Jumat, 04 September 2020 Hari Biasa Pekan XXII

Jumat, 04 September 2020
Hari Biasa Pekan XXII - Jumat Pertama Dalam Bulan
    
Tetapi iman Kristen bukanlah satu “agama buku”. Agama Kristen adalah agama “Sabda” Allah, “bukan sabda yang ditulis dan bisu, melainkan Sabda yang menjadi manusia dan hidup” (Bernard, hom. miss. 4,11). Kristus, Sabda abadi dari Allah yang hidup, harus membuka pikiran kita dengan penerangan Roh Kudus, “untuk mengerti maksud Alkitab” (Luk 24:45), supaya ia tidak tinggal huruf mati. (Katekismus Gereja Katolik, 108)
    
Antifon Pembuka (Mzm 37:4-5)
 
Carilah kebahagiaanmu dalam Tuhan, Ia akan meluluskan keinginan hatimu. Serahkanlah nasibmu kepada Tuhan, percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak.

Doa Pembuka
 
Allah Bapa yang kekal dan kuasa, manusia Kauberi tugas menjaga misteri-misteri-Mu. Semoga kami selalu menghormati sabda-Mu dan ajarilah kami memahami nama-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
  
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 4:1-5)
     
"Tuhan akan memperlihatkan apa yang direncanakan dalam hati."
    
Saudara-saudara, hendaknya orang memandang kami: sebagai hamba-hamba Kristus, yang kepadanya dipercayakan rahasia Allah. Yang akhirnya dituntut dari pelayan-pelayan yang demikian ialah, bahwa mereka ternyata dapat dipercayai. Bagiku sedikit sekali artinya entahkah aku dihakimi oleh kamu atau oleh suatu pengadilan manusia. Malahan diriku sendiripun tidak kuhakimi. Sebab memang aku tidak sadar akan sesuatu, tetapi bukan karena itulah aku dibenarkan. Dia, yang menghakimi aku, ialah Tuhan. Karena itu, janganlah menghakimi sebelum waktunya, yaitu sebelum Tuhan datang. Ia akan menerangi, juga apa yang tersembunyi dalam kegelapan, dan Ia akan memperlihatkan apa yang direncanakan di dalam hati. Maka tiap-tiap orang akan menerima pujian dari Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
 
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Orang-orang benar akan diselamatkan oleh Tuhan.
Ayat. (Mzm 37:3-4.5-6.27-28.39-40)
1. Percayalah kepada Tuhan dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia, dan bergembiralah karena Tuhan; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu.
2. Serahkanlah hidupmu kepada Tuhandan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak Ia akan memunculkan kebenaranmu seperti terang, dan hakmu seperti siang.
3. Jauhilah yang jahat dan lakukanlah yang baik, maka engkau akan tetap tinggal untuk selama-lamanya; sebab Tuhan mencintai hukum, dan Ia tidak meninggalkan orang-orang yang dikasihi-Nya. Sampai selama-lamanya mereka akan terpelihara, tetapi anak cucu orang-orang fasik akan dilenyapkan.
4. Orang-orang benar diselamatkan oleh Tuhan; Ia adalah tempat perlindungan mereka pada waktu kesesakan; Tuhan menolong mereka dan meluputkan mereka, Ia meluputkan mereka dari tangan orang-orang fasik dan menyelamatkan mereka, sebab mereka berlindung pada-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 8:12) 
Aku ini cahaya dunia, sabda Tuhan. Yang mengikuti Aku, hidup dalam cahaya.   
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (5:33-39)
  
"Apabila mempelai diambil, barulah sahabat-sahabat mempelai akan berpuasa."
    
Sekali peristiwa orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat berkata kepada Yesus, "Murid-murid Yohanes sering berpuasa dan sembahyang. Demikian pula murid-murid orang Farisi. Tetapi murid-murid-Mu makan dan minum." Yesus menjawab, "Dapatkah sahabat mempelai disuruh berpuasa, selagi mempelai itu bersama mereka? Tetapi akan datang waktunya mempelai diambil dari mereka; pada waktu itulah mereka akan berpuasa." Yesus mengatakan juga suatu perumpamaan kepada mereka, "Tiada seorang pun mengoyakkan secarik kain dari baju yang baru untuk ditambalkan pada baju yang tua. Sebab jika demikian, yang baru itu pun akan koyak. Apalagi kain penambal yang dikoyakkan dari baju baru tidak akan cocok pada baju yang tua. Demikian juga tiada seorang pun mengisikan anggur baru ke dalam kantong kulit yang tua. Sebab jika demikian, anggur baru itu akan mengoyakkan kantong tua itu, lalu anggur akan terbuang dan kantong itu pun hancur. Tetapi anggur baru harus disimpan dalam kantong yang baru pula. Dan tiada seorang pun yang telah minum anggur tua ingin minum anggur yang baru, sebab ia akan berkata, 'Anggur yang tua lebih baik'."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
  
Renungan

  
Saudara-saudari terkasih dalam nama Tuhan Yesus Kristus
 
Di sini kita menemukan Yesus menceritakan perumpamaan. Dia sedang mendiskusikan absurdnya memperbaiki pakaian lama dengan pakaian baru. Mengapa merobek yang baru untuk memperbaiki yang lama? Mengapa tidak pakai yang baru saja? Dia membuat poin yang sama tentang anggur. Penting untuk dicatat bahwa kata “botol” di sini tidak sama dengan yang kita pikirkan sekarang. Mereka pada saat itu memiliki kantong kulit, bukan botol. Ini pada dasarnya adalah kantong kulit / kulit binatang yang dibuat untuk menampung anggur. Kemudian, anggur dibiarkan di dalam kantong untuk difermentasi dan menjadi anggur, bukan hanya jus anggur. Setelah anggur difermentasi dalam kantung anggur, kantung anggur tersebut tidak dapat digunakan lagi karena akan rapuh dan meregang. Jika digunakan kembali, kantung anggur kemungkinan besar akan pecah dan merusak wadah dan anggur di dalamnya. Pada dasarnya, Yesus sekali lagi menggunakan ide yang absurd untuk menyampaikan pesan. Tidak ada yang akan mengambil risiko kehilangan anggur yang mereka coba buat dengan menempatkannya di wadah yang tidak tepat. 
  
Selanjutnya, Yesus menyatakan bahwa tidak ada orang yang menginginkan anggur baru setelah minum anggur lama. Anggur baru hanyalah jus anggur segar tanpa alkohol.  Anggur baru adalah anggur yang baru saja diperas dari buah anggur dan belum difermentasi sedangkan anggur lama telah mengalami fermentasi dan mengandung alkohol. Pada dasarnya, Yesus berkata bahwa anggur lama lebih baik daripada yang baru. Ini biasanya masih benar. Hampir semua alkohol berkualitas sudah tua. Apa maksud semua ini? Apa gunanya perumpamaan yang tampaknya sederhana ini? Jika dilihat dengan mata esoteris, artinya menjadi jelas. Perumpamaan ini terkait dengan proses mengatasi diri sendiri untuk menjadi orang baru. Anda tidak dapat mengatasi cara lama dan diri lama Anda hanya dengan menambal ide-ide baru dan potongan-potongan baru. Anda harus menjadi benar-benar baru jangan sampai yang lama menyimpang yang baru. Anda tidak dapat menempatkan versi baru diri Anda di penampung lama atau Anda berisiko kehilangan versi baru dan penampung lama dan tidak ada yang tersisa. 
  
Perumpamaan terakhir dapat dilihat sebagai gambaran sikap resisten kita terhadap perubahan. Anggur lama sudah difermentasi dan siap sedangkan anggur baru membutuhkan waktu. Seberapa jauh lebih mudah untuk menerima anggur lama daripada membuat yang baru dan bersabar dengan proses yang terlibat? Hal yang sama dapat dikatakan tentang pertumbuhan pribadi. Sangat mudah untuk terus melakukan hal yang sama daripada bekerja keras dan menciptakan sesuatu yang baru. Yesus yang ditolak oleh orang-orang Yahudi menjadi simbol anggur baru yang ditolak oleh struktur lama karena kantong kulit tua sudah tidak bisa menampung anggur baru. Selama kita tidak bisa meninggalkan kebiasaan manusia lama, selama itu pula kita akan sulit untuk sungguh-sungguh mengikuti Yesus. (Renungan Pagi)
  
Antifon Komuni (Luk 5:38)

Anggur baru harus disimpan dalam kantong baru. 
   
Doa Malam

Yesus, pokok anggur yang sejati, jadikanlah kami ranting-ranting-Mu yang berguna, tidak menuntut sesama sesuai keinginan hati kami serta bersikap terbuka dan memahami orang lain dengan penuh kasih. Dengan demikian, kehadiran kami mampu membawa kegembiraan bagi sesama. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.