Seri Liturgi: MENGENAL BENTUK MISA (Bagian III)


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 214

Seri Liturgi
MENGENAL BENTUK MISA
Bagian III

Syalom aleikhem.
Kurban Misa yang dipersembahkan oleh dua imam atau lebih disebut Misa Konselebrasi. Kata “konselebrasi” bersumber dari gabungan dua kata Latin: co (baca: ko) yang artinya ‘bersama’ dan celebrare (baca: celebrarĂȘ) yang berarti ‘merayakan’. Secara harafiah konselebrasi berarti ‘merayakan bersama’, dan karena itulah terdapat dua imam atau lebih. Untuk bisa disebut “bersama”, ada sekurang-kurangnya dua ‘kan.

Demi apa Misa Konselebrasi itu? Kemeriahan? Ya juga, meski bukan itu intinya. Dengan konselebrasi ada kemeriahan terlihat, namun inti dari konselebrasi adalah mengungkapkan kesatuan imamat, kesatuan kurban, kesatuan seluruh umat Allah. Ada kesatuan imamat karena beberapa imam merayakan Misa secara bersama-sama. Imamat mereka dipersatukan oleh satu kurban, yaitu kurban Kristus. Lagipula, kesatuan seluruh umat Allah tampak dengan sejelas-jelasnya dalam Misa Konselebrasi, terutama yang dipimpin oleh seorang uskup. Jangan lupa, Sri Paus pun seorang uskup, beliau Uskup Roma.

Dalam Misa Konselebrasi yang dipimpin seorang uskup, tampak jelas susunan dan isi Gereja Katolik. Uskup dikelilingi imam-imam dan para diakonnya, disertai para pelayan liturgis awam dengan partisipasi penuh dan aktif umat kudus Allah. Itulah Gereja Katolik selengkap-lengkapnya, yang hierarkis dalam jabatan namun bersatu dalam iman sebagai sesama domba-domba Kristus. Kalau mau lihat “isi” Gereja Katolik, ikutlah Misa Konselebrasi.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring