Minggu, 21 November 2021 Hari Raya Tuhan Kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam

 

Author Boston (talk) (CC)

Minggu, 21 November 2021
Hari Raya Tuhan Kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam

Kerajaan Kristus sudah Ada dalam Gereja, namun belum diselesaikan oleh kedatangan Raja di bumi "dengan segala kekuasaan dan kemuliaan" (Luk 21:27) Bdk. Mat 25:31.. Ia masih diserang oleh kekuatan-kekuatan jahat Bdk. 2 Tes 2:7., walaupun mereka sebenarnya sudah dikalahkan oleh Paskah Kristus. Sampai segala sesuatu ditaklukkan kepada-Nya Bdk. 1 Kor 15:28., "sampai nanti terwujudkan langit baru dan bumi baru, yang diwarnai keadilan, Gereja yang tengah mengembara, dalam Sakramen-sakramen serta lembaga-lembaganya yang termasuk zaman ini, mengemban citra zaman sekarang yang akan lalu. Gereja berada di tengah alam tercipta, yang hingga kini berkeluh-kesah dan menanggung sakit bersalin, serta merindukan saat anak-anak Allah dinyatakan" (LG 48). Oleh karena itu orang Kristen berdoa, terutama dalam perayaan Ekaristi Bdk. 1 Kor 11:26., supaya kedatangan kembali Kristus Bdk. 2 Ptr 3:11-12. dipercepat, dengan berseru: "Datanglah Tuhan" (1 Kor 16:22; Why 22:17.20). (Katekismus Gereja Katolik, 671)


Antifon Pembuka (Why. 5:12, 1:6)

Pantaslah Anak Domba yang disembelih itu menerima kuasa dan kekayaan, hikmat, kekuatan, dan hormat. Bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya.

How worthy is the Lamb who was slain. to receive power and divinity, and wisdom and strength and honor. To him belong glory and power for ever and ever.

Dignus est Agnus, qui occisus est, accipere virtutem, et divinitatem, et sapientiam, et fortitudinem, et honorem. Ipsi gloria et imperium in sæcula sæculorum.


Doa Pagi


Allah Yang Mahakuasa dan kekal, Engkau berkenan membarui segala sesuatu dalam diri Putra-Mu terkasih, Raja Semesta Alam. Semoga segala makhluk yang telah dibebaskan dari perbudakan berhamba pada kebesaran-Mu dan tanpa henti memuji-muji Engkau.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Daniel (7:13-14)
  
"Kekuasaan-Nya kekal adanya."
    
Aku, Daniel, melihat dalam penglihatan waktu malam: Nampak seorang seperti anak manusia datang dari langit bersama awan-gemawan. Ia menghadap Dia Yang Lanjut Usianya, dan diantar ke hadapan-Nya. Kepada yang serupa anak manusia itu diserahkan kekuasaan, kehormatan dan kuasa sebagai raja. Dan segala bangsa, suku bahasa dan bahasa mengabdi kepada-Nya. Kekuasaan-Nya kekal adanya, dan kerajaan-Nya takkan binasa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan
Ref. TUHAN adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan.
Ayat. (Mzm 93:1ab.1c-2.5)
1. Tuhan adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan, Tuhan adalah Raja, dan kekuatanlah ikat pinggang-Nya.
2. Sungguh, telah tegaklah dunia, tidak lagi goyah! Takhta-Mu tegak sejak dahulu kala, dari kekal Engkau ada.
3. Peraturan-Mu sangat teguh, ya Tuhan yang abadi. Bait-Mu berhiaskan kekudusan, ya Tuhan, sepanjang masa.

Bacaan dari Kitab Wahyu (1:5-8)
  
"Ia yang berkuasa atas raja-raja di bumi telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah."
  
Yesus Kristus adalah saksi yang setia, yang pertama bangkit dari antara orang mati dan yang berkuasa atas raja-raja bumi ini. Dia mengasihi kita, dan berkat darah-Nya Ia telah melepaskan kita dari dosa kita. Dia telah membuat kita menjadi suatu kerajaan dan menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya. Bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya. Amin. Lihatlah, Ia datang dengan awan-awan dan setiap mata akan melihat Dia, juga mereka yang telah menikam Dia. Dan semua bangsa di bumi akan meratapi Dia. Ya, Amin. “Aku adalah Alfa dan Omega,” firman Tuhan Allah, “yang kini ada, yang dahulu sudah ada, dan yang akan tetap ada, Yang Mahakuasa.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = es, 2/2, Kanon, PS 955, rev. 2019
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Mrk 11:9b.10a)
Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan. Diberkatilah Kerajaan yang datang, Kerajaan bapa kita Daud.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (18:33b-37)
  
"Seperti yang kaukatakan, Aku adalah raja."
  
Ketika Yesus dihadapkan ke pengadilan, bertanyalah Pilatus kepada-Nya, “Engkaukah raja orang Yahudi? Jawab Yesus, “Dari hatimu sendirikah engkau katakan hal itu? Atau adakah orang lain yang mengatakan kepadamu tentang Aku?” Kata Pilatus, “Orang Yahudikah aku! Bangsamu sendiri dan imam-imam kepala telah menyerahkan Engkau kepadaku; apakah yang telah Engkau perbuat?” Jawab Yesus, “Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini! Jika Kerajaan-Ku dari dunia ini, pasti hamba-hamba-Ku sudah melawan, supaya Aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi. Akan tetapi Kerajaan-Ku bukan dari sini!” Maka kata Pilatus kepada-Nya, “Jadi Engkau adalah Raja?” Jawab Yesus, “Seperti yang kaukatakan, Aku adalah Raja. Untuk itulah Aku lahir, dan untuk itulah Aku datang ke dunia ini, yakni untuk memberi kesaksian tentang kebenaran; setiap orang yang berasal dari kebenaran mendengarkan suara-Ku.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan


 
Dalam Injil, kita mendengar Yesus sendiri menyatakan bahwa Dia adalah seorang Raja dan bahwa Dia datang ke dunia ini untuk memberikan kesaksian tentang kebenaran, dan semua orang yang berada di pihak kebenaran akan mendengarkan suara-Nya.
Dan jadi apa kebenaran ini? Kebenaran tentu saja lebih dari sekedar fakta atau ekspresi dari sebuah kenyataan.
 
Kita tahu bahwa Tuhan adalah kebenaran. Kebenaran adalah intisari Allah, dan Yesus datang ke dunia ini untuk memberikan kesaksian tentang kebenaran. Jadi kebenaran menjadi daging tidak lain adalah Yesus.

Dan mereka yang berada di pihak kebenaran atau ingin berdiri di pihak kebenaran harus mendengarkan suara Yesus dalam keheningan hati mereka.
  
Kerajaan dunia ingin memamerkan kekuatan dan kekuatannya, sedangkan Kerajaan Yesus adalah tentang kelembutan dan kerendahan hati.

Kerajaan dunia mencari perhatian dan kepuasan, sedangkan Kerajaan Yesus adalah tentang pelayanan dan pengorbanan.

Kerajaan dunia mendesak kebebasan tanpa batasan: pro-choice (alias aborsi atas permintaan), seks aman, seks bebas, pernikahan sesama jenis, dan melakukan apa saja.

Kerajaan Yesus adalah pengakuan dan komitmen kita kepada Yesus sebagai Raja kita dan bahwa Dia adalah Jalan, Kebenaran dan Hidup.

Namun suara keras kerajaan dunia seringkali menenggelamkan suara kebenaran dan kasih Kerajaan Yesus. Jadi kita terganggu dan putus asa oleh kebisingan dunia yang menggelegar dan luar biasa itu.

Bahkan nabi Elia sempat putus asa ketika menghadapi penganiayaan dari musuh-musuhnya dan dia melarikan diri dan bersembunyi di sebuah gua.

Tapi dia disuruh keluar gua untuk menemui Tuhan. Pertama datang angin kencang dan dahsyat yang menerjang bebatuan di sekitar. Tetapi Tuhan tidak ada di dalam angin.
 
Kemudian datanglah gempa bumi, tetapi Tuhan tidak ada di dalam gempa itu.
 
Kemudian datanglah api, tetapi Tuhan tidak ada di dalam api itu.

Dan kemudian ada suara kecil yang tenang, dan ketika Elia mendengarnya, dia menutupi wajahnya dengan jubahnya dan pergi menemui Tuhan.

Jadi saat kita merayakan Hari Raya Tuhan kita Yesus Kristus Raja Semesta Alam, kita diingatkan bahwa Kerajaan-Nya bukan dari dunia ini.

Kerajaan-Nya adalah kebenaran dan kasih, dan kita membutuhkan keheningan doa dan keheningan dalam doa untuk mendengar suara kebenaran dan kasih-Nya.

Karena kebenaran dan kasih akan menang dan hanya Kerajaan Yesus yang akan bertahan pada akhirnya.
(RENUNGAN PAGI) 
 
 
Hanya di dalam kebenaran kasih bersinar, hanya di dalam kebenaran kasih dapat benar-benar dilaksanakan secara murni. Kebenaran adalah terang yang memberikan arti dan nilai kepada kasih. Terang itu adalah terang akal dan terang iman, yang melaluinya akal budi mencapai kebenaran kodrat dan adikodrati dari kasih: ia mencakup artinya sebagai karunia pemberian, penerimaan, dan persekutuan. Tanpa kebenaran, kasih menurun tingkatnya menjadi hal-hal sentimental. Kasih menjadi bungkus kulit yang kosong, untuk diisi dengan cara yang sewenang-wenang tanpa batas. Di dalam budaya yang tanpa kebenaran, ini adalah resiko fatal yang dihadapi oleh kasih.  Hal ini menjatuhkan korban dalam kesatuan emosi dan pendapat yang subyektif, kata “kasih” disalahgunakan dan diubah, menuju titik yang malah berarti sebaliknya. Kebenaran membebaskan kasih dari batas-batas emosionalisme yang mencabutnya dari maknanya yang bersifat relasional dan sosial, dan dari fideisme yang mencabutnya dari kemanusiaan dan ruang nafas universal. Di dalam kebenaran, kasih mencerminkan dimensi personal namun juga dimensi publik dari iman di dalam Tuhan yang dikisahkan dalam Kitab Suci, Ia yang adalah Agape dan Logos: Kasih dan Kebenaran, Kasih dan Firman. (Paus Benediktus XVI, SURAT ENSIKLIK CARITAS IN VERITATE, No. 3)

Antifon Komuni (Mzm 29:10-11)

Tuhan akan bertakhta sebagai Raja untuk selamanya. Tuhan akan memberkati umat-Nya damai.

Sedebit Dominus Rex in æternum: Dominus benedicet populo suo in pace.

The Lord sits as King for ever. The Lord will bless his people with peace.