| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Sabtu, 13 Desember 2014 Peringatan Sta. Lusia, Perawan dan Martir

Sabtu, 13 Desember 2014
Peringatan Sta. Lusia, Perawan dan Martir
 
“Aku rela kehilangan kedua mataku, daripada tidak menjadi pengantin Kristus” (St. Lusia)
 

Antifon Pembuka

Inilah martir sejati yang bersedia menumpahkan darah untuk membela nama Kristus. Ia tidak takut terhadap ancaman di pengadilan. Kerajaan Surga kini menjadi miliknya.

atau
 
Lihatlah, sekarang dia mengikuti Anak Domba yang disalibkan bagi kita,
kuat dalam keperawanan, kesederhanaan persembahannya, korban di altar kesucian

Doa Pagi

   
Ya Tuhan, kami percaya, bahwa Engkau selalu mengajar hal-hal yang berguna bagi hidup kami. Engkau menuntun dan menunjukkan jalan yang harus kami tempuh. Semoga sepanjang hari ini kami tidak menyimpang dari jalan yang Kauajarkan kepada kami. Engkaulah cahaya bagi hidup kami selama-lamanya. Amin.
 
Elia sang nabi besar dalam Perjanjian Lama, dipuji sebagai seorang nabi yang mulia karena menerima anugerah istimewa dengan diangkat ke surga tanpa melewati kematian. Dia adalah penerus rahmat Allah yang luar biasa dan menjadi harapan akan hadir kembali di masa depan.
 

Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (48:1-4.9-11)
  

"Elia akan datang lagi."
   
Dahulu kala tampillah Nabi Elia bagaikan api. Perkataannya membakar laksana obor. Dialah yang mendatangkan kelaparan atas orang Israel, dan karena geramnya, jumlah mereka dijadikannya sedikit. Atas firman Tuhan langit dikunci olehnya dan api diturunkannya sampai tiga kali. Betapa mulialah engkau, hai Elia, dengan segala mukjizatmu! Siapa dapat memegahkan diri sama dengan dikau? Dalam olak angin berapi engkau diangkat, dalam kereta dengan kuda berapi. Engkau tercantum dalam ancaman-ancaman tentang masa depan untuk meredakan kemurkaan sebelum meletus, untuk mengembalikan hati bapa kepada anaknya serta memulihkan segala suku Yakub. Berbahagialah orang yang telah melihat engkau, dan yang meninggal dalam kasih.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 802
Ref. Bangkitkanlah, ya Tuhan, kegagahan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
Atau: Ya Allah, pulihkanlah kami. Buatlah wajah-Mu bersinar, maka selamatlah kami.
Ayat. (Mzm 80:2ac.3b.15-16.18-19; R: lh4)
1. Hai gembala Israel, pasanglah telinga-Mu, Engkau yang duduk di atas para kerub, tampillah bersinar. Bangkitkanlah keperkasaan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
2. Ya Allah semesta alam, kembalilah, pandanglah dari langit, dan lihatlah! Tengoklah pohon anggur ini, lindungilah batang yang ditanam oleh tangan kanan-Mu!
3. Kiranya tangan-Mu melindungi orang yang ada di sebelah kanan-Mu, anak manusia yang telah Kauteguhkan. Maka kami tidak akan menyimpang dari pada-Mu. Biarkanlah kami hidup, maka kami akan menyerukan nama-Mu.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Lukas 3:4.6)
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya, dan semua orang akan melihat keselamatan yang dari Tuhan.
 
Harapan akan kehadiran Elia masih bergaung dalam hati umat Israel. Sama seperti di masa Perjanjian Lama, kehadiran Elia zaman Perjanjian Baru juga menyuarakan pertobatan supaya umat Israel kembali kepada Allah dan sekaligus menyadari kehadiran-Nya di tengah-tengah mereka.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (17:10-13)
    
"Elia sudah datang, tetapi orang tidak mengenal dia."
  
Ketika Yesus dan murid-murid-Nya turun dari gunung, para murid bertanya kepada-Nya, “Mengapa ahli-ahli Taurat berkata bahwa Elia harus datang dahulu?” Yesus menjawab, “Memang Elia akan datang dan memulihkan segala sesuatu. Dan Aku berkata kepadamu, Elia sudah datang, tetapi orang tidak mengenal dia, dan memperlakukannya menurut kehendak mereka. Demikian pula Anak Manusia akan menderita oleh mereka.” Pada waktu itu mengertilah murid-murid Yesus bahwa Ia berbicara tentang Yohanes Pembaptis.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Orang Katolik perlu membaca dan merenungkan hidup dan karya Nabi Elia. Dialah nabi yang namanya banyak disebut dalam Injil. Kitab Putera Sirakh juga mengagungkn namanya karena Nabi Elia mampu meredakan murka Yahweh, mengembalikan hati bapa kepada anaknya dan memulihkan Israel dari perpecahan. Yohanes Pembaptis memiliki tugas sebagai nabi yang mirip dengan Elia. Demikian juga tugas kenabian Yesus, “Anak Manusia”. Kita dipanggil sebagai nabi yang menghibur hati anak-anak yang ditinggalkan, membangkitkan semangat remaja yang putus asa, mengembalikan motivasi suami dan isteri agar makin setia dan bertanggungjawab. St. Lusia telah membuktikan kesetiaannya sebagai nabi pada zamannya.

Antifon Komuni (bdk. Why 7:17)

Anak Domba yang di tengah-tengah takhta akan menuntun mereka ke mata air kehidupan.

Doa Malam

Syukur dan terima kasih, ya Bapa, atas limpah kasih-Mu yang boleh kami terima sepanjang hari ini. Berkatilah pula usaha saudara-saudara kami yang malam ini masih harus bekerja untuk memnuhi kebutuhan hidup mereka. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

RUAH

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati