Seri Katekismus: WAHYU MENGENAI KEBANGKITAN


KATKIT (Katekese Sedikit) No. 297

Seri Katekismus
WAHYU MENGENAI KEBANGKITAN

Syalom aleikhem.
Dalam Syahadatnya, Gereja Katolik yakin akan adanya kebangkitan orang mati pada akhir zaman dan kehidupan abadi. Landasannya adalah kebangkitan Kristus sebagai kebangkitan pertama (sulung) dari kebangkitan semua orang. Sesudah kebangkitan, ada kehidupan kekal di surga bersama Kristus.

Kebangkitan badan secara harafiah berbunyi “kebangkitan daging”. Ungkapan “daging” artinya ‘manusia dalam kelemahan dan keadaan fana’. Saat kebangkitan, badan yang lemah dan fana akan dihidupkan kembali. Itu bukan hanya hidup kembali seperti semula. Tidak! Badan fana yang dihidupkan kembali akan berada dalam keadaan yang telah lepas dari kelemahan dan kefanaan. Pendek kata, badan kebangkitan tak dapat mati lagi.

Sesudah kematian, jiwa manusia tetap hidup di alam rohani. Setelah kebangkitan badan, tak hanya jiwa yang hidup, melainkan juga badan. Pada hari kiamat, manusia akan utuh lengkap dengan jiwa dan badannya, namun badannya dalam keadaan terbebas dari kelemahan dan kefanaan.

Tubuh kebangkitan adalah tubuh yang “sama sekaligus beda”. Sama karena tubuh yang inilah yang dibangkitkan. Orang akan tetap dikenali sebagai si Aling, si Poltak, si Joko, dsb, artinya badan yang sama, sekaligus berbeda karena sudah terbebas dari kelemahan dan kefanaan. Sakit tak ada lagi, kekurangan fisik tak ada lagi, mati tak ada lagi.

Iman mengenai kebangkitan sejak semula telah diyakini oleh umat Kristen. Karena kebangkitan Kristus, iman itu jelas dan nyata.

Wahyu tentang Kebangkitan

Allah memberitahukan mengenai kebangkitan kepada umat manusia secara bertahap. Perjanjian Lama sudah mencatat keyakinan akan kebangkitan badan (2Mak. 7:9): “Raja alam semesta akan membangkitkan kami untuk kehidupan kekal, oleh karena kami mati demi hukum-hukum-Nya.”

Juga ini (2Mak. 7:14): “Sungguh baiklah berpulang oleh tangan manusia dengan harapan yang dianugerahkan Allah sendiri, bahwa kami akan dibangkitkan kembali oleh-Nya.”

Pada zaman Tuhan Yesus, orang Farisi dan orang-orang sezaman-Nya pun punya keyakinan akan kebangkitan badan. Ajaran Tuhan sangat jelas ketika menjawab orang Saduki yang tak percaya adanya kebangkitan badan. Tuhan tegas menyatakan, kebangkitan badan itu ada dan nyata.

Tuhan Yesus menghubungkan kebangkitan badan dengan diri-Nya. Kebangkitan para murid Kristus terhubung dengan kebangkitan-Nya. Mudahnya, para murid Kristus dibangkitkan dari kematian berkat kebangkitan Kristus dari alam maut. Bukti dan saksi mengenai kebangkitan Kristus sangat banyak dan jelas. Kebangkitan Kristus adalah bukti sejati mengenai adanya kebangkitan badan kelak pada akhir zaman.

** Ringkasan atas Katekismus Gereja Katolik (KGK) No. 989-996

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring