Sabtu, 24 Desember 2011 Sore Menjelang Hari Raya Natal

Sabtu, 24 Desember 2011
Sore Menjelang Hari Raya Natal
(Vigil Mass for Christmas)

Sebab, barangsiapa yang berseru kepada nama Tuhan, akan diselamatkan --- Roma 10:13

Doa Renungan

Allah Bapa yang mahabaik, terimakasih atas hari yang indah ini. Alam semesta memancarkan keindahan-Mu dan mengajak kami juga untuk memancarkan keindahan itu, sehingga semakin banyak orang dapat menikmati keindahan-Mu sendiri. Resapkanlah Sabda-Mu ke dalam hati kami agar Engkau semakin nyata dalam perkataan dan perbuatan kami hari ini. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (62:1-5)


"Seorang mempelai girang hati melihat pengantin perempuan."

Oleh karena Sion aku tidak akan berdiam diri dan oleh karena Yerusalem aku tidak akan tinggal tenang, sampai kebenarannya bersinar seperti cahaya dan keselamatannya menyala seperti suluh. Maka bangsa-bangsa akan melihat kebaenaranmu, dan orang akan menyebut engkau dengan nama baru yang akan ditentukan oleh Tuhan sendiri. Engkau akan menjadi mahkota keagungan di tangan Tuhan dan serban kerajaan di tangan Allahmu. Engkau tidak akan disebut lagi "yang ditinggalkan suami", dan negerimu tidak akan disebut lagi "yang sunyi", tetapi engkau akan dinamai "yang berkenan kepada-Ku" dan negerimu "yang bersuami", sebab Tuhan telah berkenan kepadamu, dan negerimu akan bersuami, sebab seperti seorang muda belia menjadi suami seorang anak dara, demikianlah Dia yang membangun engkau akan menjadi suamimu, dan seperti girang hatinya seorang mempelai melihat pengantin perempuan, demikianlah Allahmu akan girang hati atasmu.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 868
Ref. Kerelaan Tuhan hendak kunyanyikan selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 89:4-5.16-17.27.29; Ul: 2)

1. Aku hendak menyanyikan kasih setia Tuhan selama-lamanya, hendak menuturkan kesetiaan-Mu turun-menurun. Sebab kasih setia-Mu dibangun untuk selama-lamanya kesetiaan-Mu tegak seperti langit.
2. Engkau berkata, "Telah Kuikat perjanjian dengan orang pilihan-Ku Aku telah bersumpah kepada Daud, hamba-Ku: Aku hendak menegakkan anak cucumu untuk selama-lamanya, dan membangun takhtamu turun-menurun."
3. Dia pun akan berseru kepada-Ku, "Bapa-kulah Engkau, Allahku dan gunung batu keselamatanku." Untuk selama-lamanya Aku akan memelihara kasih setia-Ku bagi dia, dan perjanjian-Ku dengannya akan Kupegang teguh.

B
acaan dari Kisah Para Rasul (13:16-17.22-25)

"Aku bukanlah Dia yang kamu sangka, tetapi Ia akan datang kemudian daripada aku. Membuka kasut dari kaki-Nya pun aku tidak layak."

Pada suatu hari Sabat, di rumah ibadat di Perga, setelah pembacaan dari hukum Taurat dan kitab nabi-nabi, Paulus bangkit dan memberi isyarat dengan tangannya, lalu berkata, "Hai orang-orang Israel dan kamu yang takut akan Allah, dengarkanlah! Allah umat Israel telah memilih nenek moyang kita, dan membuat umat itu menjadi besar, ketika mereka tinggal di Mesir sebagai orang asing. Dengan tangan-Nya yang perkasa Ia telah memimpin mereka keluar dari negeri itu. Lalu Allah mengangkat Daud menjadi raja mereka. Tentang Daud ini Allah telah menyatakan: Aku telah mendapat Daud bin Isai, seorang yang berkenan di hati-Ku dan yang melakukan segala kehendak-Ku. Dan dari keturunannyalah, sesuai dengan yang telah dijanjikan-Nya, Allah telah membangkitkan Juruselamat bagi orang Israel, yaitu Yesus. Menjelang kedatangan Yesus itu, Yohanes telah menyerukan kepada seluruh bangsa Israel supaya mereka bertobat dan memberi diri dibaptis. Dan ketika hampir selesai menunaikan tugasnya, Yohanes berkata: Aku bukanlah Dia yang kamu sangka, tetapi Ia akan datang kemudian daripada aku. Membuka kasut dari kaki-Nya pun aku tidak layak.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = es, 2/2, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 1:38; 2/4)
Aku ini hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataan-Mu.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius 1:1-25 (Singkat: Mat 1:18-25)

"Silsilah Yesus, anak Daud."

Inilah silsilah Yesus Kristus, anak Daud, anak Abraham. Abraham memperanakkan Ishak, Ishak memperanakkan Yakub, Yakub memperanakkan Yehuda dan saudara-saudaranya, Yehuda memperanakkan Peres dan Zerah dari Tamar, Peres memperanakkan Hezron, Hezron memperanakkan Ram, Ram memperanakkan Aminadab, Aminadab memperanakkan Nahason, Nahason memperanakkan Salmon, Salmon memperanakkan Boas dari Rahab, Boas memperanakkan Obed dari Rut, Obed memperanakkan Isai, Isai memperanakkan raja Daud. Daud memperanakkan Salomo dari isteri Uria, Salomo memperanakkan Rehabeam, Rehabeam memperanakkan Abia, Abia memperanakkan Asa, Asa memperanakkan Yosafat, Yosafat memperanakkan Yoram, Yoram memperanakkan Uzia, Uzia memperanakkan Yotam, Yotam memperanakkan Ahas, Ahas memperanakkan Hizkia, Hizkia memperanakkan Manasye, Manasye memperanakkan Amon, Amon memperanakkan Yosia, Yosia memperanakkan Yekhonya dan saudara-saudaranya pada waktu pembuangan ke Babel. Sesudah pembuangan ke Babel, Yekhonya memperanakkan Sealtiel, Sealtiel memperanakkan Zerubabel, Zerubabel memperanakkan Abihud, Abihud memperanakkan Elyakim, Elyakim memperanakkan Azor, Azor memperanakkan Zadok, Zadok memperanakkan Akhim, Akhim memperanakkan Eliud, Eliud memperanakkan Eleazar, Eleazar memperanakkan Matan, Matan memperanakkan Yakub, Yakub memperanakkan Yusuf suami Maria, yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus. Jadi seluruhnya ada: empat belas keturunan dari Abraham sampai Daud, empat belas keturunan dari Daud sampai pembuangan ke Babel, dan empat belas keturunan dari pembuangan ke Babel sampai Kristus. Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Tetapi ketika ia mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata: "Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus. Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka." Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan oleh nabi: "Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel" ?yang berarti: Allah menyertai kita. Sesudah bangun dari tidurnya, Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Tuhan itu kepadanya. Ia mengambil Maria sebagai isterinya, tetapi tidak bersetubuh dengan dia sampai ia melahirkan anaknya laki-laki dan Yusuf menamakan Dia Yesus.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

MENGAPA SILSILAH YESUS DALAM MATIUS DAN LUKAS BEGITU BERBEDA?


Jawaban: Silsilah Yesus terdapat dalam dua tempat dalam Kitab Suci, Mat 1 dan Luk 3:23-28. Matius menelusuri silsilah dari Yesus sampai Abraham. Lukas menelusuri silsilah dari Yesus sampai kepada Adam. Namun demikian, ada alasan kuat untuk percaya bahwa Matius dan Lukas menelusuri silsilah-silsilah yang sama sekali berbeda. Misalnya, Matius mencantumkan Yakub sebagai ayah Yusuf (Mat 1:16), sementara Lukas mengatakan bahwa ayah Yusuf adalah Eli (Luk 3:23). Matius menelusuri garis keturunan melalui Salomo, anak Daud (Mat 1:6), sementara Lukas menelusuri garis keturunan melalui Natan, anak Daud (Luk 3:31). Kenyataannya, antara Daud dan Yesus, satu-satunya nama yang sama dalam silsilah adalah Sealtiel dan Zerubabel (Mat 1:12; Luk 3:27). Bagaimana menjelaskan perbedaan ini?

Ada orang yang menunjuk pada perbedaan ini sebagai bukti dari kesalahan dari Alkitab. Namun demikian, orang-orang Yahudi menyimpan catatan dengan amat teliti, khususnya dalam kaitannya dengan silsilah. Sulit membayangkan bahwa Matius dan Lukas dapat membangun dua silsilah yang sama sekali berbeda. Bahkan kemungkinan rujukan pada Sealtiel dan Zerubabel adalah menunjuk pada dua orang yang sama sekali berbeda namun memiliki nama yang sama. Matius menyebutkan ayah Sealtiel sebagai Yekhonya, sementara Lukas menyebut Neri sebagai ayah Sealtiel. Adalah normal bagi seorang yang bernama Sealtiel untuk menamai anaknya Zerubabel sesuali dengan orang-orang ternama dengan nama yang sama (lih. Kitab Ezra dan Nehemia).

Penjelasan lain adalah bahwa Matius menelusuri garis keturunan utama sedangkan Lukas memperhitungkan terjadinya "pernikahan kelewian." Kalau seorang laki-laki mati tanpa meninggalkan seorang putrapun, adalah merupakan tradisi untuk saudara dari laki-laki itu untuk menikahi istrinya dan melahirkan anak laki-laki yang nantinya akan meneruskan garis keturunan laki-laki tersebut. Walaupun bisa saja demikian, namun pandangan ini tidak dimungkinkan karena kalau demikian halnya maka setiap generasi dari Daud sampai kepada Yesus akan memiliki "pernikahan kelewian". baru dapat menjelaskan perbedaan di setiap generasi. Ini amat tidak mungkin.

Dengan mengingat konsep ini, kebanyakan sarjana Alkitab yang konservatif menganggap bahwa Lukas mencatat silsilah Maria dan Marius mencatat silsilah Yusuf. Matius mengikuti garis keturunan Yusuf (ayah Yesus secara hukum), melalui Salomo, anak Daud, sementara Lukas mengikuti garis keturunan Maria (keluarga Yesus secara darah), melalui Natan, anak Daud.

Dalam bahasa Yunani tidak ada kata untuk "menantu laki-laki", dan Yusuf dapat dianggap sebagai anak Eli melalui menikahi putri Eli, Maria. Melalui garis keturunan manapun, Yesus adalah keturunan Daud dan karena itu berhak menjadi Mesias. Menelusuri silsilah melalui ibu adalah langka, namun begitu pula kelahiran melalui anak dara. Penjelasan Lukas bahwa Yesus adalah anak Yusuf, "menurut anggapan orang".


Sumber: RUAH, www.gotquestion.org


Sabtu, 24 Desember 2011 Sore Menjelang Hari Raya Natal

Sabtu, 24 Desember 2011
Sore Menjelang Hari Raya Natal
(Vigil Mass for Christmas)

BACAAN PERAYAAN EKARISTI:
Yes 62:1-5; Mzm 89:4-5.16-17.27.29; Kis 13:16-17.22-25; Mat 1:1-25 (klik disini)

Saudara-saudari terkasih dalam nama Tuhan Yesus Kristus

Membaca silsilah atau daftar keturunan Yesus Kristus sungguh sangat menarik. Silsilah Yesus dihitung mulai dari Abraham. Kita tahu Abraham adalah bapak umat beriman. Sebab ketika iman Abraham diuji, ia rela menyerahkan Ishak, anak tunggalnya untuk dikorbankan bagi Tuhan. Ketika Abraham hendak membunuh Ishak sebagai korban kepada Tuhan, malaikat Tuhan berkata kepada Abraham supaya jangan membunuh Ishak. Karena perbuatannya itu, Abraham dipuji oleh Allah. Allah berjanji akan memberkati Abraham berlimpah-limpah dan membuat keturunan Abraham sangat banyak seperti bintang di langit dan pasir di tepi laut. Allah juga mengatakan bahwa oleh keturunan Abraham semua bangsa di muka bumi akan mendapat berkat. Dan janji Allah bahwa keturunan Abraham sangat banyak sudah terbukti. Ada empat puluh dua keturunan dari Abraham sampai kepada Yesus. Dari kenyataan ini pula dapat kita ketahui bahwa keturunan Yesus bermula dari Abraham, seorang tokoh yang sangat dekat dan mencintai Allah.

Saudara-saudari terkasih,

Selain Abraham, ada tokoh lain yang sangat terkenal dalam riwayat keturunan Yesus yakni Daud. Daud adalah raja kedua dalam sejarah Israel. Raja pertama dalam sejarah bangsa Israel ialah Saul. Daud merupakan anak dari Isai. Pada saat dipilih dan diurapi menjadi raja usia Daud masih sangat muda. Daud merupakan anak bungsu dari Isai. Meskipun Daud memiliki tujuh orang kakak laki-laki namun justru Allah memilih Daud yang masih sangat kecil. Karena Allah lebih berkenan kepada Daud daripada ketujuh saudara-saudaranya. Dan sebelum memerintah sebagai raja, Daud terlebih dahulu menjadi pelayan Saul. Dengan kemampuannya bermain kecapi Daud menjadi orang kepercayaan Saul. Saat Saul dihingapi roh jahat, Daud bermain kecapi guna mengusir roh jahat yang ada dalam diri Saul. Lalu Saul pun mati dan digantikan Daud. Pada saat memerintah sebagai raja Israel, raja Daud sangat dekat dan diberkati Tuhan. Kitab Mazmur yang banyak berisi nyanyian maupun doa menjadi bukti kedekatan dan kecintaan Daud pada Allah.

Saudara-saudari terkasih,

Daud merupakan keturunan yang keempat belas dari Abraham. Namun raja Daud melakukan satu kesalahan besar selama hidupnya yakni ketika Daud menghamili isteri Uria yakni Batsyeba. Uria adalah satu satu prajurit dari raja Daud yang hebat dan kuat. Setelah mendengar Batsyeba hamil, Daud menjadi takut. Karena itu Daud berniat tidak baik dengan cara mau membunuh Uria. Daud menyusun sebuah rencana jahat dengan menyuruh Moab untuk menempatkan Uria pada barisan terdepan pasukan perang. Uria pun meninggal dunia. Daud sadar dan minta ampun kepada Tuhan setelah diperingatkan oleh nabi Natan. Tetapi akibat perbuatan Daud menyebabkan Allah marah. Daud melakukan perbutan yang hina dihadapan Allah. Sebab Daud tidak saja mengambil Batsyeba menjadi isterinya namun Daud juga membiarkan Uria suami Batsyeba meninggal di medan perang. Dan akibat perbuatanny itu, Daud menerima malapetaka. Salah satu malapetaka yang menimpa Daud ialah kematian anaknya yang pertama dari bekas isteri Uria yaitu Batsyeba. Selain itu, isteri-isteri Daud diambil dan diberikan kepada orang lain.

Saudara-saudari terkasih,

Pertanyaan kita adalah: apakah makna dari silsilah Yesus bagi kita? Pertama, dari silsilah Yesus kita belajar bahwa ada orang-orang tertentu dalam keturunan Yesus yang berperilaku jahat. Misalnya, Daud yang mengambil isteri Uria dan membiarkan Uria terbunuh. Barangkali ada juga nenek moyang kita yang perilakunya jahat dan kejam. Tetapi walaupun kita memiliki nenek moyang yang jahat, kita tetap bisa menjadi orang baik dan suci berkat rahmat dan kasih karunia Allah. Kita bisa tampil beda dari yang lain asalkan kita mau mengandalkan Tuhan. Kedua, rahmat Allah tidak bisa dihalang-halangi oleh dosa sebesar apapun dosa manusia. Masih ada nenek moyang dalam silsisilah Yesus yang berbuat dosa bahkan dosa yang berat. Namun rencana Allah untuk menyelamatkan umat manusia tetap terlaksana. Barangkali ada juga keluarga kita atau termasuk orangtua kita sendiri yang berbuat jahat. Hal ini tidak mempengaruhi hidup kita. Sebab keselamatan tidak datang dari keturunan kita. Keselamatan bersifat pribadi. Artinya kita bisa selamat jika kita percaya dan melakukan apa yang Tuhan kehendaki.

Saudara-saudari terkasih,

Gelombang, badai, taufan; berbagai problema hidup sering datang menerpa kehidupan kita tanpa kita duga sebelumnya. Kadangkala hidup kita remuk redam, hancur lebur, pecah berpuing-puing membuat kita tak berdaya, tak sanggup bertahan hidup lagi. Dalam situasi seperti itu kita perlu diam, kita perlu menguatkan batin serta iman kita; agar kita tidak mengambil keputusan yang salah, yang justru menambah parahnya permsalahan yang hita hadapi. Maka hendaknya kita diam, hening, tenangkan batin, kuatkan iman dan pusatkan perhatian pada Tuhan. Membiarkan Allah Bapa dan Roh Kudus berkarya dalam diri kita. Dan semoga Tuhan Yesus, membimbing langkah kita mengikuti kemana pun Yesus menghendaki kita pergi. Dan marilah, kita membayangkan sekiranya peristiwa itu menimpa diri kita. Bagaimanakah sikap dan keputusan kita? Sama dengan Yusufkah, akankah kita mengambil sikap yang jelas, tulus seperti Yusuf ?

Peristiwa Yusuf, tunangan Maria, yang didatangi oleh malaikat Tuhan, dan menasehatkan agar mengambil Maria sebagai isterinya tentu merupakan sikap yang melawan arus. Bukan hanya pada jaman sekarang, melainkan pada jaman dulu, pada waktu itu pun sudah dinilai sebagai melawan arus. Adalah kerahusan yang tidak masuk akal, mengambil seorang gadis yang sudah mengandung, bukan dari darah dagingnya sendiri. Harga diri sebagai lelaki pastilah terusik dan berontak. Pribadi Yusuf yang tulus hati, yang terbuka akan karya Allah memungkinkan sejarah keselamatan terlaksana seturut kehendak Allah. Dewasa ini banyak orang merasa kebebasannya terganggu, kalau memiliki sekian banyak keharusan. Seperti misalnya: harus bekerja setiap hari, harus mengikuti Misa Kudus ke gereja setiap hari minggu, harus pantang dan puasa harus berdoa setiap hari. Ketaatan menjadi masalah, mengganggu; apalagi dikaitkan dengan agama dan Allah. Yusuf telah mengatasi itu semua, Yusuf setia pada kehendak Tuhan atas dirinya.

Dari bacaan Injil sore menjelang Misa Malam Natal hari ini tampak bahwa Santo Yusuf memang tipe orang kudus yang banyak diam, tidak menonjolkan diri. Orang yang tulus hati, lurus hati, banyak kerja, sedikit bicara. Ia tidak suka berdebat, berbantah, berdiskusi yang aneh-aneh dan tidak-tidak. Ketika ia berencana mau menceraikan Maria, dengan maksud agar Maria tidak dipermalukan di depan umum, malaikat Tuhan mendatanginya dan menyuruhnya untuk mengambil Maria sebagai isterinya. Yusuf tidak menolak, Yusuf menerima kehendak Tuhan, tanpa tanya dan tanpa mengajukan syarat. Langsung mengiyakan dan menerima kehendak Tuhan atas dirinya. Menjadi orang yang tulus dan lurus hati, setia dan bijaksana adalah tidak mudah untuk jaman ini. Banyak orang lebih suka bicara, omong, komentar; tetapi tidak suka bekerja, malas bekerja. Orang lebih suka berbuat semaunya sendiri dan pandai mencari dalih untuk membenarkan diri.

Peristiwa yang dialami oleh Bunda Maria yakni mengandung tanpa suami bukanlah perkara yang mudah. Orang Israel mempunyai hukum yang jelas dan tegas bahwa setiap perempuan yang mengandung tanpa suami akan dihukum dengan cara dirajam. Seorang perempuan dianggap berzinah jika mengandung tanpa memiliki suami yang sah. Dirajam berarti orang itu dilempari dengan batu sampai meninggal. Dan Bunda Maria waktu itu sudah mengandung dari Roh Kudus. Hal ini sangat sulit untuk diterima dan dipahami oleh orang Israel. Karena peristiwa semacam itu belum pernah terjadi sebelumnya. Maka tak mengherankan bila Yusuf secara diam-diam ingin menceraikan Maria. Yusuf bisa saja berpikir bahwa Maria adalah wanita yang tidak setia dan tidak bisa menjaga dirinya. Namun oleh kuasa dan rahmat Tuhan, Bunda Maria bisa melewati setiap masalah yang menimpa dirinya. Dan Yusuf pun bersedia mengambil Maria menjadi istrinya.

Banyak peristiwa yang terjadi dalam hidup kita. Ada peristiwa atau kejadian tertentu yang sulit untuk kita pahami. Kita bertanya-tanya dalam hati mengapa hal itu terjadi dalam hidup kita. Seperti yang dialami oleh Bunda Maria dalam cerita di atas. Bunda Maria mau atau tidak mau harus menerima tawaran Allah. Dia harus rela mengandung dalam usia yang sangat muda. Bunda Maria juga mengorbankan kesenangan pribadi demi terlaksananya karya dan kehendak Allah. Walaupun Bunda Maria orang yang saleh dan suci, namun masalah demi masalah terus menghampirinya. Hal ini menyadarkan kita bahwa semakin kita dekat dengan Tuhan, masalah yang kita hadapi justru bertambah sulit. Namun satu yang pasti bahwa Allah tidak pernah meninggalkan kita sendirian.

REFLEKSI:

Apakah aku bersyukur atas nenek moyangku ataukah aku merasa diri hina dan minder karena berasal dari keturunan yang kurang baik?

MARILAH KITA BERDOA:

Tuhan Yesus Kristus, sebagai manusia Engkau lahir dan berasal dari sebuah keturunan yang panjang dan berlika-liku. Ajarilah kami agar kami juga menghormati dan mensyukuri nenek moyang kami meskipun mereka berbuat dosa. Semoga kami mampu tampil sebagai manusia baru. Doa ini kami persembahkan dalam nama Yesus, Tuhan dan pengantara kami. Amin.


diolah dari RH Lumen Indonesia

Alasan Gingerbread Selalu Hadir Ketika Natal


NATAL tiba esok hari di tengah keluarga. Keceriaan tentu semakin lengkap dengan sajian kue gingerbread.

"Gingerbread memang sengaja dikeluarkan saat Natal , bisa dibilang gingerbread adalah kue khas Natal ," kata Chef Farah Quinn kepada okezone saat ditemui di Hotel Century, Senayan, Jakarta Selatan, belum lama ini.

Menurutnya, Indonesia bisa dibilang telat untuk mengenal popularitas kue gingerbread pada beberapa tahun terakhir. Pasalnya, kue ini merupakan kue tradisional negara-negara Eropa dan Amerika.

"Kue gingerbread mengapa selalu ada di musim Natal? Karena kalau di negara-negara Eropa, Bulan Desember atau musim Natal tiba selalu di musim salju. Unsur utama kue tersebut adalah jahe, yang bisa menghangatkan tubuh manusia," tambahnya.

Ia mengakui, kue ini masih jarang ditemukan. Sementara di luar negeri, hampir semua tempat menjajakan kue ini menjelang Natal. (tty/Okezone)

Renungan Natal: Sinar di Ujung Lorong

Sinar di Ujung Lorong


(Kompas.com, 24 Desember 2011) Lorong itu panjang, sempit, dan gelap. Masuk ke dalamnya mirip pengalaman naik kereta api petang hari dari Gambir menuju Bandung, dengan lampu mati dalam gerbong.

Ketika masuk terowongan Sasaksaat, kegelapan mencekam. Anak-anak menjerit, penumpang putus asa karena tak ada pemimpin perjalanan yang menunjukkan muka. Situasi serupa terjadi pada negara yang sudah hampir berusia 70 tahun ini, tetapi tak juga menyediakan masa depan cerah. Serba gelap. Tiada tokoh bangsa yang mengemuka. Pertanyaan yang muncul: "Siapakah yang membawa sinar di ujung lorong?"

Bayangkanlah suatu daerah primitif dan terbelakang yang kekurangan air di musim panas dan kebanjiran di musim hujan, sementara seluruh bangsa tidak merasa terpanggil mengatasi kuasa alam. Baru setelah bisa menggunakan akal budinya, manusia membendung sungai untuk menjaga ketersediaan air dan mengendalikannya agar tidak banjir. Bangsa yang lebih maju bisa mengadakan hujan buatan demi kesuburan tanah.

Kita masih tinggal di lorong sempit dan panjang, kekurangan sinar untuk mencerahkan akal budi sehingga mampu bekerja sama dengan alam untuk kesejahteraan bersama. Kita serakah menebangi hutan dan menghancurkan masa depan Nusantara.

Betapa republik ini haus akan pemimpin-pemimpin yang maju pikirannya dan masak mentalnya untuk melakukan apa pun demi kebaikan bersama. Pelita yang dinyalakan melalui Mukadimah UUD 1945 telah lama padam.

Waktu proklamasi kemerdekaan, kita memimpikan suatu bangsa yang maju kebudayaannya. Namun, hingga beberapa puluh tahun bangsa kita terpuruk di lorong panjang dan gelap. Udara pengap oleh asap rokok tanpa pengaturan karena ayatnya hilang dari UU yang dibicarakan dengan susah payah dan makan biaya. Orang sulit berjalan karena lalu lintas tidak hanya padat tanpa disiplin, tetapi juga dirusak justru oleh mereka yang wajib menjaga kelancaran perjalanan.

Kampung, pedesaan, dan perkotaan diganggu oleh banyak petugas yang mengajari penduduk mengambil bagian dalam korupsi sejak kecil sampai dimakamkan. Sekelompok politisi yang berjulukan ”wakil rakyat”, anggota badan eksekutif ataupun yudikatif menyerahkan diri kepada cara menyelenggarakan negara yang sarat dengan sangkaan korupsi.

Bahkan, dengan pelbagai dalih urusan keyakinan dan agama, semua dibiarkan tunduk terhadap nafsu kekuasaan dan hasrat egoistis kelompok penuh kekerasan sehingga menjarah dan membunuh pun dihalalkan.

Dalam lorong seperti ini ada kelaparan akan kesetaraan dan demokrasi untuk penyelenggaraan negara, melampaui pidato yang dikemas apik dan diucapkan pejabat berdandan rapi.

Merindukan terang

Kenyataannya, lorong panjang republik ini digelapkan oleh berjubelnya pejabat yang oleh sebagian UU dan peraturan daerah diuntungkan, bahkan dalam hal memperkaya pribadi atau kelompok. Dengan demikian, semakin lenyaplah harapan datangnya akhir dari masa gelap.

Kehausan itu tak juga terpenuhi dengan keringnya masyarakat kita dari tokoh pembela rakyat. Jeritan para nestapa di lorong yang menyesakkan dan paraunya suara demonstran— bahkan sampai membakar diri seperti Sondang—tak juga menyalakan lilin kecil pembawa sinar di lorong sempit ini.

Sajak, lagu-lagu, dan film-film itu seharusnya mengisyaratkan semakin meluapnya kehausan dan kelaparan akan "tibanya langit dan Bumi Pertiwi yang baru" itu agar lorong panjang dan gelap dalam perjalanan bangsa ini segera berakhir.

Ada sejumlah orang mengusahakan hukum ditegakkan dengan tepat, pemerintahan yang efektif, perwakilan rakyat yang tahu diri, penegakan hukum yang tepat guna, ekonomi yang berhasil guna. Namun, gelap dan panjangnya lorong ziarah bangsa ini masih berlanjut karena kita kekurangan orang yang secara lahir batin menyatu dengan penderitaan rakyat serta siap membalikkan langkah pejabat-pejabat yang "keblinger".

Situasi serupa terjadi ketika Yohannes Baptis tampil di permukaan Tanah Terjanji sekitar 21 abad lalu. Ia berani mengoreksi Herodes, yang namanya saja raja, tetapi sesungguhnya orang yang lunak dalam menghadapi rengekan keluarga dan rasa nikmat dagingnya sendiri serta lumpuh menghadapi intrik partai Herodian-nya.

Dia menantang rakyat untuk bertobat kalau tidak mau binasa bersama. Iman dipaparkannya dalam kesatuan dengan kesejahteraan seluruh rakyat, dan tidak dibekukan dalam ritual dan etiket kosmetis. Itulah saat yang tepat bagi Bapa Umat Manusia untuk mengirimkan Anak-Nya, dengan risiko bahwa kemuliaan surgawi ditanggalkan-Nya untuk masuk dalam darah daging kemanusiaan.

Hanya dengan menyatu di tengah bangsa manusia yang menderita itulah penebusan manusia dapat benar. Maka, Ia mau jadi kanak-kanak dalam lingkungan sederhana. Itulah yang diperingati dalam Natal, tanpa pernik-pernik kenes dari ekonomi yang menunggangi agama.

Surat Philippi 2: 5-11 mengingatkan bahwa penjelmaan menyebabkan segala insan dan alam semesta berlutut ketika Yang Mahamulia mendekatkan dan menyatukan diri dengan manusia yang papa di mana pun. Misteri ini juga seharusnya bergema kala mengucapkan "selamat Natal".

Ia datang sebagai Sang Cahaya yang bersinar di ujung ziarah umat manusia. Kita dipanggil untuk menjadi saksi-Nya: agar sinar asa menerangi hidup pribadi, keluarga, pekerjaan, dan perjuangan bangsa kita. Selamat Natal!

(BS Mardiatmadja SJ, Rohaniwan)