus corona, kata Paus Fransiskus, Rabu.

Paus mengusulkan pada 7 Oktober bahwa ketika vaksin COVID-19 dikembangkan, vaksin itu harus diberikan kepada orang-orang tanpa memandang pendapatan.

“Sistem perawatan kesehatan ... perlu menjadi jauh lebih inklusif dan dapat diakses oleh yang kurang beruntung dan mereka yang tinggal di negara-negara berpenghasilan rendah,”
tulisnya, dalam pesan kepada anggota Akademi Ilmu Kepausan yang menghadiri rapat pleno tiga hari di Vatikan.

“Jika ada yang harus diberi preferensi, biarlah itu yang paling membutuhkan dan paling rentan di antara kita. Demikian pula, ketika vaksin tersedia, akses yang adil ke mereka harus dijamin terlepas dari pendapatan, selalu dimulai dengan yang paling sedikit. ”


Dia menambahkan bahwa badan-badan internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) harus "dihormati dan didukung" karena mereka bekerja untuk "demi kebaikan umum universal."

Dalam pesannya, Paus menggarisbawahi apresiasinya terhadap akademi kepausan, yang berakar dari Akademi Lincean, salah satu akademi ilmiah eksklusif pertama di dunia, yang didirikan di Roma pada 1603.

“Pada hari-hari ini, minat saya pada pekerjaan Anda bahkan lebih tajam,”
tulisnya, “karena Anda telah mengabdikan sesi paripurna ini untuk topik yang benar-benar menjadi perhatian yang mendalam bagi seluruh umat manusia. Anda berfokus pada gagasan sains untuk melayani manusia demi kelangsungan hidup umat manusia sehubungan dengan pandemi SARS-CoV-2 / COVID-19 dan masalah global lainnya. ”

Dia mengatakan bahwa, dengan mengumpulkan para ahli dari berbagai disiplin ilmu untuk merefleksikan krisis, akademi kepausan menunjukkan "bagaimana tantangan krisis COVID-19 harus diatasi melalui upaya terkoordinasi dalam melayani seluruh keluarga manusia."

Paus mengamati bahwa pandemi tidak hanya memengaruhi kesehatan, tetapi juga pekerjaan, pendidikan, dan kegiatan spiritual.

"Singkatnya, tidak dapat melihat wajah seseorang dan menganggap orang lain sebagai calon pembawa virus adalah metafora mengerikan dari krisis sosial global yang harus menjadi perhatian semua orang yang memiliki hati masa depan umat manusia,"
tulisnya.

Dia menambahkan bahwa pandemi, dikombinasikan dengan pemanasan global dan hilangnya keanekaragaman hayati, harus mendorong umat manusia "untuk memikirkan kembali jalannya, untuk bertobat dan melakukan konversi ekologis."

Dia mencatat bahwa anggota akademi kepausan, yang termasuk beberapa ilmuwan terkemuka dunia, akan mendiskusikan skenario di mana kelangsungan hidup populasi dunia terancam.

“Bolehkah kita tetap diam dalam menghadapi prospek seperti itu?”
Dia bertanya. “Sebesar apa pun tanggung jawab politisi, itu tidak membebaskan para ilmuwan dari mengakui tanggung jawab etis mereka sendiri dalam upaya menghentikan tidak hanya pembuatan, kepemilikan dan penggunaan senjata nuklir, tetapi juga pengembangan senjata biologis, dengan potensi mereka. untuk menghancurkan warga sipil yang tidak bersalah dan tentu saja, seluruh rakyat. "

 

Sumber: Catholic News Agency