Kamis, 10 September 2020 Hari Biasa Pekan XXIII

Kamis, 10 September 2020
Hari Biasa Pekan XXIII

“Para kudus selalu menjadi sumber dan akar pembaruan dalam masa-masa paling sulit di dalam sejarah Gereja.” (St. Yohanes Paulus II)

     

Antifon Pembuka (1Kor 8:6)

Bagi kita hanya ada satu Tuhan saja, yaitu Yesus Kristus. Segala sesuatu diciptakan dengan pengantaraan-Nya dan kita hidup karena Dia.    

Doa Pembuka


Ya Allah yang penuh kasih, Engkau menghendaki agar kami saling mengasihi, sebagaimana Engkau sendiri telah mengasihi kami melalui Yesus Kristus, Putra-Mu yang rela mengorbankan Diri-Nya demi keselamatan kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 8:1b-7.11-13)
   
"Bila engkau melukai hati mereka yang lemah, engkau berdosa terhadap Kristus."
    
Saudara-saudara, pengetahuan menjadikan orang sombong, tetapi kasih itu membangun. Orang yang menyangka diri mempunyai pengetahuan sebenarnya belum mencapai pengetahuan yang harus dicapainya. Tetapi orang yang mengasihi Allah, dikenal oleh Allah. Tentang makan daging persembahan berhala kita tahu bahwa tidak ada berhala di dunia ini, dan tidak ada Allah lain, selain Allah yang esa. Sebab sungguhpun ada apa yang disebut allah, baik di surga maupun di bumi dan memang benar ada banyak allah dan banyak tuhan yang demikian, namun bagi kita hanya ada satu Allah saja, yaitu Bapa, asal segala sesuatu. Bagi Dialah kita hidup. Dan bagi kita hanya ada satu Tuhan saja, yaitu Yesus Kristus; segala sesuatu diciptakan dengan perantaraan-Nya dan kita hidup karena Dia. Tetapi tidak semua orang mempunyai pengetahuan ini. Ada orang yang karena masih terikat pada berhala-berhala, makan daging itu sebagai daging persembahan berhala. Karena hati nurani mereka lemah, maka hati nuraninya ternoda. Dengan demikian, “pengetahuan” menyebabkan kebinasaan saudaramu yang masih lemah. Padahal Kristus juga wafat untuk dia. Maka engkau berdosa terhadap saudara-saudaramu, karena engkau melukai suara hati mereka yang masih lemah. Dan dengan demikian engkau sebenarnya berdosa terhadap Kristus sendiri. Oleh karena itu apabila makanan menjadi batu sandungan bagi saudaraku, untuk selama-lamanya aku takkan mau makan daging lagi, jangan sampai aku menjadi batu sandungan bagi saudaraku.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuntunlah aku di jalan yang kekal.
Ayat. (Mzm 139:1-3.13-14ab.23-24)
1. Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal aku; Engkau mengetahui apakah aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh. Engkau memeriksa aku kalau aku berjalan dan berbaring, segala jalanku Kaumaklumi.
2. Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, Engkaulah yang menenun aku dalam kandungan ibuku. Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena misteri kejadianku; ajaiblah apa yang Kaubuat.
3. Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Jika kita saling menaruh cinta kasih, Allah tinggal dalam kita; dan cinta kasih Allah dalam kita menjadi sempurna.
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (6:27-38)
     
"Hendaklah kalian murah hati sebagaimana Bapamu murah hati adanya."
    
Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Dengarkanlah perkataan-Ku ini: Kasihilah musuhmu. Berbuatlah baik kepada orang yang membenci kalian. Mintalah berkat bagi mereka yang mengutuk kalian. Berdoalah bagi orang yang mencaci kalian. Bila orang menampar pipimu yang satu, berikanlah pipimu yang lain. Bila orang mengambil jubahmu, biarkan juga ia mengambil bajumu. Berilah kepada setiap orang yang meminta kepadamu, dan janganlah meminta kembali dari orang yang mengambil kepunyaanmu. Dan sebagaimana kalian kehendaki orang berbuat kepada kalian, demikian pula hendaknya kalian berbuat kepada mereka. Kalau kalian mengasihi orang yang mengasihi kalian, apakah jasamu? Orang-orang berdosa pun berbuat demikian. [Sebab jikalau kamu berbuat baik kepada orang yang berbuat baik kepada kamu, apakah jasamu? Orang-orang berdosa pun berbuat demikian.] Lagipula kalau kalian memberikan pinjaman kepada orang dengan harapan akan memperoleh sesuatu dari padanya, apakah jasamu? Orang-orang berdosa pun meminjamkan kepada orang-orang berdosa, supaya mereka menerima kembali sama banyaknya. Tetapi kalian, kasihilah musuhmu dan berbuatlah baik kepada mereka dan berilah pinjaman tanpa mengharapkan balasan, maka ganjaranmu akan besar dan kalian akan menjadi anak Allah yang maha tinggi. Sebab Ia baik terhadap orang-orang yang tidak tahu berterima kasih dan orang-orang jahat. Hendaklah kalian murah hati sebagaimana Bapamu murah hati adanya. Janganlah menghakimi orang, maka kalian pun tidak akan dihakimi. Dan janganlah menghukum orang, maka kalian pun tidak akan dihukum. Ampunilah, maka kalian pun akan diampuni. Berilah, dan kalian akan diberi. Suatu takaran yang baik, yang dipadatkan, yang digoncang dan tumpah ke luar akan dicurahkan ke pangkuanmu. Sebab ukuran yang kalian pakai, akan diukurkan pula kepadamu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
  
  
Guilemot adalah sejenis burung laut yang senang hidup berkelompok. Ribuan burung ini hidup bersama di puncak tebing dan batu karang. Karena tidak pandai membuat sarang, mereka hanya meletakkan telur di atas batu karang atau di tanah terbuka. Untung, telur mereka tidak mudah jatuh dari tebing, karena memiliki bentuk yang unik, yaitu seperti buah pir dengan salah satu ujung lebih runcing daripada ujung lainnya. Bentuk yang unik ini membuat telur mereka hanya menggelinding melingkar jika didorong atau terantuk.

Karena burung Guilemot tinggal di tebing batu karang yang sulit dijangkau, sebagian besar pemburu darat tidak bisa mengambil burung ini atau telur mereka. Untuk menghadapi burung lain yang mau mencuri telur mereka, seluruh kawanan burung itu bersatu memekik dan mematuk musuh-musuhnya. Kebersamaan mereka dan kepandaian mereka mencari tempat berlindung benar-benar patut mendapat acungan jempol.

Kehidupan bersama di jaman sekarang masih dibutuhkan. Orang yang hanya mau hidup sendiri biasanya akan kehilangan banyak hal dalam hidupnya. Ia tidak bisa mempertahankan cara hidupnya. Cepat atau atau lambat orang seperti ini akan tenggelam dalam persoalan hidupnya sendiri.

Karena itu, orang butuh sesama dalam hidup ini. Ada sesama yang ekslusif. Ada sesama yang inklusif. Yang penting adalah orang mau hidup dalam kebersamaan. Kisah di atas mau menunjukkan kepada kita betapa pentingnya hidup bersama itu. Burung-burung itu dapat mempertahankan hidup mereka dari serangan musuh-musuh.

Tentu saja hidup bersama yang kita bangun bukan pertama-tama untuk menghadapi musuh-musuh. Tetapi kita bangun hidup bersama untuk suatu kehidupan yang lebih baik dalam lingkungan kita.

Untuk itu, orang beriman itu mesti belajar hidup berkelompok seperti burung Guilemot. Kita mesti berani hidup berdampingan dalam persekutuan, sehingga kelemahan kita ditutupi oleh yang lain. Kelemahan orang lain ditutup oleh kekuatan kita. Ketika menghadapi persoalan yang berat, kita mesti saling mendukung. Suasana seperti ini paling ideal dikembangkan dalam kelompok kecil, yang jumlah anggotanya tidak begitu besar. Tujuannya untuk membangun kebahagiaan bersama. Kita membangun kepedulian di antara kita. Mengapa? Karena kita tidak diciptakan untuk hidup sendirian. Kita diciptakan untuk hidup bersama dalam suatu komunitas tertentu.

Mari kita berusaha membangun kebersamaan sebagai orang-orang beriman. Dalam kebersamaan itu kita dapat membaktikan hidup kita bagi orang lain. Kita dapat membagikan pengalaman-pengalaman hidup kita kepada sesama. Kita dapat saling menguatkan. Tuhan memberkati. **
 

Doa Malam

Terima kasih ya Yesus, atas sabda-Mu hari ini. Engkau mengajak aku untuk terus menerus membarui diri. Engkau juga mengajar aku untuk bersikap rendah hati kepada sesama. Berkatilah usahaku untuk bersikap penuh kasih, terutama kepada mereka yang menyakiti hatiku. Amin.
  
 
Frans de Sales, SCJ