Senin, 22 Desember 2014 Hari Biasa Khusus Adven

Senin, 22 Desember 2014
Hari Biasa Khusus Adven - Novena Natal Hari Ketujuh
  
“Jiwaku bersukacita karena ke-Allah-an kekal Kristus, Juruselamatku, yang kukandung di dalam waktu dan kubawa di dalam tubuhku” (St. Beda Venerabilis)

  
Antifon Pembuka (Mzm 24:7)
  
Tinggikanlah tiangmu, hai gapura-gapura, dan lebarkanlah dirimu, hai gerbang abadi, supaya masuklah Raja Mulia.

O gates, lift high your heads; grow higher, ancient doors. Let him enter, the king of glory!


Doa Pagi


Ya Bapa, berilah kepada kami, umat-Mu, hati tanpa beban serta penuh kegembiraan menyongsong kedatangan Putra-Mu, Pembebas sejati. Dialah Tuhan, Pengantara kami. Amin.

Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (1:24-28)
    

"Hana bersyukur atas kelahiran Samuel."
      
Sekali peristiwa, setelah Samuel disapih oleh ibunya, Hana, ia dihantar ke rumah Tuhan di Silo, dan bersama dia dibawalah seekor lembu jantan yang berumur tiga tahun, satu efa tepung dan sebuyung anggur. Waktu itu Samuel masih kecil betul. Setelah menyembelih lembu, mereka mengantar kanak-kanak itu kepada Eli. Lalu Hana berkata kepada Eli, “Mohon bicara, Tuanku! Demi Tuanku hidup, akulah perempuan yang dahulu berdiri di sini, dekat Tuanku untuk berdoa kepada Tuhan. Untuk mendapat anak inilah aku berdoa, dan Tuhan telah memberikan kepadaku apa yang kuminta dari pada-Nya. Maka aku pun menyerahkannya kepada Tuhan; seumur hidupnya terserahlah anak ini kepada Tuhan.” Lalu sujudlah mereka semua menyembah Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kidung Tanggapan
Ref. Hatiku bersyukur karena Tuhan, penyelamatku.
Ayat. (1Samuel 2:1. 4-5. 6-7, 8abcd; Ul: 1a)
1. Hatiku bersukacita karena Tuhan, aku bermegah-megah karena Allahku. Mulutku mencemoohkan musuhku, aku bersukacita karena pertolongan-Mu.
2. Busur para pahlawan telah patah, tetapi orang-orang lemah dipersenjatai kekuatan. Orang yang dulu kenyang kini harus mencari nafkah tetapi yang dulu lapar kini boleh beristirahat. Orang yang mandul melahirkan tujuh anak, tetapi ibu yang banyak anaknya menjadi layu.
3. Tuhan berkuasa mematikan dan menghidupkan. Ia berkuasa menurunkan ke dalam maut dan mengangkat dari sana. Tuhan membuat miskin dan membuat kaya. Ia merendahkan dan meninggikan juga.
4. Ia menegakkan orang hina dari dalam debu, dan mengangkat orang miskin dari lumpur, untuk mendudukkan dia di antara para bangsawan, dan memberi dia kursi kehormatan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. O Tuhan, Raja segala bangsa dan batu penjuru Gereja, datanglah, dan selamatkanlah manusia yang Kaubentuk dari tanah. Alleluya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (1:46-56)
     
"Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku."
      
Dalam kunjungannya kepada Elisabet, ketika dipuji bahagia, Maria memuliakan Allah dan berkata, “Jiwaku memuliakan Tuhan, dan hatiku bergembira karena Allah, Juruselamatku, sebab Ia telah memerhatikan kerendahan hamba-Nya. Sesungguhnya, mulai sekarang segala keturunan akan menyebut aku berbahagia, karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku, dan nama-Nya adalah kudus. Rahmat-Nya turun-temurun atas orang yang takut akan Dia. Ia memperlihatkan kuasa-Nya dengan perbuatan tangan-Nya, dan mencerai-beraikan orang-orang yang congkak hatinya; Ia menurunkan orang-orang yang berkuasa dari takhtanya, dan meninggikan orang-orang yang rendah; Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa; Ia menolong Israel, hamba-Nya, karena Ia mengingat rahmat-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepada nenek moyang kita, kepada Abraham dan keturunannya untuk selama-lamanya.” Kira-kira tiga bulan lamanya Maria tinggal bersama Elisabet, lalu pulang ke rumahnya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
  
Suatu kali, seorang isteri ditanya oleh suaminya, “Hal apa yang paling membuatmu bahagia dalam hidup ini?” Jawab sang isteri, “Ketika aku bisa melahirkan anak-anak kita ke dunia!” Mendengar jawaban tersebut, sang suami langsung memeluk isterinya dengan mesra. Jawaban sang isteri mungkin tampaknya sebuah jawaban yang mudah. Namun, kalau kita mengingat kesulitan dan beratnya seorang ibu ketika mengandung dan melahirkan anaknya, kita baru bisa menyadari bahwa jawaban di atas adalah sebuah jawaban yang luar biasa, yang keluar dari kebesaran hati seorang ibu. Dalam dunia medis dan ilmu psikologi, sikap penerimaan seorang ibu terhadap bayi yang dikandungnya, kelak mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan si bayi.

Injil hari ini berbicara tentang pujian Maria kepada Tuhan, yang biasa disebut Magnificat. Menarik sekali bahwa di dalam kata “magnificat” terkandung kata “magnus” yang artinya besar. Dengan demikian, pujian Maria ini adalah pujian besar atau pujian agung. Pujian agung ini keluar dari kebesaran hati Maria dalam menanggapi kehendak Allah. Sebagaimana kita ketahui bahwa Maria mengandung sebelum menikah dengan Yusuf; dan hukuman bagi wanita yang hamil di luar nikah pada zaman itu adalah hukuman mati dengan dilempari batu (dirajam). Oleh karena itu, kalau Maria mengungkapkan pujian yang begitu agung, tentu Maria memiliki kebesaran hati. Maria menerima karya Tuhan atas dirinya dengan besar hati. Bahkan, Maria berani menyebut karya Allah itu sebagai karya agung atas dirinya. Allah menjadi pusat dan tujuan hidup Maria. Hanya Allahlah yang membuat Maria bisa mengungkapkan pujiannya.

Sungguh suatu berkat dan bukan kebetulan, ketika kita merenungkan tentang pujian Maria, hari ini kita juga merayakan hari ibu. Mungkin peringatan hari ibu ini dimaksudkan untuk memberikan penghormatan khusus bagi para ibu yang telah bersedia dengan sepenuh hatinya melaksanakan kehendak Allah untuk melahirkan anak-anak yang Allah percayakan kepada mereka. Bersama Maria, para ibu diajak untuk juga mengungkapkan “magnificat” dan menerima kehendak Allah sebagai karya agung atas dirinya. Lebih dalam lagi, Tuhan ingin “melibatkan” para ibu dalam meneruskan karya agung-Nya di dunia ini. (Cafe Rohani)
  
Dalam Injil hari ini Maria menyampaikan Kidung Pujian (Magnificat) kepada Tuhan. Ia mengajar kita bagaimana memuji Tuhan atas setiap karya-Nya. "Hanya jiwa, yang mengalami perbuatan-perbuatan besar dari Allah dapat mengagungkan dan memuji Dia apa sepantasnya; hanya jiwa (seperti) itu dapat mengajak mereka yang mempunyai kerinduan dan tujuan yang sama, "Muliakanlah Tuhan bersamaku. Marilah bersama memuji Dia," kata St. Beda Venerabilis dalam ulasannya tentang Kidung Pujian Maria. "Maka aku mengangkat semua kekuatan jiwaku menjadi ucapan syukur dan pujian," lanjutnya. (Sumber: Bacaan Ofisi Masa Adven, 22 Desember: Yogyakarta, 1982, halaman 177)
     
Antifon Komuni (Luk 1:46,49)

Jiwaku memuliakan Tuhan, karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku dan nama-Nya adalah kudus.

Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu

Minggu, 21 Desember 2014
Hari Minggu Adven IV 

    
"Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu."
   
2Sam. 7:1-5,8b-12,14a,16; Mzm. 89:2-3,4-5,27,29; Rm. 16:25-27; Luk. 1:26-38.
  
Hari ini kita merayakan Minggu Adven Keempat atau minggu terakhir menjelang Natal. Kita diajak untuk belajar dari Bunda Maria, bagaimana mempersiapkan diri menyambut kehadiran Yesus. Sebagai seorang perawan yang sedang bertunangan (belum menikah), tentunya ia menerima warta gembira bahwa ia akan mengandung dan melahirkan Yesus dengan perasaan takut, cemas dan bertanya-tanya kurang mengerti. Hal ini sangat wajar, mengingat bahwa seorang perawan yang belum bersuami tetapi mengandung bukan melalui hubungan seksual, tidak hanya merupakan masalah yang sulit diterima oleh akal sehat tetapi secara moral dan hukum juga tidak bisa diterima oleh masyarakat. Namun, Maria dapat mengalahkan semua perasaan tersebut dengan imannya sehingga ia menerima sepenuhnya tugas perutusan untuk mengandung dan melahirkan serta mengasuh Yesus, Sang Juruselamat dunia. Pada zaman sekarang, kita pun mengalami hal yang hampir sama dengan Maria. Tugas perutusan kita untuk "mengandung" Yesus dalam hati kita dan untuk "melahirkan" Dia melalui kesaksian hidup kita sehari-hari, bukan tanpa risiko. Untuk menerima Yesus dan menjadi saksi-Nya, kita harus siap menerima segala macam konsekuensi dan risiko yang ada, termasuk dikucilkan, dibenci, dicaci, dilarang ini dan itu, dll. Semoga, sikap iman Maria yang berani mengambil risiko tersebut, senantiasa menguatkan iman kita.

Doa: Tuhan, kuatkanlah iman kami untuk menerima dan menjadi saksi Putera-Mu, Sang Juruselamat kami, lebih-lebih manakala kami harus menghadapi risiko atas iman kami. Amin. -agawpr-