Jumat, 08 Februari 2013 Hari Biasa Pekan IV

Jumat, 08 Februari 2013
Hari Biasa Pekan IV

Pada akhir kehidupan ini aku akan tampil di hadirat-Mu dengan tangan kosong ---- St. Teresia dari Kanak-kanak Yesus

Antifon Pembuka (Mzm 27:1)

Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?

Doa Pagi

Tuhan Yesus, peliharalah hati dan budi kami, khususnya hidup dan panggilan kami, baik secara jasmani maupun rohani. Semoga dengan saling menghormati dan memelihara kami semakin dimurnikan dalam kesetiaan kepada-Mu. Engkaulah yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Ada beberapa nasihat tambahan tetapi penting untuk hidup Kristen kita. Pertama, murah hati dalam memberi tumpangan/pertolongan. Tuhan itu hadir dalam diri orang-orang yang butuh! Kedua, hidup seksual yang sehat. Ketiga, jangan jadi hamba uang, cukupkan dengan apa yang ada. Dan keempat, ingat akan para pemimpin/pewarta sabda dan mencontoh iman mereka.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (13:1-8)
 
"Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya."

Saudara-saudara, peliharalah kasih persaudaraan! Jangan kamu enggan memberi tumpangan kepada orang, sebab dengan berbuat demikian beberapa orang – tanpa menyadarinya – telah menjamu malaikat-malaikat. Ingatlah akan orang-orang hukuman, karena kamu sendiri pun adalah orang-orang hukuman. Ingatlah akan orang-orang yang diperlakukan sewenang-wenang, karena kamu sendiri masih hidup di dunia ini. Hendaklah kamu semua penuh hormat terhadap perkawinan, dan janganlah kamu mencemarkan tempat tidur, sebab orang-orang sundal dan pezinah akan dihakimi Allah. Janganlah kamu menjadi hamba uang, tetapi cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada padamu. Karena Allah telah berfirman, “Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau, dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.” Sebab itu dengan yakin kita dapat berkata, “Tuhan adalah Penolongku. Aku tidak akan takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?” Ingatlah akan pemimpin-pemimpinmu, yang telah menyampaikan sabda Allah kepadamu. Perhatikanlah akhir hidup mereka, dan contohlah iman mereka. Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin, hari ini, maupun selama-lamanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 865
Ref. Tuhan, Engkaulah penyelamatku.
Ayat. (Mzm 27:1.3.5.8b-9abc; R:1a)
1 .Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?
2. Sekalipun tentara berkemah mengepung aku, tidak takutlah hatiku; sekalipun pecah perang melawan aku, dalam hal ini pun aku tetap percaya.
3. Sebab di kala ada bahaya, Tuhan melindungi aku dalam pondok-Nya; Ia menyembunyikan aku dalam persembunyian di kemah-Nya, Ia mengangkat aku ke atas gunung batu.
4. Wajah-Mu kucari ya Tuhan, maka janganlah menyembunyikan wajah-Mu dari padaku, janganlah menolak hamba-Mu ini dengan murka. Engkaulah pertolonganku, ya Allah penyelamatku, janganlah membuang aku.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas, dan menghasilkan buah berkat ketabahannya.

Kebenaran dikalahkan oleh gengsi dan kekuasaan. Ketakutan kehilangan hormat membuat Herodes mengabaikan suara hatinya sendiri dan menuruti "konsensus", yakni apa yang diinginkan oleh orang lain. Sikap Herodes ini membawa korban, yaitu hidup Yohanes Pembaptis yang tak bersalah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:14-29)
 
"Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, kini bangkit lagi."

Pada waktu itu Raja Herodes mendengar tentang Yesus, sebab nama-Nya memang sudah terkenal, dan orang mengatakan, “Yohanes Pembaptis sudah bangkit dari antara orang mati, dan itulah sebabnya kuasa-kuasa itu bekerja di dalam Dia.” Yang lain mengatakan, “Dia itu Elia!” Yang lain lagi mengatakan, “Dia itu seorang nabi sama seperti nabi-nabi yang dahulu.” Waktu Herodes mendengar hal itu, ia berkata, “Bukan, dia itu Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, dan kini bangkit lagi.” Memang Herodeslah yang menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya, karena Herodes telah mengambilnya sebagai isteri. Karena Yohanes pernah menegur Herodes, “Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!” Karena kata-kata itu Herodias menaruh dendam pada Yohanes dan bermaksud membunuh dia, tetapi tidak dapat, sebab Herodes segan akan Yohanes karena ia tahu, bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci; jadi ia melindunginya. Tetapi setiap kali mendengar Yohanes, hati Herodes selalu terombang-ambing; namun ia merasa senang juga mendengarkan dia. Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, ketika Herodes – pada hari ulang tahunnya – mengadakan perjamuan untuk para pembesar, para perwira dan orang-orang terkemuka di Galilea. Pada waktu itu puteri Herodias tampil lalu menari dan ia menyukakan hati Herodes serta tamu-tamunya. Maka Raja berkata kepada gadis itu, “Mintalah dari padaku apa saja yang kauingini, maka akan kuberikan kepadamu!” Lalu Herodes bersumpah kepadanya, “Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun itu setengah dari kerajaanku!” Anak itu pergi dan menanyakan ibunya, “Apa yang harus kuminta?” Jawab ibunya, “Kepala Yohanes Pembaptis!” Maka cepat-cepat ia pergi kepada raja dan meminta, “Aku mau, supaya sekarang juga engkau berikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis dalam sebuah talam!” Maka sangat sedihlah hati raja! Tetapi karena sumpahnya dan karena segan terhadap tamu-tamunya, ia tidak mau menolaknya. Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara. Ia membawa kepala itu dalam sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu, dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya. Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kubur.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Berita kehadiran Yesus membuat Herodes gamang, karena keputusan yang salah di masa lalu, yakni memenggal kepala Yohanes Pembaptis. Keputusan yang salah tersebut diambil Herodes, akibat ketidakmampuannya mengendalikan diri untuk berjanji. Sikap Herodes seharusnya menjadi cermin bagi kita bahwa mengobral janji dalam kondisi hati terlalu senang atau sangat gembira itu sungguh bahaya, karena justru pada saat itulah kondisi hati kita sedang tidak stabil. Apakah kita pernah membuat kesalahan fatal yang sama? Itu tak ubahnya, dengan Herodes.

Doa Malam

Tuhan, Raja Herodes telah jatuh akibat tindakannya yang kurang setia dalam hidup perkawinan. Berkenanlah memberiku kesadaran akan tanggung jawab atas hidup yang kupilih dan kujalani saat ini. Terima kasih, ya Tuhan, dan sertailah istirahat kami malam ini.


RUAH