Seri Liturgi: GERAKAN DEVOSIONAL KEMULIAAN


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 298

Seri Liturgi
GERAKAN DEVOSIONAL KEMULIAAN

Syalom aleikhem.
Selama mendaraskan Kemuliaan (Gloria) dalam Kurban Misa, semua peraya, baik imam maupun umat, berdiri. Dalam Misa seturut Forma Extraordinaria (FE), yaitu ritus lama, tata gerak Kemuliaan tak hanya berdiri; imam melakukan tata gerak yang kini dalam Misa menurut Forma Ordinaria (FO), yaitu ritus baru, tak diatur (diwajibkan) lagi.

Misa ritus lama punya kekayaan rohani yang sayang jika dibuang. Meski peraturan mengenai Kemuliaan itu untuk imam, karena sudah tak wajib lagi, kini dapat umat gunakan sebagai gerakan devosional (bakti dan kesalehan pribadi).

Saat Kemuliaan, anda dapat melakukan gerakan berikut agar lebih menghayati makna kata demi kata. Tundukkanlah kepala pada lima frasa berikut: (1) kami menyembah Dikau (adoramus Te), (2) kami bersyukur kepada-Mu (gratias agimus Tibi), (3) penyebutan pertama nama “Yesus”, (4) kabulkanlah doa kami (suscipe deprecationem nostram), (5) penyebutan kedua nama “Yesus”.

Biasakanlah gerakan itu. Tak usah langsung semua, anda bisa mulai dengan dua kali penyebutan nama Yesus. Cobalah tiap kali Misa, tundukkan kepala kala nama Yesus diucapkan dalam Kemuliaan. Pelan-pelan tambahkan yang lain sampai kelimanya lengkap.

Apakah guna gerakan devosional? Anda lebih sadar dan aktif ketika merayakan Misa. Ini sungguh pantas anda uji coba.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring