Sabtu, 25 Desember 2021 Hari Raya Natal (Misa Fajar)

 

Sabtu, 25 Desember 2021
Hari Raya Natal (Misa Fajar)
      
“Jika kamu bertanya dengan cara apa ke-Allah-an dicampurkan dengan kemanusiaan, kamu akan memperoleh kesempatan untuk pertanyaan awal tentang berbaurnya jiwa dengan tubuh. Tapi seandainya kamu tidak tahu caranya bagaimana jiwa bersatu dengan tubuh, jangan berharap bahwa pertanyaan lainnya itu harus berada dalam jangkauan pemahamanmu. Sebaliknya, seperti di dalam kasus persatuan antara jiwa dan tubuh, sementara kita memperoleh alasan untuk percaya bahwa jiwa adalah sesuatu yang berbeda dari tubuh – sebab tubuh jika terpisah dari jiwa, akan mati dan tidak aktif-, kita tidak memperoleh pengetahuan yang pasti tentang cara persatuan itu. Sehingga di dalam pertanyaan lainnya tentang persatuan antara ke-Allahan dan kemanusiaan, sementara kita menyadari bahwa terdapat perbedaan berkenaan dengan derajat kemuliaan antara kodrat ke-Allahan dan kodrat kemanusiaan yang fana, kita juga tidak dapat menangkap bagaimana elemen-elemen keilahian dan kemanusiaan dicampurkan bersama. Namun demikian, kita tidak dapat ragu bahwa Tuhan lahir di dalam kodrat manusia, oleh karena mukjizat -mukjizat yang telah disebutkan di atas.” (The Great Catechism, no.11)." (St. Gregorius dari Nissa (335-395))
   

Antifon Pembuka (lih. Yes 9:2.6; Luk 1:33)  
   
  Hari ini cahaya bersinar atas kita, sebab Tuhan telah lahir bagi kita. Ia akan disebut Penasihat Ajaib, Allah Perkasa, Raja Damai, Bapa Kekal dan kerajaan-Nya takkan berakhir.
        
  
Today a light will shine upon us, for the Lord is born for us; and he will be called Wondrous God, Prince of peace, Father of future ages: and his reign will be without end.  
 
   Lux fulgebit hodie super nos: quia natus est nobis Dominus: et vocabitur Admirabilis, Deus, Principes pacis, Pater futuri sæculi: cuius regni non erit finis. Mzm. Dominus regnavit, decorem indutus est: indutus est Dominus fortitudinem, et præcinxit se. (Graduale Romanum, p.44)
         
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan, ada Syahadat (berlutut saat "Ia dikandung dari Roh Kudus"), Prefasi Natal I, II atau III, Communicantes Natal.
      
     
Doa Pagi
 
Allah yang Mahakuasa, kami sudah disinari oleh Terang yang baru. Dialah Sabda-Mu yang menjadi manusia. Semoga terang-Nya, yang bersinar dalam hati karena iman, bersinar juga dalam tindakan kami sehari-hari. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       
         
  Bacaan dari Kitab Yesaya (62:11-12)
   
"Katakanlah kepada putri Sion: Sesungguhnya, keselamatanmu datang."
      
  Inilah yang telah diperdengarkan Tuhan sampai ke ujung bumi: Katakanlah kepada putri Sion: Lihat, Penyelamatmu datang! Mereka yang dikumpulkan dengan jerih payah-Nya ada bersama-sama dengan Dia, dan mereka yang dihimpun-Nya berjalan di hadapan-Nya. Orang akan menyebut mereka: "Bangsa-Kudus", Orang-orang Tebusan-Tuhan"; dan engkau akan disebut: "Yang-Dicari", "Kota-Yang-Tidak-Ditinggalkan".  
Demikianlah Sabda Tuhan  
U. Syukur kepada Allah 

  
 Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806  
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai dihadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.  
Ayat. (Mzm 97:1.6.11-12)  
1. Tuhan adalah Raja, biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Langit memberikan keadilannya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya. 
2. Terang sudah terbit bagi orang benar, dan sukacita bagi orang-orang yang tulus hati. Bersukacitalah karena Tuhan, hai orang-orang benar, dan nyanyikanlah syukur bagi nama-Nya yang kudus.  
 
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (3:4-7)
    
"Oleh kasih karunia-Nya, kita berhak menerima hidup yang kekal"
        
  Saudaraku terkasih, ketika kerahiman dan kasih Allah serta Juruselamat kita telah nyata kepada manusia, kita diselamatkan oleh Allah. Hal itu terjadi bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, melainkan karena rahmat-Nya berkat permandian kelahiran kembali dan berkat pembaharuan yang dikerjakan Roh Kudus, yang sudah dilimpahkan-Nya kepada kita lantaran Yesus Kristus, Juruselamat kita. Dengan demikian kita sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karunia-Nya berhak menerima hidup yang kekal sesuai dengan pengharapan kita.  
Demikianlah Sabda Tuhan  
U. Syukur kepada Allah. 
  
    
Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953 
Ref. Alleluya, alleluya 
Ayat. (Luk 2:14; 2/4) 
Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi bagi orang yang berkenan kepada-Nya.  
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (2:15-20)
    
"Segala sesuatu yang mereka dengar dan lihat semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka."
      
Setelah malaikat-malaikat itu meninggalkan mereka dan kembali ke surga, gembala-gembala itu berkata seorang kepada yang lain: "Marilah kita pergi ke Betlehem untuk melihat apa yang terjadi di sana, seperti yang diberitahukan Tuhan kepada kita." Lalu mereka cepat-cepat berangkat dan menjumpai Maria dan Yosef dan bayi itu, yang sedang berbaring di dalam palungan. Dan ketika mereka melihat-Nya, mereka memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu. Dan semua orang yang mendengarnya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu kepada mereka. Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya.Maka kembalilah gembala-gembala itu sambil memuji dan memuliakan Allah karena segala sesuatu yang mereka dengar dan mereka lihat, semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka.  
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)
 

 
Renungan 
  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita berkumpul untuk merayakan Hari Raya Kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus, yang lebih dikenal sebagai Natal. Natal adalah salah satu dari dua perayaan terpenting iman Kristen kita bersama dengan Paskah. Setelah kira-kira empat minggu persiapan sepanjang masa Adven, akhirnya kita memulai masa yang paling menyenangkan dan perayaan Natal yang dimulai hari ini.

Sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, perayaan dan masa Natal sangat penting bersama-sama dengan Paskah, dan perayaan kelahiran Tuhan dan Juru Selamat kita pada Natal memang tidak dapat dipisahkan dari Sengsara, wafat dan kebangkitan Tuhan pada Pekan Suci dan Paskah. Tanpa Natal, tidak akan ada Paskah dan tanpa Paskah, maka Natal akan menjadi perayaan dan peristiwa yang tidak berarti.

Karena tanpa Natal, maka tidak akan ada keselamatan bagi kita semua umat manusia, karena melalui Natal kita masing-masing melihat keselamatan Tuhan di dalam Yesus Kristus, keselamatan Tuhan di dalam Bayi yang lahir di Betlehem di Yudea dua ribuan tahun yang lalu, Putra Maria lahir di kota Daud. Di dalam Yesus, Tuhan telah menjembatani kesenjangan antara kita dan Dia.

Melalui peristiwa Kelahiran yang sangat penting ini yaitu kelahiran Tuhan kita ke dunia ini, Tuhan sendiri telah memilih untuk mengadopsi kemanusiaan kita, dan menyatukan kemanusiaan kita dengan diri-Nya, Dia menjadi personifikasi cinta Tuhan, Sabda Ilahi yang menjelma. Sabda Allah dan Anak Tunggal Allah telah mengambil sifat manusiawi kita menjadi Anak Manusia. Oleh karena itu, di dalam Yesus Kristus, kita memiliki Tuhan Yang Esa yang berinkarnasi, dua kodrat, ilahi dan manusia, berbeda tetapi bersatu tak terpisahkan di dalam Dia.

Kemudian, ketika saya mengatakan sebelumnya bahwa Natal tidak dapat dipisahkan dan tidak ada artinya tanpa Paskah, itu berarti bahwa jika Dia yang lahir pada Natal hanyalah seorang pria biasa, putra seorang wanita dan bukan berasal dari ilahi, maka Kristus tidak dapat menyelamatkan dunia, karena penderitaan dan pengorbanan yang akan Dia alami di kayu Salib di Kalvari tidak akan ada artinya, karena darah manusia tidak akan cukup untuk menebus kita dari banyak dosa kita.

Sebaliknya, jika Dia yang berada di Kayu Salib dan mati di Kayu Salib pada hari Jumat Agung hanyalah makhluk ilahi yang bukan juga manusia, maka pertama-tama, mustahil bagi Tuhan untuk mati sebagai makhluk ilahi dan makhluk abadi, dan kemudian, kedua, tanpa arti penting dari inkarnasi-Nya, Dia tidak dapat menyelamatkan kita, karena dengan berbagi dalam kemanusiaan kita, Dia mengumpulkan kita semua dan menebus kita, agar kita dapat berbagi dalam kematian-Nya dan mati bagi kita. diri masa lalu yang berdosa, dan dituntun ke dalam keberadaan dan kehidupan yang baru dan kekal yang dipenuhi dengan kasih karunia melalui Kebangkitan-Nya.

Itulah sebabnya, ketika kita melihat Natal dan bersukacita hari ini, pada akhirnya itu adalah karena Kebangkitan Tuhan, karena kita tahu bahwa Anak yang sama yang lahir di Betlehem yang dirayakan hari ini, adalah Dia yang disalibkan untuk kita, menderita dan mati bagi kita, dan Yang akhirnya bangkit dalam kemuliaan dan menang melawan dosa dan kematian. Melalui Dia, Sengsara, penderitaan, kematian dan Kebangkitan-Nya, kita telah menerima kehidupan baru dan harapan baru, dan kita dapat benar-benar bersukacita karena dulu kita tersesat dalam kegelapan, ditakdirkan untuk kehancuran dan kemusnahan, dan sekarang kita adalah anak-anak Tuhan!

Itulah esensi Natal yang sebenarnya yang sering dilupakan oleh banyak dari kita, terutama di tengah semakin komersial dan materialistisnya perayaan dan acara Natal yang sekuler. Karena banyak perusahaan, pesta, dan masyarakat ingin mendapat untung dari perayaan dan kegembiraan kita, dan beradaptasi dengan budaya sukacita Natal, mereka akhirnya membuat kami melupakan apa sebenarnya Natal itu, dan untuk semua ekses yang kami lihat. di sekitar kita, semua ini mengalihkan kita dari sukacita sejati kita dan apa yang harus kita rayakan dengan sungguh-sungguh.

Alih-alih disibukkan dan terganggu oleh banyak perayaan dan acara yang glamor, pesta, pesta pora, dan kemeriahan hari Natal ini dan sisa masa Natal, kita harus melihat melampaui materi dan penampilan permukaan, dan masuk jauh ke dalam kebenaran. esensi Natal. Dan inilah mengapa kita harus menemukan kembali alasan sebenarnya untuk sukacita kita di Natal, yaitu Kristus. Karena jika kita mengesampingkan Kristus atau lebih buruk lagi, meninggalkan Dia sepenuhnya dari Natal, lalu apakah Natal itu?

Benar-benar ada sukacita besar di antara kita semua hari ini, tetapi kita perlu bertanya pada diri sendiri, apakah kita merayakan Natal dengan cara yang benar? Adalah baik untuk merayakan dan menjadi bahagia, dan kita harus bersukacita dan bergembira, tetapi apakah kita terlalu fokus pada perayaan luar dan penampilan yang dangkal, pertimbangan materialistis dan kelebihan budaya Natal sekuler? Bukankah seharusnya kita lebih fokus pada sukacita batin dan sukacita rohani sejati yang seharusnya kita miliki pada Natal ini?
  
Natal benar-benar tentang Tuhan yang telah merendahkan diri-Nya, menjadikan diri-Nya kecil dan merendahkan diri-Nya agar Dia menyentuh kita dan menyertai kita, agar Dia mendamaikan kita dengan diri-Nya. Ini tentang harapan bahwa Dia telah membawa kita melalui keselamatan-Nya, kedamaian yang telah Dia pulihkan kepada kita melalui kedatangan-Nya, sukacita yang telah Dia ungkapkan kepada kita dan kembali kepada kita setelah semua kegelapan dan kesedihan yang kita alami, dan akhirnya, cinta sejati dan tulus yang Dia miliki untuk kita masing-masing, semua dinyatakan dan ditunjukkan kepada kita melalui Kristus, Putra-Nya, Anak yang lahir dan merayakan Natal ini.

Kita dapat melihat betapa sepanjang sejarah, manusia selalu bercita-cita untuk hal-hal yang lebih besar, dan banyak yang bahkan ingin menjadi seperti Tuhan, untuk memiliki kekuasaan atas orang lain dan segala sesuatu. Itulah sebabnya sejarah kita dipenuhi dengan begitu banyak kepahitan dan perjuangan, dengan begitu banyak konflik dan kehancuran saat kita berjalan di jalan konflik dan perang karena bentrokan ego dan kesombongan kita, keinginan dan keserakahan kita.

Namun, di sini kita melihat Tuhan Yang Mahakuasa dan Maha Agung, dengan rela ambil bagian dalam kemanusiaan kita dan merendahkan diri-Nya, dilahirkan sebagai Anak di kandang yang hampir tidak layak untuk manusia mana pun, apalagi menjadi istana Raja. Ini adalah Tuhan dan Raja kita, Dia yang kita rayakan pada Natal ini, bukan kesombongan dan ego kita, keinginan kita dan semua hal duniawi, melainkan sukacita yang kita miliki karena Tuhan ada di pihak kita, dan telah menunjukkan kasih-Nya kepada kita. kita.

Saudara-saudari terkasih di dalam Kristus, tahun ini merupakan tahun yang sangat sulit bagi banyak dari kita. Begitu banyak yang meninggal akibat pandemi dan banyak pula yang meninggal, menderita dan masih menderita dari berbagai cobaan dan tantangan, baik yang secara langsung maupun tidak langsung terkait dengan pandemi, dan hal-hal lain yang tidak terkait yang selalu menghambat dan menyusahkan kita selama ini.

Memang, sepertinya ini bukan waktu yang tepat bagi kita untuk merayakan Natal ini, mengingat situasi yang masih mengerikan di seluruh dunia. Namun, inilah tepatnya yang perlu kita lakukan, karena kita harus mengevaluasi kembali perayaan dan kegembiraan Natal kita. Kita semua dipanggil, sebagai orang Kristen, untuk menjadi pembawa Pengharapan dan Terang Tuhan ke dunia, untuk menjadi saksi yang setia dan tulus akan kasih-Nya dan keinginan untuk berdamai dengan kita.
   
Daripada mengeluh bahwa kita tidak dapat merayakan Natal 'normal' tahun ini karena berbagai batasan, mari kita semua mengingat semua orang yang tidak merayakannya bersama, semua pekerja kesehatan yang harus bekerja bahkan selama masa Natal, mempertaruhkan hidup mereka dan mencurahkan cinta mereka untuk orang lain. Marilah kita semua mengingat juga semua orang yang tidak dapat merayakan Natal karena berbagai kesulitan dan tantangan, dan semua orang yang harus menyembunyikan sukacita Natal dan bahkan iman Kristen mereka.

Daripada khawatir bahwa kita telah menerima lebih sedikit hadiah Natal dan hal-hal yang lebih kecil di pesta dan perayaan kita, tamu yang lebih sedikit dan perayaan yang lebih sederhana, mari kita semua memikirkan bagaimana kita dapat memberi dari karunia dan berkat yang kita miliki kepada semua orang yang belum beruntung dan yang memiliki bahkan lebih sedikit dari apa yang kita miliki. Jika kita masih bisa mengkhawatirkan hal-hal seperti itu, maka kita tidak boleh melupakan mereka yang setiap hari berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup, dan semua orang yang telah kehilangan pekerjaan dan harapan mereka terutama selama tahun yang kelam ini.

Dan yang terakhir, alih-alih mencoba memanjakan diri dan lebih mencintai diri sendiri, di masa Natal ini kita dipanggil untuk meneladani dan mengikuti teladan Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita. Dia tanpa pamrih menjangkau kita dan menghujani kita dengan cinta, dan Dia datang ke dunia ini dan melakukan semua yang telah Dia lakukan agar kita dapat diselamatkan dan dibebaskan dari semua yang seharusnya kita derita.

Marilah kita semua mensyukuri Natal ini, atas karunia kehidupan, atas semua berkat Tuhan, sekecil apapun itu, agar kita benar-benar menemukan sukacita Natal kita yang sejati, dan merayakannya bersama sebagai sebuah komunitas, sebagai sebuah keluarga yang penuh kasih. berpusat pada Tuhan dan kasih-Nya. Marilah kita semua benar-benar bersukacita sebagai umat yang dikasihi Tuhan, dan berbagi sukacita yang kita miliki ini kepada seluruh dunia, bahwa meskipun tahun ini mungkin gelap, tetapi pertarungan Kristus di dalam kita akan menghilangkan bahkan kegelapan yang paling besar, dan pada akhirnya, Dia yang telah mengalahkan maut, akan membawa kita semua ke dalam sukacita sejati dan kemuliaan abadi, untuk selama-lamanya. Amin.
   
Antifon Komuni (Bdk. Za 9:9)
  
  Bersorak-sorailah, hai Putri Sion! Bergiranglah, hai Putri Yerusalem! Lihat Rajamu datang: Dialah Yang Kudus dan Juru Selamat dunia. 
  
 Rejoice, O Daughter Sion; lift up praise, Daughter Jerusalem: Behold, your King will come, the Holy One and Savior of the world.
   
 Exsulta filia Sion, lauda filia Ierusalem: ecce Rex tuus venit sanctus, et Salvator mundi