| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 28 November 2021 Hari Minggu Adven I

 

Minggu, 28 November 2021
Hari Minggu Adven I

Dalam perayaan liturgi Adven, Gereja menghidupkan lagi penantian akan Mesias; dengan demikian umat beriman mengambil bagian dalam persiapan yang lama menjelang kedatangan pertama Penebus dan membaharui di dalamnya kerinduan akan kedatangan-Nya yang kedua Bdk. Why 22:17.. Dengan merayakan kelahiran dan mati syahid sang perintis, Gereja menyatukan diri dengan kerinduannya: "Ia harus makin besar dan aku harus makin kecil" (Yoh 3:30). (Katekismus Gereja Katolik, 524)
    
Tahun Liturgi C/II

Antifon Pembuka (Mzm 25:1-3/PS 444)

Kepada-Mu, ya Tuhan, kuangkat jiwaku: Allahku, kepada-Mu aku percaya. Janganlah kiranya aku mendapat malu. Janganlah musuh-musuhku beria-ria atas aku. Ya, semua orang yang menantikan Dikau takkan mendapat malu.

To you, I lift up my soul, O my God. In you, I have trusted; let me not be put to shame. Nor let my enemies exult over me; and let none who hope in you be put to shame.

Ad te levavi animam meam: Deus meus in te confido, non erubescam: necque irrideant me inimici mei: etenim universi qui te exspectant, non confundentur.

Mzm. Vias tuas, Domine, demonstra mihi: et semitas tuas edoce me.

Doa Pembuka


Allah Bapa yang Mahakuasa, anugerahilah kami, umat-Mu, kehendak yang kuat untuk menyongsong kedatangan Kristus dengan cara hidup yang baik. Semoga dengan demikian kami layak mewarisi Kerajaan Surga, bersama Tuhan kami Yesus Kristus, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Yeremia (33:14-16)
  
  
"Aku akan menumbuhkan Tunas Keadilan bagi Daud."
  
Beginilah firman Tuhan, “Sungguh, waktunya akan datang, bahwa Aku menepati janji yang telah Kukatakan kepada kaum Israel dan kaum Yehuda. Pada waktu itu Aku akan menumbuhkan Tunas Keadilan bagi Daud. Ia akan melaksanakan keadilan dan kebenaran di negeri. Pada waktu itu Yehuda akan dibebaskan dan Yerusalem akan hidup dengan tenteram. Dan dengan nama inilah mereka akan dipanggil: “Tuhan keadilan-Kita.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 865
Ref. Tuhan, Dikaulah penyelamatku.
Ayat. (Mzm 25:4bc-5ab.8-9.10.14)
1. Beritahukanlah jalan-jalan-Mu kepadaku ya Tuhan, tunjukkanlah lorong-lorong-Mu kepadaku, bawalah aku berjalan dalam kebenaran-Mu dan ajarlah aku, sebab Engkaulah Allah yang menyelamatkan daku.
2. Tuhan itu baik dan benar, sebab ia menunjukkan jalan kepada orang yang sesat. Ia membimbing orang-orang yang rendah hati, menurut hukum dan mengajarkan jalan-Nya kepada orang-orang yang bersahaja.
3. Segala jalan Tuhan adalah kasih setia dan kebenaran bagi orang yang berpegang pada perjanjian dan peringatan-peringatan-Nya. Tuhan bergaul karib dengan orang yang takwa pada-Nya, dan perjanjian-Nya Ia beritahukan kepada mereka.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Tesalonika (1Tes 3:12-4:2)
   
"Semoga Tuhan Allah menguatkan hatimu pada waktu kedatangan Yesus, Tuhan kita."
  
Saudara-saudara, semoga Tuhan menjadikan kamu bertambah-tambah, dan berkelimpahan dalam kasih satu sama lain, dan dalam kasih terhadap semua orang seperti kami pun menaruh kasih kepadamu. Semoga Ia menguatkan hatimu, supaya tak bercacat dan kudus di hadapan Allah dan Bapa kita pada waktu kedatangan Yesus, Tuhan kita, bersama orang kudus-Nya. Akhirnya, Saudara-saudara, demi Tuhan Yesus kami meminta dan menasihati kamu: Kamu telah mendengar dari kami, bagaimana kamu harus hidup supaya berkenan kepada Allah. Hal itu memang sudah kamu turuti. Tetapi baiklah kamu melakukannya lebih bersungguh-sungguh lagi. Kamu tahu juga petunjuk-petunjuk mana yang telah kami berikan kepadamu atas nama Tuhan Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 85:8)
Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan, dan berilah keselamatan yang dari pada-Mu.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:25-28.34-36)
 
"Penyelamatanmu sudah dekat."
   
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Akan tampak tanda-tanda pada matahari, pada bulan dan bintang-bintang, dan pada bumi. Bangsa-bangsa di bumi. Bangsa-bangsa di bumi akan ketakutan dan bingung menghadapi deru dan gelora laut. Orang akan mati ketakutan karena cemas berhubung dengan segala sesuatu yang menimpa bumi ini, sebab kuasa-kuasa langit akan bergoncangan. Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. Apabila semuanya itu di mulai terjadi, bangkitlah dan angkatlah mukamu sebab penyelamatanmu sudah dekat. Oleh karena itu, jagalah dirimu, jangan sampai hatimu sarat dengan pesta pora dan kemabukan serta kepentingan-kepentingan duniawi, dan jangan sampai hari Tuhan tiba-tiba jatuh ke atas dirimu seperti suatu jerat. Sebab ia akan menimpa semua penduduk bumi ini. Berjagalah-jagalah senantiasa sambil berdoa, supaya kamu mendapat kekuatan untuk luput dari semua yang akan terjadi itu, dan supaya kamu tahan berdiri di hadapan Anak Manusia.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan 
   
  Jika ada satu kata untuk menggambarkan bulan Desember, itu adalah kata – liburan. Sayangnya, tahun ini kita masih dibayangi dengan lonjakan covid-19, sehingga kita mesti menunda acara liburan Natal-akhir tahun demi mencegah terjadinya lonjakan akibat covid-19.

Bahkan gereja tampaknya dihias untuk suasana Natal yang meriah. Kita seharusnya memperhatikan bahwa di dalam gereja maupun di luar gereja.
 
Kita melihat dekorasi ini dari tahun ke tahun, dan kami berharap mereka ada di sana. Seperti halnya pusat perbelanjaan yang didekorasi dan sebenarnya, jauh lebih awal, bahkan sebelum Desember, kami juga ingin gereja kami didekorasi.

Tapi ada satu perbedaan besar - yang ada di pusat perbelanjaan di dekatnya dapat disebut sebagai dekorasi komersial, bagus dan cantik untuk dilihat, dan itu saja.

Tapi dekorasi gereja lebih dari sekedar bagus dan cantik. Dekorasi gereja adalah tanda dan simbol yang menunjuk pada realitas spiritual.

Realitas spiritual itu adalah perayaan kelahiran Juru Selamat kita, serta penantian dengan penuh sukacita harapan akan kedatangan Yesus yang ke-2.

Jadi setiap hiasan di gereja adalah tanda atau simbol yang menunjuk pada sebuah realitas, sebuah realitas spiritual, sebuah realitas yang dapat kita pahami, sebuah realitas yang menjadi bagian dari kita.

Dalam Injil hari ini, ketika Yesus berbicara tentang tanda-tanda, dapat dimengerti bahwa kita tidak melihat apa-apa lagi dalam tanda-tanda itu selain tanda-tanda kesusahan dan kekacauan, tanda-tanda akhir zaman.

Penafsiran lain apa yang dapat kita berikan tentang kata-kata yang digunakan Yesus: penderitaan, keributan, kematian karena ketakutan?

Tentu saja, tanda-tanda seperti itu jauh dari kata menyenangkan dan kita berharap tidak akan pernah melihat tanda-tanda itu. Dan kita bertanya-tanya mengapa bagian seperti itu dipilih untuk Minggu Adven I.

Tetapi ketika kita melihat dunia kita saat ini, dan di setiap zaman dan waktu, kita memiliki tanda-tanda kesusahan dan kekacauan itu – ancaman perang nuklir, bahaya ekologis, pandemi covid-19, wabah penyakit lainnya yang perlahan bermunculan, kelaparan, bencana alam.

Ini adalah tanda-tanda yang membuat kita takut akan apa yang akan datang dan pikiran tentang nubuatan akhir zaman melintas di benak kita.

Tetapi seperti halnya dekorasi Natal yang dapat dikategorikan sebagai dekorasi komersial dan dekorasi spiritual, demikian juga dengan tanda-tandanya.

Dunia mungkin melihat tanda-tanda itu sebagai tanda-tanda kesusahan dan kekacauan yang mengganggu, tanda-tanda penderitaan dan ketakutan akan masa depan, tanda-tanda akhir dunia.

Tetapi kita tidak dapat melihat seperti cara dunia melihat, kita tidak dapat berpikir seperti cara dunia berpikir. Karena iman kita memberitahu kita bahwa apa yang orang lain lihat sebagai akhir, kita lihat sebagai awal. Kita melihat kesengsaraan memberi jalan untuk perayaan, kita melihat kesusahan memberi jalan menuju kesuksesan, kita melihat kesulitan sebagai peluang dan kita melihat kegelapan memberi jalan kepada terang.

Dan begitulah seharusnya dekorasi Natal kita. Dekorasi Natal kita tidak hanya untuk terlihat bagus atau mengesankan. Dekorasi Natal harus menunjuk pada dua hal – 1. Perayaan kelahiran Juruselamat kita. 2. Persiapan kedatangan yang kedua seperti yang Dia janjikan.

Jadi, misalnya, lilin Adven dan karangan bunga Advent. Ini mengingatkan kita bahwa empat minggu persiapan adalah membiarkan terang Kristus bersinar perlahan ke dalam hati kita dan menghilangkan kegelapan apa pun yang menghalangi hati kita untuk menerima Yesus.

Karangan bunga Adven berbentuk bulat dan hijau sepanjang tahun dan melambangkan cinta abadi dan abadi Tuhan bagi kita, cinta yang diungkapkan dalam kelahiran Yesus.

Pohon Natal melambangkan apa yang kita dengar dalam bacaan pertama, ketika Tuhan mengatakan ini:
"Sungguh, waktunya akan datang, bahwa Aku menepati janji yang telah Kukatakan kepada kaum Israel dan kaum Yehuda. "
  
Karena dari tunggul Isai (pohon Natal juga dikenal sebagai Pohon Isai), sebuah tunas akan tumbuh dan menjadi pohon yang besar dan perkasa, lagi-lagi menunjuk kepada Yesus.

Dan tentu saja adegan Kelahiran dengan bintang besar Betlehem, untuk menunjukkan kepada kita alasan musim, dan apakah dalam perayaan kelahiran Yesus atau dalam persiapan kedatangan-Nya yang kedua, kita melakukannya dengan harapan penuh sukacita untuk pemenuhan janji dan janji yang akan ditepati.

Jadi, saat kita memulai masa Adven ini, marilah kita menjauh dari hiruk pikuk, marilah kita datang kepada Yang Ilahi, marilah kita pergi untuk berdoa dengan lampu-lampu, lampu-lampu yang menunjuk kepada Yesus, Terang yang sejati.

Ya, datang dan berdoa, ajak teman, atau bahkan teman non-Katolik. Siapa yang tidak suka mengagumi dekorasi Natal dalam suasana yang tenang, dan kita memiliki suasana yang tenang di gereja ini!

Ya, datanglah dan berdoalah dan semoga kita merasakan bagaimana Tuhan telah memenuhi janji-janji-Nya dalam hidup kita saat kita menunggu dengan penuh sukacita harapan berkat berlimpah-Nya yang akan datang.. 
(RENUNGAN PAGI)

Antifon Komuni (Mzm 85:13)

Tuhan akan memberikan kebaikan dan negeri kita akan memberikan hasilnya.

The Lord will bestow his bounty, and our earth shall yield its increase.

Dominus dabit benignitatem: et terra nostra dabit fructum suum.
  
 
 
 
Masa Adven adalah masa suci.
Gereja selalu merayakan masa khusus ini dengan khidmat, memberikan pujian dan syukur kepada Bapa yang kekal karena belas kasih yang ditunjukkan dalam misteri kedatangan Putra Tunggal-Nya.
(St. Karolus Borromeus)

Sabtu, 27 November 2021 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Sabtu, 27 November 2021
Hari Biasa Pekan XXXIV

“Apabila kamu datang ke gereja, berilah derma kepada orang miskin, sesuai dengan kemampuanmu” (St. Caesarius dari Arles)

Antifon Pembuka (Dan 3:82.85)

Semua manusia, luhurkanlah Tuhan, pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya. Semua hamba Tuhan, luhurkanlah Dia, pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Doa Pagi

Allah Bapa kami di surga, semoga kami selalu waspada dan siap siaga menerima kedatangan-Mu. Kami mohon, berilah kami Roh-Mu, agar kami dapat mengenal yang Kauutus datang dalam nama-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin..

Bacaan dari Nubuat Daniel (7:15-27)
  
"Pemerintah, kekuasaan, dan keagungan akan diberikan kepada orang-orang kudus, umat Allah Yang Mahatinggi."
   
Aku, Daniel, terharu karena penglihatan yang kualami, dan hatiku sangat gelisah oleh karena penglihatan yang telah kulihat. Maka aku mendekati salah seorang yang berdiri di sana, dan aku minta penjelasan tentang semuanya itu. Maka berkatalah ia kepadaku dan memberitahukan maknanya. “Keempat ekor binatang besar itu ialah empat raja yang akan muncul dari dalam bumi. Sesudah itu orang-orang kudus milik Yang Mahatinggi akan menerima pemerintahan, dan mereka akan memegang pemerintahan itu sampai selama-lamanya.” Lalu aku ingin mendapat penjelasan tentang binatang yang keempat yang berbeda dengan binatang-binatang lainnya. Binatang itu sangat menakutkan, bergigi besi dan berkuku tembaga. Binatang itu melahap dan meremukkan mangsanya, dan sisanya diinjak-injak dengan kakinya. Aku juga ingin mendapat penjelasan tentang kesepuluh tanduk yang ada pada kepalanya, dan tentang tanduk yang lain, yakni tanduk yang mempunyai mata serta mulut yang menyombong; yang tumbuh sehingga patahlah tiga tanduk terdahulu, serta nampaknya lebih besar dari semua tanduk yang sudah ada. Tanduk itulah yang kulihat berperang melawan orang-orang kudus dan mengalahkan mereka, sampai Yang Lanjut Usia datang dan keadilan diberikan kepada orang-orang kudus milik Yang Mahatinggi. Dan datanglah waktunya orang-orang kudus itu memegang pemerintahan. Maka demikianlah katanya, “Binatang yang keempat itu ialah kerajaan keempat yang akan ada di bumi, dan yang berbeda dengan segala kerajaan lain; ia akan menelan seluruh bumi, menginjak-injaknya dan meremukkannya. Kesepuluh tanduk itu ialah kesepuluh raja yang muncul dari kerajaan itu. Sesudah mereka akan muncul seorang raja; dia berbeda dengan raja-raja yang dahulu dan akan merendahkan tiga raja. Ia akan mengucapkan kata-kata yang menentang Yang Mahatinggi, dan akan menganiaya orang-orang kudus milik Yang Mahatinggi. Ia berusaha untuk mengubah waktu dan hukum dan mereka akan diserahkan ke dalam tangannya selama satu masa dan dua masa dan setengah masa. Lalu Majelis Pengadilan akan bersidang. Kekuasaan akan dicabut dari raja itu, ia akan dimusnahkan dan dihancurkan sampai lenyap. Maka pemerintahan, kekuasaan dan keagungan semua kerajaan di bawah langit akan diberikan kepada orang-orang kudus, umat Allah Yang Mahatinggi. Pemerintahan mereka adalah pemerintahan yang kekal, segala kekuasaan akan mengabdi dan patuh kepada mereka.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan (Dan 3:82.83.84.85.86.87)
* Pujilah Tuhan, hai anak-anak manusia.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai umat Israel.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai para imam Tuhan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai para hamba Tuhan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai roh dan jiwa orang-orang benar,
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai semua yang mursid dan rendah hati.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 21:36)
Berjaga-jaga dan berdoalah selalu, agar kalian layak berdiri di hadapan Anak Manusia.
     
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:34-36)
  
"Berjaga-jagalah agar kalian terluput dari malapetaka yang terjadi."
      
Pada waktu itu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jagalah dirimu, jangan sampai hatimu sarat dengan pesta pora dan kemabukan serta kepentingan-kepentingan duniawi, dan jangan sampai hari Tuhan tiba-tiba datang jatuh ke atas dirimu seperti suatu jerat. Sebab ia akan menimpa semua penduduk bumi ini. Berjaga-jagalah senantiasa, sambil berdoa, agar kalian mendapat kekuatan untuk luput dari semua yang akan terjadi itu, dan agar kalian tahan berdiri di hadapan Anak Manusia.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan

 
Bagi kebanyakan dari kita, itu tidak terlalu penting, tetapi hari ini adalah hari terakhir kalender liturgi gereja, hari terakhir tahun liturgi B/I.

Dan liturgi malam ini dimulai dengan siklus baru Tahun C/II dan dimulai dengan Minggu Adven I.
 
Jadi hari demi hari, hidup terus berjalan, dan tahun demi tahun, musim datang dan pergi dengan begitu monoton sehingga hidup kita mungkin tampak seperti rutinitas dan hati kita tidak lagi bersemangat.

Hati kita mungkin tidak diisi dengan pesta pora dan kemabukan dan kekuatiran dunia ini, tetapi kita mungkin merasa lelah dengan rutinitas sehari-hari dan monoton karena harus menjadi pemberi perawatan atau penyedia layanan atau hanya harus memberi-memberi dan tidak mendapatkan banyak imbalan.

Atau seperti Daniel dalam bacaan pertama, hati kita mungkin sangat terganggu oleh apa yang terjadi pada karier kita, masa depan kita, keluarga kita, pasangan kita, anak-anak kita.

Tetapi ketika kita memasuki hari terakhir tahun liturgi dan sebelum kita memulai yang baru, marilah kita dengan hati yang bersyukur mengucap syukur kepada Tuhan atas berkat-Nya dan marilah kita juga tetap terjaga, berdoa setiap saat dengan harapan dalam berkat-berkat yang melimpah akan datang.

Memang akhir juga merupakan awal, dan saat kita mengakhiri Tahun Liturgi B/I dengan ucapan syukur, marilah kita memulai Tahun Liturgi C/II dengan berdoa.

Ini adalah awal yang baru. Itu penting karena Yesus datang untuk memperbaharui segala sesuatu dan membuat segala sesuatu menjadi baru. Marilah kita berdoa untuk hati yang baru dan harapan yang baru.


Antifon Komuni (Luk 21:36)

Berjaga-jagalah dan berdoalah selalu, supaya kamu pantas menghadap Putra Manusia.

Doa Malam

Ajarilah kami ya Tuhan, untuk selalu bertekun dalam doa. Dalam berbagai situasi dan kondisi, kami tetap mengandalkan dan menyertakan Engkau dalam hidup kami. Sebab pertolongan kami hanya datang dari pada-Mu, yang akan memberikan kekuatan kepada kami. Semoga kami terhindar dan terbebas dari segala marabahaya, dan dari berbagai godaan yang akan menjerat hidup kami. Amin.
 
Gambar oleh kalhh dari Pixabay
RENUNGAN PAGI

Jumat, 26 November 2021 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Jumat, 26 November 2021
Hari Biasa Pekan XXXIV

“Tuhan tidak hanya berbicara tentang generasi ketika [Yesus] hidup, melainkan juga generasi orang percaya; karena Dia tahu bahwa generasi dibedakan bukan hanya dengan waktu tapi juga dengan cara penyembahan dan praktek religiusnya”  --- St. Yohanes Krisostomus

Antifon Pembuka (bdk. Dan 7:14)

Kepada Putra Manusia diserahkan kekuasaan, kehormatan, dan kerajaan. Dan segala bangsa, suku dan bahasa berbakti kepada-Nya. Kekuasaan-Nya kekal adanya dan kerajaan-Nya takkan binasa.

Doa Pagi


Allah Bapa kami yang mahaagung, datanglah kiranya kerajaan-Mu di dunia dan tumbuhkanlah harapan pada setiap orang, yang menderita kesulitan dan kesengsaraan, melalui Yesus, Sabda-Mu pembawa harapan. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Daniel (7:2-14)
   
  
"Seseorang serupa Anak Manusia datang bersama awan-gemawan."
  
Aku, Daniel, mendapat suatu penglihatan pada waktu malam. Tampak keempat angin dari langit mengguncangkan laut besar. Lalu naiklah empat binatang besar dari dalam laut, yang satu berbeda dengan yang lain. Yang pertama rupanya seperti seekor singa dan mempunyai sayap burung rajawali. Aku terus melihatnya sampai sayapnya tercabut dan ia terangkat dari tanah dan ditegakkan pada dua kaki seperti manusia dan kepadanya diberikan hati manusia. Dan tampak ada seekor binatang lain, yang kedua, rupanya seperti beruang. Ia berdiri pada sisinya yang sebelah, dan tiga tulang rusuk masih ada dalam mulutnya di antara giginya. Kepadanya dikatakan demikian, ‘Ayo makanlah daging banyak-banyak’. Kemudian aku melihat, tampak seekor binatang lain lagi, rupanya seperti macan tutul. Ada empat sayap burung pada punggungnya. Lagipula binatang itu berkepala empat, dan kepadanya diberikan kekuasaan. Kemudian aku melihat dalam penglihatan malam itu, tampak seekor binatang yang keempat, yang menakutkan dan mendahsyatkan, ia sangat kuat. Ia bergigi besar dari besi. Ia melahap dan meremukkan mangsanya, dan sisanya diinjak-injak dengan kakinya. Ia berbeda dengan segala binatang yang terdahulu. Lagipula ia bertanduk sepuluh. Sementara aku memerhatikan tanduk-tanduk itu, tumbuhlah di antaranya suatu tanduk lain yang kecil, sehingga tiga dari tanduk-tanduk yang dahulu tercabut. Pada tanduk itu tampak ada mata seperti mata manusia dan mulut yang menyombong. Sementara aku terus melihat, takhta-takhta diletakkan, lalu duduklah Yang Lanjut Usianya. Pakaian-Nya putih seperti salju dan rambut-Nya bersih seperti bulu domba. Takhta-Nya dari nyala api, rodanya dari api yang berkobar-kobar. Suatu sungai api timbul dan mengalir dari hadapan-Nya. Beribu-ribu melayani Dia, dan beratus-ratus ribu berdiri di hadapan-Nya. Lalu duduklah Majelis Pengadilan dan dibukalah Kitab-kitab. Aku terus melihatnya, karena tanduk kecil binatang yang keempat itu mengucapkan kata-kata sombong. Aku terus melihatnya sampai binatang itu dibunuh. Bangkainya dibinasakan dan dilemparkan ke dalam api yang membakar. Juga kekuasaan binatang-binatang yang lain dicabut, dan jangka hidup mereka ditentukan sampai waktu dan saatnya. Aku terus melihat dalam penglihatan waktu malam itu, nampak seseorang serupa Anak Manusia datang dari langit bersama awan-gemawan. Ia menghadap Dia yang telah lanjut usia-Nya dan diantar ke hadapan-Nya. Kepada yang serupa Anak Manusia itu diserahkan kekuasaan, kehormatan dan kuasa sebagai raja. Dan segala bangsa, suku dan bahasa mengabdi kepada-Nya. Kekuasaan-Nya kekal adanya dan kerajaan-Nya takkan binasa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
Ayat. (Daniel 3:75.76.77.78.79.80.81)
* Pujilah Tuhan, hai gunung-gemunung
* Pujilah Tuhan, hai segala tumbuhan di bumi
* Pujilah Tuhan, hai segenap mata air dan bukit
* Pujilah Tuhan, hai lautan dan sungai
* Pujilah Tuhan, hai raksasa lautan dan segala yang bergerak di air
* Pujilah Tuhan, hai unggas di udara
* Pujilah Tuhan, hai segala binatang buas dan ternak di bumi

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 21:28)
Angkatlah kepalamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:29-33)
  
"Jika kalian melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah bahwa Kerajaan Allah sudah dekat."
  
Pada waktu itu Yesus mengemukakan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, “Perhatikanlah pohon ara atau pohon apa saja. Apabila kalian melihat pohon-pohon itu sudah bertunas, kalian tahu dengan sendirinya, bahwa musim panas sudah dekat. Demikian pula, jika kalian melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah, bahwa Kerajaan Allah sudah dekat. Aku berkata kepadamu: Sungguh, angkatan ini takkan berlalu, sebelum semuanya terjadi. Langit dan bumi akan berlalu, tetapi sabda-Ku takkan berlalu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan

   
Sering dikatakan bahwa apa yang kita lihat adalah apa yang kita dapatkan. Tetapi di sisi lain, selalu ada lebih dari yang terlihat.

Apa yang kita lihat akan memberi kita kesan dan opini pertama. Tetapi ketika kita mulai memikirkannya, kita akan menemukan makna yang lebih dalam dan bahkan misteri di baliknya.

Bacaan pertama berbicara tentang Daniel yang melihat penglihatan di malam hari. Itu mungkin sudah memberi kita beberapa gagasan tentang arti dari penglihatan-penglihatan itu.

Untuk satu, itu tidak akan begitu jelas artinya karena malam selalu misterius dan hal-hal tidak dapat dilihat dengan jelas dan selalu ada sesuatu yang tersembunyi.

Tapi yang jelas adalah perebutan kekuasaan kerajaan duniawi dan kebangkitan dan kejatuhan kerajaan.

Tapi saat Daniel menatap ke dalam penglihatan malam, dia melihat sesuatu yang lebih dari sekedar duniawi.

Datang dari awan surga adalah orang yang dianugerahkan kedaulatan, kemuliaan dan kerajaan, dan kerajaan-Nya tidak akan pernah berlalu dan tidak akan dihancurkan.

Itu seperti visi di dalam visi, sesuatu yang lebih dari sekadar memenuhi mata.

 Dalam Injil, Yesus menggunakan tunas pohon ara untuk memberi tahu kita bahwa ada sesuatu yang lebih dari sekadar musim panas yang sudah dekat.

 Kerajaan Allahlah yang sedang memanifestasikan dirinya di tengah-tengah orang biasa.

  Sebagaimana pohon ara mengenal musim, hidup iman pun mempunyai musim. Bila kemarau panjang, dingin mencekam, mengalami penderitaan atau siksaan, kita tidak boleh cemas dan kecil hati.  
  
 Namun, Cinta Yesus menjadi jaminan dan bukti. Sabda-Nya langgeng, tetap kokoh berlaku sama seperti sejak pertama kali difirmankan. Tuhan Yesus sekarang tidak nampak, namun Sabda-Nya hidup dan bekerja dalam diri kita yang mendamba dan percaya. Oleh karena itu, berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya. (RENUNGAN PAGI)

Antifon Komuni (Luk 21:33)

Sungguh, angkatan ini takkan berlalu, sebelum semuanya terjadi. Langit dan bumi akan berlalu, tetapi sabda-Ku takkan berlalu. 
 
 
 
Author High Contrast (CC)

Kamis, 25 November 2021 Hari Biasa Pekan XXXIV

Kamis, 25 November 2021
Hari Biasa Pekan XXXIV

“Sesuatu yang berharga sudah sepatutnya dicapai dengan jerih payah” (St. Teresa dari Avila)


Antifon Pembuka (Dan 3:47)

Pujilah Tuhan, hai seluruh bumi! Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Doa Pagi


Allah Bapa kami di surga sumber cahaya cemerlang dalam penderitaan dan kegelapan Engkau menghendaki memancarkan cahaya dan memberikan hiburan lewat Yesus, Putra Manusia. Kami mohon, semoga kami selalu terbuka untuk menerima sabda-Nya.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.         
  
Bacaan dari Nubuat Daniel (6:12-28)
  
   
"Allah telah mengutus malaikat-Nya dan mengatupkan mulut singa-singa."
   
Sekali peristiwa para pegawai Raja Darius masuk ke kamar Daniel, dan mendapati Daniel sedang berdoa dan bermohon kepada Allahnya. Maka mereka menghadap raja dan menanyakan kepada raja, “Bukankah Tuanku mengeluarkan suatu perintah, supaya setiap orang yang dalam tiga puluh hari menyampaikan permohonan kepada salah satu dewa atau manusia selain kepada Tuanku, akan dilemparkan ke dalam gua singa?” Raja menjawab, “Memang! Perkara itu sudah pasti, menurut undang-undang orang Media dan Persia yang tidak dapat dicabut kembali.” Lalu mereka berkata kepada raja, “Daniel, salah seorang buangan dari Yehuda, tidak mengindahkan Tuanku, ya Raja. Ia tidak mengindahkan larangan yang Tuanku keluarkan, tetapi tiga kali sehari ia mengucapkan doanya.” Mendengar hal itu sangat sedihlah raja, dan ia mencari jalan untuk melepaskan Daniel. Bahkan sampai matahari terbenam, ia masih berusaha untuk menolongnya. Tetapi para pegawai itu bergegas-gegas menghadap raja serta berkata kepadanya, “Ketahuilah, ya Raja, bahwa menurut undang-undang orang Media dan Persia tiada larangan atau penetapan yang dikeluarkan raja dapat diubah.” Sesudah itu raja memberi perintah; lalu diambillah Daniel dan dilemparkan ke dalam gua singa. Berbicaralah raja kepada Daniel, “Allahmu yang kausembah dengan tekun, Dialah kiranya yang akan melepaskan dikau!” Lalu dibawalah sebuah batu dan diletakkan pada mulut gua itu. Raja mencap batu itu dengan cincin meterainya dan dengan cincin meterai para pembesarnya, supaya dalam perkara Daniel tidak diadakan perubahan apa-apa. Lalu pergilah raja ke istananya dan berpuasalah ia semalam-malaman. Ia tidak mendatangkan penghibur-penghibur, dan ia tidak dapat tidur. Pagi-pagi benar ketika fajar menyingsing, bangunlah raja dan pergi dengan buru-buru ke gua singa. Sesampai di dekat gua itu, berserulah ia kepada Daniel dengan suara sayu, “Daniel, hamba Allah yang hidup, Allahmu yang kausembah dengan tekun, telah sanggupkah Ia melepaskan dikau dari singa-singa?” Daniel menjawab, “Ya Raja, semoga kekallah hidupmu! Allahku telah mengutus malaikat-Nya untuk mengatupkan mulut singa-singa. Maka aku tidak diapa-apakan, karena ternyata aku tidak bersalah di hadapan Allahku. Demikian pula terhadap Tuanku, ya Raja, aku tidak bersalah.” Raja sangat bersukacita dan memberi perintah supaya Daniel ditarik dari dalam gua itu. Maka ditariklah Daniel dari dalam gua. Ternyata tidak ada luka sedikit pun padanya, karena ia percaya kepada Allahnya. Kemudian atas perintah raja, ditangkaplah orang-orang yang telah menuduh Daniel, dan dilemparkan ke dalam gua singa, baik mereka sendiri maupun anak isteri mereka. Belum lagi mereka sampai ke dasar gua, singa-singa itu telah menerkam mereka, bahkan meremukkan tulang-tulang mereka. Kemudian Raja Darius mengirim surat kepada orang-orang dari segala bangsa, suku bangsa dan bahasa, yang mendiami seluruh bumi, bunyinya, “Bertambah-tambahlah kiranya kesejahteraanmu! Bersama ini kuberikan perintah, bahwa di seluruh kerajaan yang kukuasai orang harus takut dan gentar terhadap Allahnya Daniel, sebab Dialah Allah yang hidup, yang kekal untuk selamanya; pemerintahan-Nya tidak akan binasa, dan kekuasaan-Nya tidak akan berakhir. Dia melepaskan dan menolong, dan mengadakan tanda dan mukjizat di langit dan di bumi. Dialah yang melepaskan Daniel dari cengkeraman singa-singa.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kidung Tanggapan
Ayat. (Dan 3:68.69.70.71.72.73.74)
* Pujilah Tuhan, hai embun dan salju membadai.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai es dan udara dingin.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai embun beku dan salju.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai siang dan malam.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai cahaya dan kegelapan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai halilintar dan awan gemawan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Biarlah bumi memuji Tuhan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 21:28)
Angkatlah kepalamu, sebab penyelamatmu sudah dekat.
    
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:20-28)
 
"Yerusalem akan diinjak-injak oleh para bangsa asing sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu."
   
Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Apabila kalian melihat Yerusalem dikepung oleh tentara, ketahuilah bahwa keruntuhannya sudah dekat. Pada waktu itu orang-orang yang berada di Yudea harus melarikan diri ke pegunungan, orang-orang yang ada di dalam kota harus mengungsi, dan orang-orang yang berada di pedusunan jangan masuk lagi ke dalam kota. Sebab itulah masa pembalasan dan genaplah semua yang tertulis. Celakalah para ibu yang sedang hamil atau yang sedang menyusui bayi pada masa itu! Sebab kesesakan yang dahsyat akan menimpa seluruh negeri, dan murka akan menimpa bangsa ini. Mereka akan tewas oleh mata pedang dan diangkut sebagai tawanan ke segala bangsa. Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu. Dan akan tampaklah tanda-tanda pada matahari, bulan dan bintang-bintang. Bangsa-bangsa di bumi akan ketakutan dan bingung menghadapi deru dan gelora laut. Orang akan mati ketakutan karena cemas berhubung dengan segala sesuatu yang menimpa bumi ini, karena kuasa-kuasa langit bergoncangan. Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. Apabila semuanya itu mulai terjadi, bangkitlah dan angkatlah mukamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
 

Dilemparkan ke dalam sarang singa berarti berada di tempat atau keadaan yang sangat tidak menguntungkan, antagonisme, atau permusuhan.

Dan biasanya bukan yang kuat dan perkasa yang dilemparkan ke dalam gua singa, tetapi yang lemah dan tidak bersalah.

Dan tidak diragukan lagi, tidak banyak yang selamat dan keluar hidup-hidup dari sarang singa. Kematian hampir pasti dan kematian yang mengerikan pada saat itu.

Nabi Daniel dilemparkan ke dalam gua singa oleh para penuduhnya yang sebenarnya hanya iri dengan pangkatnya yang tinggi dan dia juga menikmati kebaikan raja.

Jadi mereka memasang jebakan dengan kedok agama dan raja tanpa curiga menandatangani dekrit, dan yang tidak bisa dicabutnya.

Sehingga dapat dikatakan bahwa para komplotan itu lebih ganas dan tidak manusiawi dibandingkan dengan singa-singa di sarang.

Tetapi sekali lagi, Tuhan datang untuk membantu mereka yang tidak bersalah dan mereka yang setia kepada-Nya; Tuhan menyelamatkan Daniel dengan mengirimkan malaikat untuk menutup rahang singa dan menyelamatkan Daniel dari kematian.

Akan ada banyak sarang singa yang mungkin akan kita lempar oleh mereka yang melawan kita karena suatu alasan.

Seperti Daniel, marilah kita tetap setia pada jalan Tuhan dan percaya pada pertolongan Tuhan yang menyelamatkan.

Dengan melakukan itu, kita akan selamat dari sarang singa dan hidup untuk mewartakan karya-karya Tuhan yang besar dan menakjubkan.


Doa Malam

Allah, sumber karunia dan rahmat, apa yang telah kami kerjakan hari ini merupakan usaha untuk mengembangkan talenta yang Kaupercayakan kepada kami. Semoga Engkau berkenan menerimanya dan besok sudi menganugerahi kami rahmat berlipat ganda demi kemuliaan dan pujian kepada-Mu, kini dan sepanjang masa. Amin.

Karya: PaulCalbar/istock.com
RENUNGAN PAGI

 

Rabu, 24 November 2021 Peringatan Wajib St. Andreas Dung Lac, dkk., Imam dan Martir

Rabu, 24 November 2021
Peringatan Wajib St. Andreas Dung Lac, dkk., Imam dan Martir

“Para martir bahagia, yang telah minum dari piala! Mereka telah mengakhiri penderitaan dan menerima penghormatan” (St. Agustinus)

Nheyob (cropped by Rabanus Flavus) CC BY-SA 3.0



Antifon Pembuka (Bdk. Gal 6: 14; Bdk. 1Kor 1:18)

Semoga kita tidak pernah bermegah, kecuali dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus. Sebab pemberitaan tentang salib adalah kekuatan Allah bagi kita yang diselamatkan.

May we never boast, except in the Cross of our Lord Jesus Christ. For the word of the Cross is the power of God to us who have been saved.

Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah menguatkan Gereja-Mu dengan pelayanan yang mengagumkan melalui kesaksian para martir yang kudus, Andreas Dung Lac dan kawan-kawannya. Semoga umat-Mu, yang setia kepada perutusan yang telah dipercayakan kepada Gereja-Mu itu, memperoleh kebebasan beragama yang lebih besar dan memberi kesaksian tentang kebenaran di hadapan dunia.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Daniel (5:1-6.13-14.16-17.23-28)   
  
"Tampaklah jari-jari tangan manusia yang menulis pada dinding."
   
Sekali peristiwa Raja Belsyazar mengadakan perjamuan besar untuk para pembesarnya; seribu orang jumlahnya. Di hadapan seribu orang itu raja minum-minum anggur. Dalam kemabukan anggur, Belsyazar menitahkan orang mengambil perkakas emas dan perak yang telah dibawa oleh Nebukadnezar, ayahnya, dari dalam bait suci di Yerusalem. Sebab Belsyazar dan para pembesarnya, para isteri dan gundik mereka, ingin minum dari perkakas itu. Maka dibawalah perkakas emas dan perak, yang dirampas dari bait suci, rumah Allah di Yerusalem. Lalu raja dan para pembesarnya, para isteri dan gundik mereka, minum dari perkakas itu. Mereka minum anggur dan memuji-muji para dewa yang dari emas dan perak, tembaga, besi, kayu dan batu. Pada waktu itu juga tampaklah jari-jari tangan manusia, menulis pada kapur dinding istana raja, di depan kaki dian. Raja sendiri melihat punggung tangan yang sedang menulis itu. Maka raja menjadi pucat dan pikirannya menggelisahkan dia; sendi-sendi pangkal pahanya menjadi lemas dan lututnya berantukan. Lalu dibawalah Daniel menghadap raja. Bertanyalah raja kepada Daniel, “Engkaukah Daniel, salah seorang buangan yang diangkut ayahku dari tanah Yehuda? Telah kudengar bahwa engkau penuh dengan roh para dewa, dan memiliki kecerahan akal budi dan hikmat yang luar biasa. Aku pun telah mendengar bahwa engkau dapat memberikan makna dan dapat menguraikan kekusutan. Oleh sebab itu jika engkau dapat membaca tulisan itu dan dapat memberitahukan maknanya kepadaku, maka kepadamu akan dikenakan pakaian dari kain ungu dan pada lehermu akan dikalungkan rantai emas, dan dalam kerajaan ini engkau akan mempunyai kekuasaan sebagai orang ketiga.” Kemudian Daniel menjawab raja, “Tak usahlah Tuanku memberi hadiah; berikanlah kepada orang lain saja! Namun demikian, aku akan membaca tulisan itu bagi Tuanku dan memberitahukan maknanya. Tuanku telah menyombongkan diri terhadap Yang Berkuasa di surga; Perkakas dari bait-Nya dibawa orang kepada Tuanku. Lalu Tuanku dan para pembesar, para isteri dan para gundik Tuanku telah minum anggur dari perkakas itu. Tuanku telah memuji-muji para dewa dari perak dan emas, dari tembaga, besi, kayu dan batu, yang tidak dapat melihat atau mendengar ataupun mengetahui. Tuanku tidak memuliakan Allah, yang menggenggam nafas Tuanku dan menentukan segala jalan Tuanku. Sebab itu Ia memerintahkan punggung tangan itu, dan dituliskanlah tulisan ini. Beginilah tulisan itu, ‘Mene, mene, tekel, urfasin’. Dan beginilah makna perkataan itu, ‘Mene’ artinya masa pemerintahan Tuanku telah dihitung oleh Allah dan telah diakhiri. ‘Tekel’ artinya Tuanku telah ditimbang dengan neraca dan didapati terlalu ringan; ‘Urfasin’, kerajaan Tuanku dipecah dan diberikan kepada orang Media dan Persia.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kidung Tanggapan
Ref. Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
Ayat. (Dan 3:62.63.64.65.66.67)
1. Pujilah Tuhan, hai matahari dan bulan
2. Pujilah Tuhan, hai segala bintang di langit
3. Pujilah Tuhan, hai segala hujan dan embun
4. Pujilah Tuhan, hai segala angin
5. Pujilah Tuhan, hai api dan panas terik
6. Pujilah Tuhan, hai hawa yang dingin dan kebekuan

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Why 2:10c)
Hendaklah engkau setia sampai mati, sabda Tuhan, dan Aku akan mengaruniakan kepadamu mahkota kehidupan.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:12-19)
   
"Karena nama-Ku kalian akan dibenci semua orang, tetapi tidak sehelai pun rambut kepalamu akan hilang."
  
Pada waktu itu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Akan datang harinya kalian ditangkap dan dianiaya. Karena nama-Ku kalian akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat, dimasukkan ke dalam penjara, dan dihadapkan kepada raja-raja dan para penguasa. Hal itu akan menjadi kesempatan bagimu untuk bersaksi. Sebab itu tetap teguhlah di dalam hatimu, jangan kalian memikirkan lebih dahulu pembelaanmu. Aku sendirilah yang akan memberi kalian kata-kata hikmat, sehingga kalian tak dapat ditentang atau dibantah lawan-lawanmu. Dan kalian akan diserahkan juga oleh orang tuamu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu dan sahabat-sahabatmu, dan beberapa orang di antaramu akan dibunuh; karena nama-Ku kalian akan dibenci semua orang. Tetapi tidak sehelai pun rambut kepalamu akan hilang. Kalau kalian tetap bertahan, kalian akan memperoleh hidupmu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan


Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita mendengar pesan dari Kitab Suci yang mengingatkan kita semua akan kenyataan bahwa menjadi pengikut Tuhan sering kali kita akan menghadapi tantangan, pencobaan, kekecewaan, penghinaan dan penganiayaan saat kita berjalan masuk jalan Tuhan, dan kita kemungkinan besar akan menghadapi tekanan dan godaan untuk meninggalkan jalan kita dan menjauh dari jalan Tuhan.

Namun, melalui apa yang telah kita dengar dalam perikop Kitab Suci kita hari ini, kita mendengar tentang kepastian Tuhan bahwa Dia akan menyertai mereka yang selalu setia kepada-Nya. Dia tidak akan meninggalkan mereka dalam kegelapan dan Dia juga tidak akan membiarkan kita menghadapi kehancuran. Ya, akan ada tantangan di jalan kita dan sepanjang perjalanan kita, tetapi selama kita tetap setia pada iman kita dan bertekun kuat dalam komitmen kita kepada Tuhan, Dia akan setia kepada kita dan Perjanjian yang telah Dia buat dengan kita semua.

Pada akhirnya, semua ini adalah pengingat bagi kita semua bahwa Tuhan akan selalu menang pada akhirnya, tidak peduli apa yang harus kita tanggung sebagai bagian dari pergumulan hidup kita sehari-hari, sebagai murid Tuhan yang setia. Jika kita terus berharap kepada Tuhan dan tetap setia kepada-Nya, kita pasti tidak akan kecewa karena Tuhan sendiri akan berada di sisi kita, menjamin kita dan menjaga bagi kita warisan yang telah Dia simpan untuk kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar kesempatan lain tentang bagaimana Tuhan tetap setia pada janji-janji-Nya dan memelihara umat-Nya yang setia, seperti yang kita dengar dari Kitab nabi Daniel kisah tentang bagaimana Tuhan akhirnya membebaskan umat-Nya Israel dari tangan Tuhan, penindas mereka, sebagai raja Babilonia terakhir, Belsyazar menemui ajalnya dan akhir kerajaannya. Raja Belsyazar sangat tidak menghormati Tuhan, karena dia dan para bangsawannya menggunakan bejana suci yang disita dari Bait Allah sebagai bejana minum sebagai ejekan bagi Tuhan.

Pada saat itu juga, Tuhan menunjukkan sebuah tanda besar yang akan mengantar berakhirnya kerajaan Nebukadnezar dan penerusnya yang agung dan membanggakan, ketika tangan Tuhan sendiri menelusuri kata-kata di dinding istana di depan mata raja dan semua orang. dari para bangsawannya, memproklamirkan akhir Babel dan pengambilalihan yang akan segera terjadi oleh Persia di bawah raja Cyrus yang akan menjadi orang yang membebaskan dan membebaskan orang-orang buangan Israel di Babel dan mengizinkan mereka kembali ke tanah air mereka.

Dan apa yang Tuhan katakan melalui nabi Daniel menjadi kenyataan pada malam itu juga ketika Persia menggulingkan pemerintahan Belsyazar dan menghancurkan selamanya orang-orang yang menghina kehormatan dan kemuliaan Tuhan dengan tindakan jahat mereka. Dan Tuhan setia kepada umat-Nya setelah menebus dosa-dosa mereka, mengingat mereka setiap saat dan membawa mereka kembali ke tanah yang pernah menjadi milik mereka dan nenek moyang mereka.

Saudara dan saudari dalam Kristus, kita semua diingatkan bahwa kita semua tidak boleh takut untuk mengikuti Tuhan dan menyerahkan diri kita kepada-Nya karena pada akhirnya, Tuhan selamanya setia pada Perjanjian yang telah Dia buat dengan kita. Dia tidak akan melupakan kita, tetapi Dia akan memberi upah kepada kita semua yang tetap benar-benar setia kepada-Nya, bertahan dan bertekun melalui berbagai cobaan dan tantangan dalam perjalanan kita menuju-Nya.

Sekarang, kita semua ditantang untuk tetap benar-benar setia kepada Tuhan, memikul salib kita dalam hidup dan mengikuti Tuhan. Apakah kita mampu mendedikasikan diri kita dengan semangat dan berkomitmen untuk melayani kemuliaan Tuhan yang lebih besar mulai sekarang? Apakah kita mau dan mampu membela iman kita ketika situasi menuntutnya? Apakah kita mampu menjalani hidup kita mulai sekarang dengan kasih yang tulus kepada Tuhan dan menjadi saksi kebenaran-Nya di setiap saat dalam hidup kita?

Inilah pertanyaan-pertanyaan yang harus kita miliki, untuk mengingatkan kita dan untuk menguatkan kita dalam tekad kita untuk menjadi murid Kristus yang setia mulai sekarang. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia menguatkan kita dan memberdayakan kita dalam perjalanan kita, sekarang dan selamanya. Amin.
  
   
Antifon Komuni (Mat 5:10)

Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga.

Blessed are they who are persecuted for the sake of righteousness,
for theirs is the Kingdom of Heaven.
 
 
  RENUNGAN PAGI

Selasa, 23 November 2021 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Selasa, 23 November 2021
Hari Biasa Pekan XXXIV

“Kitab Suci melukiskan pembaharuan yang penuh rahasia itu, yang akan mengubah umat manusia dan dunia, sebagai "langit yang baru dan bumi yang baru" (2 Ptr 3:13) Bdk. Why 21:1.. Pada waktu itu keputusan Allah, untuk "mempersatukan di dalam Kristus sebagai kepala segala sesuatu, baik yang di surga maupun yang di bumi" (Ef 1:10), akan dilaksanakan secara definitif.” (Katekismus Gereja Katolik, 1043)


Antifon Pembuka (Dan 3:57,58)

Pujilah Tuhan, hai segala karya Allah, pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya. Pujilah Tuhan, semua malaikat Tuhan, pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Doa Pagi


Allah Bapa kami yang Mahakuasa dan kekal, Engkau menghendaki mendirikan kerajaan yang akan lestari selamanya melalui Yesus Mesias, Hamba-Mu. Perkenankanlah kami melaksanakan sabda janji-Nya dan memberikan kesaksian dalam segala tingkah laku kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
          
Bacaan dari Nubuat Daniel (2:31-45)
   
    
"Allah akan mendirikan suatu kerajaan yang takkan binasa selama-lamanya dan akan meremukkan segala kerajaan."
  
Pada waktu itu Daniel berkata kepada Raja Nebukadnezar, “Ya Raja, Tuanku melihat suatu penglihatan, yakni sebuah patung yang besar! Patung itu tinggi, berkilau-kilauan luar biasa, berdiri tegak di hadapan Tuanku, dan tampak mendahsyatkan. Adapun patung itu kepalanya dari emas tua, dada dan lengannya dari perak, perut dan pinggangnya dari tembaga, pahanya dari besi, sedang kaki serta jari-jarinya sebagian dari besi dan sebagian dari tanah liat. Sementara Tuanku melihatnya, sebuah batu terungkit lepas tanpa perbuatan tangan manusia. Batu itu menimpa patung itu tepat pada kakinya yang dari besi dan tanah liat itu, sehingga remuk. Maka sekaligus diremukkan juga besi, tanah liat, tembaga, perak dan emas itu. Semuanya menjadi seperti sekam yang dihembus angin, di tempat pengirikan pada musim panas sehingga tidak ada bekas-bekasnya lagi. Tetapi batu yang menimpa patung itu menjadi gunung besar yang memenuhi seluruh bumi. Itulah mimpi Tuanku. Adapun maknanya akan kami jelaskan sekarang kepada Tuanku Raja. Ya Tuanku Raja, raja segala raja! Kepada Tuanku Allah semesta langit telah memberikan kerajaan, kekuasaan, kekuatan dan kemuliaan. Ke dalam tangan Tuanku telah diserahkan-Nya semua manusia, di mana pun mereka berada, juga binatang-binatang di padang, burung-burung di udara. Tuanku telah diberi-Nya kuasa atas semuanya itu. Maka Tuankulah kepala yang dari emas itu. Tetapi sesudah Tuanku akan muncul suatu kerajaan lain, yang kurang besar dari kerajaan Tuanku; kemudian suatu kerajaan lagi, yakni yang ketiga, dari tembaga, yang akan berkuasa atas seluruh bumi. Sesudah itu akan ada kerajaan yang keempat, yang keras seperti besi, tepat seperti besi yang meremukkan dan menghancurkan segala sesuatu. Seperti besi yang menghancurluluhkan, maka kerajaan itu akan meremukkan dan menghancurluluhkan semuanya. Dan seperti Tuanku lihat kaki dan jari-jarinya sebagian dari tanah liat tukang periuk dan sebagian lagi dari besi, itu berarti bahwa kerajaan itu terbagi. Memang kerajaan itu juga keras seperti besi, sesuai dengan yang Tuanku lihat, besi bercampur tanah liat. Sebagaimana kaki dan jari-jari kaki itu sebagian dari besi dan sebagian dari tanah liat, demikianlah kerajaan itu sebagian keras dan sebagian rapuh. Seperti Tuanku lihat besi bercampur dengan tanah liat, itu berarti: mereka akan bercampur karena perkawinan, tetapi tidak akan merupakan satu kesatuan, seperti besi tidak dapat bercampur dengan tanah liat. Lalu pada zaman raja-raja itu, Allah semesta langit akan mendirikan suatu kerajaan yang takkan binasa selama-lamanya. Kekuasaannya takkan beralih lagi kepada bangsa lain. Kerajaan itu akan meremukkan segala kerajaan dan melenyapkannya, tetapi kerajaan itu sendiri akan tetap untuk selama-lamanya. Hal itu telah Tuanku lihat, yaitu bahwa tanpa perbuatan tangan manusia sebuah batu terungkit lepas dari gunung dan meremukkan besi, tembaga, tanah liat, perak serta emas. Allah yang mahabesar telah memberitahukan kepada Tuanku Raja, apa yang akan terjadi di kemudian hari. Mimpi itu benar dan maknanya dapat dipercaya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kidung Tanggapan
Ref. Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
Ayat. (Dan 3:57.58.59.60.61)
1. Pujilah Tuhan, hai segala karya Tuhan.
2. Pujilah Tuhan, hai segala malaikat Tuhan.
3. Pujilah Tuhan, hai segenap langit.
4. Pujilah Tuhan, hai segala air di atas langit.
5. Pujilah Tuhan, segenap bala tentara Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Why 2:10c)
Hendaklah engkau setia sampai mati, sabda Tuhan, dan Aku akan mengurniakan kepadamu mahkota kehidupan.
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:5-11)
 
"Tidak ada satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain."
 
Ketika itu beberapa orang berbicara tentang Bait Allah dan mengagumi bangunan yang dihiasi dengan batu indah, dan berbagai macam barang persembahan. Tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Akan tiba harinya segala yang kalian lihat di situ diruntuhkan, dan tidak akan ada satu batu pun dibiarkan terletak di atas batu yang lain.” Lalu murid-murid bertanya, “Guru, bilamanakah hal itu akan terjadi? Dan apakah tandanya, kalau itu akan terjadi?” Jawab Yesus, “Waspadalah, jangan sampai kalian disesatkan. Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku, dan berkata, ‘Akulah Dia’ dan ‘Saatnya sudah dekat’. Janganlah kalian mengikuti mereka. Dan bila kalian mendengar kabar tentang perang dan pemberontakan, janganlah kalian terkejut. Sebab semuanya itu harus terjadi dahulu, tetapi itu tidak berarti kesudahannya akan datang segera.” Kemudian Yesus berkata kepada mereka, “Bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan. Akan terjadi gempa bumi yang dahsyat, dan di berbagai tempat akan ada penyakit sampar dan kelaparan. Dan akan terjadi juga hal-hal yang mengejutkan dan tanda-tanda yang dahsyat dari langit.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


 
Renungan
   
  Akhir dunia mungkin merupakan isapan jempol bagi sebagian orang, seberkas obsesi bagi orang lain, tetapi tetap menjadi titik pertikaian bagi kita semua.

Film yang menggambarkan peristiwa akhir dunia akan selalu menikmati kesuksesan box-office yang bagus.

Bagi mereka yang dapat membayangkan lebih dari yang lain, mereka dapat memikirkan hal-hal yang akan terjadi pada dunia, hal-hal yang tidak dapat kita bayangkan.

Dan bagi sebagian besar dari kita, ketika kita mencoba untuk menerima bencana dan tragedi dan bencana yang datang satu demi satu, dan kadang-kadang bersama-sama, kita mungkin bertanya-tanya mengapa itu terjadi dan berapa lama lagi kita harus bertahan.

Dan jika kita bertanya-tanya dan mencoba untuk menerima apa yang terjadi di sekitar kita, Yesus menyatakan sebagai fakta:
"...bila kalian mendengar kabar tentang perang dan pemberontakan, janganlah kalian terkejut. Sebab semuanya itu harus terjadi dahulu, tetapi itu tidak berarti kesudahannya akan datang segera.”
 
Jadi sepertinya akan ada lebih banyak lagi yang akan datang dan sepertinya akan lebih lama lagi.

Seperti yang kita dengar di bacaan pertama, kerajaan besar akan datang dan pergi. Semuanya berubah sedemikian rupa sehingga tidak ada satu batu pun yang tertinggal di atas batu lainnya dan semuanya akan hancur.

Namun, bahkan saat angin bertiup melintasi pasir yang bergeser dan waktu serta air pasang terus bergulir tanpa henti, hanya ada satu, dan hanya satu, stabilitas yang konstan.

Di tengah perubahan, besar atau kecil, Tuhan tetap sebagai stabilitas konstan kepada siapa kita dapat menaruh iman kita dan kepada siapa kita harus meletakkan iman kita.

Jika kita tidak menaruh iman kita kepada Tuhan yang adalah stabilitas kita yang konstan dan yang besar dalam kesetiaan, maka kita akan dipenuhi dengan imajinasi dan obsesi yang hanya akan membawa kita ke jurang delusi.
       
Mari kita terus-menerus menyerahkan hidup kita kepada penyelenggaraan Tuhan. Dengan demikian, hidup kita penuh dengan buah-buah yang berlimpah dengan kebaikan dan kebenaran.

    
Antifon Komuni (Luk 21:8)
 
Waspadalah supaya kamu jangan disesatkan. Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku, dan berkata, 'Akulah Dia.' Dan 'Saatnya sudah dekat.' Janganlah kamu mengikuti mereka.
     
Doa Malam
 
Allah Bapa kami di surga, semoga kami mematuhi sabda-Mu serta Kauperkenankan merasakan apa yang membawa kedamaian dalam diri Yesus, Putra-Mu terkasih. Semoga kami dapat mendiami dunia ini dengan baik dan sabar. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin. 



RENUNGAN PAGI

Senin, 22 November 2021 Peringatan Wajib St. Sesilia, Perawan dan Martir

Senin, 22 November 2021
Peringatan Wajib St. Sesilia, Perawan dan Martir
  
“Hai tentara Kristus, buanglah pekerjaan kegelapan dan kenakanlah senjata cahaya." (St. Sesilia)
    
Antifon Pembuka

Inilah martir sejati yang bersedia menumpahkan darah untuk membela nama Kristus. Ia tidak takut menghadapi ancaman di pengadilan. Kerajaan surga kini menjadi miliknya.

Doa Pagi
    
Allah Bapa sumber kehidupan kekal, menjadi pengikut Kristus Putra-Mu akan selalu berhadapan dengan kenyataan ditolak, dimusuhi bahkan dianiaya. Berilah aku keteguhan hati untuk tetap setia dengan mengingat janji keselamatan-Mu seperti diteladankan oleh St. Sesilia. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        
    
 Bacaan dari Nubuat Daniel (1:1-6.8-20)
   
"Di antara mereka tidak didapati yang setara dengan Daniel, Hananya, Misael, dan Azarya."
    
Pada tahun ketiga pemerintahan Yoyakim, raja Yehuda, datanglah Nebukadnezar, raja Babel, ke Yerusalem, dan mengepung kota itu. Tuhan menyerahkan Yoyakim, raja Yehuda, dan juga sebagian dari perkakas-perkakas di rumah Allah ke dalam tangan Raja Nebukadnezar. Nebukadnezar membawa semuanya itu ke tanah Sinear, ke dalam rumah dewanya dan perkakas-perkakas itu dimasukkannya dalam perbendaharaan dewanya. Lalu Nebukadnezar bertitah kepada Aspenas, kepala istananya, untuk membawa beberapa orang muda Israel, yang berasal dari keturunan raja atau dari kaum bangsawan. Pemuda-pemuda itu hendaknya tidak bercela, berperawakan baik, memahami berbagai-bagai hikmat, berpengetahuan luas, dan mempunyai pengertian tentang ilmu. Pendek kata hendaknya orang-orang yang cakap untuk bekerja dalam istana raja. Hendaknya mereka diajar tulisan dan bahasa orang Kasim. Dan raja menetapkan bagi mereka jatah makanan setiap hari dari santapan raja, dan jatah minuman dari anggur yang biasa diminum raja. Mereka harus dididik selama tiga tahun, dan sesudah itu mereka harus bekerja pada raja. Di antara mereka itu ada juga beberapa orang Yehuda, yakni Daniel, Hananya, Misael, dan Azarya. Tetapi Daniel bertekad untuk tidak menajiskan diri dengan santapan raja dan dengan anggur yang biasa diminum raja. Maka ia minta kepada pemimpin pegawai istana itu supaya ia tak usah menajiskan diri. Maka Allah mengaruniakan kepada Daniel kasih dan sayang dari pemimpin pegawai istana itu, namun katanya, "Makanan dan minuman telah ditetapkan oleh raja sendiri. Aku takut, kalau-kalau tuanku raja berpendapat bahwa kalian kelihatan kurang sehat dibandingkan dengan pemuda-pemuda lain yang sebaya dengan kalian. Nanti akulah yang dipersalahkan oleh raja, oleh karena kalian. Kemudian berkatalah Daniel kepada penjenang, yang telah diangkat oleh pemimpin pegawai istana untuk mengawasi Daniel, Hananya, Misael dan Azarya, 'Adakanlah percobaan dengan hamba-hambamu ini selama sepuluh hari, dan biarlah kami diberi sayur sebagai makanan dan air sebagai minuman. Sesudah itu bandingkanlah perawakan kami dengan perawakan pemuda-pemuda yang makan dari santapan raja. Kemudian perlakukanlah hamba-hambamu ini sesuai dengan pendapatmu." Permintaan Daniel itu dikabulkannya. Maka diadakannya percobaan dengan mereka selama sepuluh hari. Setelah lewat sepuluh hari, ternyata perawakan mereka lebih baik, dan mereka kelihatan lebih gemuk daripada semua pemuda lain yang telah makan dari santapan raja. Maka selanjutnya penjenang itu selalu menyisihkan makanan dan minuman yang disediakan bagi mereka dan memberikan sayur kepada mereka. Kepada keempat pemuda itu Allah memberikan pengetahuan dan kepandaian tentang berbagai-bagai tulisan dan hikmat, sedang Daniel juga mempunyai pengertian tentang berbagai-bagai penglihatan dan mimpi. Setelah lewat waktu yang ditetapkan raja, mereka sekalian harus dibawa menghadap Raja Nebukadnezar. Raja bercakap-cakap dengan mereka semua. Di antara mereka tidak didapati yang setara dengan Daniel, Hananya, Misael, dan Azarya. Maka bekerjalah mereka itu pada raja. Dalam tiap-tiap masalah yang menuntut kebijaksanaan dan pengertian dan yang ditanyakan raja kepada mereka, ternyata mereka sepuluh kali lebih cerdas daripada semua orang berilmu dan semua ahli jampi di seluruh kerajaannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Kidung Tanggapan Daniel 3:52.53.54.55.56
* Terpujilah Engkau, Tuhan, Allah leluhur kami.
U:Kepada-Mulah pujian selama segala abad.
* Terpujilah nama-Mu yang mulia dan kudus.
U:Kepada-Mulah pujian selama segala abad.
* Terpujilah Engkau dalam bait-Mu yang mulia dan kudus
U:Kepada-Mulah pujian selama segala abad.
* Terpujilah Engkau di atas takhta kerajaan-Mu.
U:Kepada-Mulah pujian selama segala abad.
* Terpujilah Engkau yang mendugai samudera raya.
U:Kepada-Mulah pujian selama segala abad.
* Terpujilah Engkau di bentangan langit.
U:Kepada-Mulah pujian selama segala abad.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 24:42a.44)
Berjaga-jaga dan bersiap-siaplah, sebab Anak Manusia datang pada saat yang tidak kalian duga.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:1-4)
   
"Yesus melihat seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti derma."
 
Di bait Allah, tatkala mengangkat muka, Yesus melihat orang-orang kaya memasukkan persembahan mereka ke dalam peti persembahan. Ia melihat juga seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti itu. Maka Yesus berkata, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin ini memberi lebih banyak daripada semua orang itu. Sebab mereka semua memberikan persembahannya dari kelimpahannya, tetapi janda ini memberikan dari kekurangannya, bahkan ia memberikan seluruh nafkahnya."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan

Iman bukanlah aspek pasif dari kehidupan kita. Iman secara kasat mata menanggapi sesuatu yang mungkin diharapkan untuk menghasilkan manifestasi dari suatu emosi atau perasaan.

Memiliki iman juga berarti berpartisipasi dengan siap atau aktif dalam situasi-situasi di sekitar kita untuk mengungkapkan kehadiran Tuhan dalam situasi-situasi tersebut.

Dalam pengertian itu, jika kita memiliki keyakinan maka kita tidak akan begitu mudah dipengaruhi, ditindaklanjuti, atau dipengaruhi oleh suatu pengaruh eksternal, dan hanya hanyut mengikuti arus.

Pada bacaan pertama, keempat pemuda itu menghadapi dilema. Mereka diasingkan di negeri asing tetapi dipilih untuk dilatih untuk melayani raja.

Mereka diberi makanan dari meja raja, tetapi itu adalah makanan yang pertama kali dipersembahkan kepada berhala dan oleh karena itu bagi orang Yahudi untuk memakan makanan itu akan mencemarkan diri mereka sendiri.

Sebagai orang buangan di negeri asing, melawan perintah berarti kematian.

Tetapi iman mereka kepada Tuhan membuka jalan bagi mereka dan ternyata, Tuhan memberkati mereka karena kesetiaan mereka.

Dalam Injil, janda miskin itu memasukkan dua koin kecil ke dalam perbendaharaan, dan seperti yang Yesus komentari, dia memasukkan semua yang dia miliki untuk hidup.

Dalam kedua kasus empat pemuda dan janda miskin, mereka bisa saja tunduk pada pemikiran mereka dan mengambil jalan keluar yang mudah dan masuk akal dari situasi yang sulit.

Tetapi iman mereka membuat mereka menghadapi situasi yang sulit dan dengan melakukan itu hadirat Tuhan dimanifestasikan dalam situasi dan keadaan itu.

Dunia perlu mengalami hadirat Tuhan. Itulah sebabnya Tuhan memilih kita dan memberi kita iman. Dengan iman kita, semoga kita membiarkan Tuhan hadir dan semoga kita memohon berkat-Nya bagi dunia kita.

Antifon Komuni (Mzm 96:13)
 
Bersukarialah di hadapan Tuhan, sebab Ia datang. Ia datang menghakimi dunia. Ia akan menghakimi dunia dengan adil, dan para bangsa dengan tepat. 
   
Doa Malam

Ya Tuhan, bimbinglah aku untuk semakin peka dalam menyadari kehadiran-Mu dalam hidupku. Dengan menyadari dan mengalami kehadiran-Mu maka aku beroleh kekuatan di tengah kerapuhan dan kelemahanku. Di dalam Engkau aku kuat, ya Tuhanku dan Allahku. Amin.
 
CC0
 
 
RENUNGAN PAGI

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy