Minggu, 07 November 2021 Hari Minggu Biasa XXXII

 

Elia dan Janda Sarfat Credit: Bequest of William G. Mather (CC)

Minggu, 07 November 2021
Hari Minggu Biasa XXXII
   
“Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab persepuluhan dari selasih, adas manis dan jintan kamu bayar, tetapi yang terpenting dalam hukum Taurat kamu abaikan, yaitu: keadilan dan belas kasihan dan kesetiaan. Yang satu harus dilakukan dan yang lain jangan diabaikan” (Mat 23:23)


Antifon Pembuka (Mzm 88:3)

Tuhan, biarlah doaku naik ke hadapan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepada permohonanku.

Let my prayer come into your presence. Incline your ear to my cry for help, O Lord.

Intret oratio mea in conspectu tuo: inclina aurem tuam ad precem meam Domine.

Mzm. Domine Deus salutis meæ: in die clamavi, et nocte coram te.

Doa Pagi
   
Ya Allah, Engkau tidak melihat besarnya jumlah, tetapi ketulusan kami dalam mempersembahkan diri dan milik kami kepada-Mu. Anugerahilah kami kerelaan untuk berbagi satu sama lain atas segala sesuatu yang Kauanugerahkan kepada kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (1Raj 17:10-16)
  
 
"Janda itu membuat sepotong roti bundar kecil dan memberikannya kepada Elia."
 
Sekali peristiwa Nabi Elia bersiap-siap, lalu pergi ke Sarfat. Ketika ia tiba di dekat gerbang kota itu, tampaklah seorang janda sedang mengumpulkan kayu api. Elia berseru kepada perempuan itu, “Cobalah, ambilkan aku sedikit air dalam kendi untuk kuminum!” Ketika perempuan itu pergi mengambil air, Elia berseru lagi, “Cobalah juga bagiku sepotong roti!” Perempuan itu menjawab, “Demi Tuhan, Allahmu, yang hidup, sesungguhnya tidak ada roti padaku sedikit pun, kecuali segenggam tepung dalam tempayan dan sedikit minyak dalam buli-buli. Sekarang aku sedang mengumpulkan dua tiga potong kayu api, sebentar lagi aku pulang dan mengolanya bagiku dan bagi anakku, dan setelah memakannya, maka kami akan mati.” Tetapi Elia berkata kepadanya, “Janganlah takut, pulanglah, dan buatlah seperti yang kaukatakan, tetapi buatlah lebih dulu bagiku sepotong roti bundar kecil dari padanya, dan bawalah kepadaku; kemudian barulah kaubuat bagimu dan bagi anakmu. Sebab beginilah firman Tuhan, Allah Israel. Tepung dalam tempayan itu takkan habis, dan minyak dalam buli-buli itu pun takkan berkurang sampai tiba waktunya Tuhan menurunkan hujan ke atas muka bumi.” Maka pergilah perempuan itu, berbuat seperti yang dikatakan oleh Elia. Maka Elia, perempuan itu dan anaknya mendapat makanan beberapa waktu lamanya. Tepung dalam tempayan itu tidak habis dan minyak dalam buli-buli itu tidak berkurang sesuai dengan firman Tuhan yang diucapkan-Nya dengan perantaraan Elia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do=a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah, Pujilah Tuhan, hai umat Allah.
Ayat. (Mzm 146:7.8-9a.9bc-10, Ul:2b)
1. Dialah yang menegakkan keadilan, bagi orang yang diperas, dan memberikan roti kepada orang-orang yang lapar. Tuhan membebaskan orang-orang yang terkurung.
2. Tuhan membuka mata orang buta, Tuhan menegakkan orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang-orang benar, Tuhan menjaga orang-orang asing.
3. Anak yatim dan janda ditegakkan-Nya kembali, tetapi jalan orang fasik dibengkokkan-Nya. Tuhan itu Raja untuk selama-lamanya, Allahmu, ya Sion, turun temurun.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (9:24-28)
    
"Kristus hanya satu kali saja mengorbankan diri-Nya untuk menanggung dosa banyak orang."

Saudara-saudara, Kristus telah masuk ke dalam tempat kudus bukan yang buatan tangan manusia, yang hanya merupakan gambaran dari tempat kudus yang sejati, tetapi ke dalam surga sendiri, untuk menghadap hadirat Allah demi kepentingan kita. Ia pun tidak berulang-ulang masuk untuk mempersembahkan diri-Nya sendiri sebagaimana Imam Agung setiap tahun masuk ke dalam tempat kudus mempersembahkan darah yang bukan darahnya sendiri. Sebab kalau demikian Kristus harus berulang-ulang menderita sejak dunia ini dijadikan. Tetapi sekarang ternyata, pada zaman akhir ini, Ia hanya satu kali saja menyatakan diri untuk menghapus dosa lewat kurban-Nya. Seperti manusia ditetapkan Allah untuk mati hanya satu kali, dan sesudah itu dihakimi, demikian pula Kristus hanya satu kali saja mengorbankan diri-Nya untuk menanggung dosa banyak orang. Sesudah itu Ia akan menyatakan diri-Nya sekali lagi tanpa menanggung dosa untuk menganugerahkan keselamatan kepada mereka yang menantikan Dia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957.
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 5:3)
Berbahagialah yang hidup miskin terdorong oleh karena Roh Kudus, sebab bagi merekalah kerajaan Allah.

Inilah Injil Suci menurut Markus (12:38-44)
 
"Janda miskin ini telah memberi lebih banyak daripada semua orang lain."
 
Pada suatu hari, dalam pengajaran-Nya, Yesus berkata kepada orang banyak, “Waspadalah terhadap ahli-ahli Taurat! Mereka suka berjalan-jalan memakai jubah panjang dan suka menerima penghormatan di pasar. Mereka suka menduduki tempat-tempat terdepan dalam rumah ibadat dan tempat terhormat dalam perjamuan. Mereka mencaplok rumah janda-janda sambil mengelabui orang dengan doa yang panjang-panjang. Mereka ini pasti akan menerima hukuman yang lebih berat.” Pada suatu hari lain, sambil duduk berhadapan dengan peti persembahan, Yesus memperhatikan bagaimana orang banyak memasukkan uang ke dalam peti itu. Banyak orang kaya memberi jumlah yang besar. Lalu datanglah seorang janda miskin. Ia memasukkan “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin itu memberi lebih banyak daripada semua orang yang memasukkan uang ke dalam peti persembahan. Sebab mereka semua memberi dari kelimpahannya, tetapi janda itu memberi dari kekurangannya; semua yang ada padanya, yaitu seluruh nafkahnya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan

    

Salah satu perangkat yang berkembang pesat dengan teknologi adalah kamera. Kamera modern sangat canggih dari kamera masa lalu.

Di masa lalu, ketika kita berbicara tentang kamera, kita berbicara tentang perangkat yang mengambil foto diam dengan film yang perlu dikembangkan (atau "mencuci" film) dan kemudian kita memasukkan foto-foto itu ke dalam album foto.

Namun saat ini, kita mengambil begitu banyak foto tetapi tidak lagi di album foto, tetapi di suatu tempat di handphone atau komputer, dan kita melupakan semuanya.

Dan kemudian ada berbagai jenis kamera: kamera aksi, kamera mobil, kamera pengintai, kamera keamanan, dan tentu saja kamera di ponsel kita yang dapat mengambil foto dan juga video.

Dan kamera ini hampir ada di mana-mana – di tempat umum, gedung pemerintah, tempat menarik, tempat ibadah. Beberapa di luar kebutuhan, beberapa di luar pengawasan.

Tapi tidak ada yang akan memasang kamera untuk hiburan. Itu bisa dilakukan di kamera handphone dan kemudian diunggah di Youtube. Tidak perlu kamera berteknologi tinggi untuk itu.

Tetapi di mana ada kamera, atau lebih seperti kamera video, kita tahu bahwa kita sedang diawasi, namun kita tidak tahu siapa yang mengawasi kita.

Jadi kita secara naluriah akan menunjukkan perilaku yang baik. Kita tentu tidak ingin tertangkap di video melakukan hal yang salah atau canggung untuk dilihat semua orang di Internet.

Nah, itu membawa kita ke titik refleksi lain, yaitu, apa yang akan kita lakukan jika tidak ada yang melihat atau melihat kita?

Akankah kita melakukan hal yang baik dan benar, bahkan jika tidak ada yang melihat atau melihat kita?

Pada bacaan pertama, sang janda memiliki pilihan untuk mengabaikan permintaan Elia. Saat itu adalah masa kelaparan, hanya ada sedikit makanan untuk dirinya dan putranya, dan kemudian Elia harus ikut.

Meskipun janda itu wajib memberi makan Elia karena budaya keramahan, dibutuhkan lebih dari sekadar kemurahan hati untuk memberi makan Elia. Itu menyerukan pengorbanan. Tidak ada orang lain yang melihat. Dia tidak harus melakukannya.

Tetapi dia mengorbankan sebagian dari porsi yang sedikit itu untuk Elia. Dan seperti yang dikatakan: Melalui apa yang kita berikan, kita hidup.

Janda itu memberi, janda itu berkorban, dan dengan melakukan itu, dia dan putranya hidup, melampaui makanan terakhir itu, seperti yang dikatakan Elia.

Demikian pula janda yang menjatuhkan dua uang logam di peti Bait Allah. Hanya itu yang dia miliki, semua yang dia miliki untuk hidup, namun dia membuat pengorbanan total itu.

Tidak ada yang melihat, tidak ada yang memperhatikan, tidak ada yang peduli, ya, tidak ada seorang pun kecuali Yesus. Ya, Yesus melihat, dan itu menjadi pengajaran bagi murid-murid-Nya, juga bagi kita.

Yesus mengajar kita bahwa apa pun yang kita lakukan, tidak peduli seberapa kecil atau tidak penting, atau tidak penting, tidak akan luput dari perhatian Allah. Ya, Tuhan melihat, seperti yang Yesus lihat dan Dia perhatikan, dan janda yang tidak disebutkan namanya itu menjadi alat pengajaran bagi kita.

Dikatakan bahwa apa yang kita lakukan di belakang seseorang, kita lakukan di depan Tuhan. Diambil dalam arti negatif, kita tahu apa artinya itu.

Tetapi jika dilihat dari kemurahan hati dan pengorbanan, maka kita tahu bahwa Tuhan melihat dan memperhatikan tindakan kebaikan yang kecil dan rendah hati yang menuntun orang lain untuk merasakan kasih Tuhan yang tak terbatas. [RENUNGAN PAGI]


Antifon Komuni (Mzm 23:1-2)

Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku. Ia membaringkan aku di padang yang berumput hijau, Ia membimbing aku ke air yang tenang.

The Lord is my shepherd; there is nothing I shall want. Fresh and green are the pastures where he gives me repose, near restful waters he leads me.

Dominus regit me, et nihil mihi deerit: in loco pascuæ ibi me collocavit: super aquam refectionis educavit me.