Minggu, 24 Oktober 2021 Hari Minggu Biasa XXX (Hari Minggu Misi Sedunia ke-95)

 


Minggu, 24 Oktober 2021
Hari Minggu Biasa XXX (Hari Minggu Misi Sedunia ke-95)
 
“Di dunia ini aku tidak bisa melihat Putra Allah yang Mahatinggi dengan mataku sendiri, kecuali melihat Tubuh dan Darah-Nya yang Mahakudus” – St. Fransiskus Assisi

 
Antifon Pembuka (Mzm 105:3-4)

Bersukacitalah hati orang yang mencari Tuhan! Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya, carilah selalu wajah-Nya!

Let the hearts that seek the Lord rejoice; turn to the Lord and his strength; constantly seek his face.

Lætetur cor quærentium Dominum: quærite Dominum, et confirmamini: quærite faciem eius semper.


Doa Pagi


Allah Bapa, sumber kebahagiaan sejati, bukalah mata hati kami untuk melihat karya-Mu yang agung dalam hidup kami sehari-hari. Semoga, kami pun rela berbagi kebahagiaan dan saling bekerjasama untuk menggapai kebahagiaan hidup yang sejati, yaitu bersatu dengan Yesus Kristus, Putra-Mu. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yeremia (31:7-9)
    
  
"Dengan hiburan Aku akan membawa orang buta dan lumpuh."
    
Beginilah firman Tuhan, “Bersorak-sorailah bagi Yakub dengan sukacita, bersukarialah tentang pemimpin bangsa-bangsa! Kabarkanlah, pujilah dan katakanlah: Tuhan telah menyelamatkan umat-Nya, yakni sisa-sisa Israel! Sungguh, Aku akan membawa mereka dari tanah utara, dan akan mengumpulkan mereka dari ujung bumi; di antara mereka ada orang buta dan lumpuh, ada perempuan hamil bersama dengan himpunan perempuan yang melahirkan; dalam kumpulan besar mereka akan kembali ke mari! Dengan menangis mereka akan datang, dengan hiburan Aku akan membawa mereka; Aku akan memimpin mereka ke sungai-sungai, lewat jalan yang rata, di mana mereka tidak akan tersandung; sebab Aku telah menjadi Bapa Israel, Efraim adalah anak sulung-Ku.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu, karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6, Ul:lh.3)
1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria, dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah kepada kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.
4. Orang yang berjalan maju dengan menangis sambil menabur benih, pasti pulang dengan sorak-sorai sambil membawa berkas-berkasnya.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (5:1-6)
   
"Engkau adalah Imam untuk selama-lamanya, menurut tata imamat Melkisedek."
      
Saudara-saudara, setiap imam agung, yang dipilih dari antara manusia, ditetapkan bagi manusia dalam hubungan mereka dengan Allah, supaya ia mempersembahkan persembahan dan kurban karena dosa. Seorang imam agung harus dapat memahami orang-orang yang jahil dan orang-orang yang sesat, karena ia sendiri penuh dengan kelemahan. Karena itu ia harus mempersembahkan kurban karena dosa, bukan saja bagi umat, tetapi juga bagi dirinya sendiri. Tidak ada seorang pun yang mengambil kehormatan itu bagi dirinya sendiri! Sebab setiap imam agung dipanggil untuk itu oleh Allah, seperti yang telah terjadi dengan Harun. Demikian pula Kristus! Ia tidak mengangkat diri-Nya sendiri menjadi Imam Agung, tetapi diangkat oleh Dia yang berfirman kepada-Nya: Anak-Kulah Engkau! Pada hari ini engkau telah Kuperanakkan atau seperti firman-Nya dalam suatu nas lain, Engkau adalah Imam untuk selama-lamanya menurut tata imamat Melkisedek.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, gregorian, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. (2Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut, dan menerangi hidup dengan Injil.

Inilah Injil Suci menurut Markus (10:46-52)
  
"Rabuni, semoga aku dapat melihat."
  
Pada suatu hari Yesus dan murid-murid-Nya tiba di Yerikho. Ketika Yesus keluar lagi dari kota itu bersama murid-murid-Nya dan orang banyak yang berbondong-bondong, duduklah di pinggir jalan seorang pengemis yang buta, bernama Bartimeus, anak Timeus. Ketika didengarnya bahwa yang lewat itu Yesus dari Nazaret, mulailah ia berseru, “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku.” Banyak orang menegurnya supaya ia diam. Namun semakin keras ia berseru, “Anak Daud, kasihanilah aku!” Maka Yesus berhenti dan berkata, “Panggillah dia!” Mereka memanggil si buta itu dan berkata kepadanya, “Kuatkanlah hatimu! Berdirilah, Ia memanggil engkau.” Orang buta itu lalu menanggalkan jubahnya. Ia segera berdiri, dan pergi mendapatkan Yesus. Yesus bertanya kepadanya, “Apa yang kaukehendaki Kuperbuat bagimu?” Jawab orang buta itu, “Rabuni, semoga aku dapat melihat!” Yesus lalu berkata kepadanya, “Pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau!” Pada saat itu juga melihatlah ia! Lalu ia mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
 

Dalam Injil, kita mendengar tentang seorang pria yang mungkin terlihat sebagai orang yang pendiam. Dan kita bahkan bisa bertanya-tanya pada orang ini.

Dia punya nama, tapi itu bukan nama. Injil mengatakan bahwa dia disebut Bartimeus, tetapi dengan cepat dijelaskan bahwa itu berarti "anak Timeus". Jadi siapa nama anak Timeus, kita tidak diberitahu; hanya saja dia disebut Bartimeus.

Dia tidak memiliki nama, dan dia tidak memiliki penglihatan – dia buta. Dan dia adalah seorang pengemis. Jadi Bartimeus adalah orang yang sangat miskin – dia tidak memiliki identitas, tidak memiliki kemampuan, dan dia berada dalam kemiskinan.
 
Dia tidak memiliki suara dalam banyak hal, dan dia bisa disebut sebagai orang yang pendiam, karena dia menghabiskan waktunya memikirkan betapa malang dan putus asa hidupnya, tetapi tidak ada orang yang mau mendengarkannya.

Tetapi ketika Bartimeus mendengar bahwa Yesus sedang lewat di jalan itu, dia mulai berteriak dan berkata, “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku.”

Tetapi ketika dia disuruh oleh orang banyak untuk diam, dia berteriak lebih keras.

Kerumunan merasa kesal dengan teriakannya, jadi mereka tidak mendengarkan apa yang dia teriakkan, mereka juga tidak melihat arti dari apa yang terjadi.

Bartimeus, yang tidak memiliki identitas, tidak memiliki kemampuan dan hidup dalam kemiskinan, diberi wahyu tentang siapa Yesus.

Yesus memiliki nama dan Dia memiliki latar belakang – Yesus dari Nazaret. Dia juga memiliki gelar mistik – Anak Daud. Dan Dialah yang akan memandang dengan belas kasihan kepada orang-orang yang miskin, putus asa, tidak berdaya dan putus asa, seperti Bartimeus.

Kerumunan tidak menangkap, orang banyak tidak melihatnya, dan dalam kejengkelan mereka, mereka hanya ingin membungkam Bartimeus.

Tetapi Yesus mendengarnya, Yesus melihatnya, dan hal-hal akan berubah bagi Bartimeus.

Saat kita merenungkan bagian Injil, kita mungkin menemukan diri kita mengidentifikasi diri dengan orang banyak. Seringkali, kejengkelan dan frustrasi membutakan kita untuk melihat dan mendengar kebutuhan orang lain, dan kita membungkam makna yang lebih dalam dari situasi dan pengalaman hidup kita.
 
Jadi orang yang kita pandang rendah hari ini mungkin berubah menjadi orang yang kita butuhkan besok. Mari belajar berjalan dalam kesabaran dan saling memahami meski dalam kondisi yang sulit.

Jika orang banyak berhasil membungkam Bartimeus, maka kita tidak akan pernah mendengar wahyu itu: Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku.
[RENUNGAN PAGI]

Antifon Komuni (Bdk. Mzm 20:6)

Kami akan bersorak-sorai karena karya penyelamatan-Mu. Kami akan bergembira dalam nama Allah kita.

We will ring out our joy at your saving help and exult in the name of our God.

Atau (Bdk. Ef 5:2)

Kristus telah mengasihi kita dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai persembahan yang harum bagi Allah.

Christ loved us and gave himself up for us, as a fragrant offering to God.

Atau: Lætabimur in salutari tuo: et in nomine Domini Dei nostri magnificabimur.
Karya:valokuvaus/istock.com