| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Selasa, 08 September 2020 Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria

Selasa, 08 September 2020
Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria
 
Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Yusuf bermaksud menceraikan Maria dengan diam-diam. (Mat 1:18-19c)
 

Antifon Pembuka

Marilah kita bersukacita merayakan kelahiran Santa Perawan Maria. Sebab dari padanya telah terbit cahaya dunia, yakni Kristus, Allah kita.

Let us celebrate with joy the Nativity of the Blessed Virgin Mary, for from her arose the sun of justice, Christ our God

Pengantar

Hari ini Gereja merayakan Pesta Kelahiran Santa Perawan Maria. Maria adalah sosok perempuan yang begitu akrab dengan umat Katolik. Dia menghadirkan sosok Allah dalam diri seorang ibu. Maria bukan hanya ibu Yesus, tetapi juga ibu kita. Banyak orang berdevosi secara khusus pada Bunda Maria. Ada sosok yang mempesona dalam diri Ibu Maria ini. Kelahirannya bukan hanya menjadi berkat bagi St Yoakhim, dan Sta. Anna, orang tuanya, tetapi juga berkat bagi kita. Menghormati Bunda Maria juga memberikan inspirasi bagi kita untuk menghargai keberadaan ibu kita masing-masing. Ibu yang menjadi sarana Allah menghadirkan kita ke dunia dan menyalurkan kasih Allah kepada kita. Pernahkah kita ingat ulang tahun ibu dan memberinya sesuatu wujud kasih yang istimewa?

Doa Pembuka


Allah Bapa kami, sumber belas dan cinta kasih, penuhilah hamba-hamba-Mu dengan anugerah surgawi. Tingkatkanlah kiranya kesejahteraan dunia berkat pesta kelahiran Santa Perawan Maria. Sebab Putra yang dilahirkannya adalah sumber keselamatan kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
    
Bacaan dari Nubuat Mikha (5:1-4a)
    
  
"Tibalah saatnya perempuan yang mengandung itu melahirkan."
     
Beginilah firman Tuhan, “Hai Betlehem di wilayah Efrata, hai engkau yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, yang sudah ada sejak dahulu kala. Ia akan membiarkan mereka sampai saatnya perempuan yang mengandung itu telah melahirkan; lalu saudara-saudaranya yang masih ada akan kembali kepada orang Israel. Maka, ia akan bertindak dan akan menggembalakan mereka dalam kekuatan Tuhan, dalam kemegahan nama Tuhan Allahnya; mereka akan tinggal tetap, sebab sekarang ia menjadi besar sampai ke ujung bumi, dan dia menjadi damai sejahtera.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
atau
     
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:28-30)

Saudara-saudara, kita tahu, bahwa Allah bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah. Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Anak-Nya itu menjadi yang sulung di antara banyak saudara. Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya itu, juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, juga dimuliakan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku bersukacita dalam Tuhan.
Ayat. (Mzm 13:6ab,6cd)
1. Ya Tuhan, kepada kasih setia-Mu aku percaya, hatiku bersorak-sorai karena penyelamatan-Mu.
2. Aku mau menyanyi untuk Tuhan, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 15:16)
Berbahagialah engkau, hai Perawan Maria, dan sangat terpuji. Sebab dari padamu telah terbit Sang Surya Keadilan, yakni Kristus, Allah kita.
       
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius [1:1-16.18-23 (1:18-23)]
 
"Anak yang ada di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus."
   
Inilah silsilah Yesus Kristus, anak Daud, anak Abraham. Abraham memperanakkan Ishak, Ishak memperanakkan Yakub, Yakub memperanakkan Yehuda dan saudara-saudaranya. Yehuda memperanakkan Peres dan Zerah dan Tamar, Peres memperanakkan Hezron, Hezron memperanakkan Ram. Ram memperanakkan Aminadab, Aminadab memperanakkan Nahason, Nahason memperanakkan Salmon, Salmon memperanakkan Boas dari Rahab, Boas memperanakkan Obed dari Rut, Obed memperanakkan Isai. Isai memperanakkan Raja Daud, Daud memperanakkan Salomo dari isteri Uria. Salomo memperanakkan Rehabeam, Rehabeam memperanakkan Abia, Abia memperanakkan Asa. Asa memperanakkan Yosafat, Yosafat memperanakkan Yoram, Yoram memperanakkan Ahas, Ahas memperanakkan Hizkia. Hizkia memperanakkan Manasye, Manasye memperanakkan Amon, Amon memperanakkan Yosia. Yosia memperanakkan Yekhonya dan saudara-saudaranya pada waktu pembuangan ke Babel. Sesudah pembuangan ke Babel, Yekhonya memperanakkan Sealtiel, Sealtiel memperanakkan Zerubabel. Zerubabel memperanakkan Abihud, Abihud memperanakkan Elyakim, Elyakim memperanakkan Azor. Azor memperanakkan Zadok, Zadok memperanakkan Akhim. Akhim memperanakkan Eliud, Eliud memperanakkan Eleazar, Eleazar memperanakkan Matan. Matan memperanakkan Yakub, Yakub memperanakkan Yusuf suami Maria, yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus. (Kelahiran Yesus adalah sebagai berikut: Pada waktu Maria, ibu Yesus, bertunangan dengan Yusuf, ternyata Maria mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri. Karena Yusuf, suaminya, seorang yang tulus hati, dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam. Tetapi ketika Yusuf mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan nampak kepadanya dalam mimpi dan berkata, "Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus. Maria akan melahirkan anak laki-laki, dan engkau akan menamai Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka." Hal itu terjadi supaya genaplah firman Tuhan yang dinyatakan oleh nabi, "Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamai Dia Immanuel" yang berarti: Allah menyertai kita.)
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan

  
Kapanpun kita memikirkan kue ulang tahun, kita akan memikirkan kue dengan lilin yang menyala, atau setidaknya satu lilin, dan orang yang merayakan ulang tahun akan membuat permohonan dan kemudian meniup lilinnya.

Arti lilin yang menyala yang diletakkan di atas kue adalah untuk melambangkan "terang kehidupan" dan untuk merayakan hidup orang tersebut.

Seperti halnya meniup lilin, banyak budaya kuno percaya bahwa asap membawa doa mereka ke langit. Tradisi saat ini membuat permohonan sebelum meniup lilin ulang tahun mungkin dimulai dengan kepercayaan tersebut.

Hari ini saat kita bergabung dengan Gereja untuk merayakan kelahiran Bunda Maria, mungkin tidak ada kue ulang tahun untuk dipotong atau lilin untuk ditiup.

Tetapi tujuan merayakan kelahiran SP. Maria pada dasarnya adalah untuk bersyukur kepada Tuhan karena telah memenuhi janji keselamatan melalui dia.

Seperti yang dikatakan nabi Mikha dalam nubuatannya "
Ia akan membiarkan mereka sampai saatnya perempuan yang mengandung itu telah melahirkan; lalu saudara-saudaranya yang masih ada akan kembali kepada orang Israel."

Juga malaikat Tuhan dalam Injil Matius mengatakan ini kepada Yusuf:
"Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus. Maria akan melahirkan anak laki-laki, dan engkau akan menamai Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka." 
 
Jadi saat kita menghormati Maria dan bersyukur kepada Tuhan atas pemberian Yesus melalui dia, kita mempersembahkan diri kita kepada Maria seperti lilin yang menyala di kue ulang tahun karena dia telah memberi kita Yesus, Terang Hidup.
Mari kita berusaha untuk menyadari kehadiran Tuhan dalam hidup kita. Dengan demikian, hidup ini memiliki makna yang mendalam. Kita mengalami sukacita dan damai, karena Tuhan yang senantiasa hadir dalam hidup kita. Tuhan memberkati. **
  
Contemplatio: Bayangkanlah juga tentang silsilahmu sendiri, apakah kamu menerima orangtuamu? Menerima garis keturunanmu?

Oratio: Ya Yesusku, terima kasih atas rahmat penebusan-Mu yang Engkau hadirkan untuk kami umat manusia lewat Bunda Maria. Bunda Maria, doakanlah kami anak-anakmu. Amin.
 
Missio: Aku mau mendoakan doa Salam Maria untuk anak-anak yang dibuang oleh orangtuanya karena tidak mau menerima mereka.  
 
 

Antifon Komuni (Yes 7: 14; Mt 1: 21)

Seorang perawan akan melahirkan. Putranya akan menyelamatkan bangsa-Nya dari dosa mereka.

Behold, the Virgin will bear a son, who will save his people from their sins.

Doa Malam
 
Bapa di surga, kami berterima kasih atas Bunda Maria yang Kauberikan kepada kami sebagai ibu rohani kami. Banyak teladan yang dapat kami contoh dari hidup Bunda Maria. Semoga kami dapat meneladan hidup Bunda Maria, khususnya dalam hal penyerahan diri kepada-Mu. Amin. 



RENUNGAN PAGI

Paus saat Angelus: Gosip 'wabah yang lebih mengerikan daripada Covid-19'


Pada doa Angelus pada hari Minggu, Paus Fransiskus mengeksplorasi ajakan Yesus untuk menegur anggota komunitas yang telah berdosa, dan mengatakan bahwa koreksi persaudaraan membangun Gereja sementara gosip meruntuhkannya.


Oleh Devin Watkins

Menjelang doa tradisional Malaikat Tuhan, Paus Fransiskus merenungkan Injil hari itu (Mat 18: 15-20), di mana Yesus berbicara tentang koreksi persaudaraan.

Paus mengatakan episode itu mengundang kita untuk mempertimbangkan dua dimensi kehidupan Kristen: komunitarian, "yang menuntut perlindungan persekutuan" dan pribadi, "yang mewajibkan perhatian dan rasa hormat untuk setiap hati nurani individu."

Yesus, kata Bapa Suci, menawarkan pendekatan tiga langkah untuk mengoreksi saudara atau saudari kita yang telah berdosa.
 
Langkah 1: Beri peringatan secara bijaksana


Pertama, kita diundang untuk secara diam-diam menegur orang itu, "bukan untuk menghakiminya tetapi untuk membantunya menyadari apa yang telah dilakukannya."

Paus Fransiskus mengaku tidak mudah untuk mengambil langkah pertama ini. “Ada ketakutan bahwa saudara itu akan bereaksi buruk; kadang-kadang Anda mungkin kurang percaya diri dengannya .... Dan alasan lainnya. "
 
Langkah 2: Dapatkan bantuan


Setelah itu, jika orang tersebut belum bertobat, Yesus mendesak kita untuk mencari bantuan saudara dan saudari lainnya.

Paus Fransiskus mengatakan langkah kedua ini berbeda dari ajaran dalam Hukum Musa, yang mengharuskan kehadiran dua atau tiga saksi untuk mengutuk seseorang.

"Kedua saksi dipanggil bukan untuk menuduh dan menghakimi, tapi untuk membantu,"
kata Paus.
 
Langkah 3: Beri Tahu Gereja

Langkah ketiga yang harus diambil jika seseorang tetap melakukan kesalahan, kata Paus, adalah membawa masalah itu ke komunitas Gereja.

“Ada hal-hal yang dapat berdampak pada saudara-saudari lainnya: dibutuhkan kasih yang lebih besar untuk merehabilitasi saudara.”
 
Pengukuran terakhir

Namun, kata Paus, terkadang intervensi komunitarian inipun gagal. Dalam hal ini, Yesus berkata bahwa orang tersebut harus diperlakukan "sebagai orang yang tidak mengenal Allah atau seorang pemungut cukai."

Paus Fransiskus mencatat bahwa ungkapan ini bisa dipandang merendahkan.

Pada kenyataannya, katanya, tindakan drastis ini "mengundang kita untuk meletakkan saudara di tangan Allah: hanya Bapa yang dapat menunjukkan kasih yang lebih besar daripada yang disatukan oleh semua saudara dan saudari."

Paus menunjukkan bahwa Yesus menyambut orang bukan Yahudi dan pemungut pajak, menyebabkan skandal bagi "konformis" pada zaman-Nya.
Bu Tejo dalam film Tilik
 
Gosip menyakiti komunitas

Paus selanjutnya mempertimbangkan apa yang terjadi ketika kita memilih untuk bergosip tentang seorang anggota komunitas, daripada mengikuti jalur koreksi persaudaraan.

“Ketika kita melihat saudara laki-laki atau perempuan membuat kesalahan atau cacat,”
kata Paus Fransiskus, “hal pertama yang kita lakukan adalah pergi memberi tahu orang lain tentang hal itu. Kita bergosip. ”

Gosip, tambahnya, menutup hati seseorang terhadap komunitas dan melukai persatuan Gereja, karena iblis adalah penggosip hebat yang berusaha menabur perselisihan.

“Tolong saudara-saudari, mari kita berusaha untuk tidak bergosip,
” tambah Paus. "Gosip adalah wabah yang lebih mengerikan dari Covid!”
 
Penggunaan koreksi persaudaraan secara sehat


Sebagai penutup, Paus Fransiskus berdoa agar Perawan Maria yang Terberkati dapat membantu kita membuat koreksi persaudaraan “praktik yang sehat, sehingga dalam komunitas kita hubungan persaudaraan yang selalu baru, yang didirikan di atas saling memaafkan dan di atas segalanya pada kekuatan belas kasihan Tuhan yang tak terkalahkan, dapat ditanamkan. . ”

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati