Kita diutus

Jumat, 19 Desember 2014
Hari Biasa Khusus Adven - Novena Natal Hari Keempat

    
Hak. 13:2-7,24-25a; Mzm. 71:3-4a,5-6ab,16-17; Luk. 1:5-25.
  
"Ia akan membuat banyak orang Israel berbalik kepada Tuhan,... hati orang-orang durhaka kepada pikiran orang-orang benar dan dengan demikian menyiapkan bagi Tuhan suatu umat yang layak bagi-Nya."
  
Tidak hanya Maria dan Yusuf yang dipakai oleh Allah untuk menghadirkan Yesus di tengah-tengah kita (Injil kemarin) tetapi juga Yohanes Pembaptis. Sementara Maria dan Yusuf dipilih untuk melahirkan, mengasuh dan mendidik Yesus melalui keluarga yang mereka bangun, Yohanes diutus untuk mempersiapkan sekelompok umat yang nantinya akan menerima kehadiran-Nya. Sekarang, kita pun diutus untuk melakukan hal yang sama. Oleh karena itu, kita diajak berefleksi: Bagaimana keluarga kita secara khusus kita persiapkan untuk menyambut kedatangan Kristus? Bagaimana pula kita terlibat dalam kelompok umat, baik kategorial maupun teritorial (lingkungan) untuk mempersiapkan Natal?

Doa: Tuhan, semoga kami sungguh mempersiapkan keluarga kami untuk menyambut kedatangan-Mu dan bantulah kami pula untuk terlibat bersama dengan umat yang lain dalam mempersiapkan dan merayakan Natal nanti. Amin. -agawpr- 

Jumat, 19 Desember 2014 Hari Biasa Khusus Adven - Novena Natal Hari Keempat

Jumat, 19 Desember 2014
Hari Biasa Khusus Adven - Novena Natal Hari Keempat

“Bukan oleh karena usaha kita sendiri, melainkan oleh pertolongan Tuhan, kita diselamatkan” (St. Ireneus)


Antifon Pembuka (bdk. Ibr 10:37)

Dia yang dinanti-nantikan sudah dekat, dan ketakutan takkan ada lagi dalam wilayah kita, sebab Dialah penyelamat kita.
 
He who is to come will come and will not delay, and now there will be no fear within our land, for he is our Savior.

 
Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah mengutus Malaikat Gabriel untuk mewartakan kabar baik kepada Zakharia, meskipun ia kurang percaya. Utuslah juga malaikat-Mu kepada kami agar kami percaya bahwa kedatangan Putra-Mu, Sang Pembawa damai sudah dekat. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin.
    
Bacaan dari Kitab Hakim-Hakim (13:2-7.24-25a)
   

"Kelahiran Simson diberitahukan oleh malaikat."
   
Pada waktu itu hiduplah seorang dari Kota Zora, dari keturunan Dan, namanya Manoah. Isterinya mandul, tidak beranak. Sekali peristiwa malaikat Tuhan menampakkan diri kepada perempuan itu dan berfirman kepadanya, “Memang engkau mandul, tidak beranak! Tetapi engkau akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki. Oleh sebab itu, peliharalah dirimu, jangan minum anggur atau minuman yang memabukkan, dan jangan makan sesuatu yang haram. Sebab engkau akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki. Kepalanya takkan kena pisau cukur, sebab sejak dari kandungan ibunya anak itu akan menjadi nazir Allah, dan lewat dia akan mulailah penyelamatan orang Israel dari tangan orang Filistin.” Kemudian perempuan itu datang kepada suaminya dan berkata, “Telah datang kepadaku seorang abdi Allah, yang rupanya seperti rupa malaikat Allah, amat menakutkan. Tidak kutanyakan dari mana datangnya, dan tidak juga diberitahukannya namanya kepadaku. Tetapi ia berkata kepadaku: Engkau akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki; oleh sebab itu janganlah minum anggur atau minuman yang memabukkan, dan janganlah makan sesuatu yang haram, sebab sejak dari kandungan ibunya sampai pada hari matinya, anak itu akan menjadi seorang nazir Allah.” Lalu perempuan itu melahirkan seorang anak laki-laki, dan diberinya nama Simson. Anak itu menjadi besar dan Tuhan memberkati dia. Mulailah hatinya digerakkan oleh Roh Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Mulutku penuh dengan puji-pujian untuk mengidungkan kemuliaan-Mu.
Ayat. (Mzm 71: 3-4a.5-6ab.16-17)
1. Jadilah bagiku Gunung Batu tempat berteduh, kubu pertahanan untuk menyelamatkan diri; sebab engkaulah bukit batu dan pertahananku. Ya Allahku, luputkanlah aku dari tangan orang fasik.
2. Sebab Engkaulah harapanku, ya Tuhan, Engkaulah kepercayaanku sejak masa muda, ya Allah. Kepada-Mulah aku bertopang mulai dari kandungan, Engkaulah yang telah mengeluarkan aku dari perut ibuku.
3. Aku datang dengan keperkasaan Tuhan Allah, hendak memasyhurkan hanya keadilan-Mu saja! Ya Allah, Engkau telah mengajar aku sejak kecilku, dan sampai sekarang aku memberitakan perbuatan-Mu yang ajaib.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. O Tuhan, Tunas Isai, yang menjulang di tengah bangsa-bangsa, bebaskanlah kami, dan jangan berlambat. 

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (1:5-25)
    
"Kelahiran Yohanes Pembaptis diberitahukan oleh Gabriel."
     
Di zaman Herodes, raja Yudea, hiduplah seorang imam bernama Zakharia, dari kalangan imam Abia. Isterinya juga berasal dari keturunan Harun, namanya Elisabet. Keduanya hidup benar di hadapan Allah, dan hidup menurut segala perintah serta ketetapan dengan tidak bercacat. Tetapi mereka tidak mempunyai anak, sebab Elisabet itu mandul, dan keduanya telah lanjut usia. Sekali peristiwa, waktu tiba giliran kelompoknya, Zakharia melakukan tugas sebagai imam di hadapan Allah. Sebab ketika diundi, sebagaimana lazimnya untuk menentukan imam yang bertugas, dialah yang ditunjuk untuk masuk ke dalam Bait Allah dan membakar ukupan di situ. Pada saat pembakaran ukupan itu seluruh umat berkumpul di luar dan sembahyang. Maka tampaklah kepada Zakharia seorang malaikat Tuhan berdiri di sebelah kanan mezbah pembakaran ukupan. Melihat kejadian itu Zakharia terkejut dan menjadi takut. Tetapi malaikat itu berkata kepadanya, “Jangan takut, hai Zakharia, sebab doamu telah dikabulkan; Elisabet, isterimu, akan melahirkan seorang anak laki-laki bagimu, dan haruslah engkau menamai dia Yohanes. Engkau akan bersukacita dan bergembira, bahkan banyak orang akan bersukacita atas kelahirannya. Sebab ia akan besar di hadapan Tuhan, dan ia tidak akan minum anggur atau minuman keras; ia akan penuh dengan Roh Kudus mulai dari rahim ibunya; ia akan membuat banyak orang Israel berbalik kepada Tuhan, Allah mereka, dan ia akan berjalan mendahului Tuhan dalam roh dan kuasa Elia untuk membuat hati para bapa berbalik kepada anak-anaknya, dan hati orang-orang durhaka kepada pikiran orang-orang benar. Dengan demikian ia menyiapkan suatu umat yang layak bagi Tuhan.” Lalu kata Zakharia kepada malaikat itu, “Bagaimanakah aku tahu bahwa hal ini akan terjadi? Sebab aku sudah tua, dan isteriku pun sudah lanjut umurnya.” Jawab malaikat itu kepadanya, “Akulah Gabriel yang melayani Allah. Aku telah diutus untuk berbicara dengan engkau dan untuk menyampaikan kabar baik ini kepadamu. Sesungguhnya, engkau akan menjadi bisu dan tidak dapat berkata-kata sampai pada hari semuanya ini terjadi, karena engkau tidak percaya akan perkataanku yang pada waktunya akan terbukti kebenarannya.” Sementara itu orang banyak menanti-nantikan Zakharia. Mereka begitu heran bahwa ia begitu lama berada dalam Bait Suci. Ketika ia keluar dan tidak dapat berkata-kata kepada mereka, mengertilah mereka bahwa ia telah melihat suatu penglihatan di dalam Bait Suci. Lalu Zakharia memberi isyarat kepada mereka, sebab ia tetap bisu. Ketika selesai masa tugasnya, ia pulang ke rumah. Tak lama kemudian mengandunglah Elisabet, isterinya, dan selama lima bulan ia tidak menampakkan diri. Katanya, “Inilah suatu perbuatan Tuhan bagiku! Sekarang Ia berkenan menghapuskan aibku di depan orang.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
  
Renungan
  
Kata malaikat Tuhan, “Jangan takut, hai Zakharia, sebab doamu telah dikabulkan dan Elisabet, isterimu, akan melahirkan seorang anak laki-laki bagimu dan haruslah engkau menamai dia Yohanes” (Luk 1:13). Ternyata, Zakharia di usianya yang sudah uzur masih menantikan kedatangan sang buah hati di tengah-tengah keluarganya. Zakharia sungguh-sungguh mempunyai kesetiaan yang begitu mendalam. Dia terus memohon, karena punya kerinduan yang mendalam akan belas kasih Tuhan.

Kekurangan Zakharia adalah kerinduannya yang tidak dibarengi oleh kepercayaan bahwa Allah mampu melakukan segala yang baik dan indah terhadap semua orang. Kabar sukacita yang menjawabi kerinduannya malah ditanggapi dengan ketidakpercayaan diri, “Bagaimanakah aku tahu, bahwa hal ini akan terjadi? Sebab aku sudah tua dan isteriku sudah lanjut umurnya” (ay. 18). Jawaban yang benar adlah ucapan syukur kepada Dia yang Mahapengasih. Bukankah hati harus bergembira dan bersukacita, bila permohonan yang kita ajukan mendapatkan jawaban? Bagaimana Zakharia, seorang imam, merasa berat untuk mengamini kehendak Tuhan Allah?

Ketidakpercayaan Zakharia mendapat tanggapan dari Malaikat Gabriel, “Akulah Gabriel yang melayani Allah dan aku telah diutus untuk berbicara dengan engkau dan untuk menyampaikan kabar baik ini kepadamu. Sesungguhnya engkau akan menjadi bisu dan tidak dapat berkata-kata sampai kepada hari, di mana semuanya ini terjadi, karena engkau tidak percaya akan perkataanku yang akan nyata kebenarannya pada waktunya” (ay. 19-20).

Adven adalah masa untuk belajar semakin percaya kepada Allah, Sang Empunya kehidupan. Bila Allah menghendaki, kita wajib mengamini, karena kehendak-Nya menyelamatkan, dan Allah tidak akan pernah menyengsarakan umat-Nya. Allah mampu membuat segalanya indah dan baik bagi umat-Nya. Tak ada yang mustahil bagi Allah (ay. 37), dan tentunya juga bagi setiap orang yang percaya (Mrk 9:23). Kiranya kesetiaan Zakharia dalam berdoa juga menjadi spiritualitas hidup kita. Kiranya permohonan kita tidak berhenti dengan berakhirnya bulan dan tahun. Sebaliknya, selama kita diberi kesempatan untuk menarik napas, kesempatan itu kita gunakan untuk melambungkan doa-doa permohonan kita. (Gunawan/Cafe Rohani)

Antifon Komuni (Luk 1: 78-79)

Surya pagi dari tempat yang tinggi akan mengunjungi kita, mengarahkan kaki kita kepada jalan damai sejahtera.

The Dawn from on high will visit us, guiding our feet in the way of peace.