"Guru, telah sepanjang malam kami bekerja keras dan kami tidak menangkap apa-apa, tetapi karena Engkau menyuruhnya, aku akan menebarkan jala juga."

Kamis, 04 September 2014
Hari Biasa Pekan XXII
 
  
1Kor. 3:18-23; Mzm. 24:1-2,3-4ab,5-6; Luk. 5:1-11
  
 "Guru, telah sepanjang malam kami bekerja keras dan kami tidak menangkap apa-apa, tetapi karena Engkau menyuruhnya, aku akan menebarkan jala juga."
  
Mungkin, kita juga pernah mengalami seperti Petrus dan kawan-kawannya: kita sudah berkeja keras tetapi tanpa hasil. Padahal, yang kita kerjakan itu sesuai dengan keahilan dan profesi kita, seperti halnya yang dilakukan Petrus. Ia adalah nelayan sehingga pasti ahli menangkap ikan, tapi kali ini tidak ada hasilnya. Dalam situasi seperti itu, ketika kita tidak hanya nglokro tetapi nyaris putus asa, Tuhan datang menghampiri, mungkin melalui ide atau inspirasi yang tiba-tiba muncul atau kita dapat dalam doa atau dalam teks Kitab Suci, atau mungkin melalui orang lain yang memberikan nasihat kepada kita. Bisa jadi, orang tersebut lebih muda dari kita dan kita anggap kurang berpengalaman sehingga kita meragukannya. Tapi jangan salah, seringkali Tuhan justru memakai orang yang kecil dan sederhana untuk menyatakan rahasia-Nya (Luk 10:21). Sama halnya dengan yang terjadi pada Yesus dan Petrus. Yesus itu bukan nelayan tetapi tukang kayu, masak memberi nasihat tentang menangkap ikan kepada Petrus yang profesinya sebagai nelayan. Namun, ketika Petrus mau mendengarkan dan melaksanakan, ternyata hasilnya luar biasa. Ia menangkap sejumlah besar ikan sehingga ia harus mengajak teman-temannya untuk bekerjasama menarik jalanya dan mengisi perahu-perahu mereka (Luk 4:6-7). Menghadapi itu semua, Yesus yang semua ia kenal sebagai anak tukang kayu dan seorang guru yang mengajar (Luk 4:5), kini dikenalnya sebagai Tuhan (Luk 4:8). Ketika Yesus disebutnya sebagai Guru, Petrus menuruti perintah-Nya (Luk 4:5), apalagi setelah ia mengimani-Nya sebagai Tuhan, maka ia pun bersedia mengubah haluan hidupnya, karena Tuhan menggendaki demikian. Ia meninggalkan profesinya sebagai penjala ikan untuk mengikuti Yesus, Guru dan Tuhannya. Demikianlah kehidupan beriman kita. Tanpa Tuhan, usaha dan kerja keras kita akan sia-sia dan tidak membuahkan hasil. Namun, bersama Tuhan dan kalau kita mengikuti kehendak-Nya, usaha dan kerja keras kita akan membawa hasil yang melimpah. Namun, selain bekerjasama dengan Tuhan, kita juga harus membangun kerjasama dengan orang lain, seperti yang dilakukan Petrus dan teman-temanannya. Dan kalau Tuhan menghendaki kita untuk berubah haluan, kita pun harus mengikuti dengan setia. Sebab, apa pun yang Tuhan kehendaki untuk kita, pastilah yang terbaik.
  
Doa: Tuhan, semoga kami selalu melibatkan Engkau dalam setiap usaha dan pekerjaan kami supaya dengan demikian kami dapat mencapai hasil yang optimal. Amin. -agawpr-
 

Kamis, 04 September 2014 Hari Biasa Pekan XXII

Kamis, 04 September 2014
Hari Biasa Pekan XXII

“Tuhan tidak puas dengan hanya penyembuhan lahir. Ia juga ingin mengobati jiwa!” (St. Leo Agung)
  
Antifon Pembuka (1Kor 3:23)
   
Segala-galanya itu milikmu. Tetapi kalian sendiri milik Kristus dan Kristus milik Allah.
  
Tobat 3 (bds. Luk 5:1-11)

   
Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah Sabda Bapa, Kabar Gembira bagi umat manusia, pembawa keselamatan dan damai sejahtera. Tuhan, kasihanilah kami. 
   
Engkaulah yang memilih dan memanggil murid-murid-Mu untuk Engkau bimbing dan Engkau utus sebagai penerus Kabar Gembira ke seluruh dunia. Kristus, kasihanilah kami.

Engkaulah yang berjanji akan selalu mendampingi para murid sampai akhir zaman. Tuhan, kasihanilah kami.
   
Doa Pagi
 
Ya Allah, Engkau memberi kepercayaan kepada manusia segala yang ada di bumi ini, juga kami sendiri. Pandanglah kelemahan dan keterbatasan kami. Buatlah kami sanggup untuk melaksanakan tugas apa pun yang Kaukehendaki untuk kami jalankan, dengan kekuatan yang kami terima dari Yesus Kristus, Tuhan kami. Amin. 
 
Allah mengatasi segala yang ada di dunia ini. Oleh karena itulah Paulus menasihatkan supaya jemaatnya tidak bermegah atas kehebatan diri mereka atau atas orang-orang yang mereka jadikan tokoh. Semua mesti tetap berpegang pada Allah sendiri sebagai pemilik segala sesuatu.
     
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 3:18-13)
  
"Semuanya itu milik kamu, tetapi kamu milik Kristus, dan Kristus milik Allah."
     
Saudara-saudara, janganlah ada orang yang menipu dirinya sendiri.Jika di antara kalian ada yang menyangka dirinya berhikmat menurut penilaian dunia ini, hendaknya ia menjadi bodoh untuk menjadi berhikmat. Sebab hikmat dunia ini adalah kebodohan bagi Allah. Sebab ada tertulis, “Allah menangkap orang berhikmat dalam kecerdikannya sendiri.” Dan di tempat lain “Tuhan tahu rancangan-rancangan orang berhikmat; sungguh, semuanya sia-sia belaka!” Karena itu janganlah ada orang yang memegahkan dirinya atas manusia, sebab segala sesuatu adalah milikmu: baik Paulus, Apolos, maupun Kefas, baik dunia, hidup, maupun mati, baik waktu sekarang, maupun yang akan datang. Semua itu milik kalian, tetapi kalian milik Kristus, dan Kristus milik Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya.
Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6)
1. Tuhanlah yang empunya bumi serta segala isinya, dan dunia serta yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkannya di atas lautan dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
2. "Siapakah yang boleh naik ke atas gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus?" "Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan dirinya kepada penipuan, dan yang tidak bersumpah palsu.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah yang menyelamatkan dia. Itulah angkatan orang-orang yang menanyakan Dia, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub."

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Mari, ikutlah Aku, sabda Tuhan, dan kalian akan Kujadikan penjala manusia.
  
Ukuran logika dan kebiasaan manusia tidak bisa dipakai untuk mengukur kemungkinan-kemungkinan yang datang dari Allah. Petrus dan teman-temannya mencari ikan dengan kebiasaan dan logika yang mereka miliki. Namun Yesus menunjukkan kepada mereka ada kuasa yang mengatasi kebiasaan dan logika mereka.
      
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (5:1-11)
 
"Mereka meninggalkan segala sesuatu dan mengikuti Yesus."
     
Pada suatu ketika Yesus berdiri di pantai Danau Genesaret. Orang banyak mengerumuni Dia hendak mendengarkan sabda Allah. Yesus melihat dua buah perahu di tepi pantai. Nelayan-nelayannya telah turun dan sedang membasuh jalanya. Ia naik ke dalam salah satu perahu itu, yaitu perahu Simon, dan menyuruh dia supaya menolakkan perahu itu sedikit jauh dari pantai. Lalu Yesus duduk dan mengajar orang banyak dari atas perahu. Selesai berbicara Ia berkata kepada Simon, “Bertolaklah ke tempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu untuk menangkap ikan.” Simon menjawab, “Guru, telah sepanjang malam kami bekerja keras dan kami tidak menangkap apa-apa. Tetapi atas perintah-Mu aku akan menebarkan jala juga.” Dan setelah mereka melakukannya, mereka menangkap ikan dalam jumlah besar, sehingga jala mereka mulai koyak. Lalu mereka memberi isyarat kepada teman-temannya di perahu yang lain, supaya mereka datang membantu. Maka mereka itu datang, lalu mengisi kedua perahu itu dengan ikan hingga hampir tenggelam. Melihat hal itu Simon tersungkur di depan Yesus dan berkata, “Tuhan, tinggalkanlah aku, karena aku ini orang berdosa.” Sebab Simon dan teman-temannya takjub karena banyaknya ikan yang mereka tangkap. Demikian juga Yakobus dan Yohanes, anak-anak Zebedus, yang menjadi teman Simon. Yesus lalu berkata kepada Simon, “Jangan takut. Mulai sekarang engkau akan menjala manusia.” Dan sesudah menghela perahu-perahunya ke darat, mereka lalu meninggalkan segala sesuatu, dan mengikuti Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
    
Renungan
    
Tak ada orang yang merasa layak di hadapan Allah yang Mahabesar. Itulah yang dirasakan Petrus ketika melalui tangannya Yesus membuat mukjizat penangkapan ikan yang sangat banyak jumlahnya. Ketidaklayakan Petrus tidak diperhitungkan Tuhan Yesus. Dia tetap memilih agar Petrus mengikuti Dia dan menjadi penjala manusia. Dosa dan kelemahan adalah penyebab utama kita merasa tidak layak untuk mengikuti dan melayani Tuhan. Meskipun begitu kita harus yakin bahwa Tuhan tidak pernah memperhitungkan dan mengingat-ingat kesalahan dan dosa kita. Percayakah kita akan hal ini?
   
Doa Malam
         
Tuhan yang Mahapengasih, tanpa menyadari kehadiran-Mu, semua terasa hampa. Ampunilah dosaku dan terimalah segala usahaku. Berilah istirahat yang tenang sepanjang malam ini agar besok dapat memuji-Mu dengan semangat baru dan hati gembira. Amin.
   
      
RUAH