Minggu, 14 Februari 2021 Hari Minggu Biasa VI


 
 
Minggu, 14 Februari 2021
Hari Minggu Biasa VI
 
Sabda Tuhan itu bagaikan pohon hidup; semua cabangnya memberikan buah yang terberkati (St. Efrem dari Diatesaron)
 

Antifon Pembuka (Mzm 31:3-4-PS 658)
  
Jadilah bagiku gunung batu tempat perlindungan, kubu pertahanan untuk menyelamatkan aku. Sebab Engkaulah bukit batuku dan pertahananku. Oleh karena nama-Mu, Engkau akan menunutun dan membimbing aku.

Be my protector, O God, a mighty stronghold to save me. For you are my rock, my stronghold! Lead me, guide me, for the sake of your name.

Esto mihi in Deum protectorem, et in locum refugii, ut salvum me facias: quoniam firmamentum meum, et refugium meum es tu: et propter nomen tuum dux mihi eris, et enutries me.

Doa Pembuka

Allah Bapa kami, kami brsyukur karena melalui Putra-Mu, Yesus Kristus, Engkau telah mengangkat martabat orang-orang yang kecil, lemah, miskin, tersingkir dan menderita. Semoga teladan hidup-Nya menggerakkan kami untuk melakukan hal yang sama sehingga karya penyelamatan-Mu sungguh menjadi nyata dalam diri kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Imamat (13:1-2.44-46)
 
 
"Orang yang sakit kusta harus tinggal terasing di luar perkemahan."
 
Tuhan Allah berfirman kepada Musa dan Harun, “Apabila pada kulit badan seseorang ada bengkak atau bintil-bintil atau panau, yang mungkin menjadi penyakit kusta pada kulitnya, ia harus dibawa kepada Imam Harun, atau kepada salah seorang dari antara anak-anaknya, yang adalah imam. Karena orang itu sakit kusta, maka ia najis, dan imam harus menyatakan dia najis, karena penyakit yang di kepalanya itu. Orang yang sakit kusta harus berpakaian cabik-cabik, dan rambutnya terurai. Ia harus menutupi mukanya sambil berseru-seru: Najis! Najis! Selama ia kena penyakit itu, ia tetap najis; memang ia najis; ia harus tinggal terasing, di luar perkemahanlah tempat kediamannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
(Engkaulah persembunyian bagiku, terhadap kesesakan Engkau menjaga aku, Engkau mengelilingi aku, sehingga aku luput dan bersorak.)
Ayat. (Mzm 32:1-2.5.11; Ul: 7)

1. Berbahagialah orang yang pelanggarannya diampuni, dan dosa-dosanya ditutupi. Berbahagialah manusia, yang kesalahannya tidak diperhitungkan Tuhan, dan tidak berjiwa penipu!
2. Dosa-dosaku kuungkapkan kepada-Mu dan kesalahanku tidaklah kusembunyikan; aku berkata, "Aku akan menghadap Tuhan, dan mengakui segala pelanggaranku." Maka Engkau mengampuni kesalahanku.
3. Bersukacitalah dalam Tuhan! Bersorak-sorailah, hai orang-orang benar; bersorak-gembiralah, hai orang-orang jujur!

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (1Kor 10:31-11:1)
  
"Jadilah pengikutku, sama seperti aku juga menjadi pengikut Kristus."
   
Saudara-saudara, jika engkau makan atau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu demi kemuliaan Allah. Janganlah kamu menimbulkan syak dalam hati orang, baik orang Yahudi atau orang Yunani maupun Jemaat Allah. Sama seperti aku juga berusaha menyenangkan hati semua orang dalam segala hal, bukan untuk kepentingan diriku, tetapi untuk kepentingan orang banyak, supaya mereka beroleh selamat. Jadilah pengikutku, sama seperti aku juga menjadi pengikut Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Lukas 7:16; 2/4)
Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita dan Allah telah melawat umat-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:40-45)
   
"Orang kusta lenyap penyakitnya dan menjadi tahir."
   
Sekali peristiwa seorang yang sakit kusta datang kepada Yesus. Sambil berlutut di hadapan Yesus ia memohon bantuan-Nya, katanya, “Kalau Engkau mau, Engkau dapat mentahirkan aku.” Maka tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan, lalu Ia mengulurkan tangan-Nya menjamah orang itu, dan berkata kepadanya, “Aku mau, jadilah engkau tahir.” Seketika itu juga lenyaplah penyakit kusta orang itu, dan ia menjadi tahir. Segera Yesus menyuruh orang itu pergi dengan peringatan keras, “Ingatlah, janganlah engkau memberitahukan hal ini kepada siapa pun, tetapi pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam, dan persembahkanlah untuk pentahiranmu persembahan yang diperintahkan oleh Musa, sebagai bukti bagi mereka.” Tetapi orang itu pergi memberitakan peristiwa itu dan menyebarkannya ke mana-mana, sehingga Yesus tidak dapat lagi terang-terangan masuk ke dalam kota. Yesus tinggal di luar kota di tempat-tempat yang sepi; namun orang terus juga datang kepada-Nya dari segala penjuru.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
  
Jika penampilan tidak memberi kesan, atau tidak memberikan kesan apa pun, maka tidak perlu cermin.
 
Tetapi kenyataannya banyak orang mengeluh tentang penampilan mereka, tetapi hampir tidak ada yang mengeluh tentang otak mereka, meskipun wajah dan otak sangat dekat.

Dan yang lebih mendasar, Kitab Suci memberi tahu kita bahwa sebanyak manusia melihat penampilan luar, Tuhan melihat hati (1 Sam 16: 7).

Ya, Tuhan melihat hati, sedangkan kita cenderung terpikat oleh penampilan luar.

Jadi, kita mungkin mengagumi atau iri pada mereka yang berpenampilan baik dan mudah diterima. Tapi di saat yang sama, kita juga merasa kasihan pada mereka yang terlihat kurang polos atau biasa saja. Mereka sering terabaikan dan tersapu di bawah karpet.

Tetapi menjadi polos atau berpenampilan biasa tentu tidak seburuk penampilan menjijikkan yang ingin dihindari orang.

Begitulah kasus penderita kusta dalam Injil. Bagaimana dia tertular kusta, kita tidak diberi tahu. Tapi bacaan pertama memberitahu kita bagaimana hukum agama pada saat itu memandang penderita kusta.

Jika muncul bintik bengkak atau berkilau pada kulit pria, kasus kusta pada kulit patut dicurigai. Kemudian datang tindakan yang harus diambil - penderita kusta harus memakai pakaian robek, rambutnya acak-acakan, harus hidup terpisah dan di luar kamp, ​​dan berkeliling sambil berteriak “Najis, najis…”

Terlepas dari apakah itu menular atau tidak, penyakit itu telah membuat penderita kusta menjadi najis secara fisik maupun najis secara rohani. Itulah sebabnya penderita kusta dipisahkan dari umatnya, serta terpaksa dipisahkan dari Tuhan.

Bagi penderita kusta, bukan rasa sakit kusta yang menggerogotinya secara fisik. Itu adalah rasa sakit karena perpisahan dan penolakan yang menggerogoti dirinya secara spiritual.

Seolah-olah perpisahan dan penolakan bangsanya sendiri tidak cukup menyakitkan, dia harus mencari tahu apakah Tuhan juga menolaknya. Itu seperti pukulan terakhir yang akan menghancurkannya.

Apa pun yang dia ketahui atau percayai tentang Yesus, penderita kusta itu datang kepada-Nya dan memohon sambil berlutut,
“Kalau Engkau mau, Engkau dapat mentahirkan aku.” Itu benar-benar momen hidup atau mati bagi penderita kusta. Ini mungkin terdengar lebih seperti permintaan, tetapi sopan santun mungkin tidak diperlukan dalam masalah yang mendesak.

Ya, Yesus merasa kasihan padanya, mengulurkan tangan-Nya dan menyentuh dia, dan berkata, 
“Aku mau, jadilah engkau tahir.” 
     
Atas permintaan yang putus asa, Yesus menjawab dengan keputusan yang menuntut,  “Aku mau, jadilah engkau tahir.”
  
Ketika Yesus memandang si penderita kusta, Dia tidak sedang melihat kerusakan. Yesus melihat ke luar dan ke dalam hati penderita kusta, yang hancur oleh perpisahan dan penolakan, hati yang rusak oleh rasa sakit dan penolakan.

Yesus datang untuk mencari dan menyelamatkan apa yang hilang. Dia datang untuk yang sakit, bukan yang sehat. Dia datang untuk orang-orang berdosa, bukan orang-orang suci.
 
Apapun atau siapapun yang kita lihat di cermin, mungkin kita bisa berpikir tentang ini: Jika seluruh dunia buta, berapa banyak orang yang bisa kita impikan?
Jika dilihat dari penampilan, maka jawabannya sudah jelas.

Kita mungkin tidak menderita kusta, tapi sakit dan pedih kalau orang memandang kita kotor.

Rasa sakit dan sakitnya kusta karena penolakan dan perpisahan menggerogoti kita.

Saat itulah kita harus berpaling kepada Yesus dan memohon, 
“Kalau Engkau mau, Engkau dapat mentahirkan aku.” Dan Yesus akan menjawab, “Aku mau, jadilah engkau tahir.”
   
Dan Dia mengulurkan tangan-Nya di kayu salib dan mati untuk kita. Dengan luka-luka-Nya kita disembuhkan. Karena Yesus datang untuk menghilangkan rasa sakit kita dan Dia menanggung rasa sakit kita untuk kita.

Tetapi kita harus memiliki iman kepada Yesus bahwa Dia ingin melakukan itu untuk kita. Kita juga harus berlutut dan memohon kepada-Nya. Tapi kita harus beriman kepada-Nya.

Karena rasa sakit dan penolakan melihat ke belakang. Ketakutan melihat sekeliling. Tapi iman selalu melihat ke depan.

Ya, Yesus melihat kita, Dia melihat ke dalam kita sehingga kita dapat disembuhkan, sehingga kita dapat melihat ke depan dengan iman dan mewartakan keajaiban yang telah Dia lakukan untuk kita. (RENUNGAN PAGI)
    
Selama Masa Prapaskah, organ dan alat musik lainnya hanya boleh dimainkan untuk menopang nyanyian, kecuali pada Minggu Laetare (Minggu Prapaskah IV) dan hari raya serta pesta yang terjadi dalam masa ini. (Pedoman Umum Misale Romawi, No. 313)
   
Antifon Komuni (Mzm 78:29-30)

Mereka makan dan menjadi sangat kenyang. Ia memberikan kepada mereka apa yang mereka inginkan, tetapi mereka belum merasa puas.

They ate and had their fill, and what they craved the Lord gave them; they were not disappointed in what they craved.

Manducaverunt, et saturati sunt nimis, et desiderium eorum attulit eis Dominus: non sunt fraudati a desiderio sio.