Minggu, 03 Oktober 2021 Hari Minggu Biasa XXVII

Minggu, 03 Oktober 2021
Hari Minggu Biasa XXVII
     

“Semua orang yang menolak untuk melakukan pengakuan dosa dan menerima Tubuh dan Darah Tuhan kita Yesus Kristus adalah buta, karena mereka tidak dapat melihat cahaya yang benar, Tuhan kita Yesus Kristus.” (St. Fransiskus dari Assisi, Surat untuk Semua Orang Beriman)
  
Antifon Pembuka (Bdk. Est 3:2-3)

Semesta alam takluk kepada kehendak-Mu, ya Tuhan, dan tidak ada yang dapat menentangnya. Sebab Engkau telah menciptakan segala sesuatu, langit dan bumi serta segala isinya. Engkaulah Tuhan atas semesta alam.

Within your will, O Lord, all things are established, and there is none that can resist your will. For you have made all things, the heaven and the earth, and all that is held within the circle of heaven; you are the Lord of all.

In voluntate tua, Domine, universa sunt posita, et non est qui possit resistere voluntati tuæ: tu enim fecisti omnia, cælum et terram, et universa quæ cæli ambitu continentur: Dominus universorum tu es.


Doa Pagi


Allah Yang Mahakuasa dan kekal, kebaikan-Mu tiada tara, jauh melampaui segala yang kami mohon dan jauh melebihi jasa-jasa kami. Curahkanlah belas kasih-Mu atas kami, singkirkanlah segala yang menggelisahkan hati kami, dan tambahkanlah apa yang belum terungkap dalam doa-doa kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
    
Bacaan dari Kitab Kejadian (2:18-24)   
   
"Keduanya akan menjadi satu daging."
  
Beginilah firman Tuhan Allah, “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja! Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.” Maka Tuhan Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara. Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu, untuk melihat, bagaimana ia menamainya; dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup, demikianlah nanti nama makhluk itu. Manusia itu memberi nama kepada segala ternak, kepada burung-burung di udara dan kepada segala binatang hutan. Tetapi bagi dirinya sendiri ia tidak menjumpai penolong yang sepadan dengan dia. Lalu Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika manusia itu tidur, Tuhan Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil-Nya dari manusia itu, dibangunlah oleh Tuhan Allah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya, dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, la = fis, 4/4, PS 846
Ref. Tuhan memberkati umat-Nya dengan damai sejahtera.
Atau Kiranya Tuhan memberkati kita seumur hidup kita. 
Ayat. (Mzm 128:1-2.3.4-5.6)
1. Berbahagialah setiap orang yang bertakwa pada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya! Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!
2. Istrimu akan menjadi seperti pohon anggur subur, di dalam rumah-Mu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun di sekeliling mejamu!
3. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan orang laki-laki yang takwa hidupnya. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion; Boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.
4. Boleh melihat keturunan anak-anakmu! Damai sejahtera atas Israel!
 
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (2:9-11)
 
“Kenakanlah manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah.”
 
Saudara-saudara, untuk waktu yang singkat Yesus telah direndahkan di bawah malaikat-malaikat, tetapi oleh derita kematian-Nya Ia telah dimahkotai dengan kemuliaan dan hormat. Dan berkat kasih karunia Allah, Yesus mengalami maut bagi semua orang. Memang sesuai dengan keadaan Allah, Allah menjadikan segala sesuatu bagi diri-Nya, dan mengantar banyak orang kepada kemuliaan. Maka sudah sepatutnya Ia pun menyempurnakan Yesus, yang memimpin mereka kepada keselamatan dengan penderitaan. Sebab Dia yang menguduskan dan mereka yang dikuduskan semua berasal dari Yang Satu. Itulah sebabnya Ia tidak malu menyebut mereka saudara.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2 PS 957
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (1Yoh 14:12)
Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita.

Inilah Injil Suci menurut Markus (10:2-16) (Singkat: 10:2-12)
 
“Apa yang telah dipersatukan Allah janganlah diceraikan manusia.”
  
(Sekali peristiwa datanglah orang-orang Farisi hendak mencobai Yesus. Mereka berkata kepada-Nya, “Bolehkah seorang suami menceraikan isterinya?” Tetapi Yesus menjawab mereka, “Apa perintah Musa kepadamu?” Jawab mereka, “Musa memberi izin untuk menceraikan isterinya dengan membuat surat cerai.” Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Karena ketegaran hatimulah Musa menulis perintah itu untukmu. Sebab pada awal dunia Allah menjadikan manusia laki-laki dan perempuan, sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.” Setelah tiba di rumah, para murid bertanya pula tentang hal itu kepada Yesus. Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Barangsiapa menceraikan isterinya lalu kawin dengan perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. Dan jika isteri menceraikan suaminya, lalu kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah.”) Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka. Tetapi murid-murid-Nya memarahi orang itu. Melihat itu, Yesus marah dan berkata kepada mereka, “Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku! Jangan menghalang-halangi mereka! Sebab orang-orang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah, Aku berkata kepadamu: Sungguh, barangsiapa tidak menerima Kerajaan Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya.” Kemudian Yesus memeluk anak-anak itu, meletakkan tangan ke atas mereka dan memberkati mereka.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan
  
Karya:Creative design 2017/istock.com


Pertama-tama izinkan saya mengakui betapa sulitnya menulis homili ini, bukan karena ajaran Gereja tentang Perkawinan dan Perceraian tidak jelas, tetapi karena begitu banyak yang dapat saya sampaikan. Tetapi juga, sulit untuk berbicara dengan ratusan orang yang semuanya memiliki perspektif yang berbeda. Beberapa dari Anda, terima kasih kepada Tuhan, telah menikah bertahun-tahun dan berkembang pesat. Beberapa dari Anda sudah menikah, tetapi baru saja bertahan. Beberapa bercerai, sementara yang lain benar-benar berjuang, dan bahkan mungkin di ambang perceraian. Beberapa dari Anda belum menikah, dan mungkin agak takut atau tidak yakin jika Anda ingin menikah. Beberapa dari Anda mungkin merenungkan panggilan hidup lajang, imamat, atau religius. Terlepas dari apakah Anda masih lajang, menikah, bercerai, janda, atau tidak pernah menikah, meskipun homili ini akan fokus pada perkawinan, saya akan mencoba dan sesuatu yang dapat bermanfaat di mana pun Anda berada.

Yesus menyatakan, “
Sebab pada awal dunia Allah menjadikan manusia laki-laki dan perempuan, sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.”. Mereka yang sudah menikah, Yesus sangat jelas dalam Injil hari ini bahwa Tuhan membuat perkawinan menjadi antara seorang pria dan seorang wanita dan tidak dapat dipisahkan - yang permanen, tidak dapat dibubarkan. Meskipun setiap Katolik dipanggil untuk menikah di Gereja, ajaran Kristus tentang kebenaran perkawinan bukan hanya untuk perkawinan Sakramental di Gereja, tetapi juga untuk pernikahan sipil alami- karena Yesus berkata, "sejak awal penciptaan" .  Meskipun setiap pernikahan dimaksudkan untuk seumur hidup, pada zaman Yesus dan juga hari ini, tidak setiap pernikahan terjadi sejak orang-orang Farisi dan murid-murid dalam Injil kita menyinggung fakta itu dan dikejutkan oleh ajaran tegas Yesus. Yesus mengatakan kepada mereka bahwa Musa mengizinkan perceraian karena kekerasan hati orang-orang, karena pada waktu itu, beberapa orang berpikir pernikahan adalah kontrak yang terlalu sulit untuk dipertahankan, tetapi pada awal penciptaan, tidak demikian. Tetapi perhatikan bahwa Yesus tidak memberikan konsesi apa pun, ia tidak melunakkan ajaran seperti yang dilakukan Musa, sebaliknya Yesus menetapkan kembali standar Allah untuk perkawinan. Dengarkan bagaimana Gereja mendefinisikan pernikahan sebagai, “Perjanjian perkawinan, yang dengannya seorang pria dan seorang wanita membentuk di antara mereka persekutuan seluruh hidup dan yang menurut kodratnya diatur untuk kebaikan pasangan dan prokreasi serta pendidikan. dari anak-anak”. Perhatikan bagaimana perkawinan dimaksudkan untuk kebaikan dan kesatuan pasangan serta prokreasi dan pendidikan anak-anak. Meskipun perceraian adalah hal biasa dalam budaya saat ini, Yesus menempatkan kita pada standar yang lebih tinggi - untuk mendahulukan kebaikan orang lain di atas kebaikan kita sendiri, untuk mencintai orang lain, bahkan jika kita tidak dicintai; dan kita diberikan kasih karunia Tuhan untuk tidak membiarkan hati kita menjadi keras, tetapi untuk memenuhi standar Tuhan untuk perkawinan.

Saat ini, Gereja Katolik adalah satu-satunya organisasi yang masih menjunjung tinggi ajaran Kristus. Ajaran Gereja tidak berubah, dan tidak akan, atau tidak dapat berubah, karena Kristus tidak mengubah atau melunakkan ajaran itu. Dan Gereja hanya dapat melindungi dan mengajarkan apa yang Kristus ajarkan dengan jelas demi kebaikan umat manusia. Nah, bagi mereka yang berpikir bahwa pembatalan Katolik sama dengan perceraian, sebenarnya tidak. Dekrit pembatalan berarti bahwa Gereja telah menyelidiki melalui kesaksian dan saksi-saksi bahwa setidaknya salah satu pihak tidak atau tidak dapat melangsungkan perrkawinan sebagaimana Allah telah membuat perkawinan, oleh karena itu dikatakan pembatalan. hubungan sebenarnya dari pasangan itu tidak diangkat ke apa yang Tuhan maksudkan dan definisikan sebagai sebuah perkawinan.

Sekarang izinkan saya mengatakan sesuatu yang mungkin bermanfaat bagi semua orang, menikah atau tidak. Dalam Injil kita, Yesus memberikan standar perkawinan,
“Barangsiapa menceraikan isterinya lalu kawin dengan perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. Dan jika isteri menceraikan suaminya, lalu kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah.”. Kita semua tahu tentang dampak buruk perzinahan fisik dalam perkawinan, tetapi apakah kita berpikir tentang perzinahan emosional? 
   
Namun, Gereja tahu bahwa meskipun semua perkawinan disebut tak terpisahkan, seumur hidup, beberapa orang mencari perceraian. Dengarkan paragraf 2386 Katekismus Gereja Katolik, “Mungkin sekali bahwa satu dari suami isteri menjadi korban tak bersalah dari perceraian yang diputuskan oleh hukum sipil. Dalam hal ini ia tidak melanggar perintah kesusilaan. Terdapat satu perbedaan besar antara suami atau isteri, yang telah berusaha dengan wajar supaya tetap setia kepada Sakramen Perkawinan dan ditinggalkan secara tidak adil, dan dia, yang oleh satu pelanggaran berat telah merusakkan perkawinan yang sah menurut hukum Gereja ”. Jadi biar saya perjelas- perceraian itu sendiri tidak menempatkan diri di luar Gereja, apakah Anda yang menginginkannya atau tidak, dan orang yang diceraikan masih bebas untuk menerima semua Sakramen, dimulai dengan Pengakuan. Namun, jika orang yang diceraikan memilih untuk menikah dengan orang lain, dengan asumsi mereka belum menerima pembatalan, maka mereka melakukan perzinahan di mata Gereja, seperti yang Yesus katakan, dan dengan demikian menempatkan diri mereka di luar persekutuan Gereja. Oleh karena itu, mereka yang bercerai dan menikah kembali, atau seorang Katolik yang tidak menikah di Gereja, didorong untuk tetap menjadi bagian dari keluarga paroki, tetapi tidak menerima Komuni Kudus sampai mereka dapat melakukan sesuatu untuk memperbaiki situasi perkawinan mereka dan menempatkan diri kembali dalam persekutuan. dengan Tuhan.. Jika Anda sudah bercerai tanpa pembatalan, kehendak Tuhan bagi Anda adalah untuk tetap setia, dan menemukan kebahagiaan dan cinta Anda hanya di dalam Tuhan.    
 
  Akhirnya, kita semua harus mengingat panggilan pertama kita. Yaitu menjadi kudus dan berjalan dengan rendah hati bersama Tuhan. Ini adalah dasar untuk panggilan perkawinan atau kehidupan religius. Jika kita tidak memiliki dasar itu, maka panggilan itu tidak akan berbuah dengan sendirinya. Mari kita saling membantu dengan panggilan kita masing-masing. Semoga Tuhan memberkati kita semua. [RENUNGAN PAGI]

Antifon Komuni (Rat 3:25)

Tuhan adalah baik bagi orang yang berharap kepada-Nya, bagi jiwa yang mencari Dia.

The Lord is good to those who hope in him, to the soul that seeks him.

Atau (Bdk. 1Kor 10:17)

Karena roti adalah satu, maka kita, sekalipun banyak, adalah satu tubuh sebab kita semua mendapat bagian dalam roti yang satu itu.

Though many, we are one bread, one body, for we all partake of the one Bread and one Chalice.