Senin, 12 Januari 2015 Hari Biasa Pekan I

Senin, 12 Januari 2015
Hari Biasa Pekan I
 
Bukalah mata hati kami untuk mengenal Engkau, karena hanya Engkaulah yang Mahatinggi (Paus Klemens I)

 
Antifon Pembuka (Mzm 97:1-2)
 
Tuhan adalah Raja! Biarlah bumi bersorak-sorai! Biarlah banyak pulau bersukacita! Keadilan dan hukum adalah tumpuan kaki-Nya.

Doa Pagi

Allah Bapa Maha Pengasih, akan jadi apakah kami ini, andaikata tidak Kau beri tahau, bahwa Engkau menyertai kami. Kami bersyukur kepada-Mu, bahwasanya Engkau berkenan bersabda dengan perantaraan para Nabi yang paling agung, ialah Yesus dari Nazaret, yang sudi menjadi permulaan kedamaian kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (1:1-6)
    
 
"Allah berbicara kepada kita dengan pengantaraan Anak-Nya."
     
Saudara-saudara, pada zaman dahulu Allah berulang kali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita dengan perantaraan para nabi. Tetapi pada zaman akhir ini Allah telah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya. Anak-Nya itulah yang ditetapkan-Nya sebagai yang berhak menerima segala yang ada. Oleh Dialah Allah menjadikan alam semesta. Dialah cahaya kemuliaan Allah dan gambar wujud Allah. Dialah yang menopang segala yang ada dengan sabda-Nya yang penuh kekuasaan. Dan setelah selesai mengadakan penyucian dosa, Ia duduk di sebelah kanan Yang Mahabesar, di tempat yang tinggi. Ia jauh lebih tinggi daripada malaikat-malaikat sebagaimana nama yang dikaruniakan kepada-Nya jauh lebih indah daripada nama mereka. Karena kepada siapakah di antara malaikat-malaikat itu Allah pernah berkata, "Anak-Kulah engkau! Pada hari ini engkau telah Kuperanakkan." Atau pun: "Aku akan menjadi Bapa-Nya, dan Ia menjadi Anak-Ku" Lagipula, ketika mengantar pula Anak-Nya yang sulung ke dunia, Ia berkata, "Semua malaikat Allah harus menyembah Dia."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
 
Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 836
Ref. Segala bangsa bertepuk tanganlah berpekiklah untuk Allah raja semesta.
atau Hendaknya semua malaikat sujud menyembah Allah.
Ayat. (Mzm 97:1.2b.6.7c.9; Ul: 1a.9a)
1. Tuhan adalah Raja. Biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya.
2. Langit memberitakan keadilan-Nya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya. Segala dewata sujud menyembah Allah.
3. Sebab, ya Tuhan, Engkaulah Yang Mahatinggi di atas seluruh bumi, Engkau sangat dimuliakan di atas segala dewata.
 
Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 1:15)
Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:14-20)
  
"Bertobatlah dan percayalah kepada Injil."
   
Sesudah Yohanes Pembaptis ditangkap, datanglah Yesus ke Galilea, memberitakan Injil Allah. Yesus memberitakan, "Waktunya telah genap. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!" Ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat Simon dan Andreas, saudara Simon. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka, "Mari, ikutlah Aku, dan kalian akan Kujadikan penjala manusia." Mereka segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Yesus. Dan setelah Yesus meneruskan perjalanan-Nya sedikit lagi, dilihat-Nya Yakobus, anak Zebedeus, dan Yohanes saudaranya sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus segera memanggil mereka dan mereka meninggalkan ayahnya, Zebedeus, dalam perahu bersama orang-orang upahannya. Lalu mereka mengikuti Yesus.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan
 
Pada suatu hari ada misa perdana seorang Imam baru. Dalam khotbahnya, Imam baru itu memberi sharing motivasi panggilannya. Ia mengatakan bahwa dari sejak kecil ia sudah ingin menjadi pastor. Alasannya sangat sederhana, yaitu ingin naik motor seperti pastor tua yang sering melayani umat di daerah dimana keluarganya tinggal. Dari peristiwa biasa dan sederhana itu Allah membawa imam itu untuk terlibat aktif dalam misteri kasih Allah yang luar biasa.
  
Allah yang agung dan suci memanggil manusia secara manusiawi. Para rasul Yesus adalah para penjala ikan. Yesus menemui mereka ketika mereka sedang mencari ikan, mengerjakan pekerjaan sehari-hari. Sabda-Nya penuh kuasa: ”Mari, ikutilah Aku dan kamu akan Kujadikan penjala manusia!” Lalu mereka pun segera meninggalkan jalannya dan mengikuti Dia. Dari penjala ikan dijadikan penjala manusia—dilibatkan dalam karya keselamatan Allah.
       
Panggilan Allah selalu membawa kita kepada peristiwa besar dan luhur. Dan Ia memanggil kita melalui peristiwa biasa dan manusiawi. Dia tidak pernah mencabut akar kemanusiaan kita, tetapi menyempurnakannya. Syarat yang harus kita miliki adalah hati terbuka akan ‘suara Allah’ dan tekun melaksanakannya. Dalam terang Ilahi, pekerjaan sederhana yang kita lakukan setiap hari membawa kita kepada kesempurnaan dan kesucian hidup.

Tuhan Yesus, terangilah hatiku dengan kuasa Roh Kudus-Mu agar aku peka akan bim¬bingan-Mu sehingga hidupku sehari-hari mencerminkan dan menghantarkan aku kepada hidup yang abadi! Amin.
 
   
Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian