"Barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku."

Jumat, 03 Oktober 2014
Jumat Pertama Dalam Bulan --- Hari Biasa Pekan XXVI
   

Ayb. 38:1,12-21; 39:36-38; Mzm. 139:1-3,7-8,9-10,13-14ab; Luk. 10:13-16.
  
"Barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku."
   
Tentu tidak sulit bagi kita untuk memahami bahwa menolak seorang utusan berarti pula menolak yang mengutus. Menolak Yesus berarti menolak Bapa yang mengutus-Nya. Dan konsekuensinya jelas, yakni celaka. Yesus datang membawa keselamatan, maka menolak Dia berarti tidak mau merima rahmat keselamatan yang dibawa dan ditawarkan-Nya untuk kita. Nah, bagaimana dengan kita? Kalau kita ingin selamat dan tidak ingin celaka, kuncinya jelas, yakni menerima Yesus dengan sepenuh hati. Sebab, dalam Dia, penderitaan yang seringkali kita anggap sebagai nasib celaka, sesungguhnya justru mendatangkan keselamatan.

Doa: Tuhan, semoga Engkau semakin diterima oleh banyak orang sehingga semakin banyak pula orang yang diselamatkan demi nama-Mu. Amin. -agawpr-

Jumat, 03 Oktober 2014 Jumat Pertama Dalam Bulan -- Hari Biasa Pekan XXVI

Jumat, 03 Oktober 2014
Jumat Pertama Dalam Bulan -- Hari Biasa Pekan XXVI
                
“Setan bukanlah mereka yang menyalibkan-Nya, melainkan engkau, yang bersama mereka menyalibkan-Nya dan masih tetap menyalibkan-Nya, dengan berpuas diri dalam perbuatan jahat dan dalam dosa” (St. Fransiskus dari Assisi).
         
Antifon Pembuka (Mzm 139:13)
    
Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, Engkaulah yang menenun aku dalam kandungan ibuku.
   
Doa Pagi
    

Allah Bapa yang penuh kasih, Engkau telah mengutus Putra-Mu untuk menyapa dan mengajar kami. Kami mohon, bukalah hati kami untuk mengenal, mengagumi, dan menerima-Nya. Berilah kami keberanian untuk menjadi saksi-Nya di lingkungan hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Ayub (38:1.12-21; 39:36-38)


Tuhan berbicara kepada Ayub dari dalam badai, "Pernahkah dalam hidupmu engkau menyuruh dini hari datang atau pernahkah fajar kautunjukkan tempatnya untuk memegang bumi pada ujung-ujungnya, sehingga orang-orang fasik dikebaskan daripadanya, yakni tatkala fajar mengubah bumi menjadi seperti seperti tanah liat yang dimeteraikan, dan mewarnainya seperti orang mewarnai kain? Tatkala orang-orang fasik dirampas terangnya, dan dipatahkan lengannya yang teracung? Pernahkah engkau turun sampai ke sumber laut, atau berjalan-jalan menyusuri dasar samudera raya? Apakah pintu gerbang maut tersingkap bagimu, atau pernahkah engkau melihat pintu gerbang kelam pekat? Tahukah engkau luasnya bumi? Nyatakanlah, kalau engkau tahu semuanya itu. Di manakah jalan ke tempat kediaman terang, dan di manakah tempat tinggal kegelapan, sehingga engkau dapat mengantarnya pulang, dan mengetahui jalan ke rumahnya? Tentulah engkau mengenalnya, karena ketika itu engkau sudah lahir, dan jumlah hari-harimu telah banyak!" Lalu Ayub menjawab kepada Tuhan, "Sesungguhnya, aku ini terlalu hina. Jawab apakah yang kuberikan kepada-Mu? Mulutku kututup dengan tangan. Satu kali aku berbicara, tidak akan kuulangi; dua kali aku berkata, tidak akan kulanjutkan."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Ya Tuhan, tuntunlah aku di jalan yang kekal.
Ayat. (Mzm 139:1-3.7-10.13-14ab)

1. Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal aku; Engkau mengetahui apakah aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh. Engkau memeriksa aku kalau aku berjalan dan berbaring, segala jalanku Kaumaklumi.
2. Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? Jika aku mendaki langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, Engkau pun ada di situ.
3. Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, di sana pun tangan-Mu akan menuntun aku, dan tangan kanan-Mu memegang aku.
4. Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, Engkaulah yang menenun aku dalam kandungan ibuku. Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena misteri kejadianku; ajaiblah apa yang Kaubuat.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Hari ini dengarkanlah suara Tuhan, dan janganlah bertegar hati.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (10:13-16)
  
   
Sekali peristiwa Yesus bersabda, “Celakalah engkau, Khorazim! Celakalah engkau, Betsaida! Sebab seandainya di Tirus dan Sidon terjadi mukjizat-mukjizat yang telah terjadi di tengah-tengahmu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung. Maka pada waktu penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan daripada tanggunganmu. Dan engkau, Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak! Engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati. Barangsiapa mendengarkan kalian, ia mendengarkan Daku; dan barangsiapa menolak kalian, ia menolak Aku; dan barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
   
Renungan

     

Akhir bulan Mei 2014 lalu, umat Katolik yang tengah berdoa rosario di Ngaglik, Sleman (DIY) mengalami kekerasan dari kelompok bergamis. Tuan rumah mengalami luka-luka. Beberapa umat wanita harus dirawat di rumah sakit, slaah satu anak kecil menjadi trauma. Banyak pihak mengecamnya. Tindakan itu tidak beradab, melawan hukum dan menolak kebersamaan sebagai negara yang majemuk. Pihak hirarki Gereja Katolik, Komnas HAM, LSM, dll mengecamnya dengan keras. Namun demikian, kelompok yang gandrung dengan kekerasan itu tak bergeming.

Betapa tidak mudah mengajak orang untuk berubah dari pola dan cara hidupnya? Mengapa? Karena di balik tindakan keras itu ada suatu landasan ideologi. Misalnya, orang lain itu kafir, sehingga mereka merasa benar dan sah untuk melakukan tindakan kekerasan yang lain.

Saat menghadapi orang-orang yang keras hati di Kota Khorazim, Betsaida dan Kapernaum, Yesus pun mengecam kedegilan hati mereka. Yesus frontal. Sang Guru kelihatannya keras dengan kecaman yang membuat merinding. Apakah Yesus marah secara membabi buta sampai kehilangan kasih-Nya sehingga Dia mengatakan, “Celakalah engkau...”?

Tindakan Yesus itu tentu bukan sebuah amarah yang tanpa kendali tetapi merupakan sebuah peringatan yang jelas lagi tegas agar mereka bertobat, sekarang juga. Hidup yang mereka tekuni adalah jahat. Maka, bila mereka tidak mau bertobat dari kejahatan dan dosanya niscaya celaka dan malapetaka akan menghampirinya. Apa reaksi mereka? Peringatan dan kecaman Yesus dianggap angin lalu saja. Mereka tetap pada pendiriannya, maka beberapa kota itu dalam perjalanan waktu memang mengalami celaka kehancuran. Nasi telah menjadi bubur.

Kita tidak elok mengeraskan hati. Peringatan dan kecaman Yesus itu kita anggap sangat layak dan pantas untuk kita indahkan. Dalam hal ini, defensif sama sekali tidak berguna. Reaksi dan kecaman dari pihak luar bahkan dari Yesus sendiri justru harus menjadi cermin, bahwa hidup kita ini harus semakin baik dan benar di hadapan Tuhan dan sesama. Bukankah hidup ini selayaknya bertumbuh seperti hidup Yesus saat masih di dunia? (Yudhi/Cafe Rohani)