| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Ia mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata kepadanya: "Aku mau, jadilah engkau tahir."

Kamis, 15 Januari 2015
Hari Biasa Pekan I

  
Ibr. 3:7-14; Mzm. 95:6-7,8-9,10-11; Mrk. 1:40-45
   
Ia mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata kepadanya: "Aku mau, jadilah engkau tahir."
     
Pada zaman Yesus, orang yang menderita sakit kusta dianggap sebagai orang yang najis. Akibatnya, mereka mengalami penderitaan berlapis-lapis. Mereka tidak hanya menderita sakit secara fisik tetapi juga secara sosial karena masyarakat mengucilkannya. Mereka juga menderita secara moral dan spiritual karena orang cenderung menilai bahwa penyakit tersebut merupakan hukuman atas dosa-dosa mereka. Namun, orang-orang yang mengucilkan mereka dan menganggap diri bersih, sebenarnya tidak terluput pula dari kenajisan. Badan mereka memang bersih tetapi hati dan pikiran mereka justru lebih kotor. Mungkin kita pun juga demikian. Amat mudah kita berpikiran, berperasaan, berprasangka dan berkata negatif terhadap orang lain. Dengan demikian, kita sebenarnya menderita "kusta", bukan di kulit tetapi dalam hati dan pikiran kita. Oleh karena itu, marilah dengan rendah hati kita mohon kepada Tuhan agar Ia mengulurkan tangan-Nya dan menjadikan kita tahir supaya kita tidak mudah berpikiran, berperasaan, berprasangka dan berkata negatif terhadap atau tentang orang lain.

Doa: Tuhan, tahirkanlah kami dari dari penyakit kusta yang seringkali mengotori hati dan pikiran kami. Amin. -agawpr-

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati