Minggu, 06 September 2020 Hari Minggu Biasa XXIII

Minggu, 06 September 2020
Hari Minggu Biasa XXIII (Minggu Kitab Suci Nasional)
       
“Seseorang yang ingin mengasihi Allah tidak benar-benar mencintai-Nya jika orang tesebut memiliki tidak memiliki keinginan dan semangat untuk terus-menerus menderita bagi Dia.” – St. Aloysius Gonzaga
           
Antifon Pembuka (Mzm 119:137,124)

Engkau adil, ya Tuhan, dan hukum-hukum-Mu benar. Perlakukanlah hamba-Mu sesuai dengan kasih setia-Mu.

Iustus es Domine, et rectum iudicium tuum: fac cum servo tuo secundum misericordiam tuam.
Mzm. Beati immaculati in via: qui ambulant in lege Domini.

You are just, O Lord, and your judgment is right; treat your servant in accord with your merciful love.

    
Doa Pembuka

Ya Allah, Engkau telah menebus kami dan mengangkat kami menjadi anak-anak-Mu. Pandanglah anak-anak kesayangan-Mu dengan rela hati, supaya semua orang yang percaya pada Kristus memperoleh kebebasan sejati serta warisan abadi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (33:7-9)

"Jika engkau tidak berkata apa-apa kepada orang jahat, Aku akan menuntut pertanggungjawaban atas nyawanya darimu."

Beginilah firman Tuhan, "Wahai engkau anak manusia, Aku menetapkan engkau menjadi penjaga bagi kaum Israel. Bilamana engkau mendengar suatu firman dari-Ku, peringatkanlah mereka demi nama-Ku. Kalau aku berfirman kepada orang jahat: Hai orang jahat, engkau pasti mati! Dan engkau tidak berkata apa-apa untuk memperingatkan orang jahat itu supaya bertobat dari hidupnya, maka orang jahat itu akan mati dalam kesalahannya, tetapi darimu Aku akan menuntut pertanggungjawaban atas nyawanya. Sebaliknya, jikalau engkau memperingatkan orang jahat itu supaya ia bertobat dari hidupnya, tetapi ia tidak mau bertobat, ia akan mati dalam kesalahannya, tetapi engkau telah menyelamatkan nyawamu."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah. 
 
 

Mazmur Tanggapan do = d, 4/4, PS 854
Ref. Singkirkanlah penghalang Sabda-Mu, cairkanlah hatiku yang beku, dan bimbinglah kami di jalan-Mu.
Ayat. (Mzm 95:1-2.6-7.8-9; Ul: 8)
1. Marilah kita bernyanyi-nyanyi bagi Tuhan bersorak-sorai bagi gunung batu keselamatan kita. Biarlah kita memandang nama-Nya dengan lagu syukur, bersorak-sorai bagi-Nya dengan nyanyian mazmur.
2. Masuklah, mari kita sujud menyembah, berlutut di hadapan Tuhan yang menjadikan kta. Sebab Dialah Allah kita; kita ini umat gembalaan-Nya serta kawanan domba-Nya.
3. Pada hari ini, kalau kamu mendengar suara-Nya, janganlah bertegar hati seperti di Meriba, seperti waktu berada di Masa di padang gurun, ketika nenek moyangmu mencobai dan menguji Aku, padahal mereka melihat perbuatan-Ku.
   
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (13:8-10)
 
"Kasih itu kegenapan hukum Taurat."
  
Saudara-saudara, janganlah berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat. Karena firman berikut ini: Jangan berzina, jangan membunuh, jangan mencuri, jangan mengingini, serta segala firman lain mana pun juga, sudah tersimpul dalam firman ini: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
  

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, Kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (2 Kor 5:19)
Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya dalam diri Kristus, dan mempercayakan warta perdamaian kepada kita.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (18:15-20)
  
"Jika seorang berdosa mendengarkan nasihatmumu, engkau telah mendapatnya kembali."
   
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, "Apabila saudaramu berbuat dosa, tegurlah dia di bawah empat mata. Jika ia mendengarkan nasihatmu engkau telah mendapatnya kembali. Jika ia tidak mendengarkan dikau, bawalah seorang atau dua orang lain, supaya atas keterangan dua atau tiga orang saksi, perkara itu tidak disangsikan. Jika ia tidak mau mendengarkan mereka, sampaikanlah soalnya kepada jemaat. Dan jika ia tidak mau juga mendengarkan jemaat, pandanglah dia sebagai orang yang tidak mengenal Allah atau seorang pemungut cukai. Aku berkata kepadamu: Sungguh, apa yang kalian ikat di dunia ini akan terikat di surga, dan apa yang kalian lepaskan di dunia ini akan terlepas di surga. Dan lagi Aku berkata kepadamu, jika dua orang di antaramu di dunia ini sepakat meminta apa pun, permintaan mereka itu akan dikabulkan oleh Bapa-Ku yang di surga. Sebab di mana ada dua atau tiga orang berkumpul demi nama-Ku, Aku hadir di tengah-tengah mereka."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
  
    Cara kita memahami dan memandang dunia di sekitar kita adalah melalui indera kita. Kita memiliki lima indrea yang dikenal sebagai penglihatan, pendengaran, sentuhan, penciuman, dan pengecapan. Indera ini mengambil informasi dari lingkungan kita dan mengirimkannya ke otak kita, yang kemudian memproses informasi tersebut dan memberi tahu kita bagaimana menanggapinya.

Indra penglihatan mengembangkan kemampuan pengenalan visual dan berkembang lebih cepat daripada indera lainnya. Tetapi sejak awal kita, indera pendengaran mengembangkan kemampuan kita untuk berkomunikasi. Begitulah cara kita mempelajari bahasa ibu kita. Itu juga cara kita mengembangkan cara kita berbicara dan aksen kita. Dan mungkin itulah sebabnya kita memiliki dua telinga dan satu mulut, untuk mendengarkan dua kali lebih banyak daripada yang kita bicarakan.

Jadi, mendengar adalah salah satu dari panca indera tubuh, tetapi mendengarkan adalah keterampilan yang perlu dikembangkan lebih lanjut. Karena kebanyakan orang tidak mendengarkan dengan maksud untuk mengerti; mereka mendengarkan dengan maksud untuk menjawab.

Jadi, meskipun kita mendengarkan seseorang berbicara kepada kita, otak kita sudah menyusun jawaban bahkan sebelum orang lain berhenti berbicara. Dan seringkali, kita sangat ingin mengungkapkan pendapat kita sehingga kita menyela orang lain di tengah-tengah ucapan, yang cukup kasar, dan kadang-kadang orang lain merasa kesal dan memberi tahu kita dengan "Bisakah Anda membiarkan saya menyelesaikan apa yang saya katakan?” Ya, kita bisa membiarkan orang lain menyelesaikan apa yang perlu dia katakan, tapi itu tidak terlalu penting bagi kita karena kita sudah menyiapkan balasan dan karenanya, kita tidak mendengarkan lagi.

Biasanya begitulah argumen dimulai. Ini dimulai sebagai diskusi, dan kemudian menjadi debat dan kemudian ketika menjadi cepat dan marah, itu akan menyelami argumen di mana semua orang berbicara (atau berteriak) dan tidak ada yang mendengarkan.

Apa yang Yesus nyatakan dalam Injil adalah seperti proses untuk menangani kesalahan atau manajemen konflik:
Apabila saudaramu berbuat dosa, tegurlah dia di bawah empat mata. Jika ia mendengarkan nasihatmu engkau telah mendapatnya kembali. Jika ia tidak mendengarkan dikau, bawalah seorang atau dua orang lain, supaya atas keterangan dua atau tiga orang saksi, perkara itu tidak disangsikan. Jika ia tidak mau mendengarkan mereka, sampaikanlah soalnya kepada jemaat. Dan jika ia tidak mau juga mendengarkan jemaat, pandanglah dia sebagai orang yang tidak mengenal Allah atau seorang pemungut cukai."
   
Itu adalah proses logis yang dapat diterapkan dalam menangani perbuatan salah atau menyelesaikan konflik. Tetapi semua itu tergantung pada satu faktor penting - mendengarkan. Itu juga merupakan kata kunci dalam perikop itu.

Untuk setiap dialog, atau diskusi atau bahkan debat, mendengarkan pihak lain diperlukan, jika tidak maka hanya akan menjadi argumen yang bahkan dapat berubah menjadi kekerasan.

Jadi, apakah ini hanya tentang menangani perbuatan salah atau menyelesaikan konflik? Mungkin, tapi lebih dari itu, ajaran itu ada di kalimat terakhir paragraf, yaitu
jika ia tidak mau juga mendengarkan jemaat, pandanglah dia sebagai orang yang tidak mengenal Allah atau seorang pemungut cukai.”.

Itu menarik karena bagian Injil diambil dari Injil Matius, dan Matius seperti yang kita tahu adalah pemungut cukai sebelum Yesus memanggilnya.

Dalam konteks Injil, orang kafir dipahami sebagai orang yang tidak mengenal Tuhan dan pemungut pajak adalah orang yang hanya mementingkan keuntungan materi.

Jadi, memperlakukan seseorang sebagai penyembah berhala atau sebagai pemungut pajak berarti memahami bahwa orang tersebut tidak mengenal suara Tuhan dan tidak tahu bagaimana mendengarkan-Nya.
   
Mendengarkan suara Tuhan di zaman sekarang ini tidak gampang. Banyak orang telah disibukkan oleh berbagai hal yang menyenangkan diri sendiri. Banyak orang lebih suka mendengarkan kehendak dirinya sendiri. Padahal kehendak diri sendiri sering membawa orang pada kesesatan. Suara Tuhan itu jernih dan membawa orang kepada keselamatan.
   
 Sebagai orang beriman, kita diajak untuk terus-menerus hidup di bawah naungan Tuhan. Orang yang hidup di bawah naungan Tuhan itu senantiasa mendengarkan suara Tuhan. Tuhan berbicara lewat orang-orang yang ada di sekitar kita. Tuhan berbicara lewat tanda-tanda yang ada di sekitar kita. Karena itu, kita dituntut untuk peka terhadap suara Tuhan itu. Kita dituntut untuk peka terhadp tanda-tanda zaman di sekitar kita.

Setiap hari kita menerima banyak hal baik dari Tuhan dan sesama. Hal-hal itu merupakan tanda-tanda jaman di mana kita masih diberi perlindungan oleh Tuhan yang mahapengasih dan penyayang. Tuhan tidak pernah meninggalkan kita. Tuhan senantiasa menyertai perjalanan hidup kita.

Karena itu, mari kita syukuri penyertaan Tuhan itu dan senantiasa mendengarkan suaraNya dalam hidup kita. Tuhan memberkati. * (RENUNGAN PAGI)


Antifon Komuni (Mzm 42:2-3; PS 425)

Bagaikan rusa merindukan air, demikianlah jiwaku merindukan Dikau, ya Allah. Jiwaku haus akan Allah, Allah yang hidup.

Like the deer that yearns for running streams, so my soul is yearning for you, my God; my soul is thirsting for God, the living God.