Minggu, 20 Juni 2021 Hari Minggu Biasa XII

Minggu, 20 Juni 2021
Hari Minggu Biasa XII
 
Bila ingin masuk ke dalam Kerajaan Allah, kita harus melakukan kehendak Bapa. "Kehendak-Nya harus dilaksanakan, entah kita suka atau tidak dan kehendak-Nya itu terlaksana di surga dan bumi" (Sta. Teresia dari Avila).
  

Antifon Pembuka (Mzm 27:8-9)

Tuhan adalah kekuatan umat-Nya dan benteng keselamatan bagi Yang diurapi-Nya. Selamatkanlah umat-Mu, ya Tuhan, berkatilah milik pusaka-Mu; gembalakanlah mereka selama-lamanya.

The Lord is the strength of his people, a saving refuge for the one he has anointed. Save your people, Lord, and bless your heritage, and govern them for ever.

Dominus fortitudo plebis suæ, et protector salutarium Christi sui est: salvum fac populum tuum, Domine, et benedic hereditati tuæ, et rege eos usque in sæculum.
Mzm. Ad te Domine clamabo, Deus meus ne sileas a me: nequando taceas a me, et assimilabor descendentibus in lacum.

Doa Pagi

Ya Allah, teguhkanlah dalam diri kami, umat-Mu, hormat dan kasih pada nama-Mu yang kudus. Sebab mereka yang teguh berdiri atas kasih-Mu tidak pernah Engkau biarkan berjalan tanpa bimbingan-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Ayub (38:1.8-11)
    
"Di sinilah gelombang-gelombangmu yang congkak akan dihentikan."
  
Dari dalam badai Tuhan menjawab Ayub, kata-Nya: “Siapa yang telah membendung laut dengan pintu, ketika laut itu membual ke luar dari dalam rahim samudera? Ketika Aku membuat awan menjadi pakaiannya dan kekelaman menjadi kain bedungnya? Ketika aku menetapkan batasnya, dan memasang palang serta pintu? Ketika Aku berfirman: sampai di sini engkau boleh datang dan jangan lewat, di sinilah gelombang-gelombangmu yang congkak akan dihentikan!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/2, PS 835
Ref. Puji, Jiwaku nama Tuhan, jangan lupa pengasih Yahwe
Ayat. (Mzm 106:23-24.25-26.28-29.30-31)
1. Ada orang yang mengarungi laut dengan kapal, yang melakukan perdagangan di lautan luas; mereka melihat pekerjaan-pekerjaan Tuhan, dan karya-karya-Nya yang ajaib di tempat yang dalam.
2. Tuhan berfirman, maka dibangkitkan-Nya angin badai yang meninggikan gelombang-gelombang laut. Mereka naik sampai ke langit dan turun ke samudera raya, jiwa mereka hancur karena celaka.
3. Dalam kesesakannya, berseru-serulah mereka kepada Tuhan, dan Tuhan mengeluarkan mereka dari kecemasan; dibuat-Nyalah badai itu diam sehingga gelombang-gelombang laut pun tenang.
4. Mereka bersuka-cita, sebab semuanya reda, dan Tuhan menuntun mereka ke pelabuhan kesukaan mereka. Biarlah mereka bersyukur kepada Tuhan karena kasih setia-Nya, karena karya-karya-Nya yang ajaib terhadap anak-anak manusia.
 
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (5:14-17)
   
"Sungguh, yang baru sudah datang."
   
Saudara-saudara, kasih Kristus telah menguasai kami. Sebab kami mengerti bahwa, jika satu orang mati untuk semua orang, maka semua orang sudah mati. Dan Kristus telah mati untuk semua orang, supaya mereka yang hidup tidak lagi hidup untuk dirinya sendiri, melainkan untuk Dia yang telah mati dan dibangkitkan bagi mereka. Sebab itu, kami tidak lagi menilai seorang pun menurut ukuran manusia. Dan jika kami pernah menilai Kristus menurut ukuran manusia sekarang kami tidak lagi menilai-Nya demikian. Jadi barangsiapa ada dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru. Yang lama sudah berlalu, dan sungguh, yang baru sudah datang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, Alleluya
Ayat. (Luk 7:16; 2/4)
Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah telah melawat umat-Nya.

Inilah Injil Suci menurut Markus (4:35-41)
 
"Siapa gerangan orang ini sehingga angin dan danau pun taat kepada-Nya?"
        
Sekali peristiwa, waktu hari sudah petang, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Marilah kita bertolak ke seberang.” Mereka meninggalkan orang banyak, lalu bertolak dan membawa Yesus beserta dengan mereka dalam perahu di mana Yesus telah duduk, dan perahu-perahu lain pun menyertai Dia. Lalu mengamuklah topan yang sangat dahsyat, dan ombak menyembur masuk ke dalam perahu, sehingga perahu itu mulai penuh dengan air. Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan, di atas sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya, “Guru, Engkau tidak peduli kalau kita binasa?” Yesus pun bangun, menghardik angin itu, dan berkata kepada danau itu, “Diam! Tenanglah!” Lalu angin itu reda, dan danau pun menjadi teduh sekali. Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” Mereka menjadi sangat takut dan berkata seorang kepada yang lain, “Siapakah gerangan orang ini, sehingga angin dan danau pun taat kepada-Nya?"
Verbum Domini 
U. Laus tibi Christe

Renungan
 
 
Ketika Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Mari kita bertolak ke seberang.”

Saat mereka berlayar, mereka mungkin tidak siap untuk apa yang akan datang, meskipun Laut Galilea dikenal karena meledakkan badai yang tiba-tiba dan merenggut nyawa.

Dan memang angin kencang bertiup dan ombak memecah perahu sehingga hampir tenggelam, artinya akan tenggelam.

Kita dapat membayangkan semua teriakan dan kepanikan dalam keputusasaan, dan di tengah semua itu, Yesus sedang tidur, kepala di atas bantal, dan bahkan mungkin mendengkur!
   
Maka para murid harus membangunkan-Nya dan berkata, “Guru, Engkau tidak peduli kalau kita binasa?” 
 
Tetapi apa yang diharapkan oleh para murid untuk dilakukan oleh Yesus?

Mungkin mereka hanya ingin Yesus membantu mereka menjaga perahu tetap mengapung sampai badai reda dan mereka mencapai pantai dengan selamat.

Tetapi apakah mereka mengharapkan Dia untuk menghentikan badai begitu saja. Tentu saja tidak, jika tidak, mereka tidak akan dipenuhi dengan kekaguman, dan mereka bertanya-tanya,

“Siapakah gerangan orang ini, sehingga angin dan danau pun taat kepada-Nya?"
  
Sekarang kita jauh lebih pintar dari para murid. Karena kita akan meminta kepada Yesus agar tidak ada badai yang menerpa kita.

Dan kemudian, jika badai menerpa kita, kita akan meminta perahu yang lebih besar kepada Yesus untuk menjaga kita tetap aman dan terlindungi dalam badai.

Tentunya, inilah yang kita harapkan untuk percaya kepada Yesus.
    
Kita berharap hidup menjadi santai dan berlayar di atas perairan yang tenang dan tenang.

Nah inilah kabar baiknya. Jika kita meminta Tuhan kita untuk membiarkan hidup kita lancar, bahwa tidak akan ada badai dalam hidup, dan bahwa perahu kita tidak akan tenggelam, maka inilah kabar baiknya.

Kabar baiknya adalah ini: Tuhan berkata Tidak!

Dan kita akan bertanya – mengapa? Kita akan selalu bertanya mengapa karena kita tidak dapat menerima jawaban "Tidak".

Kita tidak jauh berbeda dengan karakter Ayub, dari bacaan pertama.

Ayub menghadapi badai demi badai, dan dia juga bertanya mengapa?

Oh ya, kita ingin jawaban, terutama saat badai mulai bertiup, dan kapal mulai tenggelam.
  
Mari kita ingat bahwa ketika Tuhan berkata TIDAK, itu bukanlah penolakan.

Sebaliknya itu adalah re-arah; arah untuk melihat bahwa rencana Tuhan adalah untuk memberi kita damai sejahtera dan bukan untuk menyakiti kita, rencana untuk memberi kita harapan dan masa depan (lih. Yeremia 29:11)

Jadi Tuhan tidak akan mengatakan bahwa tidak akan ada badai dalam hidup kita atau bahwa air kesusahan tidak akan membanjiri perahu kita.

Tetapi Yesus akan bersama kita dalam badai. Namun badai yang akan dipadamkannya bukanlah badai di luar sana, melainkan badai yang ada di dalam.
 
 
Di tengah badai di hati kita, kita hanya perlu mendengarkan suara Yesus dan diam dan kita akan tahu siapa Tuhan dan di mana Dia berada. 
   
Ya, kita perlu diam dan tenang dan kita akan dapat mengatakan Ya pada rencana Tuhan untuk kita, rencana yang selalu untuk kebaikan kita. 
  
Hanya karena Tuhan mengasihi kita. Dan nabi Yeremia akan memberi tahu kita bahwa Tuhan tidak hanya mengasihi kita, tetapi Dia mengasihi kita dengan kasih yang abadi (lih. Yer 31:3) . [RENUNGAN PAGI]

DOA MEMOHON PERLINDUNGAN DARI WABAH VIRUS CORONA

Terpujilah Engkau Bapa Surgawi, Pencipta Alam Semesta Yang Mahakuasa. Engkau menunjuk kami sebagai penguasa atas semua makhluk hidup dan memberikan kami kuasa kepemilikan atas mereka. Namun dalam banyak hal kami mengecewakan-Mu dan karenanya, kami memohon ampun dari-Mu.

Dalam saat-saat yang mengkhawatirkan ini dengan wabah virus Corona yang mengancam kesehatan dan keberadaan semua orang, kami dengan rendah hati dan penuh keyakinan memohon perlindungan, penyembuhan, dan pemulihan dari-Mu terutama bagi mereka yang telah terkena wabah ini.

Bapa, jagalah keselamatan para petugas kesehatan, mereka yang menghibur orang sakit, semua personel imigrasi dan semua yang dengan berani bertugas mengamankan negara kita dan dunia dari ancaman virus ini.

Jadilah kehendak-Mu, ya Bapa, ikatlah wabah ini dan singirkanlah penderitaan ini dari kami. Roh Kudus, ubahlah ketakutan kami menjadi kekuatan, ketangguhan dan ketabahan serta bantulah kami menghasilkan buah-buah iman, harapan, amal dan kasih.

Darah Yesus yang mulia, kuduskanlah dunia dari wabah ini.

Hati Kudus Yesus, kasihanilah kami.

Bunda Penolong Abadi, awasi kami dan jadilah perantara kami.

Santo Benediktus dan Santo Rafael, doakanlah kami.

Semua malaikat pelindungan kami terangi dan jagalah kami.

Demi nama Yesus yang Mahakudus, kami berdoa. Amin

  

Antifon Komuni (Mzm 145:15)

Mata sekalian orang menantikan Engkau, dan Engkau memberi mereka makanan pada waktunya.

The eyes of all look to you, Lord, and you give them their food in due season.

atau (Mzm 27:6)

Circuibo et immolabo in tabernaculo eius hostiam iubilationis: cantabo, et psalmum dicam Domino.