Ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya

Minggu, 14 Desember 2014
Hari Minggu Adven III
 
Yes. 61:1-2a,10-11; MT Luk. 1:46-48,49-50,53-54; 1Tes. 5:16-24; Yoh. 1:6-8.19-28
 
Kedatangan seorang tokoh penting di suatu tempat, biasanya didahului oleh beberapa utusan untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Demikian pula kedatangan Kristus di tengah-tengah kita, didahului oleh Yohanes Pembaptis. Ia memberi kesaksian tentang Dia sekaligus mempersiapkan umat yang layak untuk menerima kedatangan-Nya. Minggu lalu, fokus pewartaan Yohanes adalah mengajak kita untuk bertobat dan meluruskan jalan bagi Tuhan. Kali ini, seruan tersebut kembali ditegaskan, namun sekaligus diberi penekanan tentang siapa atau pribadi macam yang kita persiapkan kedatangannya itu. Yohanes menyebut bahwa Dia adalah Sang Terang. Maka, kita dipanggil untuk bertobat dengan cara menyucikan diri kita karena semuanya akan kelihatan di hadapan Sang Terang itu. Untuk seterusnya dan selama-lamanya, Dia akan menjadi terang bagi hidup kita. Dengan terang-Nya, kita dibimbing di jalan yang benar supaya selalu selamat dan akhirnya nanti sampai pada keselamatan yang abadi. Namun, kita tidak hanya dipanggil untuk menerima terang dan memakainya sendiri tetapi kita juga harus memancarkan terang itu kepada orang lain sehingga semakin banyak orang yang hidupnya diterangi melalui kesaksian hidup kita. Oleh karena itu, seperti Yohanes, kita pun diutus untuk memberi kesaksian tentang Sang Terang, agar semakin banyak orang yang percaya kepada-Nya.
  
Doa: Tuhan, mampukanlah kami untuk menjadikan hidup kami ini sebagai terang bagi sesama agar semakin banyak orang mengenal dan mengimani Kristus. Amin. -agawpr-