Minggu, 20 Februari 2022 Hari Minggu Biasa VII

Minggu, 20 Februari 2022
Hari Minggu Biasa VII

"Orang yang mencintai Tuhan, tentu juga mencintai sesamanya. Orang semacam itu tidak menimbun uang bagi dirinya sendiri." (St. Maksimus)

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 12:6)

Tuhan, aku percaya akan kasih setia-Mu, hatiku bergembira karena Engkau menyelamatkan daku. Aku bernyanyi bagi-Mu karena kebaikan-Mu terhadapku.

O Lord, I trust in your merciful love. My heart will rejoice in your salvation. I will sing to the Lord who has been bountiful with me.

Domine, in tua misericordia speravi: exsultavit cor meum in salutari tuo: cantabo Domino, qui bona tribuit mihi.

Doa Pagi

Ya Allah, yang penuh belas kasih, Engkau menghendaki agar kami saling mengasih. sebagaimana Engkau sendiri telah mengasihi kami melalui Yesus Kristus, Putra-Mu yang rela mengprbankan diri-Nya demi keselamatan kami. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus,  Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (26:2.7-9.12-13.22-23)

"Tuhan menyerahkan engkau ke dalam tanganku, tetapi aku tidak mau menjamah."

Pada waktu itu, berkemaslah Saul dan turun ke Padang Gurun Zif dengan tiga ribu orang yang terpilih dari orang Israel untuk mencari Daud di padang gurun itu. Pada suatu malam ketika Saul dan para pengiringnya sedang tidur, datanglah Daud dan Abisai ke tengah' mereka. Dan tampaklah di sana Saul berbaring tidur di tengah-tengah perkemahandengat1 tombaknya terpancang di tanah pada sebelah kepalanya, sedang Abner dan rakyat berbaring sekelilingnya. Lalu berkatalah Abisai,‘ ‘Pada hari ini Allah telah menyerahkan musuh;…“ Oleh sebab itu, izinkanlah kiranya aku menancapkan dia ke tanah dengan tombak ini. Sekali tikam saja sudah cukup, tidak usah dia kutancapkan dua kali. ” Tetapi kata Daud kepada Abisai, "Jangan memusnahkan dia, sebab siapakah yang dapat menjamah orang yang diurapi Tuhan dan bebas dari hukuman?” Kemudian Daud mengambil tombak dan kendi raja dari sebelah kepala Saul, lalu mereka pergi. Tidak ada yang melihatnya, tidak ada yang mengetahuinya, tidak ada yang terbangun, sebab sekaliannya tidur; Tuhan telah membuat mereka tidur lelap. Setelah Daud sampai ke seberang, berdirilah ia jauh-jauh di puncak gunung, sehingga ada jarak yang besar antara dia dan mereka. Lalu Daud berseru kepada Raja Saul, “Inilah tombak Tuanku Raja! Baiklah salah seorang dari para pengiring Tuanku menyeberang untuk mengambilnya. Tuhan akan membalas kebenaran dan kesetiaan setiap orang, sebab pada hari ini Tuhan menyerahkan Tuanku ke dalam tanganku, tetapi aku tidak mau menjamah orang yang diurapi Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 833
Ref. Kita memuji Allah kar'na besar cinta-Nya.
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.8+10.12-13)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! “Pujilah Tuhan, hai jiwaku, jangan lupa akan segala kebaikan-Nya!”
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat!
3. Tuhan adalah pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.
4. Sejauh timur dari barat, demikianlah pelanggaran-pelanggaran kita dibuang-Nya, seperti bapa sayang kepada anak-anaknya, demikian Tuhan sayang kepada orang-orang yang bertakwa.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (15:45-49)

"Seperti kita kini mengenakan rupa dari manusia yang alamiah, demikian pula klta akan mengenakan rupa dari yang surgawi."

Saudara-saudara, seperti ada tertulis, ‘Manusia pertama, Adam, menjadi makhluk yang hidup", tetapi Adam yang akhir menjadi Roh yang menghidupkan. Yang mula-mula datang bukanlah yang rohaniah. melamkan yang alamiah; barulah kemudian datang yang rohaniah; manusia pertama berasal dari debu tanah dan bersifat jasmani; manusia kedua berasal dari surga. Makhluk-makhluk alamiah sama dengan yang berasal dari debu tanah, dan makhluk-makhluk surgawi sama dengan Dia yang berasal dari surga. Jadi seperti kini kita mengenakan rupa dari manusia yang alamiah, demikian pula kita akan mengenakan rupa dari yang surgawi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 13:34)
Aku memberikan perintah baru kepadamu, sabda Tuhan, yaitu supaya kamu saling mengasihi, sama seperti Aku telah mengasihi kamu.
Sesudah ayat, alleluya dilagukan dua kali.

Inilah Injil Suci menurut Lukas (6:27-38)

"Hendaklah kamu murah hati, sebagaimana Bapamu murah hati adanya."

Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Dengarkanlah perkataan-Ku ini? Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu. Mintalah berkat bagi orang yang mengutuk kamu. Berdoalah bagi orang yang mencaci kamu. Bila orang menampar pipimu yang satu, berikanlah juga pipimu yang lain. Bila orang mengambil jubahmu, biarkan juga ia mengambil bajumu. Berilah kepada setiap orang yang meminta' kepadamu, dan janganlah meminta kembali dari orang yang mengambil kepunyaanmu. Sebagaimana kamu kehendaki orang berbuat kepadamu, demikian pula hendaknya kamu berbuat kepada mereka. Kalau kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah jasamu? Orang-orang berdosa pun mengasihi orang-orang yang mengasihi mereka. Kalau kamu berbuat baik kepada orang yang berbuat baik kepadamu, apakah jasamu? Orang- orang berdosa pun berbuat demikian. Dan kalau kamu memberikan pinjaman kepada orang dengan harapan akan memperoleh sesuatu dari padanya, apakah jasamu? Orang-orang berdosa pun meminjamkan kepada orang-orang berdosa, supaya mereka menerima kembali sama banyak. Tetapi kamu, kasihilah musuhmu dan berbuatlah baik kepada mereka dan berilah pinjaman tanpa mengharapkan balasan; maka ganjaranmu akan besar, dan kamu akan menjadi anak-anak Allah Yang Mahatinggi. Sebab Ia baik terhadap orang-orang yang tidak tahu berterima kasih dan terhadap orang-orang jahat. Hendaklah kamu murah hati, sebagaimana Bapamu murah hati adanya. Janganlah kamu menghakimi, maka kamu pun tidak akan dihakimi. Dan janganlah kamu menghukum, maka kamu pun tidak akan dihukum. Ampunilah, maka kamu akan diampuni. Berilah, maka kamu akan diberi. Suatu takaran yang baik, yang dipadatkan, yang diguncang dan tumpah keluar, akan dicurahkan ke pangkuanmu. Sebab ukuran yang kamu pakai akan diukurkan pula kepadamu."
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)



Renungan

Dikatakan bahwa semua pria adalah sama. Namun pada kenyataannya itu mungkin hanya anggapan.

Karena dalam realitas dunia ini, selalu ada semacam disparitas.

Sama seperti ada terang dan gelap, begitu pula yang kaya dan yang miskin, yang kuat dan yang lemah, yang sombong dan yang rendah hati, yang cepat dan yang lambat.

Dalam disparitas seperti ini, mau tidak mau akan muncul pengganggu. Penindas adalah seseorang yang berusaha untuk menyakiti atau mengintimidasi orang-orang yang menurutnya rentan dan tidak dapat melawannya.

Diakui bahwa intimidasi terjadi di sekolah, di tempat kerja, dan di mana pun kita dapat memikirkannya.

Dan karena media sosial, intimidasi tidak hanya terbatas pada lokasi fisik. Karena sekarang ada cyber bullying, dan pelaku bullying dapat menyiksa korbannya hampir sepanjang waktu, 24/7.

Tapi apa yang membuat seseorang menjadi pengganggu dan mengapa dia tidak berhenti menjadi pengganggu?
 
Disparitas dalam masyarakat akan menggoda yang lebih kuat untuk memamerkan kekuatannya pada yang lebih lemah, mungkin hanya untuk menyombongkan diri kepada orang lain, atau hanya untuk pamer.

Alasan lain bisa seperti apa yang terjadi pada raja Saul dalam bacaan pertama. Sebagai raja, dia iri pada Daud karena lebih populer daripada dia, dan kita juga mengingat keberanian dan kemenangan Daud dalam pertempuran antara Daud dan Goliat.

Jadi kecemburuan mengubah Saul menjadi pengganggu, dan bahkan menjadi pembunuh, saat ia mengambil 3000 orang yang dipilih sendiri untuk memburu Daud dan teman-temannya.

Itu adalah perburuan besar-besaran dan Daud tidak akan memiliki kesempatan, jika bukan karena kepercayaannya kepada Tuhan.

Daud percaya kepada Tuhan dan berlindung kepada Tuhan sebagai pelindung dan penyelamatnya.

Dan disinilah kita bisa belajar dari Daud, yang tidak hanya diganggu oleh Saul, tapi nyawanya terancam.

Dalam menghadapi penindasan dan penganiayaan, Tuhan adalah satu-satunya pertolongan dan perlindungan kita dan pelindung kita. Tidak ada gunanya mencoba melawan pengganggu atau melawan penganiaya yang bermusuhan. Kita tidak bisa menang dan kita mungkin terluka parah.

Dan seperti yang diceritakan oleh bacaan pertama, Daud, dengan perlindungan Tuhan, menghindari upaya Saul untuk menangkapnya. Tapi kemudian suatu malam meja-meja itu dibalik.

Daud mendapati dirinya berdiri di atas Saul yang sedang tidur dan sebuah tombak sudah dekat. Saul adalah bebek yang duduk (dan bebek yang sedang tidur). Hanya satu tusukan tombak ke jantung Saul dan itu akan menjadi balas dendam termanis bagi Daud.

Tapi balas dendam yang manis hanyalah sebuah gagasan. Bisakah balas dendam menjadi manis? Dikatakan bahwa jika Anda ingin membalas dendam, maka pertama-tama Anda perlu menggali dua kuburan – satu untuk musuh Anda, dan satu lagi untuk diri Anda sendiri.

Dalam setiap tindakan balas dendam, setidaknya dua nyawa akan hilang, baik secara harfiah maupun kiasan. Jadi balas dendam tidak akan pernah bisa manis. Faktanya, balas dendam selalu pahit dan pahit.

Jadi dalam bacaan pertama, Daud ingin memberi tahu kita semua ini. Mengambil nyawa Saul mungkin mudah tetapi konsekuensinya akan berat.

Jadi singkatnya, jika Tuhan menyelamatkan nyawa Daud dari Saul, maka Daud harus menyelamatkan nyawa Saul. Yang diburu tidak bisa berubah menjadi pemburu.

Dalam Injil, Yesus memberi kita ajaran tentang bagaimana kita harus memperlakukan musuh kita.

Ketika kita memikirkan musuh kita, yang terlintas di benak kita adalah mereka yang menggertak kita, mereka yang melakukan hal-hal buruk kepada kita, mereka yang menganiaya kita tanpa alasan. Dan untuk beberapa alasan, kita tidak bisa kembali, kita tidak bisa membalas.

Dan kebencian, kemarahan, kepahitan dan kebencian mulai menumpuk di dalam diri kita. Tetapi seperti halnya bagi Daud, demikian pula bagi kita. Suatu hari, kita akan berdiri di atas musuh tidur kita, dan semua kemarahan, dendam, kepahitan dan kebencian akan membuat kita ingin mengambil tombak itu dan menusukkannya jauh ke dalam hati musuh kita. Tapi apakah itu balas dendam yang manis?

Ajaran Yesus ini, “
kasihilah musuhmu dan berbuatlah baik kepada mereka.” adalah ajaran yang sangat sulit untuk diikuti.

Namun, ajaran yang sulit itu datang dengan janji dari Tuhan, bahwa Dia akan menjadi tempat perlindungan dan pelindung kita, Dia akan menyelamatkan kita dari orang-orang yang menggertak kita, yang membenci kita, yang mengutuk kita.

Ya, Tuhan akan menyelamatkan kita sama seperti Dia menyelamatkan Daud. Janganlah kita mengambil tombak itu dan menusukkannya ke jantung musuh yang sedang tidur. Jangan sampai kita menjadi pemburu dan penganiaya dan kehilangan perlindungan Tuhan atas kita.

Marilah kita mengikuti ajaran Yesus dan membiarkan Yesus berperang bagi kita, sehingga berkat-berkat-Nya dengan takaran yang penuh, yang ditekan, yang digoncangkan dan yang tumpah ruah akan dicurahkan ke dalam hati kita.
. [RENUNGAN PAGI]

Renungan lainnya dapat dibaca di lumenchristi.id pada tautan ini
 
Antifon Komuni

Aku mau bersyukur kepada Tuhan dengan segenap hatiku. Aku mau menceritakan segala perbuatan-Mu yang ajaib. Aku mau bersukacita dan bersukaria karena Engkau. Aku bermazmur bagi nama-Mu, ya Mahatinggi.

I will recount all your wonders, I will rejoice in you and be glad, and sing psalms to your name, O Most High. (Mzm 9:2-3)

Atau

Ya Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, Anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia.

Lord, I have come to believe that you are the Christ, the Son of the living God, who is coming into this world. (Yoh 11:27)