Kobus: Hari Raya Kelahiran St Yohanes Pembaptis

MINGGU 24 JUNI 2012 - HR KELAHIRAN YOHANES PEMBAPTIS


MINGGU 24 JUNI 2012 - HR KELAHIRAN YOHANES PEMBAPTIS
Yes 49:1-6; Kis 13:22-26; Luk 1:57-66.80
Pengantar
Hari ini, kira merayakan kelahiran St. Yohanes Pembaptis, seorang tokoh besar yang rendah hati. Ia mengakhiri zaman Perjanjian Lama dan mengantar ke zaman Perjanjian Baru. Ia dipilih dan diutus Allah untuk mempersiapkan kedatangan Yesus. Ia mempersiapkan umat yang layak bagi Tuhan; dan setelah tiba saatnya Yesus tampil, dengan rendah hati Ia mengatakan “Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil” (Yoh 3:30).
Homili
Bacaan Injil hari ini berkisah tentang dua peristiwa seputar kelahiran Yohanes Pembaptis. Bagian pertama, Luk 1:57-58, berkisah tentang peristiwa kelahiran itu sendiri. Sementara itu, bagian kedua, Luk 1:59-66, berbicara tentang upacara sunatan dan pemberian nama, yang sesuai adat Yahudi pada waktu itu diadakan pada hari kedelapan setelah kelahiran.
Peristiwa kelahiran Yohanes Pembaptis merupakan peristiwa iman, di mana Tuhan menunjukkan rahmat-Nya yang begitu besar. Rahmat itu tidak hanya diperutukkan bagi keluarga Zakaria dan Elizabeth yang sangat lama menantikan hadirnya seorang anak. Juga tidak hanya untuk para tetangga dan sanak-saudara yang kemudian ikut bersukacita. Namun, rahmat itu untuk banyak orang karena kelahiran Yohanes Pembaptis membuka jalan bagi kehadiran Yesus. Ia mempersiapkan umat yang akan menerima rahmat yang lebih besar, yakni Yesus Kristus, Sang Juru Selamat.
Sementara itu, peristiwa sunat dan pemberian nama, semakin menegaskan rencana dan kehendak Tuhan atas diri Yohanes Pembaptis. Pada waktu itu, datanglah tetangga dan sanak saudaranya. Mereka menghendaki agar ia diberi nama seperti ayahnya, yakni Zakharia. Namun, Elizabet mengatakan bahwa ia harus dinamai Yohanes” sesuai dengan nama yang disebut oleh malaikat Gabriel pada waktu menyampaikan berita akan dikandungnya Yohanes kepada Zakaria (Luk 1:13). Karena Zakaria masih bisu, maka ketika mereka bertanya perihal nama anak itu, Zakharia menulis “Namanya adalah Yohanes” (Luk 1:63). Kata “Zakaria” berasal dari bahasa Ibrani yang artinya “Tuhan ingat” atau “Tuhan telah mengingat.” Sedangkan, kata “Yohanes” berarti “Allah merahmati” atau “Allah merahimi”.
Dengan demikian, nama “Yohanes” hendak menyatakan kepada kita, bahwa Tuhan tidak sekedar ingat kepada Elizabeth dan Zakaria sehingga memberi mereka keturunan tetapi Tuhan itu penuh rahmat dan maha rahim. Kelahiran Yohanes Pembaptis menjadi tanda dan permulaan karya besar Tuhan yang merahmati dan merahimi umat-Nya. Oleh karena itu, “Tangan Tuhan menyertai dia. Anak itu bertambah besar dan makin kuat rohnya (Luk 1:80).
Rahmat dan kehariman Tuhan ini mencapai kepenuhannya dalam diri Yesus Kristus, yang melaksanakan karya keselamatan bagi kita semua, orang yang beriman kepada-Nya. Maka, setelah tiba saatnya berkarya, Yohanes mengajak orang banyak untuk bertobat dan menantikan kedatangan Yesus. “Menjelang kedatangan Yesus, Yohanes telah menyerukan kepada seluruh bangsa Israel supaya mereka bertobat dan memberi diri dibaptis. … [dengan demikian] kabar keselamatan itu sudah disampaikan kepada kita (Kis 13:24.26).
Yohanes diutus Allah untuk menjadi terang bagi bangsa-bangsa. “Aku akan membuat engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa supaya keselamatan yang daripada-Ku sampai ke ujung bumi (Yes 49:6). Memang, terang yang sesungguhnya adalah Yesus Kristus. Namun, Yohanes Pembaptis yang mempersiapkan umat untuk mengimani Kristus pun juga menjadi terang. Ia menerangi umat sehingga mereka dapat melihat hidup mereka yang menyimpang dan tidak lurus sekaligus mengajak mereka untuk meluruskan jalan hidup mereka dengan cara menerima dan mengimani Kristus. Dengan demikian, Yohanes membuka jalan keselamatan bagi kita.
Marilah, pada Hari Raya Kelahiran St. Yohanes Pembaptis ini, kita semakin memperteguh iman kita akan Allah yang penuh rahmat dan maha rahim. Ia tidak hanya mengingat kita tetapi sekaligus mencurahkan rahmat dan kerahiman-Nya kepada kita. Sebagai orang yang selalu menerima rahmat dan kerahiman Tuhan, kita juga diutus untuk menjadi terang, tidak hanya bagi diri kita sendiri tetapi juga bagi orang lain. Oleh karena itu, “hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga” (Mat 5:16).
Rm. Ag. Agus Widodo, Pr

Sabtu, 23 Juni 2012 Hari Biasa Pekan XI

Sabtu, 23 Juni 2012
Hari Biasa Pekan XI

“Allah mengasihi kita agar kita saling mengasihi” (St. Agustinus)


Antifon Pembuka (Mzm 89:4.29)

Telah Kuikat perjanjian dengan orang pilihan-Ku. Aku telah bersumpah kepada Daud, hamba-Ku. Aku akan memelihara kasih setia-Ku bagi dia selamanya.

Doa Pagi


Ya Yesus, seringkali kami cemas karena persoalan-persoalan hidup yang kami hadapi. Bantulah kami agar mampu berserah diri kepada-Mu, Tuhan dan Juruselamat kami, kini dan sepanjang masa. Amin.

Sesudah imam Yoyada mati, para pemimpin Yehuda beserta Raja Yoas kembali menyembah berhala. Padahal untuk mencapai keselamatan, dibutuhkan kesetiaan dalam mengabdi Tuhan.


Bacaan dari Kitab Kedua Tawarikh (24:17-25)

"Kalian telah membunuh Zakharia antara Bait Allah mezbah."

Sesudah imam Yoyada meninggal dunia, para pemimpin Yehuda datang menyembah raja. Sejak itu raja mendengarkan mereka. Mereka meninggalkan rumah Tuhan, Allah nenek moyang mereka, lalu beribadahlah kepada tiang-tiang berhala dan patung-patung berhala. Oleh karena kesalahan itu Yehuda dan Yerusalem tertimpa murka. Namun, Tuhan mengutus nabi-nabi kepada mereka, supaya mereka berbalik kepada-Nya. Nabi-nabi itu sungguh-sungguh memperingatkan mereka, tetapi mereka tidak mau mendengarkannya. Lalu Roh Allah menguasai Zakharia, putera imam Yoyada. Ia tampil di depan rakyat dan berkata kepada mereka, “Beginilah sabda Tuhan, ‘Mengapa kalian melanggar perintah-perintah Tuhan, sehingga kalian tidak beruntung?’ Oleh karena kalian meninggalkan Tuhan, maka Ia pun meninggalkan kalian!” Tetapi mereka mengadakan persepakatan terhadap Zakharia, dan atas perintah raja mereka melempari dia dengan batu di pelataran rumah Tuhan. Raja Yoas tidak ingat akan kesetiaan yang ditunjukkan Yoyada, ayah Zakharia itu, terhadap dirinya. Ia membunuh putra Yoyada itu, dan pada saat kematiannya Zakharia berseru, “Semoga Tuhan melihatnya dan menuntut balas!” Pada pergantian tahun tentara Aram maju menyerang Yoas, dan masuk ke Yehuda dan Yerusalem. Dari bangsa itu semua pemimpin habis dibunuh, dan segala jarahan dikirimkan mereka kepada raja negeri Damsyik. Walaupun tentara Aram itu datang dengan orang sedikit, namun Tuhan menyerahkan tentara yang sangat besar kepada mereka, karena orang Yehuda telah meninggalkan Tuhan, Allah nenek moyang mereka. Demikianlah orang Aram melakukan penghukuman kepada Yoas. Ketika orang Aram pergi, Yoas ditinggalkan dengan luka-luka berat. Lalu para pengawalnya mengadakan persepakatan terhadap dia karena darah putera imam Yoyada. Mereka membunuh Raja Yoas di atas tempat tidurnya. Ia mati dan dikuburkan di Kota Daud, tetapi bukan di makam para raja.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan do = f, 2/4, PS 868
Ref. Kerelaan Tuhan hendak kunyanyikan selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 89:4-5.29-30.31-32.33-34; Ul: 2)
1. Engkau berkata, “Telah Kuikat perjanjian dengan orang pilihan-Ku, Aku telah bersumpah kepada Daud, hamba-Ku: Aku hendak menegakkan anak cucumu untuk selama-lamanya dan membangun takhtamu turun-temurun.”
2. Untuk selama-lamanya, Aku akan memelihara kasih setia-Ku bagi dia dan perjanjian-Ku dengannya akan Kupegang teguh. Aku akan menjamin kelestarian anak cucunya sepanjang masa, dan takhtanya seumur langit.
3. Jika anak-anaknya meninggalkan Taurat-Ku dan mereka tidak hidup menurut hukum-Ku; jika ketetapan-Ku mereka langgar dan perintah-perintah-Ku tidak mereka patuhi.
4. Maka akan Kubalas pelanggaran mereka dengan gada, dan kesalahan mereka dengan pukulan-pukulan. Tetapi kasih setia-Ku tidak akan Kujauhkan dari padanya dan Aku tidak akan berlaku curang dalam hal kesetiaan.


Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (2Kor 8:9)
Yesus Kristus telah menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, agar berkat kemiskinan-Nya, kalian menjadi kaya.

Yesus mengajak para pengikut-Nya agar tidak kuatir dengan hidup di dunia, karena Allah senantiasa memelihara hidup manusia jauh melebihi burung dan bunga bakung.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (6:24-34)

"Janganlah khawatir akan hari esok."


Dalam khotbah di bukit berkatalah Yesus, “Tak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kalian tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon. Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, apa yang hendak kalian makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, apa yang hendak kalian pakai. Bukankah hidup itu lebih penting daripada makanan, dan tubuh itu lebih penting daripada pakaian? Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai, dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, toh diberi makan oleh Bapamu yang di surga. Bukankah kalian jauh melebihi burung-burung itu? Siapakah di antara kalian yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya? Dan mengapakah kalian kuatir akan pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di ladang, yang tumbuh tanpa bekerja dan dan tanpa memintal. Namun Aku berkata kepadamu, Salomo dalam segala kemegahannya pun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu. Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan esok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan lebih mendandani kalian, hai orang yang kurang percaya? Maka janganlah kalian kuatir dan berkata, ‘Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai? Semua itu dicari bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu yang di surga tahu, bahwa kalian memerlukan semuanya itu. Maka carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. Sebab itu janganlah kalian kuatir akan hari esok, karena hari esok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.”

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Sebagai orang beriman, kita tentu akan memilih Allah daripada mamon. Ingatlah, burung di udara dan bunga di ladang yang sungguh berarti bagi Tuhan, apalagi manusia ciptaan yang sesuai dengan citra-Nya. Allah sungguh memperhatikan dan memelihara umat-Nya. Kita harus belajar mempercayakan diri kepada Allah, yang tahu akan segala kebutuhannya.

Doa Malam

Yesus, kami bersyukur atas penyertaan-Mu sepanjang hari ini. Hidup kami sungguh berharga di mata-Mu. Kini kami hendak beristirahat melepaskan segala rasa lelah kami. Berilah ketenangan dalam istirahat kami malam ini. Amin.


RUAH