Seri Katekismus LAMBANG-LAMBANG GEREJA


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 216

Seri Katekismus
LAMBANG-LAMBANG GEREJA

Syalom aleikhem.
Berikut ini lambang-lambang yang biasanya dikenakan bagi Gereja Kristus. Pertama, Gereja dilambangkan dengan kandang domba. Pintu satu-satunya untuk masuk ke dalamnya adalah Sang Kristus. Selain kandang, Gereja juga biasa dilambangkan dengan kawanan domba. Meski digembalakan oleh para gembala manusiawi, Gereja sejatinya digembalakan oleh Kristus Sang Gembala Baik yang mengurbankan diri bagi domba-domba-Nya.

Gambaran lain untuk Gereja adalah tanaman atau ladang Allah. Di ladang itu tumbuh pohon zaitun yang akarnya adalah para Bapa Bangsa. Gereja juga ladang anggur. Kristus adalah pokok anggur di ladang itu, kita cabang-cabngnya yang hanya bisa hidup kalau ada pokok anggur.

Bangunan Allah juga menjadi lambang gereja. Tuhan mengibaratkan diri-Nya sebagai batu, yaitu batu yang dibuang oleh para tukang bangunan, namun telah menjadi batu sendi, batu yang penting sebagai tolok ukur berdirinya bangunan. Sebagai bangunan, Gereja dibangun di atas dasar, fondasi, Para rasul. Gereja, sebagai bangunan, dinamai: rumah Allah, tempat tinggal keluarga Allah, kediaman Allah, kemah Allah, bait suci. Karena Gereja dilambangkan dengan bangunan, kita bagai batu-batu hidup penyusun bangunan.

Gereja juga dilambangkan sebagai Yerusalem yang turun dari atas, juga Bunda kudus dan mempelai Sang Anak Domba. Kristus mengasihi mempelai-Nya, bahkan mengurbankan diri-Nya untuk menguduskan mempelai-Nya itu.

Persiapan
Gereja bukan terjadi begitu saja, melainkan sudah dipersiapkan oleh Allah sejak zaman Perjanjian Lama, bahkan sejak awal dunia. Ketika manusia jatuh dalam dosa, Allah berkenan memanggil mereka kembali, mengumpulkan mereka kembali agar kembali dalam persekutuan dengan-Nya.

Pengumpulan umat Allah itu dimulai dengan panggilan Abraham, itulah persiapan jarak jauh. Selanjutnya, persiapan langsung dan dekat adalah panggilan umat Israel; Allah berkenan mengumpulkan umat Allah yang kini kita sebut umat Allah Perjanjian Lama. Israel dipilih untuk menjadi tanda bahwa pada saatnya Allah akan menghimpun umat-Nya dari segala bangsa.

Perjanjian Allah dengan manusia diteguhkan sekali lagi dengan perjanjian yang baru dan abadi yang dibuat oleh Kristus Tuhan. Perjanjian Baru itu diawali dengan kawanan kecil, kalangan Para Rasul-Nya yang dihimpun-Nya untuk mewakili dua belas suku Israel. Dengan segala tindakan-Nya ketika berkarya di bumi, Sang Kristus mendirikan Gereja-Nya.

** Ringkasan atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 753 – 766

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring