| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 07 Januari 2018 Hari Raya Penampakan Tuhan

Minggu, 07 Januari 2018
Hari Raya Penampakan Tuhan
 
Kristus tampak di dunia untuk mengatur kembali dunia yang salah atur. (St. Proklus Konstantinopel)
 

Antifon Pembuka (Mal 3:1/1Taw 19:12)

Lihatlah, Tuhan para pangeran datang, membawa serta kerajaan, kekuasaan, dan pemerintahan.

Behold, the Lord, the Mighty One, has come; and kingship is in his grasp, and power and dominion.

Ecce advenit dominator Dominus: et regnum in manu eius, et potestas, et imperium.
   
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat
  
Doa Pembuka

Ya Allah, pada hari ini dengan bimbingan bintang Engkau telah mewahyukan Putra Tunggal-Mu kepada bangsa-bangsa. Kami mohon, semoga kami yang telah mengenal Engkau dalam iman kelak Engkau perkenankan memandang wajah-Mu dalam kemuliaan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (60:1-6)
  
"Kemuliaan Tuhan terbit atasmu."
    
Beginilah kata nabi kepada Yerusalem: Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan Tuhan terbit atasmu. Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang Tuhan terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja menyongsong cahaya yang terbit bagimu.Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling! Mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. Melihat itu, engkau akan heran dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan berbesar hati sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu.Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 72:1-2.7.8.10-11.12-13; R: lih.11)
1. Ya Allah berikanlah hukum-Mu kepada Raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum.
2. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi.
3. Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan -persembahan. Kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti. Kiranya semua raja sujud menyembah kepada-Nya, dan segala bangsa menjadi hamba-Nya!
4. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia akan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (3:2-3a.5-6)
   
"Rahasia Kristus kini telah diwahyukan dan para bangsa menjadi pewaris perjanjian."
    
Saudara-saudara, kamu telah mendengar tentang tugas penyelenggaraan kasih karunia Allah yang telah dipercayakan kepadaku demi kamu, yakni bagaimana rahasianya telah dinyatakan kepadaku melalui wahyu. Pada zaman angkatan-angkatan dahulu rahasia itu tidak diberitakan kepada umat manusia, tetapi sekarang dinyatakan dalam Roh kepada para rasul dan nabi-Nya yang kudus. Berkat pewartaan Injil, orang-orang bukan Yahudi pun turut menjadi ahli waris, menjadi anggota-anggota tubuh serta peserta dalam janji yang diberikan Kristus Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 2:2, 2/4)
Kami telah melihat bintang Tuhan, terbit di ufuk timur, dan kami datang menyembah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (2:1-12)
  
"Kami datang dari timur untuk menyembah Sang Raja."
    
Pada zaman pemerintahan raja Herodes, sesudah Yesus dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea, datanglah orang-orang majus dari timur ke Yerusalem. Mereka bertanya-tanya, “Dimanakah Raja Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintang-Nya di ufuk timur dan kami datang untuk menyembah Dia.” Mendengar hal itu, terkejutlah Raja Herodes beserta seluruh Yerusalem. Maka dikumpulkannya semua imam kepala dan ahli Taurat bangsa Yahudi, lalu dimintanya kete-rangan dari mereka, di mana Mesias akan dilahirkan. Mereka berkata kepadanya, “Di Betlehem di tanah Yudea, karena beginilah ada tertulis dalam kitab nabi: Dan engkau, Betlehem di tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda karena dari padamulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel.” Lalu dengan diam-diam Herodes memanggil orang-orang majus itu, dan dengan teliti bertanya kepada mereka kapan bintang itu nampak. Kemudian ia menyuruh mereka ke Betlehem, katanya, “Pergilah, dan selidikilah dengan saksama hal-ikhwal Anak itu! Dan segera sesudah kamu menemukan Dia, kabarkanlah kepadaku, supaya aku pun datang menyembah Dia.” Setelah mendengar kata-kata Raja Herodes, berangkatlah para majus itu. Dan lihatlah, bintang yang mereka lihat di timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat di mana Anak itu berada. Melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu, dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya. Lalu mereka sujud menyembah Dia. Mereka pun membuka tempat harta bendanya, dan mempersembahkan persembahan kepada Anak itu, yaitu emas, kemenyan dan mur. Kemudian, karena diperingatkan dalam mimpi supaya jangan kembali kepada Herodes, mereka pun pulang ke negerinya lewat jalan lain.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan
 


Dalam tradisi kita, kisah Penampakan Tuhan berawal dari perginya orang-orang majus (magus/magi= bijaksana) meninggalkan negeri asal. Mereka itu Caspar, Melchior dan Balthasar, yang dituntun cahaya bintang ke arah Timur untuk menjumpai raja sejati. 
 
 Mengenal bintang adalah simbol memiliki pengetahuan. Timur (:anatole), secara harafiah artinya "tempat terbitnya matahari." Kita tahu bahwa bumi tidak akan hidup tanpa matahari. Maka, lewat pengetahuan dan terbuka pada bimbingan Roh, setiap orang dapat sampai kepada Yesus, Sang Matahari sejati. Tiga orang majus menemukan Kanak-kanak Yesus dalam palungan (atau lebih tepat Yesus yang menemukan hati ketiganya?). Allah menampakkan jati Diri-Nya dalam Anak sahaja, mau merangkul dan dirangkul setiap insan, Yesus sang Anak Misioner itu. 
 
 Hampir semua negara telah memperingati Hari Anak dalam skala dunia atau nasional. Hari Anak Internasional diperingati setiap tanggal 1 Juni. Di Indonesia Hari Anak Nasional diperingati setiap 23 Juli. Perayaan ini bertujuan untuk menghormati hak-hak anak. Berdasarkan Konvensi Hak Anak PBB 1989, ada 10 hak yang harus diberikan bagi anak: Hak untuk bermain, pendidikan, perlindungan, nama (identitas), status kebangsaan, makanan, akses kesehatan, rekreasi, kesamaan dan memiliki peran dalam pembangunan. Nah, sungguhkah kita telah memberikan hak-hak itu kepada mereka? 
 
 Di Gereja kita, secara istimewa Hari Anak, kita rayakan pada Hari Raya Penampakan Tuhan yang jatuh setiap awal Januari, pada hari Minggu Masa Natal. Allah menjadi manusia dengan cara dilahirkan. Dengan menjadi Anak, Allah sekaligus mengangkat martabat manusia sejak kanak-kanak sesuai dengan citra-Nya. Maka, selain perlu menghormati hak-hak anak, kita pun perlu banyak belajar dari Anak (Mat 18:2-5, Mrk 9:36, 10:15; Yoh 6:9). St. Teresia dari Kanak-kanak Yesus adalah teladan dalam hal ini. Hidup menghayati "Jalan kecil" dan rela "Menjadi bola kecil mainan Anak" sungguh menyenangkan hati Tuhan.
 
 Berkat Yesus sebagai Anak Misioner, Ia menjadikan Hari Anak-anak kita sebagai Hari Anak-anak Misioner. hari raya ini mempersatukan semua anak di dunia. Karya Kepausan Misioner Anak bermoto: Anak menolong anak (Children helping children), dengan semangat dasar: Doa, Derma, Kurban dan Kesaksian (2D2K). Anak-anak dan para remaja menjadi subyek olahan kita. Karrenanya dibentuk 2 kelompok di setiap paroki: PIA (Pendidikan Iman Anak) dan PIR (Pendidikan Iman Remaja). Pembinaan PIA dan PIR sejatinya tidak hanya soal iman, tetapi terpadu: mendidikan anak-anak dan remaja bersemangat solider, membantu memahami orang-orang yang membutuhkan, menolong teman-teman sebaya di negara-negara misi dengan doa dan materi. 
 
 Dengan refleksi ini, kita mengamini hak-hak anak, tidak hanya dalam bermain tetapi juga beriman. Tidak hanya memiliki hak, tetapi sejak dini disadarkan akan makna nilai berbagi bertanggung-jawab, yaitu kewajiban. Tidak hanya rela menolong orangtua, tetapi juga "Children helping children". (Rm. Eligius Ipong Suponodi, O.Carm/RUAH)
 
       Pada hari ini para majus menemukan Dia, yang mereka lihat bersinar di dalam bintang, menangis di palungan. (St. Petrus Krisologus)
 
 
Antifon Komuni (Bdk. Mat 2:2)

Kami telah melihat bintang-Nya di timur dan kami datang dengan persembahan untuk menyembah Tuhan.

We have seen his star in the East, and have come with gifts to adore the Lord.

Vidimus stellam eius in Oriente, et venimus cum muneribus adorate Dominum.
 
 

Sabtu, 06 Januari 2018 Hari Biasa Masa Natal

Sabtu, 06 Januari 2018
Hari Biasa Masa Natal 

“Satu-satunya yang lahir tanpa dosa ialah Dia yang dilahirkan tanpa keterlibatan pria.” (St. Agustinus)
 
Antifon Pembuka (Mzm 112 (111):4)

Di dalam gelap terbit terang bagi orang benar; pengasih dan penyayang orang yang adil. 
 
A light has risen in the darkness for the upright of heart; the Lord is generous, merciful and just.
 
Doa Pembuka
 
Allah Bapa, Sumber Cahaya Ilahi, kami bersyukur karena kesaksian tentang Anak Allah yang menjadi terang bagi hidup kami. Terangilah hati umat-Mu dengan cahaya-Mu.  Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
         
Orang yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah telah mengalahkan dunia. Ia memberi kesaksian dalam dirinya bahwa Allah telah mengaruniakan hidup kekal. Barangsiapa memiliki Yesus, dia memiliki hidup yang kekal.
 
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:5-13)
    
"Kesaksian tentang Anak Allah."

Saudara-saudaraku terkasih, tidak ada orang yang mengalahkan dunia, selain dia yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah! Dia inilah yang telah datang dengan air dan darah, yaitu Yesus Kristus; bukan saja dengan air, tetapi dengan air dan dengan darah. Dan Rohlah yang memberi kesaksian, karena Roh adalah kebenaran. Sebab ada tiga yang memberi kesaksian di bumi: Roh, air dan darah, dan ketiganya adalah satu. Kesaksian manusia kita terima, tetapi kesaksian Allah lebih kuat. Sebab demikianlah kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Barangsiapa percaya kepada Anak Allah, ia mempunyai kesaksian itu didalam dirinya; barangsiapa tidak percaya kepada Allah, ia membuat Allah menjadi pendusta karena orang itu tidak percaya akan kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita, dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya. Barangsiapa memiliki Anak Allah, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Dia, ia tidak memiliki hidup. Semuanya ini kutuliskan kepada kamu supaya kamu yang percaya kepada nama Anak Allah, tahu bahwa kamu memiliki hidup yang kekal.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah, pujilah Tuhan, hai umat Allah.
Ayat. (Mzm 147:12-15.19-20)

1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion! Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi; dengan segera firman-Nya berlari.
3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel. Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, dan hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 9:6; 2/4)
Langit terbuka, dan terdengarlah suara Bapa: Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, dengarkanlah Dia.
 
Ketika Yesus dibaptis, Bapa memberikan kesaksian bahwa Yesus adalah Anak-Nya yang terkasih. Dialah yang oleh Yohanes Pembaptis dikatakan akan membaptis dengan Roh Kudus.
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:7-11)
  
“Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan.”

Tatkala banyak orang datang minta dibaptis, Yohanes memberitakan, “Sesudah aku akan datang Dia yang lebih berkuasa dari padaku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus.” Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di Sungai Yordan oleh Yohanes. Pada saat keluar dari air, Yesus melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atas-Nya. Lalu terdengarlah suara dari surga, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
     
Renungan
 
     Kita dipanggil untuk mengalahkan dunia. Kita bisa mengalahkan dunia kalau kita percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah. Dengan pengakuan itu, kita akan memiliki kehidupan kekal. Inilah anugerah pembaptisan yang kita terima. Kita akan dibaptis dengan Roh Kudus. Rahmat keselamaan itulah yang dibawa oleh Yesus Kristus, Tuhan kita. Dialah Anak terkasih Bapa. Bahkan Yohanes Pembaptis merasa tidak layak untuk membuka tali kasut-Nya. Maukah kita mengalahkan dunia? Kalau memang kita mau mengalahkan dunia, bersediakah kita hidup dalam iman? (RUAH 2018)
 
Antifon Komuni (1Yoh 4:9)
 
Allah mengutus Putra-Nya ke dunia, supaya kita hidup oleh-Nya. Dalam hal ini nyatalah cinta kasih Allah kepada kita. 
 
By this the love of God was revealed to us: God sent his Only Begotten Son into the world, so that we might have life through him.
 
Doa Malam 
 
Allah Bapa surgawi, aku bersyukur atas pernyataan-Mu kepadaku tentang misteri Tritunggal. Maka, aku mohon kepada-Mu, kuatkanlah imanku yang lemah ini agar aku senantiasa hidup dalam iman. Amin.  

Jumat, 05 Januari 2018 Hari Biasa Masa Natal

Jumat, 05 Januari 2018
Hari Biasa Masa Natal (Jumat Pertama Dalam Bulan)

Kekayaan ilahi tidak lain adalah hal-hal yang membuat kita kecukupan.-- St Agustinus


Antifon Pembuka (Yoh 1:1)

Sejak awal mula Sabda itu Allah, dan Ia berkenan dilahirkan sebagai Penebus dunia.

In the beginning and before all ages, the Word was God and he humbled himself to be born the Savior of the world.


Doa Pembuka 
 
Allah Bapa Mahakuasa, kelahiran Putra-Mu telah menyatakan karya penyelamatan-Mu. Teguhkanlah iman kami, agar dengan bimbingan Putra-Mu kami dapat memperoleh rahmat yang Kaujanjikan. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:11-21) 
    
"Kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, karena kita mengasihi saudara kita."
  
Anak-anakku terkasih, inilah berita yang telah kamu dengar dari semula, yaitu bahwa kita harus saling mengasihi; bukan seperti Kain yang berasal dari si jahat dan membunuh adiknya. Apakah sebabnya Kain membunuh adiknya? Sebab segala perbuatannya jahat, sedang perbuatan adiknya benar. Janganlah kamu heran, Saudara-saudara, apabila dunia membenci kamu. Kita tahu bahwa kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, yaitu karena kita mengasihi saudara kita. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tetap berada di dalam maut. Setiap orang yang membenci saudaranya adalah seorang pembunuh. Dan kamu tahu, tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup kekal di dalam dirinya. Tetapi kita mengetahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; maka kita pun wajib menyerahkan nyawa untuk saudara-saudara kita. Barangsiapa mempunyai harta duniawi dan melihat saudaranya menderita kekurangan, tetapi ia menutup pintu hatinya terhadap saudara itu bagaimanakah kasih Allah dapat tetap di dalam dirinya? Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran. Demikianlah kita ketahui bahwa kita berasal dari kebenaran, dan kita dapat menghadap Allah dengan hati tenang, sebab jika kita dituduh oleh hati kita, Allah adalah lebih besar daripada hati kita, dan Ia mengetahui segala sesuatu. Saudara-saudaraku terkasih, jikalau hati kita tidak menuduh kita, maka kita mempunyai keberanian penuh iman untuk mendekati Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi!
Ayat. (Mzm 100:1-2.3.4.5)

1. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita, datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai!
2. Ketahuilah, bahwa Tuhanlah Allah; Dialah yang menjadikan kita, dan punya Dialah kita; kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, masuklah pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya, dan pujilah nama-Nya!
4. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya turun menurun.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Inilah hari yang suci! Marilah, hai para bangsa, sujudlah di hadapan Tuhan, sebab cahaya gemilang telah menyinari seluruh muka bumi.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:43-51) 
 
"Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" 
   
Sekali peristiwa Yesus memutuskan untuk pergi ke Galilea. Ia bertemu dengan Filipus, dan berkata kepadanya, "Ikutlah Aku!" Filipus itu berasal dari Betsaida, kota Andreas dan Petrus. Lalu Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya, "Kami telah menemukan Dia yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret. Kata Natanael kepadanya, "Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?" Kata Filipus kepadanya, "Mari dan lihatlah!" Melihat Natanael datang kepada-Nya, Yesus berkata tentang dia, "Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!" Kata Natanael kepada Yesus, "Bagaimana Engkau mengenal aku?" Jawab Yesus kepada-Nya, "Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara." Kata Natanael kepada-Nya, "Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" Yesus menjawab, katanya, "Karena Aku berkata kepadamu 'Aku melihat engkau di bawah pohon ara' maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar daripada itu." Lalu kata Yesus kepadanya, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka, dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

”Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!” kata Yesus kepada Natanael yang dipercayai sebagai Bartolomeus. Yohanes menggambarkan Bartolomeus sebagai seorang yang jujur dan tulus, bahkan oleh Yesus dia disebut ‘Orang Israel sejati', yang kemudian menjadi murid setia Yesus. Pada peristiwa penampakan Yesus kepada 7 orang rasul-Nya di tepi danau Tiberias, Natanael juga hadir menyaksikan peristiwa itu. Pada hari Pentakosta, oleh kekuatan Roh Kudus, Bartolomeus menjadi salah satu pendekar Gereja yang mewartakan Injil ke berbagai tempat. Eusebius, sejarahwan Gereja menceritakan bahwa Bartolomeus menjadi pewarta Injil Kristus, khususnya di belahan dunia timur. Bangsa Armenia pun menyebut Bartolomeus sebagai rasul mereka. Mereka mengatakan bahwa Bartolomeus-lah orang yang pertama yang menobatkan mereka hingga mati sebagai martir Kristus di Albanopolis. Bartolomeus juga berkarya di Mesopotamia,  Irak, Babilonia, Kaldea, Arab, dan Persia. Bartolomeus yang sebelumnya seorang petani akhirnya menjadi pewarta kabar keselamatan yang tangguh, karena ia telah melihat keselamatan yang lebih besar yang ada pada diri Yesus.  

Pertemuan dengan Yesus membawa perubahan ke arah yang baik. Seperti yang kita lihat ada perubahan besar dalam diri rasul Bartolomeus. Bartolomeus yang awalnya merendahkan Yesus, berubah jadi orang yang mau menerima dan mengakui Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat. Maka tidak heran kalau Bartolomeus pada akhirnya memutuskan untuk menjadi rasul Yesus. Oleh karena itu, kita pun dapat belajar dari Bartolomeus untuk mau membuka hati kita kepada Yesus. Dengan membuka hati kita dapat melihat kelemahan dan kekurangan kita. Banyak umat Kristen dan Katolik yang hidupnya biasa-biasa saja. Ada orang Kristiani yang hidupnya sama saja saat mereka belum dibaptis dan saat mereka sudah dibaptis. Padahal kalau mau jujur, setiap hari Minggu kita berjumpa dengan Yesus lewat sakramen ekaristi. Saat perayaan ekaristi, kita menerima Hosti, Tubuh Yesus. Dan inilah kesempatan paling indah dan paling langka dimana kita berjumpa dengan Yesus secara pribadi, sama seperti dulu yang dialami Bartolomeus. 
     
Antifon Komuni (bdk. Yoh 3:16)

Demikian besar cinta kasih Allah kepada dunia, sehingga Ia menyerahkan Putra Tunggal-Nya, agar semua orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa melainkan memperoleh hidup abadi.

God so loved the world that he gave his Only Begotten Son, so that all who believe in him may not perish, but may have eternal life.
 
  Disarikan dari Renungan Lumen 2000

Kamis, 04 Januari 2017 Hari Biasa Masa Natal

Kamis, 04 Januari 2017
Hari Biasa Masa Natal

“Tuhan menjadi manusia sempurna, tidak kekurangan satu unsur kodrat pun, kecuali dosa.” (St. Maksimus)

Antifon Pembuka (Yes 9:1)
  
Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman, atasnya terang telah bersinar.
 
A people who walked in darkness has seen a great light; for those dwelling in a land of deep gloom, a light has shone.
   

Doa Pembuka


Allah Bapa Yang Mahacinta, kami bersyukur kepada-Mu, karena kami telah Kauperkenankan mengetahui sumber segala kebaikan. Berilah kami hati yang baik untuk mengalami kehadiran Kristus, Sang Mesias dalam hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:7-10)
  
   
"Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah."
  
Anak-anakku, janganlah membiarkan seorang pun menyesatkan kamu. Barangsiapa berbuat kebenaran, dia adalah benar, sama seperti Kristus adalah benar. Barangsiapa tetap berbuat dosa, dia berasal dari Iblis, sebab Iblis berbuat dosa dari mulanya. Untuk inilah Anak Allah menyatakan diri-Nya, yakni untuk membinasakan perbuatan-perbuatan Iblis itu. Setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa lagi; sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia; dan ia tidak dapat berbuat dosa, karena ia lahir dari Allah. Inilah tandanya anak-anak Allah dan anak-anak Iblis: Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah; demikian juga setiap orang yang tidak mengasihi saudaranya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.7-8.9)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Biarlah gemuruh laut dan segala isinya, dunia dan semua yang diam di dalamnya! Biarlah sungai-sungai bertepuk tangan, dan gunung-gunung bersorak-sorai bersama-sama.
3. Biarlah mereka bersorak-sorai di hadapan Tuhan, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Ibr 1:1-2)
Ayat. Dahulu kala dengan pelbagai cara Allah berbicara kepada leluhur kita dengan perantaraan para nabi. Pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya.
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:35-42)
 
"Mereka datang dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia."
 
Sekali peristiwa Yohanes berdiri di tempat ia membaptis orang di Sungai Yordan bersama dengan dua orang muridnya. Ketika melihat Yesus lewat, Yohanes berkata, “Lihatlah Anak domba Allah!” Mendengar apa yang dikatakan Yohanes, kedua murid itu pergi mengikuti Yesus. Tetapi Yesus menoleh ke belakang. Melihat bahwa mereka mengikuti Dia, Yesus lalu berkata kepada mereka, “Apakah yang kamu cari?” Kata mereka kepada-Nya, “Rabi (artinya: Guru), di manakah Engkau tinggal?” Yesus berkata kepada mereka, “Marilah, dan kamu akan melihatnya.” Mereka pun datang, dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia. Waktu itu kira-kira pukul empat. Salah seorang dari kedua murid yang mendengar perkataan Yohanes lalu mengikut Yesus adalah Andreas, saudara Simon Petrus. Andreas mula-mula bertemu dengan Simon, saudaranya, dan ia berkata kepadanya,”Kami telah menemukan Mesias (artinya: Kristus).” Lalu Andreas membawa Simon kepada Yesus. Yesus memandang dia dan berkata, “Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya: Petrus).”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
   
Pencarian bakat bisa dilakukan dengan menguji kepandaian dan ketrampilan seseorang. Kalau ada anak disuruh menirukan nyanyian dan dalam waktu singkat ia bisa menyanyi dengan baik, besar kemungkinan ia berbakat musik pada umumnya dan menyanyi pada khususnya. Ada acara tv bertema: mencari bakat atau talenta, ada lomba dan pertandingan-pertandingan olahraga, dll, untuk mencari juara. Begitu pula bakat kepemimpinan, bisa diuji dari kemampuan seseorang dalam berorganisasi dan mengatur kegiatan. Yesus pun rupanya bisa mengetahui dan mengenal seseorang hanya dengan memandang. Yesus dapat mengetahui bakat dan kemampuan Petrus dan kemudian memilihnya untuk menjadi gembala umat dan pemimpin Gereja. 
  
 Suatu hari Yesus bertemu dengan Yohanes yang mengatakan: "Lihatlah Anak Domba Allah." Andreas dan Simon Petrus yang mengikuti Yohanes bertanya kepada Yesus, di mana Yesus tinggal. Meski Yesus tidak menyebut tempat dan alamat tinggal, mereka mengikuti Yesus. Kemudian keduanya merasa yakin bahwa mereka telah menemukan Mesias, yang berarti Kristus, Dia yang diurapi untuk menebus umat manusia. Seketika Yesus memandangi Simon, ia langsung memberikan penilaian yang tegas dan tepat: "Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya Petrus)." Yesus menjadikan Petrus sebagai batu sendi untuk mendirikan Gereja-Nya. Dalam perjalanan panggilan Petrus menjadi gembala dalam Gereja, tak jarang pelbagai tantangan muncul. Petrus pernah menyangkal Yesus sampai tiga kali. Pernah pula ia tak mau menerima perkataan Yesus tentang penderitaan-Nya, dan malah menarik-Nya ke samping dan mengatakan hal itu tak mungkin terjadi. Yesus pernah membentak Petrus. Namun selanjutnya Petrus berkembang menjadi pengikut Yesus yang berani mati untuk membela imannya itu. 
 
 Petrus mati di salib secara terbalik di Roma. Ia tak mau meninggalkan Yesus, dan menjadi martir. Karena darah kemartirannya, iman para pengikut Kristus tumbuh subur dan berkembang terus sampai saat ini. Petrus dan para murid lainnya mewartakan Injil sampai ke ujung bumi (Kis 1:6). Yesus menyerahkan kunci Kerajaan Surga juga kepada Petrus, artinya ia diberi kuasa untuk mengampuni dan melepaskan dosa-dosa orang. Petrus pernah ditanya oleh Yesus sampai tiga kali: "Apakah engkau mencintai Aku". Dan ketika ia menjawab "ya", maka Yesus memberi tugas: "Gembalakanlah domba-domba-Ku". Petrus selanjutnya menjadi pemimpin dan gembala yang menyatukan semua pengikut Yesus, dan menjadi tanda kesatuan yang tampak untuk Gereja Katolik sedunia. 

Antifon Komuni (1Yoh 1:2)
 
Hidup yang ada pada Bapa telah tampak kepada kita. 
   
That life which was with the Father became visible, and has appeared to us.


Doa Malam

Ya Bapa, suara Yohanes yang menunjuk pada Yesus, Anak Domba Allah, menginspirasi kami untuk mengikuti dan mendengarkan ajaran-nya. Semoga dalam bimbingan Roh Kudus kami dapat mengikuti Dia dengan tekun dan setia, sebagaimana murid-murid Yohanes yang telah berkomitmen untuk mengikuti Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
ALS/INSPIRASI BATIN 2017

Rabu, 03 Januari 2018 Hari Biasa Masa Natal

Rabu, 03 Januari 2018
Hari Biasa Masa Natal

Dengan mencintai sesamamu dan memperhatikan mereka, kamu maju di dalam perjalananmu --- St Agustinus.
 
Antifon Pembuka (Mzm 118:26-27)

Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Dialah Tuhan Allah yang menerangi kita.
   
Blessed is he who comes in the name of the Lord: The Lord is God and has given us light.
   
Doa Pembuka


Allah Bapa Yang Mahabaik, Putra-Mu yang tunggal telah tampak sebagai manusia, dan kami mengakui-Nya sebagai seorang di antara kami. Semoga hidup kami pun dapat disesuaikan dengan hidup-Nya berkat bantuan rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan
dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:29-3:6)
  
"Setiap orang yang tetap berada dalam Yesus tidak berbuat dosa lagi."

Anak-anakku terkasih, jikalau kamu tahu, bahwa Ia adalah benar, kamu harus tahu juga, bahwa setiap orang, yang berbuat kebenaran, lahir dari pada-Nya. Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Allah. Saudara-saudaraku terkasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, tetapi belum nyata apa keadaan kita kelak. Akan tetapi kita tahu bahwa apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, menyucikan diri sama seperti Dia suci adanya. Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa adalah pelanggaran hukum Allah. Dan kamu tahu, bahwa Kristus telah menyatakan diri-Nya untuk menghapus segala dosa, dan di dalam Dia tidak ada dosa. Karena itu setiap orang yang tetap berada dalam Dia, tidak berdosa lagi, setiap orang yang tetap berbuat dosa, tidak melihat dan mengenal Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita

Ayat. (Mzm 98:1.3c-4.5.6)

1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!
3. Bermazmurlah bagi Tuhan dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu merdu; dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring, bersorak-sorailah di hadapan Raja, yakni Tuhan.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 1:14:12b)
Firman telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, semua orang yang menerima-Nya diberi kuasa menjadi anak-anak Allah.
 
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:29-34)


"Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia."
  
Ketika Yohanes membaptis di Sungai Yordan, Ia melihat Yesus datang kepadanya. Maka katanya, "Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia. Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Sesudah aku akan datang seorang yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. Aku sendiripun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi Yang mengutus aku membaptis dengan air telah berfirman Jikalau engkau melihat Roh turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dia itulah yang akan membaptis dengan Roh Kudus. Dan aku telah melihat-Nya! Maka aku memberikan kesaksian: Dia inilah Anak Allah."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan
  
Saudara-saudari terkasih dalam nama Tuhan Yesus Kristus.
Pada umumnya orang menyukai bahkan mencari popularitas. Menjadi pribadi terkenal dan terhomat bisa menjadi cita-cita. Seiring dengan itu, kerapkali orang bersangkutan merasa alergi pada kritikan dan cemburu pada keberhasilan orang lain. Yohanes Pembaptis adalah pribadi yang berhasil, sukses, populer pada zamannya, bahkan banyak orang menyangka bahwa ia adalah Mesias. Namun, popularitas yang dimilikinya bukan sesuatu yang dicita-citakan, apalagi menjadi sebuah obsesi, menjadi tujuan. Ia populer karena karisma dan misinya mempersiapkan jalan bagi Yesus, Sang Mesias. Maka ketika Sang Mesias, Yesus datang ke dunia, ia mewartakan-Nya kepada khalayak ramai, bahwa Dia adalah Sang Mesias. Ia ingin agar hanya Yesus yang mereka kenal dan ikuti. Ia sendiri merasa tidak layak membuka tali kasut-Nya sekali pun. Karena keagungan-Nya. Inilah kerendahan hati Yohanes sekaligus keagungan Yesus. Yohanes benar-benar setia menunaikan tugasnya sebagai penyiap jalan bagi Yusus. Kesombongan kerap kali menjadi penghalang hadirnya rahmat Allah, Keren dahan hati adalah peluang bagi hadirnya rahmat. Selebihnya kehadiran Allah juga menuntut  penyangkalan diri.
  
Saudara-saudari terkasih. 
 
Kehadiran Yesus tentu saja akan memudarkan popularitas Yohanes Pembaptis. Tetapi Yohanes tetap berkomitmen pada tugas perutusannya untuk menjadi pendahulu, menjadi penyiap jalan Yesus. Ia menerima panggilan khusus itu dan itulah kebang gaannya sekaligus kebesaran hatinya. Semangatnya itulah pula yang hendaknya menjadi inspirasi bagi kita untuk hidup tenang, tenteram dan bahagia. Kompetisi kita adalah kompetisi religius yang menekankan kesetiaan pada peran sebagai saksi untuk Tuhan, menjadi saluran atau penunjuk kebaikan bagi sesama. Dalam Gereja, kompetisi ala: "homo homini lupus" harus dihilangkan, harus ditinggalkan dan dibuang jauh-jauh. Sebaliknya hendaknya kita memohon kepada Tuhan Yesus Kristus, agar bisa menjadi berkat bagi sesama. Kepada kita dianugerahkan semangat untuk berbagi kasih dan milik kepada sesama kita.
   
Saudara-saudari terkasih.
  
Mengikuti Allah berarti menjadi anak-anak Allah. Inilah kebanggaan dan sukacita kita. Jika kita benar-benar bersukacita menjadi anak-anak Allah, maka kita akan menem patkan rasa bahagia itu sebagai pegangan hidup kita. Kebanggan itu akan membuat kita tidak mudah untuk putus asa. Anak-anak Allah tidak mudah putus asa, tidak mudah pula untuk putus harapan. Yohanes bergembira karena diperbolehkan mempersiapkan jalan Tuhan Yesus. Yohanes bergembira karena ia diperbolehkan menjadi pelayan Tuhan. Kedekatannya dengan Yesus semakin menjadikan dirinya lebih rendah hati dan tahu diri. Bahwa ia hanyalah hamba dan berbahagia sebagai orang yang berada di bawah kemuliaan Allah. Menjadi pelayan Tuhan di dunia ini dapat membuat kita menjadi lebih rendahhati seperti Yohanes, yang memberikan dirinya untuk kemuliaan Allah Bapa kita di sorga. Maka layaklah kita ini selalu memohon kepada Bapa di sorga, agar kita menjadi pribadi yang menyenangkan Allah, hidup berkenan dengan kehendak-Nya, selalu setia mencintai-Nya dan menyerahkan segala sesuatunya   kepada-Nya. Kiranya itulah yang semestinya dan selayknya kita lakukan selama kita hidup masih hidup di dunia ini.
   
Saudara-saudari terkasih.
  
Masih di masa Natal, Yohanes Pembaptis telah menampilkan Yesus sebagai Anak Domba Allah, julukan ini mengantar kita pada Anak Domba Paskah. Yang disembelih. Yang darah-Nya membebaskan orang Israel dari perbudakan Mesir dan darah-Nya menghapus dosa dunia. Masa Natal, awal tahun, mengundang kita untuk menjalani Tahun Baru ini dengan semangat damai, penuh selamat, sekaligus berani berkorban, berani memberikan diri demi kesejahteraan, kebahagiaan dan keselamatan sesama kita. Pembaptisan Yesus oleh Yohanes adalah rencana Allah agar dunia melihat dan mengetahui bagaimana Yesus mulai berkarya, tidak untuk skala kecil, tapi untuk skala besar, untuk seluruh dunia. Dimana Yesus telah siap menderita dan disalibkan guna menyelamatkan manusia, untuk menyelamatkan para murid dan pengikut-Nya. Demikian kita sebagai orang Kristiani, sebagai orang Kristen; yang telah menerima Sakramen Baptis, kita dijadikan saudara dan saudari Yesus serta dijadikan anak-anak Bapa. Meski demikian, kadang kita jatuh dalam dosa dan salah. Akibatnya kita selalu merasa berdosa. Kita kurang percaya kepada Bapa yang selalu bersedia mengampuni dosa dan salah kita.  

REFLEKSI:
   
Percayakah kita bahwa Yesus adalah Penebus, Penyelamat dan Mesias, Ia akan mem bawa kita pada kemuliaan sorga? (RENUNGAN LUMEN 2000) 
 
Antifon Komuni (Ef 2:4; Rm 8:3)
  
Oleh karena kasih-Nya yang besar, yang dilimpahkan-Nya kepada kita, Ia mengutus Anak-Nya dalam rupa manusia yang berdosa.
 
Because of that great love of his with which God loved us, he sent his Son in the likeness of sinful flesh.
    
Doa Malam

Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah Anak Domba Allah yang taat dan  tanpa suara. Kami ingin mengisi Tahun Baru ini dengan berani memberikan diri kepada orang lain. Berani kanlah kami menerima segala resiko serta  konsekwensi apa pun yang akan terjadi atas diri kami, ya Yesus... Doa ini kami persembahkan dalam nama-Mu yang Kudus, Tuhan dan Penyelamat kami. Amin.

Selasa, 02 Januari 2018 Peringatan Wajib. St. Basilius Agung dan St. Gregorius dari Nazianze Uskup dan Pujangga Gereja

Selasa, 02 Januari 2018
Peringatan Wajib. St. Basilius Agung dan St. Gregorius dari Nazianze Uskup dan Pujangga Gereja 
  
  
Di samping setiap orang beriman, berdiri seorang malaikat sebagai pelindung dan gembala yang akan menuntunnya kepada kehidupan. – St. Basilius Agung (330-379), Uskup dan Pujangga Gereja

Antifon Pembuka (Bdk. Sir 44:15,14b)

Hendaknya kebijaksanaan para kudus diwartakan oleh bangsa-bangsa dan pujian untuk mereka dikumandangkan oleh Gereja; nama mereka akan dikenang sepanjang masa.

Let the peoples recount the wisdom of the Saints, and let the Church proclaim their praise. Their names will live on and on.

Pengantar

Santo Basilius Agung (329-379) adalah seorang Uskup dan Pujangga Gereja, berasal dari Kaesarea, ibukota Provinsi Kapadokia, Asia Kecil; seorang pembela ajaran iman Kristiani dari ajaran sesat Arianisme. St. Gregorius Nazianze (329-390) juga adalah Uskup dan Pujangga Gereja. Ia bertemu dengan Basilius di Atena, Yunani, sewaktu studi dan kemudian menjadi sahabat karib.

Doa Pembuka

Ya Allah, Engkau telah menerangi Gereja-Mu, dengan teladan dan ajaran Santo Basilius dan Gregorius, Uskup-Mu. Kami mohon semoga dengan rendah hati kami mendalami kebenaran-Mu, dan dengan setia mewujudkannya dalam cinta kasih. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:22-28) 
       
"Apa yang telah kamu dengar harus tetap tinggal di dalam dirimu."

Anak-anakku terkasih, barangsiapa menyangkal bahwa Yesus adalah Kristus, dia itu seorang pendusta! Dan barangsiapa menyangkal baik Bapa maupun Anak, ia juga tidak memiliki Bapa. Barangsiapa mengakui Anak, ia juga memiliki Bapa. Dan kamu, apa yang telah kamu dengar dari semula, itu harus tetap tinggal di dalam dirimu. Jika apa yang telah kamu dengar dari semula itu tetap tinggal di dalam dirimu, maka kamu akan tetap tinggal di dalam Anak dan di dalam Bapa. Dan inilah janji yang telah dijanjikan-Nya sendiri kepada kita, yaitu hidup yang kekal. Semua ini kutulis kepadamu, yaitu mengenai orang-orang yang berusaha menyesatkan kamu. Sebab di dalam dirimu tetap ada pengurapan yang telah kamu terima dari Yesus. Karena itu tidak perlu kamu diajar oleh orang lain. Tetapi sebagaimana pengurapan Yesus mengajar kamu tentang segala sesuatu – dan pengajaran-Nya itu benar, tidak dusta – dan sebagaimana Ia dahulu telah mengajar kamu, demikianlah hendaknya kamu tetap tinggal di dalam Dia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.2-3b.3c-4)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Ibr 1:1-2)
Dahulu kala dengan pelbagai cara Allah berbicara kepada leluhur kita dengan perantaraan para nabi; pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:19-28)

"Sesudah aku akan datang Dia yang sudah ada sebelum aku."  
  
Inilah kesaksian Yohanes ketika orang Yahudi dari Yerusalem mengutus kepadanya beberapa imam dan orang-orang Lewi untuk menanyakan kepadanya, ‘Siapakah Engkau?’ Yohanes mengaku dan tidak berdusta, katanya, “Aku bukan Mesias!” Lalu mereka bertanya kepadanya, “Kalau begitu, siapakah engkau? Elia?” Yohanes menjawab, “Bukan!” “Engkaukah nabi yang akan datang?” Ia pun menjawab, “Bukan!” Maka kata mereka kepadanya, “Siapakah engkau? Sebab kami harus memberi jawab kepada mereka yang mengutus kami. Apakah katamu tentang dirimu sendiri?” Jawab Yohanes, “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Luruskanlah jalan Tuhan seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya.” Di antara orang-orang yang diutus itu ada beberapa orang Farisi. Mereka bertanya-tanya kepadanya, “Mengapa engkau membaptis jikalau engkau bukan Mesias, bukan Elia, dan bukan nabi yang akan datang?” Yohanes menjawab kepada mereka, “Aku membaptis dengan air; tetapi di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, yaitu Dia yang datang kemudian dari padaku. Membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak.” Hal ini terjadi di Betania yang di seberang Sungai Yordan, di mana Yohanes membaptis orang.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
   Di balik kutipan-kutipan dari Surat dan Injil Yohanes yang dibacakan pada hari ini, tampaknya ada soal besar mengenai siapakah Yesus itu sampai-sampai dipakai kata "pendusta"; "penyesat" bahkan "antikristus". Jawaban apa pun yang diberikan atas pertanyaan ini, pastilah tidak mungkin memuaskan keingin-tahuan budi manusia, karena manusia sehebat seperti apa pun dia, tidak akan pernah mampu menangkap seluruh misteri ilahi. Pewahyuan diri Allah, mesti ditanggapi dengan penyerahan diri dalam iman. Penyerahan diri dalam iman inilah yang diungkapkan dalam kata "mengakui Anak" dan "tetap tinggal di dalam Dia".

Bacaan dari 1Yoh 2:22-28 berhenti pada frase "... hendaknya kamu tetap tinggal di dalam Dia". Sebenarnya ayat 28 masih berlanjut dengan frase "supaya apabila Ia menyatakan diri-Nya, kita beroleh kebenaran percaya dan tidak usah malu terhadap Dia pada hari kedatangan-Nya". Dalam nasihat ini terkandung keyakinan bahwa hidup sehari-hari orang beriman diibaratkan sebagai persiapan untuk perjumpaan dengan Kristus ketika Ia akan datang kembali. Kalau kita sebagai orang beriman "tetap tinggal di dalam Dia", perjumpaan dengan Kristus (akhir hidup kita, kedatangan-Nya pada kepenuhan waktu), akan menjadi penyempurnaan hidup kita sebagai manusia.

Pertanyaannya ialah, apa artinya tinggal di dalam Dia? Jawabannya bisa sangat sederhana: karena Yesus adalah wajah Allah Sang Kasih, maka setiap perbuatan kasih yang kita lakukan - sekecil apa pun dan apa pun wjujudnya - adalah tanda yang jelas bahwa kita tinggal di dalam Dia. Dan sebaliknya, setiap perbuatan yang berlawanan dengan kasih, adalah tanda yang sebaliknya. Semoga keluarga-keluarga dan komunitas-komunitas kita dapat menjadi tempat yang subur untuk tinggal dan bertumbuh dalam kasih. (IS/INSPIRASI BATIN 2018)

Antifon Komuni (1Kor 1:23-24)

Kami memberitakan Kristus yang disalibkan; Kristus adalah kekuatan Allah dan hikmat Allah.

We proclaim Christ crucified; Christ, the power of God and the wisdom of God.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy