Minggu, 27 Oktober 2020 Hari Minggu Biasa XXVI

 

Minggu, 27 Oktober 2020
Hari Minggu Biasa XXVI
  
"Kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya dan ia melakukan keadilan serta kebenaran, ia akan menyelamatkan nyawanya." (Yeh 18:27)

   
Antifon Pembuka (Dan 3:31.29.30.42.43)

Segala sesuatu yang Engkau perbuat atas kami, ya Tuhan, telah Engkau putuskan dengan benar. Sebab, kami telah berdosa terhadap-Mu dan tidak mematuhi perintah-perintah-Mu. Tetapi, muliakanlah nama-Mu, dan perlakukanlah kami seturut besarnya belas kasih-Mu.

All that you have done to us, O Lord you have done with true judgment, for we have sinned against you and not obeyed your commandments. But give glory to your name and deal with us according to the bounty of your mercy.

Omnia quæ fecisti nobis, Domine, in vero iudicio fecisti, quia peccavimus tibi, et mandatis tuis non obedivimus: sed da gloriam nomini tuo, et fac nobiscum secundum multitudinem misericordiæ tuæ.
Mzm. Beati immaculati in via: qui ambulant in lege Domini. 
     
Doa Pembuka

  
Ya Allah, Engkau menyatakan kuasa-Mu yang tak terhingga terutama dengan menyayangi dan mengasihani kami. Lipatgandakanlah rahmat-Mu atas kami agar kami mengejar hidup yang Engkau janjikan dan kelak mendapat bagian dalam sukacita surgawi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
       
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (18:25-28)
             
    
"Kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya, ia akan menyelamatkan nyawanya."
        
Beginilah firman Tuhan Allah, “Kamu berkata: Tindakan Tuhan tidak tepat! Dengarlah dulu, hai kaum Israel! Apakah tindakan-Ku yang tidak tepat, ataukah tindakanmu yang tidak tepat? Kalau orang benar berbalik dari kebenarannya dan melakukan kecurangan sehingga ia mati, ia harus mati karena kecurangan yang dilakukannya. Sebaliknya, kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya dan ia melakukan keadilan serta kebenaran, ia akan menyelamatkan nyawanya. Ia insaf dan bertobat dari segala durhaka yang dibuatnya, maka ia pasti hidup, ia tidak akan mati.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 815
Ref. Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 25:4-5.6-7.8-9; Ul: lh.6a)
1. Beritahukanlah jalan-jalan-Mu kepadaku, ya Tuhan, tunjukkanlah lorong-lorong-Mu kepadaku. Bawalah aku berjalan dalam kebenaran-Mu dan ajarlah aku, sebab Engkaulah Allah yang menyelamatkan daku; Engkau kunanti-nantikan sepanjang hari.
2. Ingatlah segala rahmat dan kasih setia-Mu, ya Tuhan, sebab semuanya itu sudah ada sejak purbakala. Dosa-dosaku pada waktu muda, dan pelanggaran-pelanggaranku janganlah Kauingat, tetapi ingatlah kepadaku sesuai dengan kasih setia-Mu oleh karena kebaikan-Mu, ya Tuhan.
3. Tuhan itu baik dan benar; sebab itu Ia menunjukkan jalan kepada orang yang sesat. Ia membimbing orang-orang yang rendah hati menurut hukum, dan mengajarkan jalan-Nya kepada orang-orang yang bersahaja.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Filipi (2:1-11)
    
"Dalam hidupmu bersama hendaknya kamu bersikap seperti Kristus Yesus."
     
Saudara-saudara, dalam Kristus ada nasihat, ada penghiburan kasih, ada persekutuan Roh, ada kasih mesra dan belaskasihan. Maka sempurnakanlah sukacitaku dengan ini: Hendaklah kamu sehati sepikir dalam satu kasih, satu jiwa dan satu tujuan, dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau pujian yang sia-sia. Sebaliknya dengan rendah hati anggaplah orang lain lebih utama daripada dirimu sendiri. Janganlah masing-masing hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, melainkan kepentingan orang lain juga. Dalam hidupmu bersama hendaklah kamu bersikap seperti Kristus Yesus. Walaupun dalam rupa Allah, Ia tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan. Sebaliknya Ia telah mengosongkan diri dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan menganugerahi-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuklututlah segala yang ada di langit, yang ada di atas dan di bawah bumi, dan bagi kemuliaan Allah Bapa segala lidah mengaku: Yesus Kristus adalah Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = a, 4/4, PS 962
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 10:17)
Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan, Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (21:28-32)
     
"Yohanes Pembaptis datang dan orang-orang berdosa percaya kepadanya."
     
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada imam-imam kepala dan tua-tua bangsa Yahudi, “Bagaimana pendapatmu? Ada orang mempunyai dua anak laki-laki. Ia pergi kepada yang sulung dan berkata, ‘Anakku, pergilah bekerja di kebun anggur hari ini!’ Jawab anak itu, ‘Baik, Bapa.’ Tetapi ia tidak pergi. Lalu orang itu pergi kepada anak yang kedua dan berkata demikian juga. Dan anak itu menjawab, ‘Tidak mau!’ Tetapi kemudian ia menyesal lalu pergi juga. Siapakah di antara kedua orang anak itu yang melakukan kehendak ayahnya?” Jawab mereka, “Yang terakhir!” Maka berkatalah Yesus kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pemungut-pemungut cukai dan para pelacur akan mendahului kamu masuk ke dalam Kerajaan Allah. Sebab Yohanes datang untuk menunjukkan jalan kebenaran kepadamu, dan kamu tidak percaya kepadanya. Tetapi pemungut-pemungut cukai dan para pelacur percaya kepadanya. Dan meskipun melihatnya, kamu tetap tidak menyesal, dan kamu tidak juga percaya kepadanya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
  
Renungan
 
   

Di dalam Injil, Yesus sedang menyoroti kategori orang yang hidup dalam bayang-bayang masyarakat, dan Dia menunjukkan mereka sebagai pemungut pajak dan pelacur, singkatnya, semua orang yang dianggap gagal dalam masyarakat.

Secara umum, kegagalan dapat dibagi menjadi dua kelas: mereka yang memikirkannya tetapi tidak pernah melakukan apa-apa, dan mereka yang melakukannya tetapi tidak pernah memikirkannya.

Di satu sisi, para pemungut pajak dan pelacur, yang disebut orang-orang berdosa, melakukannya begitu saja dan tidak pernah memikirkannya. Dan karena mereka telah melakukan kesalahan, mereka tetap berada dalam bayang-bayang masyarakat dan tidak pernah terlalu memikirkannya.

Sampai mereka mendengar Yohanes Pembaptis berkhotbah tentang pertobatan dan pengampunan, kemudian mereka berpikir lebih baik tentang itu, dan seperti yang Yesus katakan tentang mereka, mereka sedang menuju ke kerajaan Allah. Ya, mereka telah belajar dari kegagalan mereka dan menunjukkannya dalam pertobatan.

Mereka seperti anak laki-laki pertama dalam perumpamaan itu, yang menolak pergi dan bekerja di kebun anggur ayahnya. Tapi setelah itu dia memikirkannya lebih baik dan pergi.

Di sisi lain, putra kedua memikirkannya, dan dia bahkan mengiyakan kepada ayahnya, tetapi kemudian tidak pernah melakukan apa-apa.

Pengajaran Yesus dalam Injil adalah tentang pertobatan, dan itu diungkapkan dalam frasa “berpikir lebih baik tentang itu”.

Dan itu juga cara kita belajar dari kegagalan. Kita perlu berpikir lebih baik tentang itu, untuk belajar darinya, dan untuk mendapatkan darinya dan bahkan untuk membuat sukses darinya.

Dan begitulah cara kita perlu melihat orang yang telah gagal, untuk melihat kegagalan hanya sebagai peristiwa dalam kehidupan orang tersebut dan bukan kegagalan sebagai pribadi. Kita perlu memikirkannya dengan lebih baik, sehingga orang tersebut dapat melanjutkan hidup dan menjadi “sukses” dalam hidup.

Ada cerita tentang pasangan yang memiliki beberapa anak. Semuanya normal dan cerdas. Kecuali satu yang mengidap down syndrome dan karenanya, lambat dan berbeda dari yang lain.

Pasangan itu bersukacita pada anak-anak mereka yang lain tetapi untuk anak yang istimewa ini, mereka harus menelan kekecewaan dan rasa malu mereka.
 
Kadang-kadang, mereka bahkan bertanya pada diri sendiri mengapa mereka dibebani dengan anak seperti itu. Tampaknya mereka harus merawatnya sepanjang hidup mereka.

Seiring berlalunya waktu, anak-anak mereka yang lain menikah dan meninggalkan rumah untuk memulai keluarga sendiri. Seiring bertambahnya usia pasangan itu, anak-anak mereka juga menjadi lebih sibuk dengan keluarga mereka sendiri.

Secara alami, pasangan itu merasa lebih kesepian dengan semua anak mereka pergi. Kecuali satu, yang lambat "khusus". Karena ketidakmampuan dan kecacatannya, jelas dia harus tinggal bersama orang tuanya.

Dulu, orang tua menganggapnya sebagai beban dan penghambat kebebasan dalam hidup. Tetapi sekarang, pasangan tua itu menyadari bahwa dialah satu-satunya yang bersama mereka siang dan malam.

Suatu ketika, dia harus bergantung pada mereka dan mereka harus menjaganya. Sekarang mereka di usia tua yang kesepian, merekalah yang harus bergantung padanya meskipun dia tidak mampu dan berkebutuhan khusus.

Kisah ini membuka pikiran kita bagi mereka yang dianggap masyarakat sebagai kegagalan atau kewajiban, orang-orang yang tertinggal dalam bayang-bayang dan dilupakan, seperti para pemungut pajak dan pelacur dalam Injil.
 
Tuhan senantiasa mengasihi orang yang berdosa. Itulah keyakinan kita. Tuhan tidak mempedulikan kehidupan lama kita. Yang terpenting bagi Tuhan adalah kemauan kita untuk berubah menjadi lebih baik, sehingga hidup kita akan bermakna bagi Tuhan dan sesama.
 
Rahmat pengampunan baru memiliki daya guna yang kuat, ketika orang yang berdosa mengungkapkan pertobatannya dalam hidup yang nyata. Pertobatan itu tidak hanya kata-kata di mulut. Pertobatan itu mesti ditunjukkan dalam perbuatan sehari-hari. Nah, kalau ini terjadi, maka pengampunan dari Tuhan dapat terwujud dengan baik.. (RENUNGAN PAGI)
 
Antifon Komuni (Mzm 119:49-50)

Ingatlah, ya Tuhan, firman yang Engkau sampaikan kepada hamba-Mu, dengannya Engkau telah memberi harapan kepadaku. Itulah penghiburanku di saat aku terpukul.

Remember your word to your servant, O Lord, by which you have given me hope. This is my comfort when I am brought low.

Memento verbi tui servo tuo, Domine in quo mihi spem dedisti: haec me consolata est in humilitate mea