Rabu, 28 Desember 2011 Pesta Kanak-kanak Suci, Martir

Rabu, 28 Desember 2011
Pesta Kanak-kanak Suci, Martir

"Ketika Herodes tahu, bahwa ia telah diperdayakan oleh orang-orang majus itu, ia sangat marah. Lalu ia menyuruh membunuh semua anak di Betlehem dan sekitarnya, yaitu anak-anak yang berumur dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu yang dapat diketahuinya dari orang-orang majus itu." (Mat 2:16)

Antifon Pembuka

Kanak-kanak tak bersalah dibunuh demi Kristus. Kini mereka mengikuti Anak Domba tak bercela, dan senantiasa berseru, "Terpujilah Kristus!"

Pengantar


Pesta Kanak-kanak Suci yang kita rayakan pada hari ini menunjuk pada kenyataan bahwa kuasa kegelapan menjadi gusar terhadap terang Kristus. Ini dapat dilihat di sepanjang sejarah keselamatan. Dengan lahirnya Yesus, Raja Herodes merasa kedudukannya terancam dengan hadirnya Raja baru tersebut. Ia merasakan takhtanya mulai digoyang. Itulah sebabnya, ia tidak segan-segan membunuh anak-anak. Telinganya sudah tuli untuk mendengar ratapan para ibu yang harus kehilangan anaknya. Mata hatinya buta untuk melihat penderitaan begitu banyak orang. Kehadiran seorang pembawa damai kerap menimbulkan ketidaknyamanan bagi orang yang congkak dan arogan. Kedatangan Yesus, Sang Raja Damai, menyebabkan kekacauan besar dalam diri Herodes. Anak-anak yang tidak bersalah menjadi korban kekejamannya hanya karena ingin memastikan bahwa Yesus termasuk di antara anak-anak tersebut.

Doa Pagi

Tuhan Yesus, hari ini Gereja-Mu merayakan Pesta Kanak-kanak suci. Dalam kelemahan mereka, mereka harus mengalami tindakan penguasa yang kejam. Di saat ini pun tangisan Rahel yang menangisi anak-anaknya masih terngiang mengenang anak-anaknya menjadi kurban ketidak-adilan, terlebih para korban aborsi. Terimalah ya Yesus pengorbanan para kanak-kanak yang berdosa ini. Sebab Engkaulah yang hidup dan berkuasa
bersama Bapa dan Roh Kudus Allah sepanjang segala masa. Amin

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (1:5-2:2)

"Darah Yesus Kristus menyucikan kita dari segala dosa."

Saudara-saudara terkasih, inilah berita yang telah kami dengar dari Yesus Kristus, dan yang kami sampaikan kepada kamu: Allah adalah terang, dan di dalam Dia sama sekali tidak ada kegelapan. Jika kita katakan bahwa kita beroleh persekutuan dengan Dia namun kita hidup di dalam kegelapan, kita berdusta, dan kita tidak melakukan kebenaran. Tetapi jika kita hidup di dalam terang sama seperti Dia ada di dalam terang, maka kita beroleh persekutuan seorang dengan yang lain, dan darah Yesus, anak-Nya itu, menyucikan kita dari segala dosa. Jika kita berkata bahwa kita tidak berdosa, maka kita menipu diri kita sendiri, dan kebenaran tidak ada di dalam kita. Jika kita mengaku dosa kita, maka Allah adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan. Jika kita berkata bahwa bahwa kita tidak berbuat dosa, maka kita membuat Allah menjadi pendusta, dan firman-Nya tidak ada di dalam kita. Anak-anakku, hal-hal ini kutuliskan kepada kamu, supaya kamu jangan berbuat dosa; namun jika seorang berbuat dosa, kita mempunyai seorang pengantara pada Bapa, yaitu Yesus Kristus yang adil. Dialah pendamaian untuk segala dosa kita; malahan bukan untuk dosa kita saja, tetapi juga untuk dosa seluruh dunia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan
Ref. Jiwa kita terluput seperti burung terlepas dari jerat penangkap.
Ayat. (Mzm 124:2-3.4-5.7b-8)

1. Jika bukan Tuhan yang memihak kepada kita, ketika manusia bangkit melawan kita, maka mereka telah menelan kita hidup-hidup, ketika amarah mereka menyala-nyala terhadap kita.
2. Maka air telah menghanyutkan kita, dan sungai telah mengalir menimbus kita; telah mengalir melanda kita air yang meluap-luap itu.
3. Jerat itu telah putus, dan kita pun terluput! Pertolongan kita dalam nama Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi.


Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. Allah, Tuhan kami, Engkau kami puji dan kami muliakan. Kepada-Mu barisan para martir berkurban dengan mempertaruhkan nyawa.


Raja Herodes mencoba untuk membunuh Kanak-Kanak Yesus. Hal itu terjadi karena dia gagal untuk melihat bahwa di dalam diri Anak itu terletaklah harapan keselamatan umat manusia. Yesus, Maria dan Yusuf harus mengungsi ke Mesir, dan kemudian akan kembali dan menetap di Nazaret.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (2:13-18)

"Herodes menyuruh agar semua anak laki-laki di Betlehem dan sekitarnya dibunuh."

Setelah orang-orang majus yang mengunjungi bayi Yesus di Betlehem itu pulang, nampaklah malaikat Tuhan kepada Yusuf dalam mimpi. Malaikat itu berkata, “Bangunlah, ambillah Anak itu serta ibu-Nya! Larilah ke Mesir, dan tinggallah di sana sampai Aku berfirman kepadamu, karena Raja Herodes akan mencari Anak itu untuk dibunuh.” Maka Yusuf pun bangunlah. Malam itu juga diambilnya Anak itu serta ibu-Nya, lalu menyingkir ke Mesir, dan tinggal di sana sampai Herodes mati. Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan lewat nabi-Nya, ‘Dari Mesir Kupanggil Anak-Ku’. Ketika Herodes tahu, bahwa ia telah diperdayakan oleh orang-orang majus itu, sangat marahlah ia. Lalu ia menyuruh membunuh semua anak di Betlehem dan sekitarnya, yaitu anak-anak yang berumur dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu yang dapat diketahuinya dari orang-orang majus itu. Dengan demikian genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yeremia: Terdengarlah suara di Rama, tangis dan ratap yang amat memilukan; Rahel menangisi anak-anaknya, dan ia tidak mau dihibur, sebab mereka tidak ada lagi.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Dalam masyarakat Jawa dan barangkali juga di dalam lingkungan budaya lain, ada istilah "mencari wangsit" atau "mencari petunjuk dari yang di atas". Untuk memperoleh wangsit, seseorang bisa semadi berhari-hari atau puasa dalam waktu tertentu disertai doa dan matiraga. Petunjuk dan wangsit itu sering dipakai sebagai pedoman untuk menapaki jalan kehidupan, untuk memperoleh keselamatan atau kesejahteraan dalam kehidupan.

Injil hari ini mengisahkan tentang pengungsian ke Mesir yang dilakukan oleh Keluarga Kudus Nasaret. Atas petunjuk Allah sendiri, Yusuf membawa Maria, istrinya, dan Yesus, anaknya, mengungsi ke Mesir. Berdasarkan petunjuk Allah sendiri Yusuf berani mengambil resiko, melintasi padang gurun, dan mengungsi ke Mesir. Petunjuk Allah sendiri yang menjadi pedoman dan sekaligus memimpin perjalanan hidup keluarganya di tanah pengungsian. Kepercayaan dan keyakinan akan petunjuk Allah membimbing langkah Yusuf dan Keluarga Kudusnya untuk pergi ke Mesir, ke tempat pengungsian, ke tempat yang senantiasa dihantui oleh kecemasan, ancaman dan penganiayaan. Namun demikian, iman akan Allah mendorong Yusuf untuk menjalani panggilan hidupnya dan bahkan mengambil resiko terhadap keselamatan keluarganya. Yusuf percaya pada petunjuk dan jaminan dari Allah sendiri.

Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita sering dihadapkan pada aneka pilihan dan keraguan. Sering tidak terlalu mudah untuk mencari petunjuk dan pedoman di dalam melangkah. Namun, belajar dari Yusuf, kita boleh berharap pada pilihan yang tidak akan salah yaitu mengikuti petunjuk Allah sendiri. Petunjuk Allah dapat kita temukan di dalam Sabdanya, di dalam Kitab Suci dan ajaran-ajaran-Nya. Petunjuk Allah tidaklah jauh dari kita, ada di tengah-tengah kita. Yang diperlukan hanyalah keterbukaan hati serta kerelaan untuk membuka mata dan telinga mendengarkan suara-Nya. Sebagaimana Yusuf dan Keluarga Kudus-Nya selamat dari marabahaya berkat ketaatan dan kesetiaan kepada petunjuk Allah; kita pun akan selamat pada saat kita melangkah berdasar petunjuk dari Allah.



Hermanus Sigit Pawanto, SVD - Inspirasi Batin 2011