Minggu, 18 April 2021 Hari Minggu Paskah III

 

Minggu, 18 April 2021
Hari Minggu Paskah III

Barangsiapa berkata: Aku mengenal Dia, tetapi ia tidak menuruti perintah-Nya, ia adalah seorang pendusta dan di dalamnya tidak ada kebenaran. Tetapi barangsiapa menuruti firman-Nya, di dalam orang itu sungguh sudah sempurna kasih Allah; dengan itulah kita ketahui, bahwa kita ada di dalam Dia. (1Yoh 2:4-5)
 

Antifon Pembuka (Mzm 66 (65) :1-2)

Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi, mazmurkanlah kemuliaan nama-Nya, muliakanlah Dia dengan puji-pujian! Alleluya.

Cry out with joy to God, all the earth; O sing to the glory of his name. O render him glorious praise, alleluia.

Jubilate Deo omnis terra, alleluia: psalmum dicite nomine eius, alleluia: date gloriam laudi eius, alleluia, alleluia, alleluia.

Doa Pembuka

Ya Allah, dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bangkit dan hidup mulia, Engkau telah memenuhi janji-Mu yang diwartakan oleh para nabi. Kami mohon, semoga kami selalu menyadari kehadiran Putra-Mu yang membawa damai sejahtera bagi kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (3:13-15.17-19)
   
 
"Yesus, Pemimpin kepada hidup, telah kamu bunuh, tetapi Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati"
    
Setelah Petrus dan Yohanes menyembuhkan orang lumpuh, orang banyak yang sangat keheranan mengerumuni mereka. Maka kata Petrus kepada mereka, "Allah Abraham, Ishak dan Yakub, Allah nenek moyang kita telah memuliakan Hamba-Nya, yaitu Yesus yang kamu serahkan dan tolak di depan Pilatus, walaupun Pilatus berpendapat bahwa Ia harus dilepaskan. Kamu telah menolak Yang Kudus dan Benar, dan malah menghendaki seorang pembunuh sebagai hadiahmu. Demikianlah Yesus, Pemimpin kepada hidup, telah kamu bunuh, tetapi Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, dan tentang hal itu kami adalah saksi. Hai saudara-saudara, aku tahu bahwa kamu telah berbuat demikian karena ketidaktahuan, sama seperti semua pemimpinmu. Tetapi dengan jalan demikian Allah telah menggenapi apa yang telah difirmankan-Nya dahulu dengan perantaraan nabi-nabi-Nya, yaitu bahwa Mesias yang diutus-Nya harus menderita. Karena itu sadarlah dan bertobatlah, supaya dosamu dihapuskan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 859
Ref. Bagi orang benar Tuhan bercahaya laksana lampu di dalam gulita.
Ayat. (Mzm 4:2.4.7.9; Ul: 7a)
1. Apabila aku berseru, jawablah aku ya Allah yang adil. Apabila aku bersusah, lapangkanlah dadaku, kasihanilah aku dan dengarkanlah doaku.
2. Ketahuilah, Tuhan akan mengerjakan karya agung bagi para kekasih-Nya, Tuhan akan mendengarkan daku, bila aku berseru kepada-Nya.
3. Banyak orang berkata, "Siapa yang akan menurunkan berkat?" Hendaknya cahaya wajah-Mu menyinari kami, ya Tuhan.
4. Aku hendak membaringkan diri dan tidur dalam kehadiranku yang menenteramkan. Sebab hanya Engkaulah, ya Tuhan, yang membuat istirahatku aman sentosa.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:1-5a)
     
"Yesus adalah pendamaian untuk segala dosa kita, dan juga untuk dosa seluruh dunia."
   
Anak-anakku, hal-hal ini kutulis kepada kamu, supaya kamu jangan berbuat dosa. Namun jika seorang berbuat dosa, kita mempunyai seorang pengantara pada Bapa, yaitu Yesus Kristus, yang adil. Ia adalah pendamaian untuk segala dosa kita; malahan bukan untuk dosa kita saja, tetapi juga untuk dosa seluruh dunia. Dan inilah tandanya bahwa kita mengenal Allah, yaitu jikalau kita menuruti perintah-perintah-Nya. Barangsiapa berkata, 'Aku mengenal Allah' tetapi ia tidak menuruti perintah-Nya, ia adalah seorang pendusta dan di dalam dia tidak ada kebenaran. Tetapi barangsiapa menuruti firman Allah, di dalam orang itu kasih Allah sungguh sudah sempurna.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
   
Bait Pengantar Injil, do = es, 2/2, Kanon, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 24:32, 2/4)
Tuhan Yesus, terangkanlah Kitab Suci, dan kobarkanlah hati kami bila mendengar Sabda-Mu.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (24:35-48)
   
"Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari ketiga."
   
Dua murid yang dalam perjalanan ke Emaus ditemui oleh Yesus yang bangkit segera kembali ke Yerusalem. Di sana mereka menceriterakan kepada saudara-saudara yang lain apa yang terjadi di tengah jalan, dan bagaimana mereka mengenal Yesus pada waktu Ia memecah-mecahkan roti. Sementara mereka bercakap-cakap tentang hal-hal itu, Yesus tiba-tiba berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata kepada mereka, "Damai sejahtera bagi kamu!" Mereka terkejut dan takut, karena menyangka bahwa mereka melihat hantu. Akan tetapi Yesus berkata kepada mereka, "Mengapa kamu terkejut, dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hatimu? Lihatlah tangan-Ku dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini! Rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku."Sambil berkata demikian Yesus memperlihatkan tangan dan kaki-Nya kepada mereka. Dan ketika mereka belum juga percaya karena girang dan masih heran, berkatalah Yesus kepada mereka, "Adakah padamu makanan di sini?" Lalu mereka memberikan kepada-Nya sepotong ikan goreng. Yesus mengambilnya dan memakannya di depan mata mereka. Yesus berkata kepada mereka, "Inilah perkataan yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa, kitab nabi-nabi dan kitab Mazmur." Lalu Yesus membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci. Kata Yesus kepada mereka, "Ada tertulis demikian: Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga. Dan lagi: Dalam nama-Nya berita tentang pertobatan dan pengampunan dosa harus disampaikan kepada segala bangsa, mulai dari Yerusalem. Kamu adalah saksi dari semuanya ini."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan

     
Dahulu kala, pada apa yang disebut “masa lalu yang indah” salah satu kegiatan imam adalah melakukan kunjungan rumah. Dan karena komunikasi saat itu belum berkembang (tidak setiap rumah memiliki telepon), kunjungan rumah tersebut bisa menjadi panggilan mendadak. Tapi kejutannya bisa dua arah. Bisa jadi kejutan bagi keluarga, atau bisa juga kejutan bagi para imam.

Seorang imam senior, yang berasal dari “masa lalu yang indah” sedang menceritakan bagaimana dia harus menunggu di luar pintu utama selama 15 menit karena keluarganya sedang berebut untuk merapikan rumah dan berpakaian yang pantas.

Itu adalah "masa lalu yang indah". Sekarang jika seorang imam ingin melakukan kunjungan rumah, dia harus menelepon dan membuat janji dengan keluarga, dan ini bisa sangat merepotkan bagi keluarga - tidak semua ada di rumah, mereka harus merapikan rumah, mereka harus melakukannya. berpakaian pantas, dll. Jadi sekarang seperti: Romo, jangan hubungi aku, aku akan meneleponmu, jika aku ingin kamu mengunjungiku.

Jadi orang akan memanggil imam hanya ketika dia dibutuhkan, mis. untuk memberkati rumah.      
  
   Injil hari ini menceritakan tentang pertemuan yang dialami para murid. Dua murid datang dan memberi tahu murid-murid lainnya apa yang terdengar seperti semacam cerita hantu, bahwa mereka telah melihat Yesus, yang disalibkan, mati dan dikuburkan.

Sungguh kisah yang luar biasa untuk diceritakan para murid ketika mereka semua bersembunyi di ruang terkunci karena takut pada orang-orang Yahudi. Dan ketika mereka membicarakan semua ini, Yesus datang dan berdiri di antara mereka. Dalam keadaan cemas dan ketakutan, mereka mengira sedang melihat hantu!

Dan situasi yang luar biasa. Mereka tidak bisa lari keluar dan berteriak, "Hantu! Hantu!" karena mereka akan tertangkap. Jadi tidak ada pilihan selain menghadapi Yesus ini, yang mereka pikir telah kembali sebagai hantu untuk menghantui mereka karena meninggalkan Dia selama penderitaan-Nya. Itu sangat mirip dengan sebagian besar cerita hantu.

Tapi di situlah “cerita hantu” berakhir, ketika Yesus berkata kepada mereka,

"Mengapa kamu terkejut, dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hatimu? Lihatlah tangan-Ku dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini! Rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku."Sambil berkata demikian Yesus memperlihatkan tangan dan kaki-Nya kepada mereka."
  
Meskipun mereka tidak dapat mempercayainya dan berdiri di sana dengan tercengang, namun mereka juga lega. Apa yang Yesus katakan kepada mereka menenangkan ketakutan mereka.

Yesus tidak datang untuk menghantui atau menakuti mereka atau untuk menyelesaikan masalah karena meninggalkan-Nya. Meskipun pengampunan tidak disebutkan, itu dimengerti.

Hanya ketika mereka sudah tenang, barulah mereka mengerti kata-kata pertama Yesus "Damai bersamamu." Hanya ketika hati mereka damai barulah pikiran mereka dapat terbuka untuk memahami kitab suci yang berbicara tentang Yesus yang akan menderita, mati dan bangkit dari antara orang mati. Yesus jelas bukan hantu!

Apapun pendapat kita tentang hantu, hantu yang sering menghantui kita adalah hantu buatan kita sendiri. Kita menciptakan hantu-hantu ini ketika kita berdosa, karena hantu dosa-dosa kita yang datang dan menghantui kita.

Bagi para murid, desersi mereka terhadap Yesus dalam penderitaan dan kematian-Nya membuat mereka berpikir bahwa mereka melihat hantu ketika Dia menampakkan diri kepada mereka. Tapi dosa merekalah yang menghantui mereka.

Adapun kita, kita akan mengingat kesalahan kita dan bagaimana kita telah berdosa terhadap orang lain. Menyakiti seseorang bisa saja semudah melempar batu ke laut. Tetapi kita mungkin atau mungkin tidak memiliki gagasan tentang seberapa dalam batu itu masuk ke dalam hati orang itu.

Mungkin orang tua kita yang telah kita abaikan atau tidak baik ketika mereka masih hidup. Sekarang setelah mereka pergi, semua bunga yang kita taruh di ceruk atau kuburan mereka tidak akan menenangkan penyesalan kita.

Atau orang yang kita selingkuh dalam suatu hubungan. Melihat orang itu memunculkan hantu masa lalu dan kita merasakan betapa dalamnya batu itu telah masuk ke dalam hati orang itu.

Atau bagaimana kita merencanakan untuk menyabotase seseorang. Kesalahan kita menghantui kita saat kita memikirkan balas dendam yang akan diambil terhadap kita jika kita ketahuan.

Ya, hantu dosa kita datang menghantui kita bahkan di siang hari dan kita hidup dalam kegelapan penyesalan, kecemasan dan ketakutan.

Tapi hari ini kita mendengar kata-kata penghiburan "Damai bersamamu". Yesus ingin mengampuni kita tetapi pada saat yang sama kita juga harus berdoa untuk pengampunan dan untuk mencari pengampunan sejak saat itu
. Apakah kita telah menyakiti dan melakukan kesalahan.

Itulah inti dari pertobatan untuk pengampunan dosa.

Memang tidak mudah untuk memulai pertobatan untuk pengampunan dosa, tetapi itu bukan tidak mungkin. Dengan Yesus tidak ada yang mustahil. Dia datang untuk membawa kita pada pertobatan untuk pengampunan dosa.

Dia ingin membebaskan kita dari kecemasan dan ketakutan dihantui hantu dosa-dosa kita.

Pertobatan untuk pengampunan dosa diperlukan untuk kedamaian sejati di hati kita. Ketika ada kedamaian di hati kita, tidak akan ada hantu yang ditakuti. [RENUNGAN PAGI]
 
Antifon Komuni (Bdk. Luk 24:35)

Para murid mengenali Tuhan Yesus ketika Ia memecah-mecahkan roti, alleluya

The disciples recognized the Lord Jesus in the breaking of the bread, alleluia.

atau

Cantate Domino, alleluia: cantate Domino, benedicite nomen eius: bene nuntiate de die in diem salutare eius, alleluia, alleluia. (Mzm 96:2)

Menyanyilah bagi Tuhan, alleluya, pujilah nama-Nya, kabarkanlah keselamatan yang dari pada-Nya dari hari ke hari, alleluya, alleluya. (Mzm 96:2)