Minggu, 05 Desember 2021 Hari Minggu Adven II

    

Minggu, 05 Desember 2021
Hari Minggu Adven II
 
"Siapkanlah jalan Tuhan; inilah pewartaan Injil, penghiburan baru, dambaan besar, agar keselamatan Tuhan diketahui oleh semua manusia." (St. Eusebius dari Kaisaera)
 

Antifon Pembuka (bds. Yes 30:19,30)

Hai umat Sion, lihatlah, Tuhan akan datang menyelamatkan para bangsa. Ia akan memperdengarkan suara-Nya yang megah untuk menggembirakan hatimu.

O people of Sion, behold, the Lord will come to save the nations, and the Lord will make the glory of his voice heard in the joy of your heart.

Populus Sion, ecce Dominus veniet ad salvandas gentes: et auditam faciet Dominus gloriam vocis suae, in laetitia cordis vestri.

Doa Pagi


Ya Allah yang penuh kasih, Engkau menyediakan sukacita yang sejati bagi dunia dan menghendaki agar kami hidup dalam damai dan cinta kasih. Kami mohon, nyatakanlah cinta kasih-Mu kepada kami dan teguhkanlah kami dalam menyongsong kehadiran Duta kasih setia-Mu, yaitu Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Engkau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Barukh (5:1-9)
   
    
“Allah akan mempertunjukkan seri wajahmu.”
   
“Hai Yerusalem, hendaklah engkau menanggalkan pakaian kesedihan dan kesengsaraanmu, lalu mengenakan perhiasan kemuliaan Allah untuk selama-lamanya. Hendaklah engkau berselubungkan kampuh kebenaran Allah, dan memasang di atas kepalamu tajuk kemuliaan dari Yang Kekal. Sebab di bawah kolong langit seri wajahmu akan dipertunjukkan oleh Allah. Dari pihak Allah engkau akan diberi nama abadi: damai Sejahtera – Hasil – Kebenaran dan Kemuliaan – Hasil – Takwa. Bangkitlah, hai Yerusalem, hendaklah engkau berdiri tegak di ketinggian! Tengoklah ke timur! Lihatlah anak-anakmu sudah berkumpul atas firman dari yang Kudus; mereka berkumpul dari tempat matahari terbenam sampai ke tempat terbitnya. Bersukarialah, karena Allah telah ingat kepada mereka. Memang dahulu mereka pergi dari padamu dengan berjalan kami, digiring oleh musuh. Tetapi kini mereka dikembalikan kepadamu oleh Allah. Mereka diusung dengan hormat seolah-olah di atas tandu kerajaan. Sebab Allah memerintahkan, supaya segala gunung yang tinggi dan segenap bukit abadi diratakan, supaya sekalian jurang ditimbun menjadi tanah yang rata. Dengan demikian Israel dapat berjalan dengan aman di bawah naungan kemuliaan Allah. Hutan rimba dan segala pohon yang harum semerbak pun menaungi Israel atas perintah Allah. Sebab Israel akan dituntun dengan sukacita oleh Allah, oleh cahaya kemuliaan-Nya, dan dengan belas kasihan serta kebenaran-Nya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu Tuhan, karya agung-Mu, karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6; Ul: 1a)
1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria, dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini." Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah keadaan kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di Tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata akan menuai dengan bersorak-sorai.
4. Orang yang berjalan maju dengan menangis sambil menabur benih, pasti pulang dengan sorak-sorai sambil membawa berkas-berkasnya.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Filipi (1:4-6.8-11)
  
“Usahakanlah supaya kamu suci dan tak bercacat menjelang Hari Kristus.”
    
Saudara-saudara, setiap kali aku berdoa untuk kamu semua, aku selalu berdoa dengan sukacita. Aku mengucap syukur kepada Allahku karena persekutuanmu dalam Berita Injil dari hari pertama sampai sekarang ini. Akan hal ini aku yakin sepenuhnya, bahwa Allah yang telah memulai karya baik di antaramu, akan melanjutkannya sampai pada hari Kristus Yesus. Sebab Allahlah saksiku betapa dengan kasih mesra Kristus Yesus aku merindukan kamu. Dan inilah doaku: Semoga kasihmu semakin melimpah dalam pengetahuan yang benar dan dalam segala macam pengertian. Dengan demikian kamu dapat memilih apa yang baik, agar kamu suci dan tak bercacat menjelang hari Kristus. Dan akhirnya, semoga kamu dipenuhi dengan buah kebenaran oleh Yesus Kristus untuk memuliakan dan memuji Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Bait Pengantar Injil, do = g, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 3:4.6)
Setelah ayat, Alleluya dilagukan dua kali
Persiapkanlah jalan bagi Tuhan; luruskanlah jalan bagi-Nya, dan semua orang akan melihat keselamatan yang datang dari Tuhan.
 
Inilah Injil Suci menurut Lukas (3:1-6)
  
“Semua orang akan melihat keselamatan dari Tuhan.”
  
Dalam tahun kelima belas pemerintahan Kaisar Tiberius, ketika Pontius Pilatus menjadi walinegeri Yudea, dan Herodes menjadi raja – wilayah Galilea, Filipus, saudaranya, menjadi waja wilayah Iturea dan Trakhonitis, dan Lisanias menjadi raja – wilayah Abilene; pada waktu Hanas dan Kayafas menjadi Imam Agung, datanglah firman Allah kepada Yohanes, anak Zakharia, di padang gurun. Maka datanglah Yohanes ke seluruh daerah Yordan dan menyerukan, Bertobatlah dan berilah dirimu dibaptis! Maka Allah akan mengampuni dosamu, seperti ada tertulis dalam nubuat Yesaya: Ada suara yang berseru-seru di padang gurun: Siapkanlah jalan bagi Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya, Setiap lembah akan ditimbun, setiap gunung dan bukit akan menjadi rata. Yang berliku-liku akan diluruskan, yang berlekuk-lekuk akan diratakan. Dan semua orang akan melihat keselamatan yang dari Tuhan.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
      
Karya:sack/istock.com



Selama masa Adven ini, seorang tokoh terkenal akan muncul, dan dia seharusnya membawa keceriaan.
  
Mungkin kita sudah memiliki gambaran tentang siapa dia. Dia memiliki janggut lebat putih, cukup bulat, berpakaian merah dengan hiasan putih, dan kutipan terkenalnya adalah "Ho, ho, ho". Tentu saja kita berbicara tentang Santa Claus.
   
Mungkin beberapa hal sepele tentang Santa Claus. Dimana dia tinggal ketika dia pergi berlibur? – Ho-ho-hotel.
 
Sinterklas hanya muncul sekitar waktu ini dalam dekorasi meriah dan juga dalam iklan. Tapi Santa Claus bukanlah isapan jempol dari imajinasi komersial.
     
Nama ini sebenarnya berasal dari St. Nicholas yang hidup pada abad ke-4 dan dia adalah uskup Myra, yang sekarang berada di Turki.
  
St. Nicholas diperingati setiap tanggal 6 Desember, yaitu Kamis lalu, dan banyak mukjizat dikaitkan dengan perantaraannya dan dia dikenal sebagai Nicholas the Wonder Worker.
   
Dia sering digambarkan dengan tiga bola emas yang mewakili tiga dompet emas yang dikatakan telah diberikan secara diam-diam kepada seorang lelaki miskin yang tidak mampu membayar mahar untuk ketiga putrinya.
   
Oleh karena itu dekorasi bola emas yang digantung di pohon Natal mewakili kemurahan hati dan bantuan orang miskin oleh St. Nicholas, yang juga merupakan semangat musim ini.
   
Pada masa Adven ini juga tampil seorang santo, meskipun penampilannya sangat bertolak belakang dengan St. Nicholas.
 
Seperti yang kita dengar dalam Injil, pada masa pemerintahan Kaisar Tiberius, ketika Pontius Pilatus menjadi gubernur Yudea, Herodes raja wilayah Galilea, dan nama-nama besar lainnya pada waktu itu, Firman Tuhan datang kepada Yohanes, anak Zakharia, di padang gurun .
  
Jadi Firman Tuhan datang kepada Yohanes ketika dia berada di suatu tempat di padang gurun. Itu sangat kontras dengan nama-nama besar dan tempat-tempat besar yang disebutkan sebelumnya.
  
Dan dengan itu, Yohanes pergi ke seluruh distrik Yordan untuk mewartakan baptisan pertobatan untuk pengampunan dosa. Dan itulah bagaimana dia dikenal sebagai Yohanes Pembaptis.
    
Seperti yang dikatakan nabi Yesaya:
“Seperti ada tertulis dalam kitab nubuat-nubuat Yesaya: Ada suara yang berseru-seru di padang gurun: Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya.

Dengan Sabda Tuhan, Yohanes Pembaptis menyatakan pertobatan dan pengampunan dosa, sehingga orang dapat melihat keselamatan Tuhan, kasih Tuhan yang besar.
 
Itu adalah pesan sederhana dengan makna yang mendalam dan itu membuat orang kembali kepada Tuhan.
 
Pada saat kekuasaan dan kekuatan Kaisar Tiberius, Pontius Pilatus, Herodes, Hanas dan Kayafas membayangi negeri dan rakyat, Firman Tuhan datang kepada Yohanes Pembaptis untuk membawa pertobatan, pengampunan dan keselamatan.
  
Nah, Firman Tuhan datang kepada kita hari ini, untuk membawa kita pertobatan, pengampunan dan keselamatan. Dan jadi apa yang akan kita lakukan? Tentunya kita tidak ingin masa Adven ini berlalu begitu saja dengan hiruk pikuk dan kemudian Natal datang dan pergi begitu saja.
 
Dikatakan bahwa apa yang akan membuat kita bertindak berasal dari satu atau kombinasi dari alasan-alasan ini: rasa sakit, ketakutan, harapan, dan kegembiraan.
  
Ketika kita merasakan sakit yang menusuk dari suatu penyakit-penyakit, kita akan berpaling kepada Yesus untuk kesembuhan dan kekuatan.
 
Sakit fisik pasti ada, dan kita bisa mengatasinya dengan bantuan obat-obatan. Apa yang lebih sulit untuk diatasi adalah rasa sakit karena ketakutan. Jadi apa rasa sakit ketakutan ini?
  
Bisa jadi itu adalah ketakutan akan pengampunan. Kita tidak ingin memaafkan mereka yang telah menyakiti kita dan kita masih menanggung rasa sakit itu. Kita tidak ingin memaafkan mereka karena takut mereka akan menyakiti kita lagi. Jadi di dalam diri kita ada lingkaran setan rasa sakit dan ketakutan.
  
Tapi tidak memaafkan itu seperti berpegangan pada arang yang menyala dan berharap orang lain akan terbakar. Tidak memaafkan juga seperti meminum racun dan berharap orang lain akan mati.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa kitalah yang terbakar dan kitalah yang sekarat di dalam.
  
Jadi dengan rasa sakit dan ketakutan internal ini, maukah kita memaafkan mereka yang telah menyakiti kita?
 
Seperti yang kita ketahui, Tuhan mengampuni kita dan Dia juga ingin kita mengampuni orang lain. Mengapa Tuhan ingin mengampuni kita?
 
Tuhan ingin mengampuni kita karena Dia ingin memberi kita harapan untuk disembuhkan dan memiliki sukacita karena dibebaskan dari rasa sakit dan ketakutan.
 
Tuhan adalah harapan kita dan Tuhan adalah sukacita kita. Memang Dia adalah harapan dan sukacita, dan alasan Dia mengampuni kita adalah karena Dia berharap kita akan kembali kepada-Nya dan itu akan menjadi sukacita-Nya. Dan itulah yang dimaksud dengan keselamatan.
 
Begitu juga ketika kita memaafkan, itu karena kita menaruh harapan kita kepada Tuhan yang akan menyembuhkan kita dan karena kita ingin memiliki sukacita karena dibebaskan dari kegelapan yang mencekik kehidupan kita.

Jadi Firman Tuhan telah datang kepada kita hari ini, dan jika kita tidak melakukan apa-apa, maka kita akan terus hidup dalam kesakitan dan ketakutan.
  
Tetapi ketika kita bertindak berdasarkan Firman Tuhan dan bertobat dan mengampuni, maka Tuhan akan memberi kita harapan dan sukacita-Nya.

St. Nicholas dan Yohanes Pembaptis bertindak berdasarkan Firman Tuhan dan mereka melihat keselamatan dari Tuhan.

Ketika kita bertindak berdasarkan Firman Tuhan, kita juga akan melihat keselamatan yang datang dari Tuhan. 
[RENUNGAN PAGI]

Antifon Komuni (Bar 5:5;4:36)

Hai Yerusalem, bangkitlah dan berdirilah tegak. Nikmatilah suka cita yang datang dari Allahmu.

Ierusalem surge, et sta in excelso: et vide iucunditatem, quae veniet tibi a Deo tuo.

Jerusalem, arise and stand upon the heights, and behold the joy which comes to you from God.