Senin, 23 Januari 2012 Hari Biasa Pekan III

Senin, 23 Januari 2012
Hari Biasa Pekan III

“Kerinduan untuk memulihkan kesatuan semua orang Kristen adalah satu anugerah Kristus dan satu panggilan Roh Kudus” (Katekismus Gereja Katolik, 820)


Antifon Pembuka (Mzm 89:21-22)

Aku telah menemukan Daud, hamba-Ku; Aku telah mengurapinya dengan minyak kudus, maka tangan-Ku tetap menyertai dia, bahkan lengan-Ku meneguhkan dia.

Doa Pagi


Tuhan, mampukan kami untuk tetap tegar dan tidak takut dalam menghadapi berbagai persoalan hidup, yang ada kalanya menyita waktu dan perhatian kami. Sertailah setiap langkah kami sehingga berkat-Mu pun berlimpah dalam hidup kami. Amin.

Orang beriman itu taat kepada kehendak Allah. Ia setia melaksanakan segala firman Tuhan. Maka ia menjadi seorang pribadi yang dapat dipercaya oleh pengikutnya. Segala perkataan dan tindakannya penuh kuasa dari Allah. Daud dipercaya seluruh kaum Israel untuk menjadi raja atas mereka. Mereka percaya bahwa Daud adalah orang pilihan Israel sendiri.

Bacaan dari Kitab Kedua Samuel (5:1-7.10)


Sekali peristiwa datanglah segala suku Israel kepada Daud di Hebron. Mereka itu berkata, “Ketahuilah, kami ini darah dagingmu. Telah lama engkaulah yang memimpin segala gerakan orang Israel, yakni sejak Saul memerintah atas kami. Lagipula Tuhan telah bersabda kepadamu: “Engkaulah yang harus menggembalakan umat-Ku Israel, dan engkaulah yang menjadi raja atas Israel”. Maka datanglah semua tua-tua Israel menghadap Daud di Hebron, lalu Daud mengadakan perjanjian dengan mereka di sana di hadapan Tuhan. Kemudian mereka mengurapi Daud menjadi raja atas Israel. Pada saat menjadi raja itu, Daud berumur tiga puluh tahun; dan selanjutnya empat puluh tahun lamanya ia memerintah. Di Hebron ia memerintah atas Yehuda tujuh tahun enam bulan, dan di Yerusalem ia memerintah tiga puluh tiga tahun atas seluruh Israel dan Yehuda. Kemudian raja dengan orang-orangnya pergi ke Yerusalem, menyerang orang Yebus, penduduk negeri itu. Tetapi mereka itu berkata kepada Daud, “Engkau tidak sanggup masuk kemari! Orang-orang buta dan orang-orang timpang akan mengenyahkan engkau!” Maksud mereka: Daud tidak sanggup masuk ke sana. Tetapi Daud merebut kubu pertahanan Sion, yaitu kota Daud. Maka makin lama makin besarlah kuasa Daud, sebab Tuhan, Allah semesta alam, menyertai dia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Kesetiaan dan kasih-Ku menyertai raja.
Ayat. (Mzm 89:20.21-22.25-26)

1. Pernah Engkau berbicara dalam penglihatan kepada orang-orang yang Kaukasihi. Engkau berkata, “Telah Kutaruh mahkota di atas kepala seorang pahlawan, telah Kutinggikan seorang pilihan dari antara bangsa itu.”
2. Aku telah mendapat Daud, hamba-Ku; Aku telah mengurapinya dengan minyak-Ku yang kudus, maka tangan-Ku tetap menyertai dia, bahkan lengan-Ku meneguhkan dia.
3. Kesetiaan dan kasih-Ku menyertai dia, dan oleh karena nama-Ku tanduknya akan meninggi. Aku akan membuat tangannya menguasai laut, dan tangan kanannya menguasai sungai-sungai.

Bait Pengantar Injil, do = bes, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. (2 Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut, dan menerangi hidup dengan Injil.


Tiap manusia dikaruniakan roh pengudus di dalam dirinya. Berkat Sakramen Baptis, Roh Pengudus itu makin ditampakkan menjadi daya kekuatan yang menyelamatkan. Roh Kudus mengurapi tiap orang menjadi anak-anak Allah. Hidupnya selalu ada dalam lindungan-Nya. Maka, tiap orang mesti memelihara kekudusan dirinya agar tidak menodai Roh Kudus dalam dirinya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (3:22-30)


Pada suatu hari datanglah ahli-ahli Taurat dari Yerusalem dan berkata tentang Yesus, “Ia kerasukan Beelzebul!” Ada juga yang berkata, “Dengan kuasa penghulu setan Ia mengusir setan.” Maka Yesus memanggil mereka, lalu berkata kepada mereka dalam perumpamaan, “Bagaimana Iblis dapat mengusir Iblis? Kalau suatu kerajaan terpecah-pecah, kerajaan itu tidak dapat bertahan, dan jika suatu rumah tangga terpecah-pecah, rumah tangga itu tidak dapat bertahan. Demikianlah juga kalau Iblis berontak melawan dirinya sendiri, kalau ia terbagi-bagi, ia tidak dapat bertahan, malahan sudah tamatlah riwayatnya! Camkanlah, tidak seorang pun dapat memasuki rumah seorang yang kuat, untuk merampas harta bendanya, kecuali kalau ia mengikat lebih dahulu orang kuat itu. Lalu barulah ia dapat merampok rumah itu. Aku berkata kepadamu: Sungguh, semua dosa dan hujat anak-anak manusia akan diampuni, ya, semua hujat yang mereka ucapkan. Tetapi apabila seseorang menghujat Roh Kudus, ia tidak akan mendapat ampun untuk selama-lamanya, sebab dosa yang dilakukannya adalah dosa yang kekal.” Yesus berkata demikian karena mereka bilang bahwa Ia kerasukan roh jahat.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Hujat terhadap Roh Kudus adalah dosa yang tak terampuni, karena orang menutup diri untuk berubah menjadi lebih baik, ketika memahami atau mengalami kebaikan yang akan mengubah hidupnya. Setiap manusia memiliki Roh yang hidup kekal abadi, yang merupakan percikan dari Roh Kudus. Dosa menghujat Roh Kudus berarti menolak Rohnya sendiri. Menolak Roh berarti mati.

Doa Malam

Tuhan, jagailah pintu bibirku agar apa yang aku ucapkan sungguh mendatangkan rahmat bagi yang mendengar. Jauhkanlah dariku sikap dan tutur kata yang mendukakan Roh Kudus-Mu. Amin.


RUAH

Bacaan Harian 23-29 Januari 2012

Bacaan Harian 23-29 Januari 2012

Senin, 23 Januari: Hari Biasa Pekan III (H).
2Sam 5:1-7.10; Mzm 89:20-22.25-26; Mrk 3:22-30.
Betapa mudah menghujat orang yang tidak kita sukai. Hujatan-hujatan dengan cepat terlontar tanpa peduli apakah akan menyakiti hati seseorang. Roh Kudus berbicara kepada kita melalui hati nurani. Jangan menutup hati nurani terhadap Allah. "Beberapa orang telah menolak hati nuraninya yang murni itu, dan karena itu kandaslah iman mereka" (1Tim 1:19). Allah ingin hati kita selalu terbuka kepada-Nya. Tak peduli berapa kali kita jatuh, marilah kita merangkak kembali kepada-Nya dan berkata, "Tuhan, berbelaskasihanlah kepadaku, aku ini orang berdosa."

Selasa, 24 Januari : Peringatan Wajib Fransiskus dari Sales, Uskup Pujangga Gereja (P).
2Sam 6:12b-15.17-19; Mzm 24:7-10; Mrk 3:31-35.
Menghina Maria berarti menghujat Roh Kudus. Sebab, bukankah Roh Kudus sendiri memberi penghormatan sangat tinggi kepada Maria: ”Dan ketika Elisabet mendengar salam Maria, melonjaklah anak yang di dalam rahimnya dan Elisabet pun penuh dengan Roh Kudus, lalu berseru dengan suara nyaring: ’Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu. Siapakah aku ini sampai ibu Tuhanku datang mengunjungi aku?’” (Luk 1:41–43).

Bagi orang yang berpikir sehat, jelaslah tidak mungkin Yesus melawan Perintah Allah sendiri yang bersabda: ”Hormatilah bapak dan ibumu.” Dalam kenyataannya, Yesus sangat menghormati ibu-Nya. Mukjizat pertama dibuat-Nya justru atas permintaan Bunda Maria, walaupun belum saatnya (bdk. Yoh 2:1–11). Yang kedua, Ia menyerahkan ibu-Nya kepada murid yang dikasihi-Nya sewaktu Ia bergantung pada salib, bukti penghargaan-Nya kepada Bunda Maria (Yoh 19:25–27).

Rabu, 25 Januari: Pesta Bertobatnya St. Paulus, Rasul (P).
Kis 22:3-16 atau Kis 9:1-22; Mzm 117:1-2; Mrk 16:15-18.
Pertobatan seorang pendosa—lebih-lebih pendosa besar—menunjukkan kerahiman Allah Yang Mahabesar, yang tidak menghendaki seorang pun binasa, melainkan supaya setiap orang bertobat dan hidup. Kerahiman Allah menjadi harapan bagi kita untuk terus berharap kepada-Nya dan tidak pernah putus asa Kita pernah tidak luput dari dosa-dosa dan karena itu kita membutuhkan kerahiman Allah. ”Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi” (Mat 7:1). Oleh karena itu, marilah kita selalu menunjukkan kasih dan belas kasihan, supaya kita pun boleh mengalami kasih dan belas kasihan Allah sendiri.

Kamis, 26 Januari : Peringatan Wajib St. Timotius dan Titus, Uskup (P).
2Tim 1:1-8 atau Tit 1:1-5; Mzm 96:1-3.7-8a.10; Mrk 4:21-25.
Cara hidup orang beriman harus memberi terang bagi orang-orang yang ada di sekitarnya. Hidup saling mengasihi, tanpa harus saling menghakimi satu sama lain akan membawa terang bagi orang yang hidup dalam kegelapan.

Jumat, 27 Januari : Hari Biasa Pekan III (H).
2Sam 11:1-4a.5-10a.13-17 Mzm 51:3-7.10-11; Mrk 4:26-34.
Kerajaan Allah berkembang dari kecil dan secara perlahan menjadi besar. Awalnya mungkin ia tampak remeh dan tak berarti, namun ia akan tumbuh dan menjadi sesuatu yang besar dan memberikan kebaikan. Oleh sebab itu jangan putus asa dan berkecil hati apabila usaha untuk membangun Kerajaan Allah tidak menampakkan hasil yang nyata. Ia akan berkembang dalam waktu karena Allah sendiri yang si Empunya.

Sabtu, 28 Januari : Peringatan Wajib St. Thomas Aquino, Imam Pujangga Gereja (P).
2Sam 12:1-7a.11-17; Mzm 51:12-17; Mrk 4:35-41.
Lewat sebuah perumpamaan, Natan mengingatkan Daud akan dosanya. Ia telah melakukan apa yang jahat di mata Tuhan. Daud menyesali kesalahannya dan mengakui dosanya. “Aku sudah berdosa terhadap Tuhan.” Walaupun demikian, ia harus menanggung akibat dosanya.

Minggu, 29 Januari: Hari Minggu Biasa Pekan IV (H).
Ul 18:15-20; Mzm 95:1-2.6-9; 1Kor 7:32-35; Mrk 1:21-28.
Yesus tidak mentolerir segala hal yang jahat. Ia segera turun tangan dan tidak berdiam diri melihat kejahatan meraja. Bagaimana dengan kita? Apakah kita hanya berdiam diri melihat kejahatan yang berlangsung dan berdalih bahwa itu bukan urusan kita? Misiku hari ini adalah: