| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

KOBUS: Bukan aku tapi Dia (Pesta Pembaptisan Tuhan)





silahkan klik gambar untuk memperbesar

Pesta Pembaptisan Tuhan (13 Januari 2013)



Minggu, 13 Januari 2013 – Pesta Pembaptisan Tuhan
Yes 40:1-5.9-11; Tit 2:11-14.3:4-7; Luk 3:15-16.21-22

Hari ini kita merayakan Pesta Pembaptisan Tuhan. Bacaan Injil dikutip dari Injil Lukas 3:15-1.21-22, yang berkisah tentang peristiwa pembaptisan Yesus. Menarik kalau kita mencermai teks ini dengan melihat juga Injil Lukas pada bab-bab sebelumnya, yakni bah 1 dan 2. Dari situ akan tampak bahwa pembaptisan Yesus ini semakin membuka pewahyuan mengenai jati diri Yesus sebagai Anak Allah.

Dalam pemberitaan mengenai kelahiran-Nya, sudah dinyatakan bahwa “Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah yang Mahatinggi. ... akan disebut kudus, Anak Allah” (Luk 1:32.35). Kemudian, ketika genap waktu pentahiran, Yesus dibawa ke Yerusalem untuk diserahkan kepada Tuhan dan dikuduskan bagi Allah (Luk 2:22.23). Pada umur 12 tahun, ketika berada di Bait Allah Yerusalem, Yesus menegaskan kepada Maria dan Yusuf, “Aku harus berada di rumah Bapa-Ku” (Luk 2:49). Puncaknya, pada peristiwa pembaptisan-Nya ini, Allah sendiri menyatakan kepada-Nya, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan” (Luk 3:22). Jadi, pengakuan bahwa Yesus adalah Anak Allah tidak hanya disampaikan oleh Malaikat Gabriel, lalu diimani oleh Maria dan Yusuf, tetapi juga diakui oleh Yesus dan akhirnya dinyatakan oleh Allah sendiri.

Selain untuk meneguhkan iman kita akan Yesus sebagai Anak Allah, peristiwa pembaptisan Tuhan ini, juga mengajak kita memahami makna pembaptisan, baik yang dialami oleh Yesus maupun yang kita terima. Dalam konteks waktu itu, pembaptisan yang lazim dikenal adalah Pembaptisan Yohanes yang maknanya terdapat dalam Luk 3:3, “Bertobatlah dan berilah dirimu dibaptis dan Allah akan mengampuni dosamu!” Jadi, pembaptisan mempunyai makna pertobatan dan pengampunan dosa. Artinya, dengan dibaptis, seseorang menyatakan diri bertobat dan mendapat pengampunan dari Allah. Pertanyaannya, apakah Yesus berdosa sehingga perlu bertobat, kok Dia dibaptis oleh Yohanes? Jawabannya jelas: Yesus tidak berdosa dan tidak perlu bertobat! Namun, mengapa Ia dibaptis?

Salah satu jawabannya terdapat dalam Injil Matius. Ketika Yesus datang kepada Yohanes untuk dibaptis, Yohanes justru mengatakan, “Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu dan Engkau yang datang kepadaku?” Namun, Yesus menjawab, “Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah” (Mat 3:14.15). Dengan demikian, makna pembaptisan Yesus adalah untuk menggenapi kehendak Allah sehingga Allah sendiri mengatakan “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan” (Luk 3:22). Karena Yesus menggenapi kehendak Allah, maka Ia sungguh-sungguh menjadi Anak Allah yang terkasih dan yang berkenan kepada Allah.

Kita semua tahu, bahwa rangkuman kehendak Allah itu adalah “untuk menyelamatkan manusia”, sebagaimana dinyatakan oleh Yesus sendiri, “Inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman” (Yoh 6:39). Untuk menyelamatkan kita, orang-orang yang berdosa ini, Yesus harus masuk dan menjadi bagian dari orang-orang berdosa, serta ikut mengalami senasib-sepenanggungan dengan orang berdosa. Maka, sebagaimana orang-orang berdosa harus bertobat dan dibaptis supaya Allah mengampuni dosanya dan menyelamatkannya, Yesus pun menunjukkan solidaritas-Nya dengan dibaptis oleh Yohanes Pembaptis.

Sekarang, bagaimana dengan pembaptisan kita? Marilah kita maknai pembaptisan kita dalam terang pembaptisan Kristus ini. Pertama, pembaptisan Kristus menyatakan dengan sempurna – karena pernyataan datang dari Allah sendiri – bahwa Yesus adalah Anak Allah. Demikian pula pembaptisan kita. Berkat sakramen baptis, kita dilahirkan kembali dalam Roh Kudus (bdk. Tit 3:5; Luk 3:16b) sehingga kita diangkat sebagai anak-anak Allah (bdk. Rm 8:16). “Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris, maksudnya orang-orang yang berhak menerima janji-janji Allah, yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus, yaitu jika kita menderita bersama-sama dengan Dia, supaya kita juga dipermuliakan bersama-sama dengan Dia.” Jadi, status kita sebagai anak-anak Allah yang kita terima melalui baptisan menjadikan kita mempunyai jaminan akan keselamatan dan kemuliaan abadi bersama Kristus.

Namun, kita tidak boleh hanya membanggakan status tersebut. Sebagaimana Yesus selalu menggenapi kehendak Allah sehingga menjadi Anak Allah yang terkasih dan yang berkenan kepada Allah, kita pun harus demikian. Maka, yang kedua, sebagai anak-anak Allah harus berusaha untuk melaksanakan kehendak Allah supaya kita pun menjadi orang-orang yang berkenan kepada-Nya. Bagaimana hidup yang berkenan kepada Allah itu? Mari kita ikuti nasihat St. Paulus dalam bacaan kedua. “Kasih karunia itu mendidik kita untuk meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi dan agar kita hidup bijaksana, adil dan beribadat, di dunia sekarang ini, sambil menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia” (Tit 2:12-13).

Jadi, pesannya jelas. Seperti Yesus, kita telah menerima sakramen baptis. Dengan demikian kita pun telah dijadikan sebagai anak-anak Allah serta menjadi ahli waris keselamatan. Oleh karena itu, marilah kita meneladan Kristus yang selalu menggenapi kehendak Allah sehingga menjadi anak Allah yang dikasihi dan yang berkenan kepada Allah. Kita tinggalkan kefasikan kita, kita kelola keinginan-keinginan duniawi kita, dan kita upayakan hidup yang bijaksana, adil dan beribadat. Dengan hidup yang demikian, Allah pun akan berkata kepada kita, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan”

Ag. Agus Widodo, Pr

Sakramen Baptis dalam Gereja Katolik sekali untuk selamanya

Sebagaimana setiap orang yang telah dilahirkan tidak bisa masuk kembali ke dalam rahim ibunya, demikian pula mereka yang sudah dibaptis. Sekali dibaptis, selamanya Katolik; tidak terbatalkan. Bagi orang Katolik kematian justru melahirkannya kembali, yakni lahir ke dalam hidup abadi. Sakramen Baptis membawa konsekuensi positif dan membahagiakan baik untuk hidup di dunia maupun setelah kematian.

Kelahiran Baru

Sakramen Baptis mempunyai beberapa makna, Pertama, dibaptis berarti dilahirkan kembali dalam Allah (Yoh 3:3). Ini juga bermakna ditenggelamkan dalam wafat dan kebangkitan Kristus (Rm 3:3-4) supaya bisa mengambil bagian dalam hidup dan kemuliaan Yesus Kristus (KGK, 1227). Dengan demikian semua orang yang dibaptis menjadi bagian dari Gereja, tubuh mistik Kristus.
Kedua, Sakramen Baptis membuka pintu untuk masuk ke persatuan penuh dengan Yesus Kristus dan Gereja-Nya dalam Sakramen-sakramen lain, terutama Krisma dan Ekaristi (bdk. KGK, 1229-1233). Karena itu, hanya mereka yang sudah dibaptis bisa menerima Sakramen Krisma, Pengakuan dosa, Ekaristi, Pernikahan atau Imamat, Pengurapan orang sakit.
Ketiga, setiap orang dilahirkan menjadi putra/putri orang tuanya. Walau ada orang tua yang membuang anaknya, setiap orang mempunyai orang tua (biologis). Demikian juga orang yang dibaptis, mau tidak mau menjadi anak-anak Allah dan mengenakan meterai salib. Meterai ini tidak terhapuskan oleh apa pun. Meski yang bersangkutan tidak mempraktikkan iman Katolik lagi –bahkan menyangkal Tuhan Yesus- tanda sakramen tetap menempel padanya.
Keempat, Sakramen Baptis menghantar orang memasuki hidup abadi. Mereka yang dibaptis bersatu dengan kematian dan kehidupan Yesus. Karena itu, mereka yang mati dalam Kristus akan dibangkitkan dan mulia bersama dengan Dia (Yoh 6:37; 1Kor 15:22).  
   
Anugerah dan Tantangan


Sakramen Baptis merupakan anugerah dan sekaligus tugas. Anugerah hidup baru dan kekal yang kita terima dalam Sakramen Baptis mengundang kita untuk hidup seperti Yesus (Kol 2:6) dan hidup dalam terang (1Yoh 1:6).
Lebih dari itu, menjadi pengikut Kristus berarti memanggul salib kehidupan (Mrk 8:34-35). Bukan dibebani salib, tetapi memanggul salibnya sendiri dengan menggunakan semangat Yesus Kristus. Mereka mesti siap menanggung aniaya (2Tim 3:12) seperti Yesus juga menderita sengsara untuk menyelamatkan dunia.
Setelah Kristus naik ke surga Dia menampilkan tubuh-Nya dan melanjutkan karya penyelamatan-Nya dalam Gereja, tubuh mistik-Nya. Karena itu, semua orang Katolik menjadi pembawa tubuh Kristus itu. Mereka menghadirkan Kristus dan menjadi saksi-Nya di mana pun dia berada.

Prosesnya Tidak Mudah


Pada umumnya Gereja menganjurkan tiga tahap dalam pembaptisan: persiapan, pelaksanaan, dan program lanjutan. Pertama, tahap persiapan biasanya disebut katekumenat yang meliputi beberapa tahap (KGK, 1232). Hal ini dapat dibaca dalam pedoman calon baptis dewasa atau Rites of Christian Initation of Adults (RCIA). Hanya orang yang sungguh matang dan siap untuk menjadi Katolik akan dibaptis.
Kedua, pelaksanaan Sakramen Baptis minimal mesti memenuhi dua syarat, yakni rumusan dan tindakan (KGK, 1240). Rumusannya, “Aku membaptis kamu dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.” Tindakannya ialah tiga kali mencurahkan air pada dahi atau menenggelamkan calon baptis ke dalam air.
Ketiga, mistagogi atau program lanjutan (bdk. KGK, 1254-1255). Menjadi Katolik tidak berakhir dalam penerimaan Sakramen Baptis. Sebaliknya, itu merupakan langkah awal menghayati hidup baru dalam Kristus, mereka yang baru saja dibaptis perlu terus dibina dan dikembangkan imannya. Bila ini dilupakan, setelah dibaptis iman orang Katolik mandeg (tidak tumbuh).
Penutup dari uraian di atas perlu ditegaskan bahwa Sakramen Baptis memberikan jaminan kehidupan abadi bersama Kristus. Apakah kita percaya kepada Yesus dan mau dibaptis serta dilahirkan kembali dalam Dia? Semoga melalui Tahun Iman, kita semakin setia dalam menghayati rahmat baptis kita. (Rm. Albertus Herwanta, O.Carm/RUAH)

Barangsiapa menuruti segala perintah-Nya, ia diam di dalam Allah dan Allah di dalam dia. Dan demikianlah kita ketahui, bahwa Allah ada di dalam kita, yaitu Roh yang telah Ia karuniakan kepada kita. --- 1Yoh 3:24

Minggu, 13 Januari 2013 Pesta Pembaptisan Tuhan

Minggu, 13 Januari 2013
Pesta Pembaptisan Tuhan

Marilah pada hari ini kita menghormati Pembaptisan Kristus dan merayakan pesta ini selayaknya --- St. Gregorius dari Nazianze

Antifon Pembuka (Mat 3:16-17)

Setelah Yesus dibaptis, terbukalah langit, dan Roh Kudus seperti burung merpati turun pada-Nya, serta terdengarlah suara Bapa, “Inilah Putera-Ku terkasih, pada-Nya Aku amat berkenan.”

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau telah memaklumkan Yesus Kristus sebagai Putera-Mu, ketika sesudah Pembaptisan-Nya di Sungai Yordan, Ia keluar dari air, dengan disaksikan oleh Roh Kudus yang turun pada-Nya seperti burung merpati. Kami pun telah Kauangkat menjadi putera dan puteri-Mu, ketika kami dilahirkan kembali dari air dan Roh Kudus. Kami mohon, semoga kami tetap setia dan hidup pantas sebagai putera dan puteri-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (40:1-5.9-11)
  
"Kemuliaan Tuhan akan dinyatakan dan seluruh umat manusia akan melihatnya."
   
Beginilah firman Tuhan, “Hiburlah, hiburlah umat-Ku! Tenangkanlah hati Yerusalem dan serukanlah kepadanya bahwa perhambaannya sudah berakhir, bahwa kesalahannya telah diampuni, sebab ia telah menerima hukuman dari tangan Tuhan dua kali lipat karena segala dosanya.” Ada suara yang berseru-seru, “Siapkanlah di padang gurun jalan bagi Tuhan, luruskanlah di padang belantara jalan raya bagi Allah kita! Setiap lembah harus ditutup, setiap gunung dan bukit harus diratakan. Tanah yang berbukit-bukit harus menjadi rata, dan yang berlekuk-lekuk menjadi datar. Maka kemuliaan Tuhan akan dinyatakan dan seluruh umat manusia akan melihatnya bersama. Sungguh, Tuhan sendiri telah mengatakannya.” Dan terdengarlah suatu suara, “Hai Sion, pembawa kabar baik, naiklah ke gunung yang tinggi! Hai Yerusalem, pembawa kabar baik, nyaringkanlah suaramu kuat-kuat, nyaringkanlah suaramu, jangan takut! Katakanlah kepada kota-kota Yehuda, “Lihat, itu Allahmu! Lihat, itu Tuhan Allah! Ia datang dengan kekuatan, dan dengan tangan-Nya Ia berkuasa. Lihat, mereka yang menjadi upah jerih payah-Nya ada bersama-sama Dia, dan mereka yang diperoleh-Nya berjalan di hadapan-Nya. Seperti seorang gembala Ia menggembalakan ternak-Nya, dan menghimpunnya dengan tangan-Nya. Anak-anak domba dipangku-Nya, induk-induk domba dituntun-Nya dengan hati-hati.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah, pujilah Tuhan, hai umat Allah!
Ayat. (Mzm 104:1b-2.3-4.24-25.27-28.29-30)
1. Tuhan, Allahku, Engkau sungguh besar! Engkau berpakaian keagungan dan semarak, berselimutkan terang ibarat mantol. Engkau membentangkan langit laksana tenda.
2. Engkau mendirikan bangsal-bangsal megah di atas air; awan-awan Kaujadikan kendaraan dengan bersayapkan langit! Engkau melayang-layang; Angin Kaujadikan suruhan, dan api menyala Kaujadikan pelayan.
3. Betapa banyak karya-Mu, ya Tuhan, semuanya Kaubuat dengan kebijaksanaan, bumi penuh dengan ciptaan-Mu. Lihatlah laut itu, besar dan luas wilayahnya, di situ bergerak binatang-binatang kecil dan besar, tidak terbilang banyaknya.
4. Semuanya menantikan Engkau, untuk mendapatkan makanan pada waktunya. Apabila Engkau memberikannya, mereka memungutnya; apabila Engkau membuka tangan-Mu, mereka kenyang oleh kebaikan.
5. Apabila Engkau menyembunyikan wajah-Mu, mereka kebingungan, apabila Engkau mengambil Roh-Mu, matilah mereka dan kembali menjadi debu. Apabila Engkau mengirim Roh-Mu, mereka tercipta kembali, dan Engkau membaharui muka bumi.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (2:11-14; 3:4-7)
  
"Kita diselamatkan berkat permandian kelahiran kembali dan berkat pembaruan yang dikerjakan oleh Roh Kudus."
 
Saudara terkasih, sudah nyatalah kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua orang. Kasih karunia itu mendidik kita agar meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi, dan agar kita hidup bijaksana, adil dan beribadah di dalam dunia sekarang ini, sambil menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia, dan penyataan kemuliaan Allah yang mahabesar, dan Juruselamat kita Yesus Kristus. Ia telah menyerahkan diri-Nya bagi kita untuk membebaskan kita dari segala kejahatan dan untuk menguduskan bagi diri-Nya suatu umat, milik-Nya sendiri, yang rajin berbuat baik. Tetapi ketika kerahiman dan kasih Allah, Penyelamat kita, telah nyata kepada manusia, kita diselamatkan oleh Allah. Hal itu terjadi bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, melainkan karena rahmat-Nya berkat permandian kelahiran kembali dan berkat pembaharuan yang dikerjakan oleh Roh Kudus, yang sudah dilimpahkan-Nya kepada kita lantaran Yesus Kristus, Penyelamat kita. Dengan demikian kita sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karunia-Nya, berhak menerima hidup yang kekal, sesuai dengan pengharapan kita.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 9:6)
Langit terbuka, dan terdengarlah suara Bapa, "Inilah Anak yang Kukasihi; dengarkanlah Dia!"

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (3:15-16. 21-22)
  
"Ketika Yesus berdoa, setelah Ia dibaptis, terbukalah langit."
  
Ketika Yohanes tampil di Sungai Yordan, banyak orang menanti-nanti dan berharap, dan semuanya bertanya dalam hati tentang Yohanes, kalau-kalau ia adalah Mesias. Karena itu Yohanes berkata kepada semua orang itu, “Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia yang lebih berkuasa daripada aku masih akan datang, dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus dan dengan api. Ketika orang banyak itu semuanya telah dibaptis, dan ketika Yesus sedang berdoa, setelah Ia juga dibaptis, terbukalah langit, dan turunlah Roh Kudus dalam rupa burung merpati ke atas-Nya. Dan terdengarlah suara dari langit, “Engkaulah Anak yang Kukasihi. Kepada-Mulah Aku berkenan.”
Demikianlah Injil Tuhan.
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Hari ini kita merayakan Pesta Pembaptisan Tuhan kita Yesus Kristus. Pembaptisan-Nya oleh Yohanes di Sungai Yordan merupakan penyataan diri Allah yang berpihak pada kita, orang berdosa. Yesus dibaptis bukan karena Ia berdosa, tetapi karena solider dengan kita. Bentuk solidaritas ini adalah ungkapan kasih Allah kepada kita, umat-Nya. Ia hadir di Sungai Yordan untuk mengangkat kita dari keterpurukan hidup kita oleh karena dosa dan supaya air pembaptisan disucikan-Nya serta pengampunan dosa menjadi nyata atas kita umat-Nya. Yohanes membaptis dengan air, tetapi kita yang percaya kepada-Nya dibaptis dengan api dan Roh Kudus. Inilah pendamaian yang dilakukan Allah melalui Yesus, Putra-Nya, yang terpenuhi melalui sengsara, wafat dan kebangkitan-Nya kelak.

Sadar atau tidak sadar, sesungguhnya manusia merindukan keselamatan dan kebahagiaan sejati. Allah hadir untuk memenuhi kerinduan itu melalui Yesus, Putra-Nya. Kita, manusia, tidak jarang mudah keliru dalam memilih cara hidup. Padahal, yang senang belum tentu membahagiakan, dan yang kelihatannya baik belum tentu menyelamatkan. Seorang yang bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan ekonomi keluarganya menjadi lupa akan norma dan nilai kebenaran, akhirnya terjatuh pada korupsi karena tuntutan hidup yang berat. Lain halnya dengan seorang yang benar-benar ingin kaya, lalu berbagai cara dilakukannya hingga pergi ke orang pintar untuk mencari kekayaan. Juga ada anak muda yang memilih gaya hidup “semau gue”, hingga lupa untuk menghormati dan menghargai orang tua mereka. Dan masih banyak lagi contoh-contoh kehidupan yang mencoba menjauh dari jalan Tuhan.

Selama kita hidup dalam ketidaksetiaan, maka buah yang kita nikmati adalah kesengsaraan. Bukan saja karena beban hidup yang berat, tetapi juga karena kehilangan martabat sebagai citra Allah oleh karena dosa dan kesalahan kita. Maka, baiklah kita bangkit dan mengubah halauan hidup kita dengan kekuatan ilahi. Peristiwa yang kita rayakan hari ini, yakni Yesus yang hadir dan dibaptis oleh Yohanes menunjukkan bahwa kekuatan ilahi itu akan Dia anugerahkan dan limpahkan kepada kita.

Kekuatan ilahi itu berguna, agar semakin nampaklah bahwa Allah kita adalah Allah yang Mahakuasa, dan berbelaskasih. Ia mendekati kita, meskipun kita menjauhi Dia. Ia berpihak pada kita, meskipun kita sering melupakan-Nya. Kita dikasihi dan dicintai-Nya bukan karena jasa-jasa kita, bukan pula karena perbuatan baik kita, melainkan karena kasih-Nya yang besar. Ia sungguh memperhatikan kita, mempelai-Nya yang dicintai-Nya. (Paulus Kristianto Puji Sutrisno, O.Carm/RUAH)

Iman dan Pembaptisan
(Katekismus Gereja Katolik, No. 1253)

Pembaptisan adalah Sakramen iman. Iman membutuhkan persekutuan umat beriman. Setiap orang beriman hanya dapat beriman dalam iman Gereja. Iman, yang dituntut untuk Pembaptisan, tidak harus sempurna dan matang; cukuplah satu tahap awal yang hendak berkembang. Kepada para katekumen atau walinya disampaikan pertanyaan, "Apa yang kamu minta dari Gereja Allah?" Dan ia menjawab, "Iman".

Sabtu, 12 Januari 2013 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Sabtu, 12 Januari 2013
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

“Kristus nampak di dunia dan dengan mengatur kembali dunia yang salah atur, Ia membuatnya cemerlang” (St. Proklus dari Konstantinopel)

Antifon Pembuka (Gal 4:4-5)

Allah telah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan oleh seorang wanita, agar kita diangkat menjadi anak-anak Allah.

Doa Pagi

Ya Tuhan, kami ingin meneladan sikap Yohanes Pembaptis yang rendah hati dan bisa menempatkan diri di mana pun ia berada. Semoga kami yang mengemban tugas sebagai murid-Mu tidak mencari ketenaran diri namun hidup melulu demi kemuliaan-Mu. Amin.

Ada tiga hal yang hendak dikatakan di sini. Pertama, berkaitan dengan doa, mengapa kita berdoa? Karena kita memiliki keyakinan akan Tuhan yang mengabulkan doa-doa kita. Kedua, kita diundang untuk berdoa bagi orang-orang yang berbuat salah. Ketiga, kita perlu memohon hal yang penting ini, pengetahuan yang benar, yaitu mengenal Yesus Kristus.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:14-21)
  
"Allah mengabulkan doa kita."
   
Saudara-saudaraku terkasih, inilah sebabnya kita berani menghadap Allah, yaitu karena Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya. Dan jikalau kita tahu bahwa Ia mengabulkan apa saja yang kita minta, maka kita tahu juga bahwa kita telah memperoleh segala sesuatu yang kita minta kepada-Nya. Kalau ada seorang melihat saudaranya berbuat dosa, yaitu dosa yang tidak mendatangkan maut, hendaklah ia berdoa kepada Allah; maka Allah akan memberikan hidup kepada-Nya, yaitu kepada dia yang berbuat dosa yang tidak mendatangkan maut itu. Ada dosa yang mendatangkan maut, dan tentang ini, tidak kukatakan bahwa ia harus berdoa. Semua kejahatan adalah dosa, tetapi ada dosa yang tidak mendatangkan maut. Kita tahu, bahwa setiap orang yang lahir dari Allah tidak berbuat dosa; tetapi Dia yang lahir dari Allah melindungi orang itu, dan si jahat tidak dapat menjamahnya. Kita tahu bahwa kita berasal dari Allah dan seluruh dunia berada di bawah kuasa si jahat. Akan tetapi kita tahu bahwa Anak Allah telah datang, dan telah mengaruniakan pengertian kepada kita, supaya kita mengenal Yang Benar, di dalam Anak-Nya Yesus Kristus. Dia adalah Allah yang benar dan kehidupan yang kekal. Anak-anakku, waspadalah terhadap segala berhala.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 149:1-2.3-4.5.6a.9b)
1. Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaah orang-orang saleh! Biarlah Israel bersukacita atas Penciptanya, biarlah Sion bersorak-sorai atas raja mereka.
2. Biarlah mereka memuji-muji nama-Nya dengan tarian, biarlah mereka bermazmur kepada-Nya dengan rebana dan kecapi! Sebab Tuhan berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang yang rendah hati dengan keselamatan.
3. Biarlah orang saleh beria-ria dalam kemuliaan, biarlah mereka bersorak-sorai di atas tempat tidur! Biarlah pujian pengagungan Allah ada dalam kerongkongan mereka; itulah semarak bagi orang yang dikasihi Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:16)
Bangsa yang diam dalam kegelapan telah melihat Terang yang besar, bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut telah terbit Terang.

Yohanes memberi kesaksian terakhir bahwa Yesus yang adalah Mesias, harus makin besar dan dirinya harus makin kecil. Inilah karakter diri Yohanes, seorang yang rendah hati. Dengan kata-kata itu, ia menghilang dari Injil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (3:22-30)
 
"Sahabat mempelai bersukacita mendengar suara mempelai."
  
Sekali peristiwa Yesus bersama murid-murid-Nya pergi ke tanah Yudea, dan Ia diam di sana bersama-sama mereka dan membaptis. Akan tetapi Yohanes pun membaptis di Ainon, dekat Salim, sebab di situ banyak air, dan orang-orang datang ke situ untuk dibaptis, sebab pada waktu itu Yohanes belum dimasukkan ke dalam penjara. Maka timbullah perselisihan di antara murid-murid Yohanes dengan seorang Yahudi tentang penyucian. Lalu mereka datang kepada Yohanes dan berkata kepadanya, “Rabi, orang yang bersama dengan engkau di seberang Sungai Yordan, dan yang tentang Dia engkau telah memberi kesaksian, Dia membaptis juga, dan semua orang pergi kepada-Nya.” Jawab Yohanes, “Tidak ada seorang pun yang dapat mengambil sesuatu bagi dirinya, kalau tidak dikaruniakan kepadanya dari surga. Kamu sendiri dapat memberi kesaksian, bahwa aku telah berkata: Aku bukan Mesias, tetapi aku diutus untuk mendahului-Nya. Yang empunya mempelai perempuan ialah mempelai laki-laki; tetapi sahabat mempelai, yang berdiri dekat dia dan mendengarkannya, sangat bersukacita mendengar suara mempelai laki-laki itu. Itulah sukacitaku, dan sekarang sukacitaku itu penuh. Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Sukacita seorang perintis, seperti Yohanes Pembaptis ini, sungguh murni keluar dari lubuk hatinya yang terdalam. Dia bersukacita karena Yesus sudah memulai karya-Nya di tengah umat. Yohanes tidak merasa tersaingi, tetapi justru bersukacita. Para muridnya yang berselisih paham tentang tampilnya Yesus pun, tidak menghalangi sukacita Yohanes. Siapa yang bisa mengendalikan ketulusan hati sekualitas itu? Sukacita lahir dari ketulusan hati. Anda sudah memilikinya?

Doa Malam

Tuhan, sumber sukacita kami, tinggallah bersama kami selalu. Sertailah kami malam ini, agar kami dapat beristirahat dengan nyenyak dan besok kami dapat menikmati kesegaran jiwa dan raga. Engkaulah yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.
   
RUAH

Jumat, 11 Januari 2013 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Jumat, 11 Januari 2013
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan
  
Kristus dibaptis bukan supaya disucikan di dalam air, tetapi supaya air sendiri menjadi suci karena Dia. (St Maksimus dari Turin)
  
Antifon Pembuka (lih.Mzm 112:4)
  
Bagi orang tulus hari telah terbit cahaya dalam kegelapan, yaitu Tuhan yang maharahim, penyayang yang adil.
  
Doa Pagi
  
Tuhan Yesus, Engkau datang ke dunia untuk menyembuhkan orang yang sakit. Kami mohon belas kasihan-Mu bagi mereka yang sedang menderita sakit, terlebih yang sedang sakit jiwa. Sembuhkanlah mereka agar dapat bersukacita dalam Engkau. Amin.
  
Kasih membawa kita pada hubungan dengan Allah. Selanjutnya hubungan ini membawa kita pada kemenangan, yakni karena percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah. Dengan percaya akan hal ini, hidup kekal masuk dalam kita.
  
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:5-13)
 
"Kesaksian tentang Anak Allah."
   
Saudara-saudara terkasih, tidak ada orang yang mengalahkan dunia, selain dia yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah! Dia inilah yang telah datang dengan air dan darah, yaitu Yesus Kristus; bukan saja dengan air, tetapi dengan air dan dengan darah. Dan Rohlah yang memberi kesaksian, karena Roh adalah kebenaran. Sebab ada tiga yang memberi kesaksian di bumi: Roh, air, dan darah dan ketiganya adalah satu. Kesaksian manusia kita terima, tetapi kesaksian Allah lebih kuat. Sebab demikianlah kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Barangsiapa percaya kepada Anak Allah, ia mempunyai kesaksian itu di dalam dirinya; barangsiapa tidak percaya kepada Allah, ia membuat Allah menjadi pendusta karena orang itu tidak percaya akan kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita, dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya. Barangsiapa memiliki Anak Allah, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Dia, ia tidak memiliki hidup. Semuanya ini kutuliskan kepada kamu supaya kamu, yang percaya kepada nama Anak Allah, tahu bahwa kamu memiliki hidup yang kekal.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah! Pujilah Tuhan, hai umat Allah!
Ayat. (Mzm 147:12-13.14-15.19-20; R: 12a)
1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion! Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi; dengan segera firman-Nya berlari.
3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel . Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.
 
Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 9:35)
Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan

Ini adalah yang pertama dari lima peristiwa yang dilakukan oleh Yesus yang nantinya menimbulkan kecaman orang-orang Farisi. Menjawab permohonan si kusta yang tersungkur di hadapan-Nya itu, Yesus menjawab, "Aku mau, jadilah engkau tahir." Orang itu bebas dari kustanya, dan sekarang juga bisa bebas dari beban diasingkan oleh masyarakatnya karena penyakit itu.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (5:12-16)
 
"Yesus menyembuhkan seorang yang sakit kusta."
 
Sekali peristiwa Yesus berada di sebuah kota. Ada di situ seorang yang penuh kusta. Ketika melihat Yesus, tersungkurlah si kusta dan memohon, "Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku." Maka Yesus mengulurkan tangan-Nya menjamah orang itu dan berkata, "Aku mau, jadilah engkau tahir!" Seketika itu juga lenyaplah penyakit kustanya. Yesus melarang orang itu memberitahukan hal ini kepada siapa pun juga dan Ia berkata, "Pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam, dan persembahkanlah untuk pentahiranmu persembahan seperti yang diperintahkan Musa sebagai bukti bagi mereka." Tetapi kabar tentang Yesus makin jauh tersiar, dan datanglah orang banyak berbondong-bondong kepada-Nya untuk mendengar Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka. Akan tetapi Yesus mengundurkan diri ke tempat-tempat yang sunyi dan berdoa.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan.
  
Renungan
  

Si kusta menyerahkan 'nasibnya' ke tangan Yesus, "Jika Tuan mau." Sikap ini sekualitas doa yang diajarkan Kristus, "Jadilah kehendak-Mu". Daya penyerahan kehendak seperti ini terbukti luar biasa. Si kusta mendapatkan jawaban, "Aku mau, jadilah engkau tahir!" Si kusta menjadi tahir, karena meninggalkan kehendaknya sendiri dan mempercayakan kepada kehendak Tuhan. Mampukah kita bersikap seperti itu?
  
Pembaptisan Anak-anak
Katekismus Gereja Katolik, 1250
Karena anak-anak dilahirkan dengan kodrat manusia yang jatuh dan dinodai dosa asal, maka mereka membutuhkan kelahiran kembali di dalam Pembaptisan Bdk. DS 1514., supaya dibebaskan dari kekuasaan kegelapan dan dimasukkan ke dalam kerajaan kebebasan anak-anak Allah Bdk. Kol 1:12-14., ke mana semua manusia dipanggil. Dalam Pembaptisan anak-anak dapat dilihat dengan jelas sekali bahwa rahmat keselamatan itu diberikan tanpa jasa kita. Gereja dan orang-tua akan menghalangi anak-anaknya memperoleh rahmat tak ternilai menjadi anak Allah, kalau mereka tidak dengan segera membaptisnya sesudah kelahiran Bdk. CIC, can. 867; CCEO, cann. 681; 686,1..
   
Doa Malam
  
Ya Yesus, kami bersyukur kepada-Mu atas rahmat kesembuhan dan kesehatan yang kami rasakan hingga saat ini. Semoga kami mampu memetik hikmat dari rasa sakit dan berbela rasa dengan mereka yang sedang menderita sakit. Amin.
   
RUAH

Kamis, 10 Januari 2013 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Kamis, 10 Januari 2013
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

“Semua hal baik di dalam diri kita mengalir lewat Roh Kudus” (St. Sirilus dari Aleksandria)

Antifon Pembuka (Yoh 1:1)

Sejak awal mula Sabda itu Allah dan Ia berkenan dilahirkan sebagai Penebus dunia.

Doa Pagi

Ya Allah, kerahiman-Mu tiada batas. Kasih-Mu senantiasa melimpah dalam hidupku. Mampukanlah kami untuk mengasihi dan melayani Engkau dalam diri sesama kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Refleksi Yohanes tentang kasih sungguh radikal. Jika orang yang berkata ‘mengasihi Allah’, tetapi membenci saudaranya, ia adalah seorang pendusta. Menurut Yohanes, Allah dicintai dalam saudara. Mereka menjadi wakil dari kehadiran yang kelihatan dari Allah sendiri. Selanjutnya, kasih juga menjadi kekuatan untuk melakukan kehendak Allah.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (4:19-5:4)
  
"Barangsiapa mengasihi Allah, Ia harus juga mengasihi saudaranya."
  
Saudara-saudaraku terkasih, kita harus mengasihi Allah, karena Allah lebih dahulu mengasihi kita. Jikalau seorang berkata, “Aku mengasihi Allah”, tetapi membenci saudaranya, ia adalah seorang pendusta, karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang ia lihat, tidak mungkin ia mengasihi Allah yang tidak ia lihat. Dan inilah perintah yang kita terima dari Dia: Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya. Setiap orang yang percaya bahwa Yesus adalah Kristus, lahir dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi Dia yang melahirkan, mengasihi juga dia yang lahir dari pada-Nya. Inilah tandanya bahwa kita mengasihi anak-anak Allah, yaitu apabila kita mengasihi Allah serta melakukan perintah-perintah-Nya. Sebab inilah kasih kepada Allah, yaitu bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya. Dan perintah-perintah-Nya itu tidak berat, sebab semua yang lahir dari Allah, mengalahkan dunia. Dan inilah kemenangan yang mengalahkan dunia: yakni iman kita.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 72:1-2.14.15bc.17)
1. Ya Allah, berikanlah hukum-Mu kepada raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Ia akan menebus nyawa mereka dari penindasan dan kekerasan; darah mereka mahal di matanya. Kiranya ia didoakan senantiasa, dan diberkati sepanjang hari!
3. Biarlah namanya tetap selama-lamanya, kiranya namanya semakin dikenal selama ada matahari. Kiranya segala bangsa saling memberkati dengan namanya, dan menyebut dia berbahagia.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 4:18)
Tuhan mengutus Aku menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, dan memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan.

Yesus kembali ke Nazaret, dan di sinagoga kampung halaman-Nya itu Ia menginagurasikan karya-Nya. Apa misi Yesus? Kutipan dari Nabi Yesaya ini melukiskan akan misi-Nya, “Menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, memberitakan pembebasan pada orang-orang tawanan, penglihatan orang-orang buta, membebaskan orang-orang yang tertindas …”

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (4:14-22a)
  
"Pada hari ini digenapilah Kitab Suci."
 
Sesudah dicobai Iblis di padang gurun, dalam kuasa Roh kembalilah Yesus ke Galilea. Dan tersiarlah kabar tentang Dia di seluruh daerah itu. Selama di situ Ia mengajar di rumah-rumah ibadat di situ, dan semua orang memuji Dia. Lalu Ia datang ke Nazaret, tempat Ia dibesarkan. Dan menurut kebiasaan-Nya pada hari Sabat Ia masuk ke rumah ibadat, lalu berdiri hendak membaca dari Alkitab. Kepada-Nya diberikan kitab Nabi Yesaya, dan setelah membukanya, Ia menemukan nas di mana ada tertulis: Roh Tuhan ada pada-Ku oleh sebab Ia telah mengurapi Aku untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang. Kemudian Yesus menutup kitab itu, mengembalikannya kepada pejabat, lalu Ia duduk: dan mata semua orang dalam rumah ibadat itu tertuju kepada-Nya. Lalu Yesus mulai mengajar mereka, kata-Nya, “Pada hari ini genaplah nas tadi sewaktu kamu mendengarnya!” Semua orang itu membenarkan Dia, dan mereka heran akan kata-kata indah yang diucapkan-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Yesus menggenapi nubuat Nabi Yesaya untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang. Yesus sendirilah ‘tahun rahmat Tuhan’ itu. Dia datang untuk menjadikan segala-galanya baik. Yang patut kita renungkan adalah apakah kita mampu merasakan kehadiran-Nya yang membawa rahmat? Atau, kita mempunyai hubungan yang kering-kerontang dengan Dia? Ah, masakan Yesus berbohong? Atau, ada yang keliru dalam penghayatan hidup kita? Atau, kita kurang bisa menjadikan segala-galanya baik?

Doa Malam

Ya Tuhan, bantulah kami untuk saling mengasihi dan bersatu dalam hati, budi dan tindakan kami. Dengan demikian kami mampu membawa damai di lingkungan hidup kami. Amin.
  
RUAH

Rabu, 09 Januari 2013 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Rabu, 09 Januari 2013
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan


Ia mencurahkan keselamatan lewat Pembaptisan, dan dalam Pembaptisan ia memberikan berkat kepada semua orang -- St. Proklus dari Konstantinopel


Antifon Pembuka (Yes 9:2)

Rakyat yang berjalan dalam kegelapan melihat cahaya terang benderang. Suatu cahaya menerangi mereka, yang tinggal di daerah naungan maut.

Doa Pagi

Bapa yang Maharahim, Engkau menghendaki agar cinta kami sempurna seperti cinta-Mu. Namun, kami yang rapuh ini sering jatuh pada cinta diri yang berlebihan. Ampunilah kami dan bantulah kami untuk meninggalkan cara hidup yang lama dan menghayati hidup baru dalam Roh. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Anda di dalam Allah dan Allah di dalam Anda? Menurut Yohanes, ada cara mengetahuinya bahwa kita di dalam Allah dan Allah di dalam kita. Yakni jika kita saling mengasihi. Dan salah satu tanda untuk mengenali bahwa kasih Allah ada dalam diri kita adalah jika tidak ada ketakutan. Sebab, jika kasih Allah tinggal dalam diri kita, ada keberanian yang penuh iman juga pada hari penghakiman.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul
Yohanes (4:11-18)

 
"Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita."
  
Saudara-saudariku yang terkasih, Allah begitu mengasihi kita! Maka haruslah kita juga saling mengasihi. Tidak ada seorang pun yang pernah melihat Allah. Tetapi jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita. Beginilah kita ketahui bahwa kita berada di dalam Allah dan Dia di dalam kita: yakni bahwa Ia telah mengaruniai kita mendapat bagian dalam Roh-Nya. Dan kami telah bersaksi bahwa Bapa telah mengutus Anak-Nya menjadi Juruselamat dunia. Barangsiapa mengaku bahwa Yesus adalah Anak Allah, Allah tetap berada di dalam dia dan dia di dalam Allah. Kita telah mengenal dan telah percaya akan kasih Allah kepada kita. Allah adalah kasih, dan barangsiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia. Dalam hal inilah kasih Allah sempurna di dalam kita, yakni kalau kita mempunyai keberanian yang penuh iman pada hari penghakiman, karena, sama seperti Dia, kita juga ada di dalam dunia ini. Di dalam kasih tidak ada ketakutan, sebab ketakutan mengandung hukuman, dan barangsiapa takut, ia tidak sempurna di dalam kasih.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 72:1-2.10.12-13; R:11)
1. Ya Allah, berikanlah hukum-Mu kepada raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan-persembahan; kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti! Kiranya semua raja sujud menyembah kepadanya, segala bangsa menjadi hambanya!
3. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia akan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Terpujilah Engkau, Kristus, yang diwartakan kepada para bangsa! Terpujilah Engkau, Kristus, yang diimani oleh seluruh dunia.

Laut dalam Kitab Suci adalah lambang dari kekuatan akan kekacauan dan kejahatan. Ternyata gelombang dahsyat itu takluk pada Sabda Yesus. Ini bisa mengingatkan pembaca pada penciptaan dunia, ketika dengan Sabda-Nya TUHAN yang mengubah kekacauan kosmos (dunia/keteraturan). Kisah ini memiliki makna yang besar bagi kemaat Kristen perdana, kelompok kecil yang waktu itu juga menghadapi situasi amat sulit, seperti bahtera di tengah ombak besar. "Tenanglah, Aku ini, jangan takut", kata Yesus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:45-52)

 
"Para murid melihat Yesus berjalan di atas air."
  
Sesudah memberi makan lima ribu orang, Yesus segera memerintahkan murid-murid-Nya naik ke perahu, dan berangkat lebih dulu ke seberang, ke Betsaida. Sementara itu Ia menyuruh orang banyak pulang. Setelah berpisah dari mereka, Yesus pergi ke bukit untuk berdoa. Ketika hari sudah malam, perahu itu sudah di tengah danau, sedang Yesus tinggal sendirian di darat. Ketika melihat betapa payahnya para murid mendayung karena angin sakal, maka kira-kira jam tiga malam Yesus datang kepada mereka berjalan di atas air, dan Ia hendak melewati mereka. Ketika melihat Dia berjalan di atas air, mereka mengira bahwa Ia adalah hantu, lalu mereka berteriak-teriak, sebab mereka semua melihat-Nya dan sangat terkejut. Tetapi segera Yesus berkata kepada mereka, "Tenanglah! Aku ini, jangan takut!" Lalu Yesus naik ke perahu mendapatkan mereka, dan angin pun redalah. Mereka sangat tercengang dan bingung, sebab sesudah peristiwa roti itu mereka belum juga mengerti, dan hati mereka tetap degil.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.


Renungan


Siapa pun akan ketakutan, jika melihat seorang berjalan di atas air, pukul 03.00 pagi. Namun, mengapa Yesus melakukannya terhadap para murid? Untuk apa? Penginjil Markus memberikan jawaban, karena 'mereka belum mengerti. dan hati mereka tetap degil'. Ini menyangkut 'budi' (yang belum mengerti) dan hati (yang degil atau tertutup-rapat). Jika seseorang tidak bisa mengimani Yesus dengan kedua alasan tersebut, sungguh parah! Anda tidak , kan?

Injil hari ini mengajak kita untuk hidup dengan tenang. "Tenanglah! Aku ini, jangan takut" kata Yesus. Bagaimana caranya supaya hidup tenang? Kita bisa belajar dari St. Filipus Neri waktu dia sakit. Ia adalah seorang yang sangat mencintai Ekaristi sehingga walaupun sakit parah, ia menerima komuni setiap hari, dan kalau suatu pagi Yesus tidak dibawa kepadanya, tidak ada orang yang mengirim Komuni ia menjadi begitu gelisah dan tidak dapat beristirahat. "Aku begitu rindu menerima Yesus," serunya, "sehingga aku tidak dapat tenang selama menunggu."

Doa Malam


Allah yang Maha Pengampun, tuntunlah kami agar selalu bertobat dan melaksanakan kehendak-Mu. Dengan demikian hidup kami semakin berkenan kepada-Mu dan kelak kami beroleh keselamatan badan dan jiwa. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
  
RUAH

Selasa, 08 Januari 2013 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Selasa, 08 Januari 2013
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Dalam segala tingkah lakumu, janganlah suatu pun yang cemar dalam pandangan orang lain. (St. Agustinus)

Antifon Pembuka (Mzm 118:26-27b)

Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Dialah Tuhan dan Allah yang menerangi kita.

Doa Pagi

Allah yang adalah kasih, terima kasih atas kasih-Mu. Lapangkanlah hati kami untuk dapat berbagi kasih dengan sesama, supaya hidup kami dapat memancarkan kasih-Mu sendiri. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Teks yang pendek ini padat dengan makna dan sangat dalam. Yohanes berbicara mengenai hubungan kasih dan pengenalan akan Allah. Pertama, Allah itu kasih. Kedua, orang yang mengasihi berasal dari Allah. Sebaliknya, orang yang tidak mengasihi berarti tidak mengenal Allah! Dan ketiga, bukan pertama-tama kita yang mengasihi Allah, tetapi Dia yang telah mengasihi kita.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (4:7-10)
  
"Allah adalah kasih."
   
Saudara-saudaraku terkasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah, dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih. Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dunia supaya kita hidup oleh-Nya. Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allahlah yang telah mengasihi kita dan telah mengutus Anak-Nya sebagai silih bagi dosa-dosa kita.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/2, PS 809
Ref. Berbelaskasihlah Tuhan dan adil, Allah kami adalah rahim.
Ayat. (Mzm 72:1-2.3-4.7-8; R:7)
1. Ya Allah, berikanlah hukum-Mu kepada raja, dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Kiranya gunung-gunung membawa damai sejahtera bagi bangsa, dan bukit-bukit membawa kebenaran! Kiranya ia memberikan keadilan kepada orang-orang yang tertindas dari bangsa itu; kiranya ia menolong orang-orang miskin.
3. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut sampai ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi!

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 4:18-19)
Tuhan mengutus Aku menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, dan memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan.

Inilah satu-satunya mukjizat yang sama diceritakan dalam keempat Injil. Di hadapan situasi yang dramatis: tempat sepi, hari mulai malam. “kamu yang harus memberi mereka makan!” Kata “kamu” disini mendapat tekanan penting. Sumber yang ada nampak tidak mencukupi. Namun, lima roti dan dua ikan, di tangan Yesus, Sang Pemberi Hidup, dan Penerus Hidup, menjadi cukup bagi semua. Apa yang dilakukan-Nya adalah “menengadah ke langit, mengucap berkat, memecah-mecah dan membagikannya.”

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:34-44)
  
"Dengan mempergandakan roti, Yesus menyatakan dirinya sebagai nabi."
  
Begitu banyak orang mengikuti Yesus. Ketika Yesus melihat jumlah orang yang begitu banyak, tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka. Ketika hari mulai malam datanglah murid-murid Yesus kepada-Nya dan berkata, “Tempat ini sunyi, dan hari sudah mulai malam. Suruhlah mereka pergi supaya mereka dapat membeli makanan di desa dan kampung-kampung sekitar sini.” Tetapi jawab Yesus, “Kamu yang harus memberi mereka makan!” Kata mereka kepada-Nya, “Jadi, haruskah kami pergi membeli roti hanya dengan 200 dinar dan memberi mereka makan?” Tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Berapa banyak roti yang ada padamu? Cobalah periksa!” Sesudah memeriksanya, mereka berkata, “Lima roti dan dua ikan.” Lalu Yesus menyuruh orang-orang itu supaya semuanya duduk berkelompok-kelompok di atas rumput hijau. Maka duduklah mereka berkelompok-kelompok, ada yang seratus, ada yang lima puluh orang. Setelah mengambil lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada para murid, supaya dibagi-bagikan kepada orang banyak itu; begitu juga ikan itu dibagi-bagikan-Nya kepada mereka semua. Dan mereka semua makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti: dua belas bakul penuh, belum termasuk sisa-sisa ikan. Yang ikut makan roti itu ada lima ribu orang laki-laki.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Yesus memberikan solusi brilian atas persoalan kekurangan pangan. Dia meminta audiens duduk berkelompok; lalu berani berbagi. Sebenarnya, dunia ini tidak kekurangan pangan. Yang terjadi adalah pembagian jatah makanan yang tidak merata. Orang enggan untuk ‘duduk berkelompok’ dan berbagi. Ketamakan merajai hati segelintir orang, sehingga banyak yang menderita kelaparan. Astaga!

Doa Malam

Allah yang Mahaagung, terimakasih karena Engkau telah sudi hadir di tengah keluarga (komunitas) kami. Semoga kehadiran-Mu meneguhkan iman, harapan dan kasih kami kepada-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
  
RUAH

Surat Gembala Arah Dasar 2012 Keuskupan Surabaya: TAHUN ORANG MUDA KATOLIK DAN KERASULAN KITAB SUCI

Surat Gembala ArDas 2013.
TAHUN “ORANG MUDA KATOLIK DAN KERASULAN KITAB SUCI”
Bagi Umat Katolik Keuskupan Surabaya
dibacakan di semua gereja dan kapel di seluruh wilayah Keuskupan Surabaya, tanggal 5 - 6 Januari 2013
Saudara-saudari seluruh Umat Keuskupan Surabaya yang saya cintai, kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, dan dari Tuhan Yesus Kristus menyertai Saudara sekalian.
Kita baru saja melewati tahun 2012 dan kini memasuki tahun 2013, tahun keempat dalam menjalankan Arah Dasar Keuskupan Surabaya. Saya menyampaikan apresiasi sedalam-dalamnya kepada para Romo Paroki, pengurus DPP-BGKP, Imam, Biarawan-biarawati, Katekis, seluruh insan pemerhati pastoral dan kelompok kelompok kategorial, serta seluruh Umat Allah di seluruh Keuskupan Surabaya yang telah berupaya dengan kesungguhan dan penuh semangat mengimplementasikan semangat Ardas.Sepanjang tahun 2012, yang merupakan Tahun Remaja dan Liturgi, sungguh telah tampak antusiasme umat untuk semakin memahami, mendalami, dan merayakan Liturgi secara baik dan benar serta mulai berkembang pemahaman akan pentingnya pendampingan bagi para remaja secara serius. Bersama dengan kemajuan ini, secara rendah hati kita juga menyadari bahwa ada beberapa hal yang masih perlu dikembangkan, yaitu:
  1. Komitmen para penggerak pastoral (mulai dari para imam, DPP dan BGKP) untuk mewujudkan habitus pastoral baru yang terencana dan bertanggungjawab dengan dijiwai semangat Ardas. Untuk itu, mulai tahun ini sudah disediakan buku penunjang bagi perencanaan dan pelaksanaan program kegiatan di setiap bidang pastoral.
  2. Proses pembatinan Ardas di semua jenjang, kelompok kategorial, dan bidang- bidang pastoral.
  3. Konsolidasi tim pastoral di tingkat kevikepan agar semangat Ardas dapat diwujudkan secara dinamis, sinergis, dan efektif oleh paroki-paroki dalam wilayah kevikepan yang sama. Untuk itu sangatlah penting melakukan koordinasi pastoral serumpun di tiap kevikepan.Dalam kesempatan ini, saya ingin menyegarkan kembali komitmen kita sesuai Ardas Keuskupan Surabaya, bahwa pada tahun 2013 fokus perhatian pastoral kita adalah Orang Muda Katolik dan Kerasulan Kitab Suci.
Oleh karena itu, tiga hal ingin saya sampaikan:
Pertama, secara khusus saya ingin menyapa seluruh kaum muda katolik di Keuskupan Surabaya. Kalian adalah generasi penerus Gereja. Saya mengajak kalian untuk membuka dan mengembangkan diri agar menjadi pribadi yang memiliki ketangguhan untuk belajar dan berlatih serta keberanian untuk berbagi dan berkorban. Hal ini bisa terjadi jikalau kalian mau melibatkan diri dalam kehidupan menggereja dan bermasyarakat. Godaan dan tantangan dunia saat ini tidaklah ringan, tetapi kalian tidak pernah ditinggalkan sendirian. Oleh sebab itu, pupuklah iman kalian dalam kesatuan dengan Gereja.Kepada Anda, para orang tua, marilah kita mendorong kaum muda kita untuk mengikuti pelbagai pelatihan dan pembinaan yang mengembangkan pribadi mereka. Berilah kepercayaan kepada Orang Muda Katolik untuk semakin terlibat dalam kehidupan menggereja dan bermasyarakat. Tidak kalah pentingnya, jadilah teladan iman dan kedewasaan hidup bagi kaum muda kita.
Kedua, sebagai orang beriman, Sabda Tuhan adalah pelita bagi langkah hidup kita. Melalui Kitab Suci kita mendengar, mengenal, dan mencintai Allah. Sebab seperti dikatakan oleh St. Hironimus, jika kita tidak mengenal Kitab Suci maka kita tidak mengenal Kristus (DV 25). Melalui Kitab suci, kita mengenal perkataan dan perbuatan Allah yang menyatakan diri-Nya dalam sejarah keselamatan. Allah yang tidak kelihatan itu (Kol 1:15; 1Tim 1:17) menyapa kita sebagai sahabat-sahabat-Nya (Yoh 15:14-15), mengundang, dan menyambut kita dalam persekutuan dengan-Nya melalui Yesus Kristus.
Pada tahun ini, marilah kita semakin menumbuhkan dan meningkatkan minat, memperluas pemahaman, dan memperdalam cinta akan Kitab Suci. Hal ini bisa diwujudkan dengan mengembangkan kuantitas dan kualitas Kerasulan Kitab Suci. Pada akhirnya kita berharap, bahwa sebagai orang Kristiani kita mampu menjadi pelaku Sabda Tuhan karena mengalami kegembiraan yang berasal dari iman akan Yesus Kristus sebagaimana diwartakan dalam Kitab Suci.
Ketiga, dalam kebersamaan dengan gerak Gereja universal, tahun 2013 juga dicanangkan sebagai Tahun Iman. Semoga gerakan itu membuat kita semakin mampu memahami dan menghidupi ajaran iman kita dengan lebih bertanggungjawab. Bapa Suci mengingatkan bahwa Gereja memiliki sarana yang cukup untuk sampai pada tujuan itu, yakni melalui Kitab Suci dan Tradisi penerusan iman oleh kuasa mengajar gereja (Magisterium). Oleh sebab itu, sekali lagi saya mengajak segenap Umat di Keuskupan Surabaya untuk mendalami Kitab Suci dan Katekismus Gereja Katolik sebagai bantuan agar iman kita semakin bertumbuh, berkembang, berbuah, dan bertahan sampai akhir (KGK 162).Umat Keuskupan Surabaya yang terkasih, bersama surat gembala ini, tersedia pula bagi Anda teks Doa Tahun “Orang Muda Katolik dan Kerasulan Kitab Suci”. Teks doa ini hendaknya didoakan bersama sepanjang tahun 2013 yang merupakan Tahun “Orang Muda Katolik dan Kerasulan Kitab Suci”. Dengan doa ini kita memohon rahmat Allah agar kita dimampukan untuk menjaga dan mengobarkan semangat yang sama dan dalam jalinan kerjasama di antara kita mewujudkan Ardas Keuskupan Surabaya.Dengan kepercayaan akan penyertaan Santa Maria, Bunda Gereja, kita pun memohon doa dan perlindungannya. Semoga Bunda Maria selalu mendampingi kita dalam mewujudkan Gereja Keuskupan Surabaya sebagai persekutuan murid-murid Kristus yang semakin dewasa dalam iman, guyub, penuh pelayanan, dan misioner.
Akhir kata, saya mengucapkan Selamat Natal 2012 dan Tahun Baru 2013.Berkat Tuhan melimpah bagi Anda sekalian.
Surabaya, 20 Desember 2012
Msgr. Vincentius Sutikno Wisaksono
Uskup Keuskupan Surabaya
---------------------------------------------------------------------------------------------
---------------------------------------------------------------------------------------------
DOA ARDAS KEUSKUPAN SURABAYA
(Tahun 2013 sebagai Tahun ORANG MUDA KATOLIK dan KERASULAN KITAB SUCI)
Ya Bapa, kami bersyukur atas penyertaan-Mu memasuki tahun keempat bersama Arah Dasar yang Kau limpahkan, untuk mewujudkan Gereja Keuskupan Surabaya sebagai persekutuan murid-murid Kristus yang semakin dewasa dalam iman, guyub, penuh pelayanan dan misioner; menuju kehidupan yang berkelimpahan.
Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah Sang Sabda yang telah menjadi manusia dan tinggal di antara kami; Firman-Mu adalah pelita bagi langkah hidup kami. Melalui Kitab Suci kami mendengar, mengenal dan mencintai Engkau. Mulai tahun ini kami hendak mengembangkan kuantitas dan kualitas kerasulan Kitab Suci. Semoga kami semakin tergerak meningkatkan minat, memperluas pemahaman, memperdalam cinta, dan menjadi pelaku setiaatas firman-Mu.
Ya Roh Kudus, Engkaulah Roh pemelihara dan pembimbing keberlangsungan Gereja. Dari generasi ke generasi Kau panggil orang muda sebagai penerus Gereja yang tangguh dan berintegritas. Kami menyadari godaan dan tantangan orang muda sebagai penerus Gereja tidaklah ringan. Curahkanlah api semangat-Mukepada Orang Muda Katolik agar memiliki ketangguhan dalam belajar dan berlatihserta keberanian berbagi dan berkorban. Semoga orang tua berani mempercayai dan mendorong Orang Muda Katolik untuk terlibat dalam kehidupan menggereja dan bermasyarakat.
Dengan penyertaan Bunda Maria, dalam Tahun Orang Muda dan Kerasulan Kitab Suci ini, kami memohon agar semakin banyak orang peduli dan tergerak dalam Kerasulan Kitab Suci dan pendampingan Orang Muda di Keuskupan Surabaya demi Kristus Penyelamat kami.
Amin.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy