Bacaan Harian 04 - 10 Februari 2013

Bacaan Harian 04 - 10 Februari 2013
Renungan oleh: Bernardus Gunawan Y. Surya

Senin, 04 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 11:32-40; Mzm 31:20.21.22.23.24; Mrk 5:1-20.

Bacaan Injil hari ini mengisahkan, iblis yang kejam menguasai seseorang yang siang malam berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli dirinya dengan batu. Begitulah jadinya manusia kalau akal budinya direndahkan dan iblis ditinggikan. Kristus melepaskan orang-orang itu dari roh-roh najis. Sebuah ungkapan iman bagi kita, maukah kita memberikan diri untuk dimasuki Roh Kudus dan tidak lagi hidup dalam belenggu iblis?

Selasa, 05 Februari 2013: Peringatan Wajib Sta. Agatha, Perawan dan Martir (M).
Ibr 12:1-4; Mzm 22:26b-27.28.30.31-32; Mrk 5:21-43.

Yairus pada awalnya memiliki iman yang luar biasa, karena ia hanya meminta Tuhan untuk menumpangkan tangan dan anaknya akan sembuh. Namun pada saat tiba di rumah Yairus, orang banyak sudah meratap dan menangis karena anak perempuan Yairus sudah meninggal. Ketika Yesus mengatakan bahwa putri Yairus tidak mati tetapi tidur, semua orang di rumah tersebut menertawakan Yesus. Menertawakan atau merendahkan seseorang dapat membuat imannya menjadi goyah. Maka sebaiknya kita saling mendukung satu dengan yang lain supaya tidak seorangpun goyah karena sikap kita.

Rabu, 06 Februari 2013: Peringatan Wajib St Paulus Miki, Imam, dkk - Martir (M).
Ibr 12:4-7.11-15; Mzm 103:1-2.13-14.17-18a; Mrk 6:1-6.

Injil hari ini menceritakan kisah penolakan orang-orang Nazaret terhadap Yesus. Ketidaktahuan dan ketidakmengertian orang-orang Nazaret tentang siapa Yesus yang sesungguhnya membuat mereka tega menolak Yesus. Orang-orang yang sekampung dengan Yesus tidak tahu bahwa Yesus bukan manusia biasa. Orang yang mampu mengolah pengalaman pahit ketika ditolak, dapat menolong orang lain yang mengalami hal yang sama. Kita belajar dari Yesus, yang tidak menyimpan dendam meskipun ditolak oleh orang sekampung-Nya.

Kamis, 07 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 12:18-19.21-24; Mzm 48:2-3a.3b-4.9.10.11; Mrk 6:7-13.

Injil pada hari ini mengisahkan Yesus yang memanggil kedua belas murid-Nya dan mengutus mereka berdua-dua.Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat dan dalam perjalanan mereka tidak boleh membawa bekal kecuali tongkat. Dan kalau ada suatu tempat yang tidak maumenerima atau mendengar mereka, Yesus menyarankan keluar dan mengebaskan debu yang ada pada kaki mereka. Kebasan debu sendiri bisa dimaknai sebagai menghilangkan kotoran atau melupakan segala perlakuan yang tidak menyenangkan. Marilah kita berbesar hati melupakan pengalaman yang tidak menyenangkan dalam setiap tugas perutusan kita.

Jumat, 08 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 13:1-8; Mzm 27:1.3.5.8b-9abc; Mrk 6:14-29.

Yohanes Pembaptis berani menegor raja Herodes yang merebut isteri Filipus, sehingga akhirnya ia menjadi korban kemurkaan raja Herodes. Teladan yang sangat luar biasa baik dari St. Yohanes Pembaptis, karena adakalanya kita takut menyuarakan SUARA KENABIAN. Marilah kita menjadi pembawa dan pewarta kebenaran-kebenaran seperti St. Yohanes Pembapatis.

Sabtu, 09 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 13:15-17.20-21; Mzm 23:1-3a.3b-4.5.6; Mrk 6:30-34.

Banyak orang terjebak dalam pemenuhan keinginan yang bersifat jasmani, namun lupa memperhatikan kebutuhan rohaninya. Bisa-bisa kebutuhan rohani menjadi terbengkalai akibat terlena mengurus kesenangan badan sehingga tidak ada waktu untuk hening dalam kesunyian. Kesunyian menjadi waktu jedah di tengah berbagai kesibukan kita, untuk menyapa diri sendiri dan menimba semangat baru. Dalam keheningan batin itulah kita berdialog dengan Tuhan dan menyelaraskan kembali keinginan kita dengan kehendak Tuhan sendiri.

Minggu, 10 Februari 2013: Hari Minggu Biasa V (H).
Yes 6:1-2a.3-8; Mzm 138:1-2a.2bc-3.4-5.7c-8; 1Kor 15:1-11; Luk 5:1-11.

Semalam-malaman murid-murid Yesus menjala ikan tetapi tidak berhasil, baru ketika Yesus menyuruh mereka menebarkan jala ke tempat yang lebih dalam, mereka berhasil menangkap ikan sebanyak-banyaknya. Dalam menjala manusia, tentu kita sering merasa jemu, karena lama sekali tidak mendapat tambahan jiwa yang bertobat, tetapi Tuhan dapat menambah jiwa-jiwa dalam waktu singkat.Yang kita perlukan adalah ketekunan dan mendengarkan perintah Tuhan. Pekerjaan menjala manusia adalah pekerjaan seumur hidup, maka janganlah menggunakan kemampuan diri sendiri, bersandarlah kepada Tuhan.

Senin, 04 Februari 2013 Hari Biasa Pekan IV

Senin, 04 Februari 2013
Hari Biasa Pekan IV

Allah adalah Bapa yang maha kuasa. Kebapaan-Nya dan kekuasaan-Nya saling menerangkan. Ia menunjukkan kekuasaan-Nya sebagai Bapa dengan memelihara kita Bdk. Mat 6:32., dengan menerima kita sebagai anak-anak-Nya (Aku mau "menjadi bapa-Mu, dan kamu akan menjadi anak-anak-Ku laki-laki dan perempuan, demikianlah firman Tuhan yang maha kuasa" 2 Kor 6:18); Ia menunjukkan kekuasaan-Nya juga melalui belas kasihan-Nya yang tidak terbatas, karena Ia menyatakannya terutama dengan mengampuni dosa-dosa kita secara bebas. --- Katekismus Gereja Katolik, 270

Antifon Pembuka (Mzm 31:20)

Alangkah berlimpah-limpah kebaikan-Mu, ya Tuhan, yang telah Kaulakukan di hadapan manusia bagi orang yang berlindung pada-Mu.

Doa Pagi

Bangkitkanlah semangatku dan baruilah pengharapanku ya Bapa, agar aku beroleh kekuatan dari pada-Mu dalam menjalani hidup ini. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (11:32-40)
 
"Allah telah menyediakan sesuatu yang lebih baik bagi kita, tanpa kita."
 
Dan apakah lagi yang harus aku sebut? Sebab aku akan kekurangan waktu, apabila aku hendak menceriterakan tentang Gideon, Barak, Simson, Yefta, Daud dan Samuel dan para nabi, yang karena iman telah menaklukkan kerajaan-kerajaan, mengamalkan kebenaran, memperoleh apa yang dijanjikan, menutup mulut singa-singa, memadamkan api yang dahsyat. Mereka telah luput dari mata pedang, telah beroleh kekuatan dalam kelemahan, telah menjadi kuat dalam peperangan dan telah memukul mundur pasukan-pasukan tentara asing. Ibu-ibu telah menerima kembali orang-orangnya yang telah mati, sebab dibangkitkan. Tetapi orang-orang lain membiarkan dirinya disiksa dan tidak mau menerima pembebasan, supaya mereka beroleh kebangkitan yang lebih baik. Ada pula yang diejek dan didera, bahkan yang dibelenggu dan dipenjarakan. Mereka dilempari, digergaji, dibunuh dengan pedang; mereka mengembara dengan berpakaian kulit domba dan kulit kambing sambil menderita kekurangan, kesesakan dan siksaan. Dunia ini tidak layak bagi mereka. Mereka mengembara di padang gurun dan di pegunungan, dalam gua-gua dan celah-celah gunung. Dan mereka semua tidak memperoleh apa yang dijanjikan itu, sekalipun iman mereka telah memberikan kepada mereka suatu kesaksian yang baik. Sebab Allah telah menyediakan sesuatu yang lebih baik bagi kita; tanpa kita mereka tidak dapat sampai kepada kesempurnaan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu, kalian semua yang berharap kepada Tuhan.
Ayat. (Mzm 31:20.21.22.23.24)
1. Alangkah limpahnya kebaikan-Mu yang telah Kaulakukan di hadapan manusia bagi orang yang berlindung pada-Mu.
2. Engkau menyembunyikan mereka dalam naungan wajah-Mu terhadap persengkongkolan orang-orang; Engkau melindungi mereka dalam pondok terhadap pembantahan lidah.
3. Terpujilah Tuhan! Ia telah menunjukkan kasih setia-Nya kepadaku dengan ajaib pada waktu kesesakan!
4. Dalam kebingunganku aku menyangka, "Aku telah terbuang dari hadapan mata-Mu." Tetapi ternyata Engkau mendengarkan suara permohonanku, ketika aku berteriak kepada-Mu minta tolong.
5. Kasihilah Tuhan, hai semua orang yang dikasihi-Nya! Tuhan menjaga orang-orang yang setiawan, tetapi orang yang congkak diganjar-Nya dengan tidak tanggung-tanggung.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. oleh solis Lukas 7:2/4
Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah mengunjungi umat-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (5:1-20)
 
"Hai roh jahat, keluarlah dari orang ini!"

Sekali peristiwa, sampailah Yesus dan murid-murid-Nya di seberang danau Galilea, di daerah orang Gerasa. Baru saja Yesus turun dari perahu, datanglah kepada-Nya seorang yang kerasukan roh jahat dari pekuburan. Orang itu diam di sana dan tidak ada lagi yang sanggup mengikatnya, dengan rantai sekali pun! Sudah sering ia dibelenggu dan dirantai, tetapi rantai itu diputuskannya dan belenggu itu dimusnahkannya, sehingga tidak ada seorang pun yang cukup kuat untuk menjinakkannya. Siang malam ia berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli diri dengan batu. Ketika melihat Yesus dari jauh, berlarilah ia mendapatkan-Nya. Ia lalu menyembah-Nya, dan dengan keras ia berteriak, “Apa urusan-Mu dengan aku, hai Yesus, Anak Allah yang Mahatinggi? Demi Allah, jangan siksa aku!” Karena sebelumnya Yesus mengatakan kepadanya, “Hai engkau roh jahat! Keluar dari orang ini!” Kemudian Yesus bertanya kepada orang itu, “Siapa namamu?” Jawabnya, “Namaku Legion, karena kami banyak.” Ia memohon dengan sangat supaya Yesus jangan mengusir roh-roh itu keluar dari daerah itu. Adalah di sana , di lereng bukit, sekawanan babi sedang mencari makan. Lalu roh-roh itu meminta kepada Yesus, katanya, “Suruhlah kami pindah ke dalam babi-babi itu, dan biarkanlah kami memasukinya!” Yesus mengabulkan permintaan mereka. Lalu keluarlah roh-roh jahat itu, dan memasuki babi-babi itu. Maka kawanan babi yang kira-kira dua ribu jumlahnya itu terjun dari tepi jurang ke dalam danau dan mati lemas di dalamnya. Maka larilah penjaga-penjaga babi itu! Mereka menceritakan hal itu di kota dan di kampung-kampung sekitarnya. Lalu keluarlah orang untuk melihat apa yang telah terjadi. Mereka datang kepada Yesus dan melihat orang yang kerasukan itu duduk; orang yang tadinya kerasukan legion itu, kini berpakaian dan sudah waras. Maka takutlah mereka. Orang-orang yang telah melihat sendiri hal itu menceritakan apa yang telah terjadi atas orang yang kerasukan setan itu, dan tentang babi-babi itu. Lalu mereka mendesak Yesus supaya Ia meninggalkan daerah mereka. Pada waktu Yesus naik lagi ke dalam perahu, orang yang tadinya kerasukan setan itu meminta, supaya ia diperkenankan menyertai Yesus. Tetapi Yesus tidak memperkenankannya. Yesus berkata kepada orang itu, “Pulanglah ke rumahnu, kepada orang-orang sekampungmu, dan beritahukanlah kepada mereka segala yang telah diperbuat Tuhan atasmu, dan ceritakan bagaimana Ia telah mengasihani engkau!” Orang itu pun pergi, dan mulai memberitakan di daerah Dekapolis segala yang telah diperbuat Yesus atas dirinya, dan mereka semua menjadi heran.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan

Injil mengisahkan bagaimana Yesus mengusir roh jahat di daerah orang Gerasa. Menarik bahwa dalam peristiwa pengusiran itu, roh jahat mengenal siapa Yesus. Ia mengaku Yesus sebagai Anak Allah dan memohon agar Yesus jangan menyiksa dia. Barangkali ini adalah sebuah jebakan agar Yesus terlena dan lengah. Akan tetapi, Yesus tidak mau kompromi dengan si jahat itu. Dia segera mengusir roh jahat dari orang itu. Setelah sembuh, orang itu mengungkapkan keinginannya untuk mengikuti Yesus. Akan tetapi, Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan mewartakan apa yang telah diperbuat Yesus kepada dirinya.

Setiap hari kita mengalami mukjizat dari Tuhan. Kita diberikan kehidupan, kesehatan, kekuatan, alam yang indah, makan, minum, keluarga, teman, dst. Sadarkah kita akan mukjizat-mukjizat itu? Maukah kita mewartakan karya dan kasih Tuhan dalam hidup kita kepada sesama, terutama orang-orang yang berada di dekat kita?

Ya Tuhan, terima kasih atas mukjizat-mukjizat-Mu dalam kehidupanku. Kuatkanlah aku agar mau mewartakan mukjizat dan kebaikan-Mu kepada sesamaku. Amin.

Ziarah Batin 2013, Renungan dan Catatan Harian

Surat Keluarga Januari 2013: Porta Fidei untuk Keluarga-keluarga


“Kita perlu menemukan kembali perjalanan iman, supaya keluarga menemukan kembali sukacita dalam percaya dan kegairahan untuk mengkomunikasikan iman” (Porta Fidei, Benedictus XVI)


Keluarga Katolik di Keuskupan Agung Jakarta, Selamat Tahun Baru 2013, selamat menjalani Tahun Iman juga. Tahun iman telah berjalan bersama keluarga sedunia. Tahun iman yang dicanangkan oleh Paus Benedictus membawa pesan bagi keluarga-keluarga juga untuk memasuki pintu iman (porta fidei). Setiap keluarga diajak untuk bersama sama mengalami dan menemukan kembali jalan menuju Allah dalam situasi yang serba menantang di masa kini.

Paus Benedictus mengajak setiap keluarga untuk menemukan kembali kegairahan dalam hidup beriman melalui apa saja yang dapat mendukung hidup beriman yang semakin menghidupkan iman bersama itu. Kita sebagai orangtua maupun anak-anak diajak untuk mengusahakan dengan sekuat tenaga “menemukan kembali” iman kita yang tampaknya biasa, supaya mengimani sama dengan mengenal Tuhan lebih dekat dan dalam suasana yang lebih personal.

“Tak kenal, maka tak sayang”. Demikianlah ungkapan yang terkenal di telinga kita. Semakin mengenal, rasa sayang akan semakin mudah ditumbuhkan. Hal yang sama terjadi juga dalam rangka hidup beriman kita. Suatu evangelisasi baru mesti diusahakan bersama, agar seluruh keluarga memperoleh manfaat dari tahun iman ini bersama sama.

Dalam masa yang serba modern, cepat, instan, rasional, material, individual, popularity minded (ingin terkenal), kuasa, rekayasa, dan uang, kita menemukan semakin menantangnya Kristus diwartakan. Belum lagi situasi minoritas yang memaksa kita untuk bersifat represif (tidak berani terbuka) akan hidup beriman kita memaksa kita untuk mengesampingkan hidup beriman sedemikian rupa, sehingga Allah makin dipinggirkan dan dunia semakin didahulukan.

Barangkali Anda menemui kesulitan meneguhkan anak-anak untuk rajin berdoa dan berhenti main games. Barangkali juga kita menemui kendala untuk sekedar meyakinkan anggota keluarga bahwa doa mempunyai kuasa yang lebih besar dari apapun juga, termasuk teknologi, misalnya. Hidup beriman jadi terasa sesuatu yang “melayang” dan tidak “mendarat” bagi kita sekeluarga.  Iman hanya tinggal aktivitas di dalam Gereja saja.

Sebagai orangtua, setiap pasutri diundang untuk meneruskan Iman Kristiani pada seluruh anggota keluarga. Demikian juga untuk anak-anak yang mempunyai kesadaran akan hidup beriman yang baik, mendapat kewajiban yang sama untuk meyakinkan orangtua dan saudara-saudarinya mempelajari kembali hidup rohani, sampai menemukan bersama-sama iman yang hidup dan segar.

Adalah suatu kewajiban bagi setiap orang untuk semakin aktif mempelajari Iman Kristiani, khususnya yang terdapat dalam firman Tuhan. “Supaya firman Tuhan beroleh kemajuan dan dimuliakan” (2Tes 3:1): Mengajak anak-anak dengan tulus berdoa, meskipun singkat, akan sangat membantu mereka ketika mereka berdoa secara pribadi untuk masalah pelik di kemudian hari.

Ketika keluarga saling berbicara, akan lebih indah kalau di dalamnya ada acara berbagi (sharing) iman juga. Jangan malu menceritakan keajaiban doa yang memang Anda rasakan; jangan ragu mengatakan “Semua ini berkat Tuhan”. Tuhan memang harus dapat kita temukan dalam hal-hal setiap hari yang membuat seluruh keluarga makin akrab dengan Tuhan. Buatlah hati mereka “tidak nyaman” kalau belum berdoa, sehingga iman menjadi kebutuhan pribadi setiap anggota keluarga.

Porta Fidei mengajak kita berevangelisasi secara baru. Kita diajak untuk mewartakan Allah dengan cara yang kreatif dan selalu segar. Iman orang yang selalu segar dan trendy (mengikuti jaman) adalah iman yang dibutuhkan pada jaman ini. Kalau teknologi dan informasi demikian kompetitif, maka katekese (pengajaran iman) juga harus mengimbanginya.

Sekarang ini amat banyak buku-buku rohani diterbitkan, CD dan DVD mengenai iman, hidup orang-orang kudus, maupun lagu-lagu rohani juga banyak dijual di toko-toko dan mal. Apakah Anda tertarik untuk membelinya? Apakah Anda juga memberi kesempatan pada anak-anak untuk belajar beriman melalui Alkitab bergambar dan buku Katekismus Gereja Katolik? Atau sudahkah Anda memutar lagu-lagu rohani di mobil maupun di rumah, ketika keluarga berkumpul?

Keluarga-keluarga KAJ, waktu saya kecil, gambar-gambar kudus bisa membuat saya senang untuk datang ke sekolah minggu. Gambar-gambar itu saya simpan menjadi pembatas buku dan alkitab saya. Saya tidak mengerti sepenuhnya, tetapi saya tahu itu gambar siapa, karena kakak pengajar menjelaskan seperlunya. Saya juga ingat beberapa lagu (beberapa diambil dari gereja saudara-saudari Protestan) yang bagus dan menyenangkan. Kenangan akan gambar-gambar dan lagu-lagu itu masih teringat sampai sekarang.

Mengajarkan iman; mendekatkan iman pada anggota keluarga; menemukan kembali iman yang benar adalah tugas bersama kita, kami para imam, guru-guru agama, koordinator wilayah dan lingkungan, dan terutama para orangtua di rumah. Dalam suasana keterbukaan Gereja seperti sekarang ini, tentu saja boleh diciptakan lagu-lagu anak-anak Katolik yang manis, yang menjelaskan kebaikan Allah, cinta kasih Allah, Kebaikan Tuhan Yesus, maupun cinta sesama.

Kerjasama yang baik, tidak akan membuat kita tersesat. Komunikasi yang terbangun antara Gereja Paroki sampai ke tiap-tiap keluarga, tentu akan membuat suasana Gereja tidak hanya formal dan ikut pakem, tetapi mengembalikan keramahan Tuhan pada siapa saja yang ingin belajar dari kebaikan-Nya. Barangkali inilah yang dapat kita lakukan bersama sebagai usaha pertobatan Gereja di tempat kita, khususnya di dalam keluarga

Semoga kita semua bersemangat menghidupi tahun iman (11 Oktober 2011 – 24 November 2013) seperti yang diharapkan oleh Paus Benediktus dalam Porta Fidei melalui semangat pertobatan yang nyata, mengusahakan pelayanan katekese bagi keluarga-keluarga, dan mengantar keluarga memasuki kehidupan baru bersama imannya kepada Tuhan Yesus Kristus. Amin



Salam Keluarga Kudus


Rm.Alexander Erwin Santoso MSF

Bacaan Harian 04 - 10 Februari 2013

Bacaan Harian 04 - 10 Februari 2013
Renungan oleh: Bernardus Gunawan Y. Surya / Paroki Regina Caeli PIK

Senin, 04 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 11:32-40; Mzm 31:20.21.22.23.24; Mrk 5:1-20.

Bacaan Injil hari ini mengisahkan, iblis yang kejam menguasai seseorang yang siang malam berkeliaran di pekuburan dan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli dirinya dengan batu. Begitulah jadinya manusia kalau akal budinya direndahkan dan iblis ditinggikan. Kristus melepaskan orang-orang itu dari roh-roh najis. Sebuah ungkapan iman bagi kita, maukah kita memberikan diri untuk dimasuki Roh Kudus dan tidak lagi hidup dalam belenggu iblis?

Selasa, 05 Februari 2013: Peringatan Wajib Sta. Agatha, Perawan dan Martir (M).
Ibr 12:1-4; Mzm 22:26b-27.28.30.31-32; Mrk 5:21-43.

Yairus pada awalnya memiliki iman yang luar biasa, karena ia hanya meminta Tuhan untuk menumpangkan tangan dan anaknya akan sembuh. Namun pada saat tiba di rumah Yairus, orang banyak sudah meratap dan menangis karena anak perempuan Yairus sudah meninggal. Ketika Yesus mengatakan bahwa putri Yairus tidak mati tetapi tidur, semua orang di rumah tersebut menertawakan Yesus. Menertawakan atau merendahkan seseorang dapat membuat imannya menjadi goyah. Maka sebaiknya kita saling mendukung satu dengan yang lain supaya tidak seorangpun goyah karena sikap kita.

Rabu, 06 Februari 2013: Peringatan Wajib St Paulus Miki, Imam, dkk - Martir (M).
Ibr 12:4-7.11-15; Mzm 103:1-2.13-14.17-18a; Mrk 6:1-6.

Injil hari ini menceritakan kisah penolakan orang-orang Nazaret terhadap Yesus. Ketidaktahuan dan ketidakmengertian orang-orang Nazaret tentang siapa Yesus yang sesungguhnya membuat mereka tega menolak Yesus. Orang-orang yang sekampung dengan Yesus tidak tahu bahwa Yesus bukan manusia biasa. Orang yang mampu mengolah pengalaman pahit ketika ditolak, dapat menolong orang lain yang mengalami hal yang sama. Kita belajar dari Yesus, yang tidak menyimpan dendam meskipun ditolak oleh orang sekampung-Nya.

Kamis, 07 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 12:18-19.21-24; Mzm 48:2-3a.3b-4.9.10.11; Mrk 6:7-13.

Injil pada hari ini mengisahkan Yesus yang memanggil kedua belas murid-Nya dan mengutus mereka berdua-dua.Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat dan dalam perjalanan mereka tidak boleh membawa bekal kecuali tongkat. Dan kalau ada suatu tempat yang tidak maumenerima atau mendengar mereka, Yesus menyarankan keluar dan mengebaskan debu yang ada pada kaki mereka. Kebasan debu sendiri bisa dimaknai sebagai menghilangkan kotoran atau melupakan segala perlakuan yang tidak menyenangkan. Marilah kita berbesar hati melupakan pengalaman yang tidak menyenangkan dalam setiap tugas perutusan kita.

Jumat, 08 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 13:1-8; Mzm 27:1.3.5.8b-9abc; Mrk 6:14-29.

Yohanes Pembaptis berani menegor raja Herodes yang merebut isteri Filipus, sehingga akhirnya ia menjadi korban kemurkaan raja Herodes. Teladan yang sangat luar biasa baik dari St. Yohanes Pembaptis, karena adakalanya kita takut menyuarakan SUARA KENABIAN. Marilah kita menjadi pembawa dan pewarta kebenaran-kebenaran seperti St. Yohanes Pembapatis.

Sabtu, 09 Februari 2013: Hari Biasa Pekan IV (H).
Ibr 13:15-17.20-21; Mzm 23:1-3a.3b-4.5.6; Mrk 6:30-34.

Banyak orang terjebak dalam pemenuhan keinginan yang bersifat jasmani, namun lupa memperhatikan kebutuhan rohaninya. Bisa-bisa kebutuhan rohani menjadi terbengkalai akibat terlena mengurus kesenangan badan sehingga tidak ada waktu untuk hening dalam kesunyian. Kesunyian menjadi waktu jedah di tengah berbagai kesibukan kita, untuk menyapa diri sendiri dan menimba semangat baru. Dalam keheningan batin itulah kita berdialog dengan Tuhan dan menyelaraskan kembali keinginan kita dengan kehendak Tuhan sendiri.

Minggu, 10 Februari 2013: Hari Minggu Biasa V (H).
Yes 6:1-2a.3-8; Mzm 138:1-2a.2bc-3.4-5.7c-8; 1Kor 15:1-11; Luk 5:1-11.

Semalam-malaman murid-murid Yesus menjala ikan tetapi tidak berhasil, baru ketika Yesus menyuruh mereka menebarkan jala ke tempat yang lebih dalam, mereka berhasil menangkap ikan sebanyak-banyaknya. Dalam menjala manusia, tentu kita sering merasa jemu, karena lama sekali tidak mendapat tambahan jiwa yang bertobat, tetapi Tuhan dapat menambah jiwa-jiwa dalam waktu singkat.Yang kita perlukan adalah ketekunan dan mendengarkan perintah Tuhan. Pekerjaan menjala manusia adalah pekerjaan seumur hidup, maka janganlah menggunakan kemampuan diri sendiri, bersandarlah kepada Tuhan.