Seri Liturgi: MENDENGAR PENUH HORMAT

KATKIT (Katekese Sedikit) No. 244

Seri Liturgi
MENDENGAR PENUH HORMAT

Syalom aleikhem.
Siapa sesungguhnya pemimpin Ekaristi? Sang Kristus. Beliau adalah imam sekaligus kurban. Secara jasmani, yang tampak memimpin adalah seorang imam, manusia. Namun secara rohani, seturut ajaran Gereja Katolik, si imam bertindak selaku pribadi Kristus (in persona Christi), dengan kata lain Kristuslah yang sebenar-benarnya memimpin. Kehadiran Kristus dalam Ekaristi tampak dalam diri si imam.

Apakah Kristus hanya hadir dalam diri si imam? Tidak, tentu saja. Kristus benar-benar hadir dalam jemaat yang berhimpun dalam nama-Nya, Kristus hadir dalam sabda-Nya, dan paling hakiki dan lestari hadir dalam Roti Suci Ekaristi. Lestari artinya terus-menerus hadir. Karena itu, Gereja Katolik memperlakukan Roti Suci dengan hormat karena itulah Tubuh Kristus, benar-benar Tubuh-Nya.

Roti Suci Ekaristi kita peroleh dalam Liturgi Ekaristi, bagian utama kedua Misa. Sementara itu, dalam bagian utama pertama, yaitu Liturgi Sabda, kita mendapatkan santapan rohani: Sabda. PUMR no. 29 menjelaskan, ketika Alkitab dibacakan dalam Misa, Allah sendiri yang berfirman. Itu bukan lagi suara lektor, melainkan suara Allah “meminjam” suara lektor/imam yang membaca.

Lebih lanjut, PUMR nomor yang sama mengajarkan, umat wajib mendengarkannya dengan penuh hormat. Ada dua unsur di sini: mendengarkan dan penuh hormat. Dalam hal ini, perlu ditelaah lagi sikap sebagian umat yang membaca sendiri sewaktu firman dibacakan. Apakah itu “mendengarkan penuh hormat”?

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring