Senin, 19 November 2018 Hari Biasa Pekan XXXIII

Senin, 19 November 2018
Hari Biasa Pekan XXXIII

Mereka yang di dalam hidup ini diubah dari jahat menjadi baik, untuk masa mendatang dijanjikan ganjaran atas perubahan ini --- St. Fulgensius dari Ruspe


Antifon Pembuka (Luk 18:41.42)

Apa yang kauinginkan Kuperbuat untukmu? Tuhan, semoga aku melihat. Melihatlah! Imanmu telah menyelamatkan dikau.

Doa Pembuka


Allah Bapa yang Mahamulia, Engkau menghendaki menunjukkan kepada seluruh dunia jalan kedamaian dalam diri Yesus, Cahaya segala cahaya. Semoga Dia berkenan mendorong kami, meneladan cinta kasih-Nya kepada manusia yang membawa keselamatan.
Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Wahyu (1:1-4;2:1-5a)         
    
"Sadarilah, betapa dalamnya engkau telah jatuh dan bertobatlah!"
          
Inilah wahyu Yesus Kristus yang dikaruniakan Allah kepada-Nya, supaya Ia menunjukkan kepada hamba-hamba-Nya apa yang akan segera harus terjadi. Maka Ia mengutus malaikat-Nya untuk menyatakan semuanya kepada Yohanes, hamba-Nya. Yohanes telah memberi kesaksian tentang sabda Allah dan tentang kesaksian yang diberikan oleh Yesus Kristus, yaitu segala sesuatu yang telah dilihatnya. Berbahagialah orang yang membacakan dan mendengarkan kata-kata nubuat ini, dan yang menuruti apa yang tertulis di dalamnya sebab waktunya sudah dekat. Dari Yohanes kepada ketujuh jemaat di Asia Kecil: Kasih karunia dan damai sejahtera dari Dia yang ada kini, dulu dan yang akan datang, dan dari ketujuh roh yang ada di hadapan takhta-Nya dan dari Yesus Kristus, menyertai kalian. Tuhan bersabda kepadaku, "Tuliskanlah kepada malaikat jemaat di Efesus: Yang memegang ketujuh bintang di tangan kanan-Nya dan berjalan di antara ketujuh kaki dian emas, Dia bersabda: Aku tahu segala pekerjaanmu, baik jerih payah maupun ketekunanmu. Aku tahu, bahwa engkau tidak sabar terhadap orang-orang jahat. Engkau telah menguji orang-orang yang menyebut diri rasul, padahal mereka bukan rasul. Engkau telah mendapati bahwa mereka pendusta. Engkau tetap tabah dan sabar. Engkau menderita sengsara demi nama-Ku dan tidak mengenal lelah. Namun demikian Aku mencela engkau, karena engkau telah meninggalkan kasihmu yang semula. Sebab itu sadarilah, betapa dalamnya engkau telah jatuh! Bertobatlah dan lakukanlah apa yang kaulakukan semula."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Barangsiapa menang, akan Kuberi makan buah pohon kehidupan.
atau: Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malammerenungkannya.
2. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan daunnya tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik; mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 8:12)
Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikuti Aku, ia akan mempunyai terang hidup.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (18:35-43)
      
"Apa yang kauinginkan Kuperbuat bagimu? Tuhan, semoga aku melihat."
        
Ketika Yesus hampir tiba di Yerikho, ada seorang buta duduk di pinggir jalan danmengemis. Karena mendengar orang banyak lewat, ia bertanya, "Ada apa itu?" Kata orang kepadanya, "Yesus, orang Nazaret, sedang lewat." Maka si buta itu berseru, "Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!" Orang-orang yang berjalan di depan menyuruh dia diam. Tetapi semakin kuat ia berseru, "Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!" Maka Yesus pun berhenti dan menyuruh orang mengantar dia kepada-Nya. Ketika si buta itu sudah dekat, Yesus bertanya kepadanya, "Apa yang kauinginkan Kuperbuat bagimu?" Jawab orang itu "Tuhan, semoga aku melihat!" Maka Yesus berkata, "Melihatlah, imanmu telah menyelamatkan dikau." Pada saat itu juga ia melihat, lalu mengikuti Yesus sambil memuliakan Allah. Seluruh rakyat menyaksikan peristiwa itu dan memuji-muji Allah.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
   
   Ada seorang pejabat yang selalu lelah dengan urusan pekerjaannya. Namun, ia selalu menyempatkan diri untuk mengadakan pemeriksaan batin. Caranya sederhana. Ia masuk ke kapel Adorasi, duduk diam dalam keheningan di hadapan Sakramen Mahakudus, dan ia hadirkan Yesus di dalam benaknya. Yesus pun bersabda: "Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" (Luk 18:41). Si pejabat lantas menjawab dalam hatinya: "Tuhan, supaya aku dapat melihat!" Dan Yesus pun menjawab: "Melihatlah engkau, imanmu telah menyelamatkan engkau!" (Luk 18:42). Selama tigapuluh menit, si pejabat duduk dalam keheningan di depan Sakramen Mahakudus. Setelah itu, ia merasa bahwa beban hari itu diringankan. Ia tadinya tidak mampu melihat dengan jernih segala persoalan yang harus dihadapi. Namun, keheningan yang ia ciptakan bersama Tuhan membuatnya mampu "melihat" . 
 
 Dalam kepenatan, orang bisa saja "buta". Ia buta karena penuh kemarahan, emosional, cemas, takut, galau, sedih dan berbeban berat. Dalam kebutaan atau kebuntuan ini, orang butuh spasi, butuh ruang untuk hening, dan untuk berbincang-bincang dengan Tuhan. Kita bisa membandingkannya dengan sebuah tulisan yang disusun tanpa spasi. Rangkaian tulisan tersebut tentu tidak karuan, tidak bisa dibaca dengan baik karena tanpa jeda atau spasi. Setelah tulisan itu diberi spasi, tulisan tersebut bisa dibaca dengan baik. Jika hidup kita diumpamakan seperti rangkaian tulisan, tentu juga butuh spasi/jeda supaya hidup kita dapat dibaca dengan enak. 
 
 Dari pihak yang "buta" seperti si pejabat tadi, dibutuhkan sikap setia dan tekun untuk datang menghadap Tuhan dalam keheningan. Si pejabat dengan tekun datang ke kapel Adorasi karena tanpa ketekunan, kebutaan sulit untuk disembuhkan. Dalam Kitab Wahyu pada bacaan pertama hari ini, jemaat di Efesus dipuji karena ketekunan dan kesabaran untuk menyelamatkan iman mereka dari ajaran-ajaran rasul sesat (Why 2:3). Bagaimana pun ketekunan diperlukan untuk tujuan-tujuan yang baik, sehingga yang tadinya buta dimampukan untuk melihat. 

Antifon Komuni (Why 2:4-5)

Aku mencela kalian, karena telah meninggalkan kasihmu yang semula. Sebab itu sabarlah, betapa dalamnya kalian jatuh! Bertobatlah dan lakukanlah apa yang kalian lakukan semula.
      
AH/Inspirasi Batin 2018