Minggu, 27 Juni 2021 Hari Minggu Biasa XIII

 


Minggu, 27 Juni 2021
Hari Minggu Biasa XIII

Ketika lebah telah mengumpulkan embun dari langit dan santapan paling manis dunia dari bunga-bungaan, ia mengubahnya menjadi madu, lalu bergegas menuju sarangnya. Demikian pula, imam, setelah mengambil dari altar Putra Allah (yang adalah bagaikan embun dari surga, dan Putra sejati Maria, bunga dari kemanusiaan kita), memberikan-Nya kepada kalian sebagai santapan lezat.” (St Fransiskus de Sales)


Antifon Pembuka (Mzm 47:2)

Segala bangsa, bertepuk-tanganlah, elu-elukanlah Allah dengan sorak-sorai.

All peoples, clap you hands. Cry to God with shouts of joy!

Omnes gentes plaudite manibus: iubilate Deo in voce exsultationis.
Mzm. Quoniam Dominus excelsus, terribilis: Rex magnus super omnem terram.

Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah mengutus Putra-Mu untuk memberi hidup baru bagi kami. Kami mohon, bangkitkanlah iman kami agar memiliki keberanian untuk berbagi hidup dan talenta kami kepada sanak saudara kami yang berkekurangan.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kebijaksanaan (1:13-15; 2:23-24)
  
 
"Karena dengki setan, maka maut masuk ke dunia."
   
Allah tidak menciptakan maut, dan Ia pun tak bergembira kalau makhluk yang hidup musnah binasa. Sebaliknya Ia menciptakan segala sesuatu supaya ada; dan supaya makhluk-makhluk jagat menemukan keselamatan. Racun yang membinasakan tidak ditemukan di antara mereka, dan dunia orang mati tidak merajai bumi. Maka kesucian mesti baka. Sebab Allah telah menciptakan manusia untuk kebakaan, dan menjadikannya gambar hakikat-Nya sendiri. Tetapi karena dengki setan, maka maut masuk ke dunia, dan yang menjadi milik setan mencari maut itu.
Verbum Domini
(Demikianlah sabda Tuhan)
U. Deo Gratias
(U. Syukur kepada Allah.)

Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 838
Ref. Tuhan telah membebaskan dan menyelamatkan daku.
Ayat. (Mzm 30:2+4.5-6.11-12a+13b; Ul: 2a)
1. Aku akan memuji Engkau, ya Tuhan, sebab Engkau telah menarik aku ke atas, dan tidak membarkan musuh-musuhku, bersukacita atas diriku. Engkau mengangkat aku dari dunia orang mati, Engkau menghidupkan daku, di antara mereka yang turun ke liang kubur.
2. Nyanyikanlah mazmur bagi Tuhan, hai orang-orang yang dikasihi oleh-Nya, dan persembahkanlah syukur kepada nama-Nya yang kudus! Sebab hanya sesaat Ia murka, tetapi seumur hidup Ia murah hati; sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai.
3. Dengarlah, Tuhan, dan kasihanilah aku, Tuhan, jadilah penolongku! Aku yang meratap telah Kauubah menjadi orang yang menari-nari, Tuhan, Allahku, untuk selama-lamanya aku mau menyanyikan syukur bagi-Mu.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (8:7.9.13-15)
  
"Hendaklah kelebihanmu mencukupkan kekurangan saudara-saudara yang lain."
   
Saudara-saudara, hendaknya kamu kaya dalam pelayanan kasih, sebagaimana kamu kaya dalam segala sesuatu; dalam iman, dalam perkataan, dalam pengetahuan, dalam kesungguhan untuk membantu, dan dalam kasihmu terhadap kami. Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, yakni: Sekalipun kaya, Ia telah menjadi miskin karena kamu, supaya karena kemiskinan-Nya, kamu menjadi kaya. Sebab kamu dibebani bukan supaya orang lain mendapat keringanan, tetapi supaya ada keseimbangan. Maka hendaklah sekarang ini kelebihanmu mencukupkan kekurangan orang-orang kudus, agar kelebihan mereka kelak mencukupkan kekuranganmu, supaya ada keseimbangan. Seperti ada tertulis: Orang yang mengumpulkan banyak tidak kelebihan, dan orang yang mengumpulkan sedikit tidak kekurangan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = g, 4/4, PS 963
Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (2 Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut, dan menerangi hidup dengan Injil.
 
Inilah Injil Suci menurut Markus (5:21-43)
  
"Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!"
  
Sekali peristiwa, setelah Yesus menyeberang dengan perahu, datanglah orang banyak berbondong-bondong lalu mengerumuni Dia. Ketika itu Yesus masih berada di tepi danau. Maka datanglah seorang kepala rumah ibadat yang bernama Yairus. Ketika melihat Yesus, tersungkurlah Yairus di depan kaki-Nya. Dengan sangat ia memohon kepada-Nya, “Anakku perempuan sedang sakit, hampir mati. Datanglah kiranya, dan letakkanlah tangan-Mu atasnya, supaya ia selamat dan tetap hidup.” Lalu pergilah Yesus dengan orang itu. Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia dan berdesak-desakan di dekat-Nya. Adalah di situ seorang perempuan yang sudah dua belas tahun lamanya menderita pendarahan. Ia telah berulang-ulang diobati oleh berbagai tabib, sampai habislah semua yang ada padanya; namun sama sekali tidak ada faedahnya, malah sebaliknya: keadaannya makin memburuk. Dia sudah mendengar berita-berita tentang Yesus. Maka di tengah-tengah orang banyak itu ia mendekati Yesus dari belakang dan menjamah jubah-Nya. Sebab katanya, “Asalkan kujamah saja jubah-Nya, aku akan sembuh.” Sungguh, seketika itu juga berhentilah pendarahannya dan ia merasa badannya sudah sembuh dari penyakit itu. Pada ketika itu juga Yesus mengetahui bahwa ada tenaga yang keluar dari diri-Nya. Maka Ia berpaling di tengah orang banyak itu dan bertanya, “Siapa yang menjamah jubah-Ku?” Murid-murid-Nya menjawab, “Engkau melihat sendiri bagaimana orang-orang ini berdesak-desakan dekat-Mu! Bagaimana mungkin Engkau bertanya: Siapa yang menjamah Aku?” Lalu Yesus memandang sekeliling-Nya untuk melihat siapa yang telah melakukan hal itu. Maka perempuan tadi menjadi takut dan gemetar sejak ia mengetahui apa yang telah terjadi atas dirinya. Maka ia tampil dan tersungkur di depan Yesus. Dengan tulus ia memberitahukan segala sesuatu kepada Yesus. Maka kata Yesus kepada perempuan itu, “Hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau. Pergilah dengan selamat dan sembuhlah dari penyakitmu!” Ketika Yesus masih berbicara datanglah orang dari keluarga kepala rumah ibadat itu dan berkata, “Anakmu sudah mati! Apa perlunya lagi engkau menyusahkan Guru?” Tetapi Yesus tidak menghiraukan perkataan mereka dan berkata kepada kepala rumah ibadat, “Jangan takut, percaya saja!” Lalu Yesus tidak memperbolehkan seorang pun ikut serta, kecuali Petrus, Yakobus, dan Yohanes, saudara Yakobus. Dan tibalah mereka di rumah kepala rumah ibadat, dan di sana Yesus melihat orang-orang ribut, menangis dan meratap dengan suara nyaring. Sesudah masuk, Yesus berkata kepada orang-orang itu, “Mengapa kamu ribut dan menangis? Anak ini tidak mati, tetapi tidur!” Tetapi mereka menertawakan Dia. Maka Yesus menyuruh semua orang itu keluar. Lalu Ia membawa ayah dan ibu anak itu, dan mereka yang bersama-sama dengan Yesus masuk ke dalam kamar anak itu. Lalu Yesus memegang tangan anak itu, seraya berkata, “Talita kum,” yang berarti: “Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!” Seketika itu juga anak itu bangkit berdiri dan berjalan, sebab umurnya sudah dua belas tahun. Semua orang yang hadir sangat takjub. Dengan sangat Yesus berpesan kepada mereka, supaya jangan seorang pun mengetahui hal itu. Lalu Yesus menyuruh mereka memberi anak itu makan.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan 
     
Dalam perikop Injil hari ini, kita mendengar tentang dua orang yang tentu saja terkejut.

Tapi mereka harus melalui keputusasaan. Yairus sangat membutuhkan obat untuk putrinya yang sakit parah, dan wanita yang tidak disebutkan namanya itu sangat membutuhkan obat untuk pendarahannya.

Yairus harus berlutut di kaki Yesus dan memohon dengan sungguh-sungguh kepada-Nya. Wanita itu harus pergi ke belakang Yesus melalui kerumunan dalam upaya putus asa untuk menyentuh jubah-Nya.

Apa yang dilakukan Yairus dan wanita itu tentu saja tidak terlalu sulit dipercaya.

Pada saat putus asa dan tidak memiliki pilihan lain, kita akan berlutut dan menyentuh patung atau gambar suci untuk mendapatkan perhatian ilahi dan harapan untuk campur tangan ilahi.

Tapi apa yang Yairus dan wanita itu lakukan, dan apa yang akan kita lakukan di saat putus asa tentu tidak bisa dipercaya.

Faktor kunci dalam semuanya adalah iman. Yesus berkata kepada wanita itu,
“Hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau.” Kepada Yairus Dia berkata, “Jangan takut, percaya saja!” 
 
Ya, faktor kuncinya adalah iman. Karena iman melihat apa yang tidak terlihat; iman percaya yang luar biasa; dan iman menerima hal yang mustahil.

Setiap minggu, ada banyak intensi misa. Setiap intensi Misa yang dipersembahkan harus dipenuhi dan Gereja memandang serius bagaimana hal itu dipertanggungjawabkan.

Itulah sebabnya intensi Misa harus dipublikasikan agar kita tahu bahwa intensi Misa kita dicatat dan para imam akan melihat melalui intensi ini sebelum Misa.

Intensi Misa itu adalah tindakan iman. Karena iman melihat apa yang tidak terlihat – bahwa Yesus akan membaca ujud itu dan bertindak berdasarkan itu.

Karena iman percaya pada hal yang tidak dapat dipercaya – bahwa Yesus akan merasakan mereka yang menjangkau untuk menyentuh-Nya. Dan itulah mengapa dalam Injil, Yesus berbalik di antara orang banyak dan berkata,
“Siapa yang menjamah jubah-Ku?” Dan murid-murid-Nya bingung dan berkata, “Engkau melihat sendiri bagaimana orang-orang ini berdesak-desakan dekat-Mu! Bagaimana mungkin Engkau bertanya: Siapa yang menjamah Aku?” 
  
Ya, iman memberitahu kita bahwa Yesus mengetahui dan merasakannya ketika kita mengulurkan tangan untuk menyentuh-Nya.

Dan iman menerima yang tidak mungkin, karena apa yang tidak mungkin bagi manusia adalah mungkin bagi Tuhan.

Tentunya, pertolongan Tuhan hanya berjarak satu doa. Kita hanya perlu bertindak berdasarkan doa itu.

Yairus berlutut. Wanita itu menyentuh jubah Yesus.

Kita hanya perlu menuliskan doa kita dalam intensi Misa.

Tuhan akan membacanya dan Dia akan bertindak berdasarkan itu. Itu tidak bisa dipercaya.

Dengan iman, kita akan percaya bahwa Tuhan hanya akan memberikan apa yang baik untuk kita.

Tapi butuh banyak iman untuk percaya itu.. 
[RENUNGAN PAGI]

Antifon Komuni (Mzm 103:1)

Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai seluruh diriku!

Bless the Lord, O my soul, and all within me, his holy name.